Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Romance
Completed
bohsiakah aku
Writer mengangkang27
Writer
  • G: General Audiences
  • PG: Parental Guidance Suggested
  • PG-13: Parents Strongly Cautioned
  • R: Restricted
R
RATED
1536 Reads
1 Likes
15 Bookmarks
Popularity

Facebook · Twitter

FAQ · Feedback · Privacy · Terms

Penana © 2018

Get it on Google Play

Download on the App Store

Follow Author
bohsiakah aku
15 Bookmarks
A - A - A
Intro 1 2 3 4 5 6 7 8 9
#6
bohsiakah aku 6
mengangkang27
Jan 14, 2018
0
0
112
26 Mins Read
No Plagiarism!QYNhErbW2AZ49ndi5tNpposted on PENANA

Dari jauh aku dah nampak kelibat rumah aku. Ntah apa lah yang mak aku buat sorang-sorang kat rumah tu. Ntah-ntah tengah main dengan indon tu lagi. Aku pun berjalan perlahan-lahan ke rumah. pintu depan tertutup rapat. Kemudian aku terdengar suara mak aku tengah merengek. Hah, confirm tengah main nih.copyright protection112PENANAT74p5tMCaR

Aku slow-slow ngendap kat tingkap bilik dia. Tak ada orang. kat ruang tamu tak mungkin, sebabnya suara mak aku bukan dari sana. Aku menyelinap masuk ke rumah perlahan-lahan, kemudian baru aku tahu mak aku tengah buat projek kat dalam bilik air di belakang rumah. Bilik air yang terletak kat luar itu selalu menjadi medan pertempuran antara aku dan arwah bapak tiri ku dulu. Aku intai dari lubang yang arwah bapak tiri aku buat untuk mengintai aku mandi sewaktu dia masih hidup dulu. Alangkah terkejutnya aku. Aku nampak mak aku tengah melayan 4 orang lelaki sekali gus. Salah seorang dari mereka adalah orang indon yang aku nampak main dengan mak aku tempohari. Aku ingatkan semua cerita yang kawan-kawan aku ceritakan bahawa perempuan boleh main lebih dari seorang lelaki dalam masa yang sama adalah mengarut, tapi rupa-rupanya ianya betul dan betul-betul terjadi depan mata aku time tu. Aku intai perlakuan buruk mereka ke atas mak aku.copyright protection112PENANAn1QbiuDtrG

Dari lubang itu, aku dapati, mak aku yang masih berbaju t putih dan berkain batik sedang berlutut di atas lantai bilik air yang kering. Di kanan, depan dan kirinya kontol-kontol yang keras diacukan ke arah mak aku. Kesemua lelaki tersebut sudah telanjang bulat. Kontol-kontol memasing kekar gila. Macam cikgu Khir punya. Serta merta aku gian kat situ jugak. Rasa nak je aku masuk dalam bilik air tu dan terus join mak aku hisap kontol-kontol tu. Biar dia orang sembur aku kenyang-kenyang. Biar aku sendawa bau air mani. Tapi aku takut. Ahh.. biarlah mak sorang yang buat. Aku nak jugak tengok apa yang dia nak buat.copyright protection112PENANA4rKdOXwUrj

Lelaki yang main dengan mak aku hari tu tengah rilek bertenggek tepi kolah sambil merokok dan memerhatikan kawan-kawannya membelasah mak aku. Dia pun dah bogel jugak.copyright protection112PENANAklroKxRw91

“Agus, ayuh, kemari kerjain tubuh janda yang sintal ini..” kata kawannya mengajaknya.copyright protection112PENANAox2fIlKmOb

Baru ku tahu, lelaki yang main dengan mak aku hari tu Agus namanya.copyright protection112PENANA2SCM6rKClc

“Kerjain dulu puas-puas. Tapi anusnya gue punya. Awas lo kalau berani ngerjain anusnya.” katanya memberikan peluang kepada rakan-rakannya.copyright protection112PENANAWFxo3hVVO5

Mak aku sambil tersenyum melancapkan kontol-kontol yang diacu di kanan dan kiri kepalanya. Kemudian dia menghisap kontol lelaki yang berada di hadapannya.copyright protection112PENANAXcC0rllbHa

“Ahhh… enak benar mulut janda ini.. waduhhh…. di hisap kuat-kuat ya ibu..” kata lelaki yang kontolnya dihisap itu sambil tangannya mengusap rambut mak aku.copyright protection112PENANAnK3Zx9qhMM

Sementara lelaki yang berada di kanan dan kiri mak aku membiarkan mak aku melancapkan kontolnya. Kemudian seorang demi seorang mak aku hisap kontolnya. Agus masih menjadi pemerhati di tepi kolah. Lepas sebatang, sebatang lagi rokok di hisapnya.copyright protection112PENANAuIs17vj2r8

Kemudian mereka mengarahkan mak aku supaya baring terlentang di atas lantai. Kain batik mak aku di selak hingga menampakkan seluruh bahagian bawah tubuhnya yang putih dan gebu itu. Salah seorang dari mereka menjilat dan menghisap kelengkang mak aku. Aduhh.. macam sedap je rasanya. Menggeliat mak aku kena buat camtu. Lelaki yang lagi dua orang lagi tu masih di lancapkan mak aku. Mereka berdua lebih berminat untuk meramas dan mengusap tetek mak aku yang dah tertayang dari baju t yang tersingkap.copyright protection112PENANA7okKpM5KYN

“oohhh.. ohhh.. ohhh sedapnyaaa…” mak aku merengek kesedapan bila cipapnya kena jilat lelaki indon tu.116Please respect copyright.PENANAEuahXyfS45
“Ayuh, masukkan saja.. dia sudah enak benar itu..” pinta salah seorang rakannya yang dah tak sabar melihat rakannya masih menjilat cipap mak aku.copyright protection112PENANAUlxYl47MmT

Terus sahaja salah seorang dari mereka membenamkan kontolnya dalam cipap mak aku. Melentik mak aku menikmati cipapnya penuh dengan kontol yang sasa tu. Mak aku merengek sedap. Cipapnya dihenjut semahu hati lelaki indon itu. dari muka mak aku, aku tahu dia tengah sedap sangat tu.copyright protection112PENANAzQC1SJxcMY

Lepas sorang, sorang lagi henjut cipap mak aku dalam posisi begitu. Lepas tu mereka suruh mak aku menonggeng. Yang ini pulak, seorang demi seorang menala cipap mak aku dalam keadaan menonggeng. Yang sedang menunggu giliran, kontolnya akan dihisap oleh mak aku. Agus masih lagi rilek memerhati tingkah laku kawan-kawannya.copyright protection112PENANAkTnFEMrJxq

“Ahh.. indah benar punggung wanita ini. Agus, enak benar rasanya wanita ini… jika dapat selalu alangkah enaknya” kata lelaki yang sedang menyontot mak aku tu.116Please respect copyright.PENANAnNVLVVKcU6
“Mahu selalu ya? Ongkosnya sih… ” jawab Agus yang kelihatan makin stim tengok mak aku tengah menonggeng menikmati cipapnya dibedal dari belakang oleh kawannya.copyright protection112PENANAxsM5q89xUw

Ohh.. baru ku tahu, rupanya mak aku dilacurkan kepada mereka! Sial betul lah! Tapi mak aku nampaknya suka betul, hmmm.. nampaknya macam mak aku yang nak dilacurkan. Dahsyat betul la.copyright protection112PENANArtn4vgN2sz

Lepas sorang, sorang lagi menujah cipap mak aku yang tengah menonggeng atas lantai tu. Keadaan mak aku yang masih berpakaian baju t dan kain batiknya yang terselak mempamerkan bontotnya yang gebu berlemak tu betul-betul menyelerakan mat-mat indon tu.copyright protection112PENANA0Mtor7bTRI

“Hey, coba lo tanya sama dia. Mahu muncrat di dalem atau loar. Coba tanya..” kata Agus sambil tersenyum.116Please respect copyright.PENANAjTljzxmgMw
“Ohhh.. bu…. Enak benar.. Mahu lepas di dalem atau luar ya?” tanya lelaki yang sedang menujah cipap mak aku yang tengah tertonggeng tu.116Please respect copyright.PENANAdr1nJZVYR0
“Lepas je kat dalammm.. ohhh… banyak-banyak tauu… ohhhhh… ” kata mak aku sambil merengek nikmat.copyright protection112PENANAkoa7tBfD8a

Mendengar saja permintaan penuh lucah dan memberahikan dari mak aku itu, lelaki yang sedang menyontotnya itu serta merta kekejangan. Dia tak dapat tahan lepas mak aku cakap benda lucah yang macam tu. Terpancut-pancut dia dalam cipap mak aku.copyright protection112PENANAaAExE9Nsbg

“Ahhhh… panasnyaaa…. air engkauuuu….. ” rengek mak aku bila merasakan lubang cipapnya disembur air mani lelaki indon itu.116Please respect copyright.PENANA3fNZ1JVLVP
“Ooohhhhh… enak benar buu…. ” lelaki yang terpancut-pancut itu merengek sedap.116Please respect copyright.PENANASeIdyhLUxy
“Ahhh.. lagii… pancut lagi sayangggg… pancut dalam-dalammm.. ahhh sdapnyaa…” mak aku memang dah menggila. Cipap dia nampaknya dah ketagih gila nak rasa disembur air mani lelaki.116Please respect copyright.PENANArLZt8Is3Hk
“Haaa.. macam mana lo. Sebab tu lah aku sudah bilang, ini perempuan memang susah mahu cari. Jadi jangan basa basi lagi, teruskan. Aku boleh jamin kontol mu akan puas sampai mati dengan hanya seratus ringgit.” terang Agus kepada rakan-rakannya.116Please respect copyright.PENANA4LzSKABFlw
“Wahhh… enak gila Agus.. memang kena dengan harganya yang begitu. Kalau bisa seharian sebegini, satu ribu ringgit juga bisa ku beri. Ahhh.. lihat, lihat… kontolku di kemutnya.. ohhhh…. ” kata lelaki indon yang baru sahaja melepaskan air mani tadi.copyright protection112PENANA2c2vAuCLou

116Please respect copyright.PENANAueLdskvdf3
Baru ku tahu, Agus rupa-rupanya bekerjasama dengan mak aku memperdagangkan tubuh mak aku. Sudah pasti Agus yang menjadi bapak ayamnya. Sial punya indon. Kalau aku ada peluang, memang aku bunuh kau. Mak aku pun satu, dengan indon pun jadi. Kalau dah stim gila pun carilah yang ok sikit. Macam cikgu Khir ke.. ehh.. cikgu Khir aku punya.. Mak kena langkah mayat aku dulu kalau mak nak cikgu khir.copyright protection112PENANAtISEPmf50o

Kemudian seorang lagi mendatangi mak aku dari belakang. Cipapnya yang penuh dan berciciran dengan air mani lelaki indon yang pertama tadi kembali dibedal oleh lelaki yang kedua. langsung tak ada rasa geli lelaki indon tu bedal cipap mak aku yang penuh dengan air mani kawannya. Berdecit decit bunyi lucah dari cipap mak aku di hentam oleh indon tu.copyright protection112PENANAfaZTID3w6e

Kain batik mak aku yang tadinya kemas meliliti pinggangnya telah terurai dan tersangkut di pinggangnya. Bontotnya yang berlemak dan putih mulus itu bergegar setiap kali berlaga dengan perut indon yang menyontotnya itu.copyright protection112PENANAM8qPD1kgMI

“Wahh.. lihat.. punggungnya.. hahahaha” kata lelaki yang sedang menonggang mak aku sambil jarinya menunjukkan kepada bontot mak aku yang sedang bergegar di henjut olehnya.116Please respect copyright.PENANALGOLaWuC0b
“ya… sebab itulah aku tak benarkan lo ambil anusnya. Itu aku yang punya. hahahaha!” kata Agus sambil ketawa macam bapak setan.116Please respect copyright.PENANAW4XvWH6xms
“Kalau aku kepingin macam mana ya?” tanya indon yang kontolnya masih di hisap oleh mak aku kepada Agus.116Please respect copyright.PENANA4RGQ48azmp
“harganya ya berlipat ganda lo tau ngak?”kata Agus dengan angkuh.116Please respect copyright.PENANAC86qTgnnSn
“Berapa sih..” tanya kawannya yang dah terjelupuk kat lantai kepenatan akibat kepuasan memerah benihnya ke lubang bunting mak aku.116Please respect copyright.PENANAzPrwloerVB
“Lima ratus! mahu?” kata Agus.116Please respect copyright.PENANAT0sAQwJ165
“Wahhh.. mahal sihh.. apa tak ada diskon?” tanya kawannya yang sedang di hisap oleh mak aku.116Please respect copyright.PENANArIdx96OwuH
“Diskon? Apa tidak cukup ku beri wanita bahenol sebegini rupa kepada kamu?” kata Agus.copyright protection112PENANAKgrDVh0am0

Rakan-rakannya faham akan maksudnya. Kalau nak juga bontot mak aku, nilainya tinggi. Tak sangka aku, tinggi juga nilai bontot mak aku tu. Hampir sama dengan gaji aku sebulan kalau tak ada OT.copyright protection112PENANAzCaywTczpi

“Ayuh.. apalagi dong.. tanya sama dia, mahu muncrat di mana.. hahaha!” kata Agus.116Please respect copyright.PENANAU4wlBRJPjF
“Ohh iya… buuu… mahu lepas di mana ya?” tanya lelaki yang sedang menyontot mak aku.copyright protection112PENANAOcrf15gml2

Mak aku seperti faham. Dia seperti tahu lelaki itu mahukannya bercakap sesuatu yang lucah supaya lebih menaikkan nafsu.copyright protection112PENANA46jvKeNKpa

“Ohhh… lepas dalam ye sayanggg… ” kata mak aku sambil menonggekkan bontotnya yang memang tonggek tu.116Please respect copyright.PENANAqdGTNxpwyw
“ohh.. buuu.. punggung muuu… aku tidak tahan lagi.. sialannn…” kata lelaki itu tak tahan.116Please respect copyright.PENANACZfPxoWlVr
“ahhhh.. akak pun dah tak tahannnn… lepas dalam tubuh akakkk.. .. aarrghhhhh!!” mak aku benar-benar high gila.copyright protection112PENANALYMWxiPJSf

Mak aku menggeliat nikmat. Bontotnya semakin melentik, menikmati kontol lelaki indon tu lebih dalam. Mak aku klimaks. Pehanya yang gebu tu bergegar, menggigil menikmati betapa sedapnya lubang sundalnya di sumbat kontol indon yang dah nak terpancut tu.copyright protection112PENANA2HrtWtzcPU

“Aaahhhhh… sialan lo wanita sundallll….. aaahhhh.. ku muncrat dalam tubuh muuu… ahhh” menggigil lelaki indon tu memancutkan air maninya sedalam-dalamnya.copyright protection112PENANAfT1ypMNdxc

Tertonggek-tonggek mak aku menahan tujahan kasar lelaki indon yang tengah isim tu. Mak aku yang sedang enak menikmati klimaks itu menghisap kontol lelaki yang masih belum menceroboh lubang mak aku. sementara lelaki yang baru sahaja kepuasan itu terus mengeluarkan kontolnya dan seperti yang aku duga, berciciran air maninya keluar dari lubang cipap mak aku. Aku tak tahu, adakah mak aku akan mungkin mengandung kali ni. Kalau dia mengandung, alamat teruklah jawabnya. Ye lah diakan janda. Mesti orang kampung akan persoalkan siapa punya angkara. Cipapnya yang dah tak dapat menampung air mani yang di lepaskan oleh dua kontol tadi kelihatan menderu dengan air mani yang meluncur keluar hingga meleleh ke pehanya.copyright protection112PENANAnia9eHs3rl

“Waduhhh.. kok bisa begini sih… aku tidak dapat tahan lagi donggg….” kata lelaki yang kontolnya sedang dihisap oleh mak aku.116Please respect copyright.PENANA2Pwzb7rUXK
“Kalau lo muncrat dalam mulutnya, lo bayar saja 5o ringgit. Itu harga kontol mu di hisapin. Apa lagi? teruskan loh..” kata Agus.copyright protection112PENANAit2KXYdwb2

Mendengar saja kata Agus, terus sahaja lelaki itu memancutkan benihnya di dalam mulut mak aku. Mak aku terus menghisap kontol lelaki itu. Malah hisapannya semakin laju dan dalam. Ianya benar-benar memberikan sensasi yang sukar untuk digambarkan oleh lelaki itu. Aku juga terangsang melihat perlakuan mak aku tu. Nak saja aku offer untuk hisap kontol lelaki tu. Terasa rindu kepada kontol cikgu Khir benar-benar meluap-luap.copyright protection112PENANArqWtZlfMyM

Lelaki itu kemudiannya mengeluarkan kontolnya dari mulut mak aku. Aku tak perasan pulak macam mana rupanya mak aku lepas hisap kontol yang tengah memancut kuat tu. tapi yang pasti, tak ada satu pun sisa yang keluar dari mulutnya. hmmm. selera kita sama..copyright protection112PENANAYV495jQyni

“Loh.. lo dapat 50 ringgit saja. Ok la.. lo kan bocah baru lagi di ladang.. bagi saja lebihan uangnya kepada kami.. hahahaha” kata kawannya yang terkulai pertama tadi bergurau dengan rakannya yang baru lepas kepuasan di mulut mak aku.116Please respect copyright.PENANAAoXghLNHhm
“Ya.. kalau kamu mahu lagi, berikan sahaja uangnya kepada ku sekarang.. ” kata Agus.116Please respect copyright.PENANAdUlsJTRFeM
“Ohhh.. memang hangat gila wanita ini, tapi rasanya aku sudah puas bener sih. Lain kali sahaja ya kita lakukan lagi.” kata kawannya dan yang lain pun bersetuju.116Please respect copyright.PENANA7hCDQNKhII
“Ok, tapi ingat ya, aku sudah menjemput beberapa orang untuk melanggan malam ini di sini. kalau lo mahu lagi silakan saja. Tapi malam ini, dia akan hisapin saja konotolnya. Murah saja 50 ringgit. kalau mahu datang ya bersama uangnya.” kata Agus.116Please respect copyright.PENANA2i6ZznKn42
“Pukul berapa dong” tanya kawannya.116Please respect copyright.PENANAKiW5KGZBmd
“Pukul 3 pagi ya, setakat ini sudah 8 orang kepingin dan udah bayar. Kalau mahu awal, pantas di bayar ya.” Agus memberi penerangan.copyright protection112PENANATGLVqJUDf5

Ahh.. gila! Memang bisnes betul mak aku dan si Agus tu. Dah 8 orang booking. Tak sangka mak aku rupanya pelacur. Aku nak tengok malam ni. Aku sanggup bersengkang mata nak tengok punya pasal. Tak pe nantilah.copyright protection112PENANAFHwBavXpiw

Kemudian giliran Agus menghentam bontot mak aku. Tapi sebelum tu, mak aku kolom kontol Agus cukup-cukup. Lepas tu, mak aku bangun dan berdiri di tepi kolah, tempat Agus bertenggek tadi. Kain batik yang tadinya telah lucut dan terlondeh kembali di ikat kemas dipinggangnya. Tangannya memaut tebing kolah dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik kepada Agus.copyright protection112PENANAcgshqxAg5X

“wahhh.. cantik bener punggungnya. layak benar harganya yang sebegitu mahal…” kata salah seorang indon yang memerhati mak aku bergaya menonggek di tepi kolah.116Please respect copyright.PENANAotu06lNRDw
“nak? Sinilah… jolok bontot akak, pancut dalam-dalam…. Tapi….. bayar dulu kat Agus ye… ” kata mak aku mengghairahkan mereka.116Please respect copyright.PENANAzFOFEo3pM7
“Ohh.. tidak mengapa bu, lain kali saja. Bila udah ada uangnya kami pasti mahu nanti…” ujar salah seorang dari mereka. kontol masing-masing dah stim je tengok mak aku menonggekkan bontotnya.116Please respect copyright.PENANAswqpCa5BMr
“Agus… cepatlah sayanggg… lobang ayang dah gatal… ” mak aku merengek meminta Agus masukkan kontolnya dalam bontot mak aku.copyright protection112PENANAzZDkV44PHj

Agus terus menyelak kain batik mak aku ke pinggang. Mak aku menurunkan tubhnya menonggeng di tepi kolah supaya senang kontol Agus dapat masuk lubang jubornya. Sikit demi sikit kontol Agus tenggelam dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap. matanya terpejam menikmati kontol agus masuk perlahan-lahan lubang bontotnya. Agus tenggelamkan kontolnya sedalam-dalamnya dan kemudian mereka mula beraksi. Mak aku menikmati bontotnya dibedal kontol agus. Tubuhnya yang melentik menonggeng di tepi kolah bergerak-gerak menerima henjutan dari Agus.copyright protection112PENANAVn1rZbXWBf

Lama juga Agus hentam bontot mak aku, sampailah Agus akhirnya terkejang-kejang membenamkan kontolnya ke dalam bontot mak aku sedalam-dalamnya. Mak aku tersenyum dengan matanya yang terpejam, pasti dia tengah sedap merasakan air mani Agus mencurah-curah dalam bontotnya. tubuhnya melentik dan semakin menonggek. Agus kemudian memeluk mak aku. kontolnya masih terbenam di dalam jubor mak aku. Mak aku menoleh ke belakang dan mereka berkucupan mesra. Aku terus sahaja blah dari situ. Acara semakin tamat. Sebelum dia orang sedar aku ada kat situ, baik aku blah. Yang pasti, malamnya aku mengntai mak aku menjadi penghisap kontol dan mani lelaki. Keji betul mak aku. Aku betul-betul tak sangka…copyright protection112PENANAtNvV4VtFcz

Malamnya, aku tidur awal. Jam lonceng aku set kepada 2.30 pagi. Nak standby la katakan.. Bila dah dekat pukul 3 pagi, aku dengar ada banyak bunyi tapak kaki kat luar rumah. Sesekali aku dengar suara orang berbisik. Hah, pelanggan sudah mari. Macammana pula dengan ratu? Dah ready ke nak bersiram?copyright protection112PENANADLyg6tkaj2

Pelan-pelan aku keluar dari bilik. Senyap-senyap je aku menatap, takut kakak aku terjaga. Adik-adik aku yang lain tidur berkongsi sebilik. Aku tengok bilik mak pintunya dah terbuka. Tetiba, aku dengar bunyi pintu dapur dibuka perlahan-lahan. Aku intai, nampak kelibat mak keluar rumah. Dengan berkain batik merah dan berbaju t hijau, dia menuju ke bilik air di luar rumah yang kelihatan dah terang di hidupkan lampunya. Bahagian belakang baju t mak tersingkap ke atas, sebab saiz bontot mak yang besar dan tonggek. Jadi nampaklah bontotnya yang sendat dengan kain batik tu bergegar bila dia jalan. Hmmm.. pasti menggigil jantan-jantan kat luar sana tu tengok mak aku yang gebu dan montok tu.copyright protection112PENANAuepvGpHDmi

Lepas mak dah tutup pintu, aku dengar dia kunci pintu dari luar. Aku terus menuju ke meja kabinat sinki dapur. Ruangan yang biasanya menjadi tempat kita orang siang sayur dan ikan sebelum masak. Aku panjat, ahh.. lega ruang gelegar yang memberikan ruang sekitar 2 inci untuk aku intai ke dalam bilik air. Nasib aku baik, pintu tak di tutup. Nampaklah kelibat mak aku tengok berbisik dengan Agus. Sesekali Agus raba-raba perut dan cipap mak aku. Tangan mak aku pulak tengah menyeluk ke dalam seluar Agus, meraba sesuatu. Mak aku yang dah cantik bergincu tu nampak miang gila. Ada beberapa orang lelaki yang aku tak cam sebab keadaan agak suram tengah menunggu kat luar bilik air. Ada beberapa orang lagi tengah menyangkung kat kaki lima. Kat bawah pokok sana tu pun ada lagi beberapa orang. Nampak je bara rokok dia orang menyala. Huuiii… lebih dari lapan orang ni.. gila la!copyright protection112PENANASP6oKbjeQw

Kemudian Agus keluar dari bilik air, dia panggil seorang peserta pertama yang telah mendaftar untuk mengambil bahagian. Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat dan berbaju singlet putih masuk dan nampaknya macam mat indon. Pasti budak-budak kotai dia nih. Lelaki tu tersengih-sengih je. Kain pelikat dia dah menonjol. Stim gila lah tu. Mak aku senyum kat lelaki tu. Dia rapatkan badannya dan tangan mak aku merocoh-rocoh kontol lelaki indon tu yang menonjol dalam kain. Syok je mamat indon tu. Mak aku lancapkan laju, mat indon tu berdiri sampai terjingkit-jingkat, sedap gile lah tu kena lancap.copyright protection112PENANANtimKpQ5z9

Lepas tu mak aku berlutut kat depan dia. Lelaki tu selak kain pelikat dia ke atas. Terjojol kontol dia yang tegang gila menghala muka mak aku yang tengah berlutut depan dia. Mak aku senyum je. Tangan mak aku capai kontol indon tu, dia lancapkan dan sesekali dia main-mainkan kepala tedung mat indon tu dengan lidah dia. Lepas tu mak aku suap kontol tu dalam mulut dia. Macam sedap je mak aku hisap kontol indon tu. Sampai terpejam mata dia menyonyot kontol indon tu sedalam-dalamnya. Mat Indon tu aku tengok ghairah semacam.copyright protection112PENANA84oyA5XhIj

Meliuk-liuk badan dia menikmati sedapnya kontolnya dihisap mak aku. Lepas tu dia nak terpancut, dia pegang kepala mak aku. Dia tujah mulut mak aku dalam-dalam. Mak aku cuma biarkan dengan matanya yang terpejam. Akhirnya mat indon tu terkujat-kujat, menandakan kontol dia dah meletupkan semburan air mani yang sudah pastinya hangat menyirami tekak mak aku. Bergerak-gerak tekak mak aku semasa indon tu mengeluh nikmat. Mak aku telan semua air yang keluar memenuhi mulutnya. Dahsyat… Ini baru sorang! Ramai lagi yang tengah tunggu kat luar tu. Kenyanglah nampaknya mak aku malam ni..copyright protection112PENANAAA9HYTSi8J

Lepas indon yang pertama tu blah, masuk sorang lagi. Indon yang tadi tu nampaknya menuju ke bawah pokok rambutan. Kelihatan kawan-kawannya tengah menunggu giliran dan semestinya menantikan cerita panas yang bakal kawannya ceritakan.copyright protection112PENANAPWd8iXx837

Indon yang baru masuk bilik air tu nampak macam dah tak sabar. Cepat je dia bukak seluar. Mak aku pulak sambut bukan main lagi. Siap pimpin ke tepi kolah. Dia suruh mat indon tu duduk kat tepi kolah. Kontolnya yang dah mencanak tu mak aku usap dan lancapkan lembut. Indon tu ambik kesempatan raba-raba bontot mak aku. Tangannya menyelak baju t hijau mak aku dan mulutnya sedap je hisap tetek mak aku yang mengkal gebu tu. Memang sah mak tak pakai sebarang pakaian dalam.copyright protection112PENANAicbHKMMH3u

Indon tu mintak mak aku pusingkan tubuhnya membelakanginya. Mak aku menurut sambil tersenyum. Mat indon tu cium bontot mak aku. Nampak syok je dia sembab muka dia kat celah bontot mak aku yang masih sendat berkain batik. Dia melancapkan kontolnya sendiri sambil berselera mencium bontot mak aku.copyright protection112PENANA1E5al44enc

Lepas tu mak aku berlutut depan dia. Indon tu masih duduk kat tebing kolah. Mak aku hisap kontol mat indon tu. Sesekali dia memandang muka mat indon tu. Mat indon tu nampak makin gelisah. Mulut dan tangan mak aku yang enak merocoh kontolnya buat dia semakin tak keruan. Aku nampak dia macam cakap sesuatu kat mak aku dan mak aku mengangguk. Mak aku berdiri sekali lagi membelakangi mat indon tu. Mat Indon tu meramas-ramas bontot mak aku. Dia bediri dan terus memeluk mak aku dari belakang. Aku nampak dia menekan-nekan kontolnya kat bontot mak aku. Makin lama makin kuat tekanannya.copyright protection112PENANAXc8alr8SAc

Lepas tu dia jarakkan tubuh dia dari tubuh mak aku. Pandangannya tertumpu kepada bontot mak aku yang berbalut batik merah yang sendat. Baju t hijau yang terselak di bahagian belakangnya membuatkan bontotnya yang tonggek dan besar tu menjadi tatapan penuh nafsu buat mat indon tu. Mat indon tu melancap penuh nafsu. Mak aku mencapai kontol mat indon di belakangnya. Mak aku lancapkan kontol indon tu laju. Bontotnya semakin dilentikkan supaya makin hampir dengan kontol indon yang sedang dilancapkannya. Mat Indon tu semakin tak tahan.copyright protection112PENANAZTobA9XnQ1

Mukanya berkerut menikmati tangan mak aku melancapkan kontolnya. Tangannya meramas erat bontot mak aku dan akhirnya, aku nampak, berdas-das air mani mat indon tu memancut ke atas bontot mak aku. Dah lah banyak, pekat gila lak tu. Ntah stok berapa tahun punya dia simpan aku pun tak tahu. Kain batik yang sendat di bontot mak aku serta merta bermandian dengan air mani pekat mat indon tu. Mak aku terus merocoh kontol yang tengah memancut. Dia biarkan mat indon tu pancut banyak-banyak atas bontotnya. Lepas kontol mat indon tu makin lembik. Mak aku sengaja tembab bontot dia kat kontol mat indon tu. Menggeliat mat indon tu. Hehehe.. baru kau tahu, betapa dahsyatnya mak aku menyundal.copyright protection112PENANASSFX2127fp

Lepas sorang, sorang lagi masuk. Masing-masing memang puas gila dipuaskan oleh mak aku. Walau pun cuma dilancap dan di hisap, indon-indon tu nampaknya puas hati dengan servis yang mak aku beri. Aku pun stim jugak tengok mak aku hisap kontol-kontol yang kekar-kekar cam tu. Rasa nak je join hisap kontol dia orang tu. Tapi takut lain pulak jadinya nanti. Tak pasal-pasal aku jadi ayam Agus nanti. Hiii.. tak nak aku.copyright protection112PENANAkdCtnXUwQv

Macam-macam pe’el aku tengok. Ada yang nak lepas kat muka la, ada yang lepas kat tetek la, ada yang lepas kat peha la, kot bontot jangan cakap la, basah kuyup gila kain batik yang sendat kat bontot mak aku dengan air mani dia orang. Tapi yang paling ramai lepas dalam mulut la. Mak aku macam tak kisah je telan air mani dia orang. Hii… ramai tu… Kenyang betul mak aku.. Siap sedawa lagi tu.. Hihihi…copyright protection112PENANAJPo70YgYm7

Lepas dah orang yang ke 13, aku dah mula mengantuk. Aku tengok masih ada ramai lagi yang menunggu giliran kat luar sana tu. Walau pun dalam kegelapan, tapi aku dapat nampak kelibat dia orang. Ahhh.. malas la nak ikuti siaran langsung tu.. Aku terus turun dari meja kabinet sinki tu dan terus menuju ke bilik. Ngantuk. Tidur..copyright protection112PENANAZeZFc2HeaW

107.22.48.243

ns107.22.48.243da2
Comments ( 0 )

No comments yet. Be the first!
Loading...
X