×

Penana
search
Loginarrow_drop_down
Registerarrow_drop_down
Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Trending Latest
General
Short Story
PART 1

Saat-saat getir yang dialami oleh Padil dan Amirah turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Amirah dan Padil terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Mokhtar. Emak Padil, Amirah terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Padil, Amirah terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Amirah dengan dibantu oleh Padil dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Mokhtar, Amirah dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Amirah dan Padil masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Mokhtar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.Padil telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Padil tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Amirah, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Mokhtar. Padil seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Padil sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Padil sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.Sekarang Padil sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Amirah yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.Amirah memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Mokhtar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Padil di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Padil sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Padil sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Amirah juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Amirah untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Amirah ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.Walaupun Padil sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Amirah menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Mokhtar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Mokhtar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Mokhtar tetap terpahat kukuh di hatinya.Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Amirah dan Padil berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Padil dan Amirah singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.Amirah terasa kelainan apabila makan bersama Padil anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Mokhtar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Padil pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Amirah cuba membayangkan kepada Padil, jika Padil juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Padil hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Amirah yang berada di atas meja. Entah mengapa, Amirah tertunduk malu. Pada ketika itu, Padil seolah-olah terlupa yang Amirah itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Amirah juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Padil itu adalah anak kandungnya.Padil kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Padil sungguh kacak seperti bapanya Mokhtar. Secara perlahan tubuh Amirah terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.“Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Padil mencadangkan kepada Amirah apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.Amirah tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.Di pertengahan cerita, Padil merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Amirah. Amirah turut merasai tangan Padil di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Padil melingkari bahu emaknya, Padil seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Padil bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Amirah merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Padil. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.Padil merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Amirah turun merasakan sentuhan tangan Padil di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Padil. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Padil tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Padil seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Amirah merasakan telapak tangan Padil mendarat penuh ke atas buah dadanya.Amirah mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Padil tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Padil tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Padil mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Amirah mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Padil mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Padil dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Padil bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Amirah mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Padil tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Amirah menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Amirah tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Amirah menggenggam kuat tangan Padil untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Amirah. Padil lega kerana emaknya tidak memarahinya.Apabila emaknya melepaskan tangan Padil untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Padil mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Amirah masih memegang tangan Padil di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Padil juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Padil menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Amirah terus memegang erat tangan nakal Padil. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.Nafas Amirah mulai mendesah seperti juga nafas Padil, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Padil mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Amirah memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Padil cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Amirah tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Padil dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.Semasa meninggalkan panggung wayang, Padil berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Amirah melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Padil yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Padil yang jelas menegak di dalam seluar. Amirah tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Amirah terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Padil, Mokhtar seolah-olah berulang semula.Bersambung...

PG-13
6
689
0
General
Short Story
Adik Angkat Suami

Adik angkat Suami

Namaku Zura, 29, aku ni dah bersuami - tapi kami belum ada rezeki dikurniakan anak lagi. Dah 4 tahun kami mendirikan rumah tangga.

Suami aku pegawai kerajaan biasa lah - ada lah pangkat sikit. Dan aku ni cikgu saja. Pada satu hari tu, ada pemuda datang ke rumah, dia memperkenalkan dirinya sebagai adik angkat kepada suami aku.? Aku pelik lak, tak ernah pulak suami aku beritahu yang dia ada adik angkat.

Namanya Harun, muda lagi dari aku ni... dia panggil aku akak. Aku called hubby aku dan dia kata OK. Memang benar. So, aku benarkan dia masuk rumah. Balik saja hubby aku, mereka berbual dan bercerita lah.. sebenarnya dia ni dulu anak salah seorang daripada keluarga angkat suami aku semasa dia di kampus dulu - semasa suami aku terlibat dengan kerja2 amal di kawasan pedalaman.... dan tinggal dengankeluarganya - si Harun ni. Tetapi masa tu Harun ni kecil lagi, bersekolah menengah rendah lagi.

Kini dia datang utk mencari kerja di KL ni. Oleh kerana abang Man (suami aku) masih lagi ada berubung dengan mereka, maka Harun datang ke KL nak menumpang - nak hadir dua temuduga, katanya minggu itu.

So, aku seperti biasa melayan macam saudara kami lah... tanpa pengetahuan aku, dia ni , Harun ni menyimpan niat nak main dendan aku.. ini aku tahu dari nya beberapa hari kemudian..... selepas aku kena fuck dengan dia

Nak dijadikan cerita, esoknya tu bang Man kena outstation, dan terpaksa tinggalkan aku dengan Harun saja di rumah. Bang Man kata, dia stress dgnkerja dan terpaksa keluar disebabkan surat panggilan mesyuarat yang lewat ni! Aku tak ada lah berperasaan apa apa. Malam tu sebelum abang man berangkat, selalunya kami akan main, dua round gitu, tapi entah apa stressnya abang Man, dia tak berdaya pulak... frust betul aku malam tu!

Abang Man, suami aku, akan meninggalkan aku dua malam - kerana tugas dia ....

malam tadinya aku tak puas.. resah lah aku dua malamni! Aku hanya pakai panties dan

nitie nipis tu saja, aku belum mandi lagi - yang aku tak sedar Harun sedang

memerhatikan aku.. entah berapa lama dia dah memerhatikan

Aku bangun pagi tu, selepas sarapan, aku hantarkan Bang Man ke pintu - kami kissed,

"Abang... baik2 tau? Jgn stress sangat pasal kerja ni.... malam tadi tak dapat... tau!" aku

kata dengan manja... ada nada merajuk sekali.

"Ye ye Zura, balik nanti Zura pakai sexy2, di sini jer abg kerjakan Zurananti!" kata Abang

Man. Dia tergesa gesa  nak pergi... aku tahu dia resah dan stress dgn erja dia tu - ada

boss baru! "Hihihi! Zura pakai yg hitam tu bang? Hihihi!" aku sedap dengarabang Man

nak main aku bila dia balik nanti....

"Ye sayang.. Zura pakai yg hitam sexy tu ok?" kata Abang Man.

Stim aku... mengetap bibir aku menengar apa yg nak dilakukan oleh abang Man... "Nanti

abang jilat pepek Zura ni bang... ermmm.." aku kata dan aku meraba raba, aku berdiri

depan pintu depan tu pun  agak mengangkang sikit... aku gesek2 cipap aku dan aku

jolok dua jari ke dalam... dah basah, dan aku bagi Bang Man jilat dan cium baru cipap

aku... "Nah.. jilat bang... buat bekal.. hehehe!!" aku kata, aku memang gini kalau dengan

abang Man, aku ni horny saja, lebih sikit nafsu seks aku ni dari dia.

Agaknya masa tu Harun memerhatikan saja... aku pasti dia stim tengok kami berguruau

senda mcm tu -  aku tak tahu lah berapa lama dia dah perhatikan aku. Aku tak sedar

pun aku diperhatikan dari belakang... mesti dia nampak aku menonggeng nonggeng dan

mengorek jari2 aaku utk abang Man. Abang Man di depan, di luar, aku pulak di dalam,

separuh badan di belakan pintu... aku sengaja menyorok dari pandangan jiran sebab

aku masa tu berpakaian sexy dan byk dedahnya.

"Ermm sayang.... geram abang,... Zura!!" kata Abang Man meramas tetek aku... aku pulak tak pakai bra masa tu.. aku biarkan saja... Abang Man pun drive keluar dan aku pun tutup pintu, dan aku toleh ke belakang.... masa tu tetek aku sebelah dah terlondeh keluar... aku nampak Harun memandang aku.... dengan tangannya di batang pelirnya. mata aku ni nakal pulak, terus ke situ - ke batang dia!!

Kami tak terkata apa apa pun...  aku dah tutup pintu... harun datang rapat... aku tersandar di pintu... aku patutnya menjerit ke? melarang ke? tapi aku tak buat apa apa pun... aku pandang saja kat Harun... tiba tiba aku ternampak batang dia dah terkeluar - keras panjang. Dia keluarkan batang dia masa dia memerhati kan aku? Tadi?

"Kak.... Harun akan jaga akak masa abang Man tak ada ni... " bisiknya dan dia rapatkan bodynya ... dan menindih aku di pintu... berdengus aku masa tu! Batang kerasnya melintang di perut ni.... keras dan panas saja...

"Err.. jaga akak?" aku jawab perlahan saja, mcm tak berapa jelas saja, terpingga pingga lagi aku masa tu....

"Ye, jaga akak... di sini nak jaga... " Harun meraba tetek aku... "dan di sini pun  Harun nak jaga..." kata nya perlahan saja... cipap aku dah dicekupnya..! Aku dah stim tadi ni.. dan basah aku jolok2 tadi... dan kini dia pulak yang sentuh.. stim ni!!

Pelan pelan Harun merapatkan mukanya ke leher aku,dia kiss... dan masa tu aku stim dah! Tambahan aku ni tak dapat kepuasan malam sebelunya tu...

"Ermmm...!!!" aku berdengus.... dan tangan Harun masih menjelajahi tubuhku... tubuhku yang horny ni... tetek aku diramas2nya... aku masa tu pejam mata... nikmat diramas... sebab situasi ni sesuatu yg tak kusangka....

"Bang Man suka tetek akak ni kan? Dia ramas2 tadi... macam ni kan?" kata Harun.... aku mengetap bbir aku memandang pada Harun... aku nampak wajah Harun bershaja selamba... dia merams dan meramas - mula2 kiri , lepas tu ke tetek kanan aku...

Aku telan air liur masa aku terasa jari2nya menceput cipap aku... dan aku berdengus.. "Ummphhh!!"

"Ye Kak, sedap kan? Hehehe!! Malam tadi Harun dengar akak tak puas kan?" Harun lagi memain main kan tetek dan cipap aku.... aku dah basah berair... "Dah basah dah ni, kena tanggalkan ... panties akak ni..." aku terdengar suara Harun.... celaka budak ni... sedap pulak, mesti aku ... aku mesti hentikan ni... Ohhh!! berperang moral dalam hatinya... nak dihentikan tapi tak terdaya... lemah... sedapp!!

Harun tunduk sedikit dan melorotkan panties kecik aku... terasa aku angin meniup di bibir cipap aku.... dah basah? kena angin.. sejuk!

"Tak payah pakai panties la dua tiga hari Bang Man tak ada di rumah ni Kak..." kata Harun pada aku... dia sungguh yakin... selamba saja dia mencium panties aku di depan aku ni... "Ermmm... lembab sikit panties akak ni... bau sedap kak... bau air pantat gersang..." katanya pada aku... dia dominant sekali!! Aku lemah.. tak berdaya nak melarang... tak melarang pun... tak mahu aku dia stop... buat lagi Harun... lagi!! Menjerit hati aku masa tu!!

Masa jari2nya mengesek gesek di liang pantat aku tu... aku terdengar bunyi kereta... dan suara Abang man. "Zura! Zura? Bukak pintu sayang.... cermin mata abang tertinggallah..."

Aku terkejut dan merapatkan peha aku.. mata aku terbeliak! Mulut aku melopong! Abang mandi luar intu?

Tapi aku nampak wajah Harun, sedikit pun tak berubah.. tangan dan  jari2nya masih di cipap dan di tetek aku.... "abang!!" aku jawab dan memandang pada Harun... Harun nampak relaxed, tak panik pun dia... suami aku di pintu depan, aku pulak ditindih oleh Harun di dalam...

Pintu diketuk! Nama aku dipanggil. Aku nampak Harun angguk dan "buka sikit.." bisiknya. Lalu dai tunduk melutut dan tiba2 aku terasa dua jarinya dah masuk ke dalam lubang pantat aku... "aghhhhh!!" aku respond.

"Ermmm... hangat kak..." jawab Harun... dan dia menyuruh aku membuka pintu. Aku membuka pintu, menjengah muka dan sebelah badan sahja di depan pintu... "abang? Errm.... kenapaa bangg!!??" aku cuba menahan kenikmatan dua jari Harun di dalam pantat aku... di belakang pintu, dan dia menjolok2 .. sedapya...

"Cerminmata abang la... " suami aku nak melangkah masuk dah masa tu...

"Tu! Tu! di atas dahi abang tu!!"  aku panik.. merah kemerahan muka aku masatu...

"Ohh ye lah!!" kata abang man denagn senyuman, dia tak  tahu yang Harun ada di belakang aku ni, melutut menjolok jolok pantat aku.. aku dah berdiri dengan   kaki aku mengangkang sikit....

"Abang ingat dah tertinggal la taadi sayang....: " katanya... dan dia senyum dansempat meramas tetek aku.... dan mencium pipi aku...

Respond aku pada abang Man, "ohhh bangg!!"

"Hehehe... nakal sayang ni, baru sentuh tetek dah bunyi macam orang nak main jer!! Hahahaha!!" ketawa abang Man dan dia melangkah semula ke kereta... Harun masih lagi mengorek ngorek dan menjook jolok pantat aku ni... Basah lecun dah ni...

"Tutup sikit baju ni sayang...." abang  Man menujukkan pada dada aku... baju tidur nipis aku terlondeh sikit tali nya... nampak puting tetek aku sebelah.... terdedah... Harunyang ramas2 tadi... mengemut pantat aku...

Tetek aku sebelah dah nak terkeluar... "Ohh ye bang... tu yang tak buka pintu ni bang..." aku jawab....

"Kirim salam kat Harun... dia tidur lagi agaknya kan? " kata Bang Man bergerak ke kereta semula... aku tak tahan - basah dah ni... Ohh Harunnn sedappnyerrr!! hatiku menjerit!

"Ye bang dia tidur lagi...  " masa tu aku terasa dia memasukkan tiga jari ke dalam pantat aku, aku mengeluh.. "Ohhh!!!" terkemut kemut aku... aku panik ni! aku horny ni!! Ohh bang Man... cepat lah pergi... tak tahan sayang ni banggg!!!

Suami kau pun beredar keluar drive way kami semula... dan aku terasa Harun di belakang aku dan mencium bontot aku... terasa aku hidung di liang punggung aku,,, dan lidahnya di pantat aku... masa tu kereta abang Man baru saja keluar pintu gate... adusss... suami belum hilang dari penglihatanlagi, pantat aku dah dijolok dan dijilat orang lain!!

Aku melambai pada suami aku... dan sebaik saja kereta tu hilang dari pandangan, aku tutup pintu... dan aku menonggeng dengan dua dua tagan aku menekap pintu depan rumah kami ni.... dan aku mengerang kuat!

"Ohhhhhhhhhhhhhhhhhh Arghhhhhhh!!! Haruuuunnn!!" aku tiba tiba klimaks... mencurah curah air pantat aku keluar, Harun tetap di liang pantat aku, menjilat dan hidungnya mencium cium menonjol nojol lubang anus aku... aku tak tahan macam ni!!

Lemah longlai kaki aku... dan jari2 aku mencakar cakar pintu.. menahan kenikmatan - Harun pandai buat aku horny... dia bangun dan memusingkan aku, dia tarik aku ke sofa dan dia baaringkanaku... aku mengah dan lemah disebabkanaku klimaks - awal betul aku klimaks... mungkin disebabkan aku ni tadi merasa antara panik dan ghairah...

Dia berbogel di depan aku.... aku baring... mengangkang , memain mainkan pantat aku ni... menunggi dia nak make love , oh tidak... bukan make love ni... menanti dia nak FUCK aku!!

Aku nampak batang kerasnya... sama saiz dengan batang suami ku.... ini adik angkatnya... tegap dan sasa...

Harun terus saja.. memposisikan dirinya di celah peha aku... "Akak nak batang saya ni kak?"

"Nakkk nakkk pleasee Harunn... sayangg. .. please.." aku merapu saja menjawab masa tu... aku melebarkan lagi kangkang aku....

"Nak apa kak?"

"Nak batang Harun... sayang..."  jawabnya...

"Masukkan sendiri la kak... akak yang nak..."

Lalu aku pegang - genggam batang keras Harun dan aku halakan rapat ke liang pantat aku ni... aku gesek gesekkan agar kepala takok tu basah... aku mengetap bibir bila aku geselkan pada biji kelentit aku ni...

"Ohhh harunnnnnnnnn!!!: aku mengerang masa kepala takoknya melepasi bibir pantat aku dan dia terus masuk. Harun menolak masuk batangnya perlahan lahan... dan aku pejam mata menikmati batang keras dalam pantat aku ni

"Ermmm... dah basah sangat cipap akak ni .... hehehe!!" bisik Harun pada aku... aku

pandang pada Harun... aku nampak penuh nafsu dan aku rasa aku akan puas dengan

kehadirannya.... "Apa kak? Sedap kan batang Harun ni...?" dia menekan lagi dalam....

"Ermm... uhh!!"

Ditekannya masuk lagi sampai habis.. "Tak terkata sedapnya kak? Sedap? Sedap

batang Harun ni kan...., Kak?" dia dah masuk habis, dia menolak pula kaki aku yag

terkangkang ni ke arah aku... lagi ditolaknya masuk.... "Ermm.. uhhhh!!" aku terasa dia

dalam pantat aku, dan sangat dalam... abang Man pun tak pernah sampai tahap ni...

"Sedap kak?" lagi Harun berbisik.....

"Arghhhhh!! Harunnnn!! Sedappppp!!" mengerang aku masa tu... tak tahu kenapa,

masuk macam biasa, aku rasa cara dia memantat aku agaknya... dia masuk

perlahanlahan, dan tak gelojoh.. lagipun dia cakap2 kotor dan lucah... tak tahan aku

masa tu... lalu aku mengejang... mengigil kejap... nak aku kepit peha aku ni.... tapi tak

dapat, lengan Harun menghalang dari aku mengepit peha aku... aku mengerang lagi dan

meraungkan nama Harun....

Harun senyum saja dan memberhentikan memantat aku, batang kerasnya dibiarkan

terbenam berendam dalam  pantat gatal gersang aku ni!! "Ermmm.... Kak... lepaskan

Kak... lepaskan ... pantat akak memang gatal.... Akak kan sundal.... kena korek depan suami pun akak tak buat apa apa... hehehe!!" kata Harun semua tu betul... tapi aku tak marah, lagi membuat aku horny dan basah...

Harun tunduk dan rapat pada tetek aku dan dia menjilat puting tegang aku... aku

mengah menunggu nafas aku reda... aku klimaks sedikit tadi... dia menyonyot dan

menghisap.... aduhh.!! Harunnn kau buat akak giler!! Baru lima sepuluh minit main, aku

dah cum berkali kali....

Memang betul kata2nya itu... aku fikir.. pantat aku kena korek depan suami aku pun aku

tak buat apa apa nak menghalang... aku sorokkan pulak lagi!! Memang betul kata Harun ni, aku ni sundal... Harun memeluk aku, dan kami berkucupan.. aku masa tu melebihi Harun... aku hisap lidahnya dan aku menderam... "Ermmm!! Ermmm!!" aku tarik kepalanya dan aku kiss.... dia membenamkan lagi batangnya dalam pantat gatal aku ni.... dan tangannya meramas ramas tetek aku...

Dia menyambung memantat aku. Aku mengerang dan mengerang... kaki aku dah rapat dengan tetek aku... batangnya masuk semaksimum yang boleh... aku rasa dia memang dalam, ditariknya dan dihenyaknya masuk! Berkali kali dilakukannya... aku mengah dan hanya mengerang sedap.. "Fuckk akak Harunn!!"

"Apa kak?" tanya Harun denganmenujah masuk dan menarik  batangnya....

"Arghhhh!! Fuck akak!! Jangan  hentiii!!" aku mengerang dan memaut bontotnnya...

"Macam betina sundal kan akak ni?" dia menjawab dan ditujahnya masuk... aku terasa bulu kerintiingnya di liang pantat aku, di gesel di kelintit aku, di tundun aku... fuck! sedappnyerr!!

"Ye ye ye .. akak betina sundal Harun..." aku jawab dan pandang mukanya... dia senyum.... betul2 penuh keyakinan Harun ni... baru 20an, sapa yang mengajar dia ni ... semua ni.. sapa? "Betina sundal untuk Harun...!!!!" aku ulang lagi... nampak dia senyum...

Harun menyedut leher dan pangkal tetek aku... aku pasti dia nak tinggalka love bites di tetek aku... dua dua tetek besar aku tu, dan juga di leher aku... aku nak buat apa, aku rela saja.. biarkan berkesan... aku harap bang Man tak perasan nanti... "Ohhhhhh Harun...!!" aku mengerang saja...

Harun kemudian fuck aku doggie pula, tapi masa kami bertukar posisi itu, dia menyuruh aku hisap batangnya... "bersihkan dulu... banyak air pantat sundal ni..." katanya... aku melutut turun dari sofa dan menggenggam batang nya.. basah licin berlendir... semua aku punya... dan aku hisap... aku jilat....Harun senyum memerhatikan 'sundal' nya ini memberi blowjob sebelum kena lagi!

Aku ditonggengnya di sofa, aku menoleh menunggu dengan  penuh nikmat.. aku nak batang kau tu Harun... masukkan lahh... aku kata dalam hati.

Aku mengeranng lagi... Harun memaut pinggang aku dan dia pun sodok! Punyer lah dalam - kali pertama tu dia sodok dengan agak laju dan kasar sekali... "Akak kan sundal Harun... betu tak kak?"

"Ye yer.. urmmm... sundal kau Harun!!" aku jawab... aku dah tundukkan kepala ke sofa... sedap sangat... lagi fuck la pantat gatal aku tuuu!! aku macam nak menjerit sedap...

Harun mengambil kesempatan dan meramas tetek aku... besar berbua buai masa tena henyak doggie ni!! Dia ramas lagi kuat dari mula mula tadi... dan lagi laju dan dalam aku rasa batangnya menujah!

Aku klimaks sekali lagi , tak berapa lama kami mula doggie fuck tu, aku mengerang aku kuat. aku sembabkan muka aku ke sofa dan aku mengerang, dan meraung... aku terdengar Harun ketawa.. dan dia kata "Yea.... goyang goyangkan botot akak ni... heheh!!"  lagi sekali aku klimaks... dan aku dah lemah masa tu.... air pantat aku meleleh keluar dengan  banyak.

Aku kemudian naik ke atasnya... selepas aku menghisap batangnya sekali lagi, setiap kali kami tukar posisi, dia akan suruh aku hisap bantangnya... "Sundal macam akak ni minum air pantat jer... dan air mani..." katanya... memang menjatuhkan imej aku sebagai pompuan - kata2nya itu... tapi apa nak kata, memang aku sundal bersama nya hari tu.. pagi itu.

Lepas tu dia duduk di sofa dan dia suruh aku naik ke atas...  aku dah tak kisah apa nak kata... aku stim dah tak tahan dah ni.... sedap sangat sex dgn dia.. aku pegang batangnya - aku mengangkang atas Harun... dia senyum  saja memerhatikan aku!

Aku masukkan batangnya... dan aku turnkan beratbadan aku .. batangnya hilang di dalam pantat aku..... dan kini aku menunggang nya dengan batang kerasnya di dalam pantat aku.... aku pun memasukkan batangnya dan aku nampak dia senyumm.... aku pun mula la menunggang dan menunggang.... lagi banyak air aku keluar.... sebab aku di atas... air pantat aku meleleh kuar denganbanyak dan pantas sekali.... tak tahu apa sebabnya!!

"Enjut Kak!! Enjut! Enjut macam sundal..!!" katanya... dan aku pun buat apa yang dia nak, memang aku ni nak enjut pun... dan tetek aku kena ramas dan kena hisap lagi.... dia suka begitu!

Kali ni aku mudah klimaks.... bijik kelentit aku mudah sangat tergesel dengan bulu2 tebal nya... dan aku klimaks... mengerang danmenjerit penuh sedap.

Air pantat aku hanngat saja aku rasakan... meleleh keluar membasahi batangnya dan telurnya... aku henjut dan aku tunggang.... tak lama kemudian aku klimaks.. aku dah tak tahu berapa kali aku klimaks !!

Tak lama lepas tu aku kembali baring mengangkang, dia sendiri yang menguakkan peha aku.... dia jilat cipap aku sekali dua... adusss sedapppppp!! Dan dia masukkan semula batangnya dan aku pun dihenyaknya - kaki aku macam tadi juga, ditolaknya hingga pantat aku terangkat utk dia menghenyak kuat... dan dalam!! Dengan aku terkangkang dengan kaki ditolak ke arah aku, aku nampak batangnya masuk!!

"Pantat sundal memang sedap!! Arghhhh!!" keluhan Harun memang sedap diddengar....

"Fuckk!! Fuck akak Harunnnn!!" aku balas.... Harun menghenjut dan menujah dalam... kami fuck begitu dalam 10 minit gitu... clop!!!clop!!!clop!!! bunyi pantat aku dihenyaknya... penuh air pantat aku aja...

Tiba tiba Harun mengerang dan aku terasa kepala takoknya mmengembang di dalam pantat aku.... dan dia pun mendongak dan aku terasa air maninya menyembur di dalam pantat aku... dia lepaskan pada mulanya tu di dalam... dan ditariknya dan melepaskan selebihnya di perut dan di pepek aku... Ohh memang puas.. dekat 45 minit dia mmengerjakan aku... aku puas sekali...

Harun rebah di ataas tetek aku... aku memeluk Harun... 'Ohhh akak puas sayang..."

"Ermm... best! Akak nak lagi kan?" tanya Harun.. dan aku senyum... aku usap2 dan belai belai rambutnya... aku tahu kami akan fcuk lagi dan lagi... aku nak kepuasan sepanjang  Abang Man tak ada di rumah...

Aku jadi sundal Harun selama 3 hari dua malam tu... nak koyak dan lunyai raasanya dia mengerjakan aku... dan dia juga meliwat aku beberapa kali.. dia fcuk ass aku tapi dia lepaskan di dalam... aku puas sangat!!

Kami fuck sehingga lah abang an balik... dua hari kemudian... dan aku puas!!

Harun enjut aku dalam dan kuat... dan aku klimaks setelah itu baru lah Harun

PG-13
6
650
0
General
Short Story
PART 9 TAMAT

Punggung Amirah yang membulat dibaluti kain batik itu bergegaran apabila tubuhnya terhenjut-henjut ketika dia membasuh mukanya dengan air di dalam bilik air. Hujung t-shirt putih yang dipakai oleh emaknya longgar ketika dia berkeadaan begitu, menampakkan perutnya yang hitam manis. Tali bra yang berwarna hitam jelas kelihatan di belakang emaknya di sebalik t-shirt hitam itu. Pinggang seluar dalam yang berwarna hitam itu menjadi perhatian Padil. Ketika Amirah membongkok itu dia terasa badannya dihempap dari belakang. Dapat dirasainya nafas hangat dilehernya ketika tubuhnya dipeluk dari belakang. Terasa juga olehnya bibir lembab yang mencium tengkoknya dan mengucup lama di bawah telinganya. Suatu benda yang keras menekan rapat dialur punggungnya. Apabila dia menggerak-gerak punggungnya, batang itu makin keras menempel di punggungnya.“Padilll…….” Mata Amirah bersinar lebar ketika dia menoleh ke belakang, terkejut melihat Padil, dibelakangnya.“Mak, Padil tak tahan le mak” Mimpi hangat rakusnya bersama Hartini membuatkan Padil benar-benar ditenggelami nafsu. Ingatan ketika emaknya menghisap batangnya di dalam bilik pengantin juga membuatkan batangnya keras dan kebas.“Maksu dan paksu kau kat dalam bilik tu!”

“Mereka tidur.”

“Kalau mereka tersedar?”Padil tidak berbicara lagi, peluang ini harus diambilnya, segera! Padil menekan tubuh emaknya dengan lebih kuat, perlahan-lahan mengisar-ngisar batangnya di punggung pejal emaknya. Sebelah tangannya memeluk pinggang emaknya dan sebelah lagi menyelak kain batik emaknya dari belakang ke atas pinggang. Terdedahlah punggung sederhana besar yang dibaluti oleh seluar dalam berwarna hitam. Dada Padil berombak keghairahan.“Jangan Padil……tak baik.” Amirah cuba merayu sambil memejamkan matanya dan mengetap bibir.

Dia sendiri mulai dikocak nafsu. Keinginan untuk merasai sesuatu yang hanya dirasainya semula dua tiga hari kebelakangan ini bersama anaknya Padil timbul semula, keinginan seorang perempuan dari seorang lelaki.Tangan Padil mengusap cipap emaknya di kelangkangnya. Dari tepi seluar dalam tangannya menjalar masuk ke dalam seluar dalam dan menggosok-gosok cipap emaknya itu yang basah kerana baru dibasuh setelah membuang air. Sebelah tangan yang lain menekan tubuh emaknya supaya membongkok lebih rendah. Emaknya terpaksa menahan dari rebah dengan menekan kuat tebing kolah mandi.Tekanan Padil itu membuatkan punggung emaknya meninggi dan rapat ke celah kelangkang Padil yang terus mengisar-ngisar batangnya di punggung yang pejal berbalut seluar dalam hitam. Amirah cuba menolak tubuh Padil dari atas belakangnya tetapi anaknya menekan belakangnya dengan lebih kuat. Jari-jemari

Padil yang berada di dalam seluar dalamnya mula menguak-nguak bibir cipapnya yang telah melembab. Jari-jemari itu menggaru-garu di sepanjang alur cipapnya dan menyentuh kelintiknya membuatkan Amirah mendesah antara terpaksa dan ghairah. Lendir ghairah menjadi pelicin di antara cipapnya dan tapak tangan anaknya, Padil. Amirah mengasak punggung comelnya ke belakang, cuba menolak anaknya. Tangan Padil memegang tengkuknya menekannya ke bawah untuk seketika dan kemudian, dia memegang rambut emaknya dan merenggutnya sehingga kepala Amirah terdongak.

“Padil….Padil……sakit tau!”Padil tidak memperdulikannya, dia telah ditenggelami oleh nafsu serakah yang memerlukan pelampiasan. Dia menolak kepala emaknya supaya memandang ke depan, betul-betul di atas kolah mandi. Emaknya memalingkan mukanya, memandangnya tajam dan geram. Sekali lagi dia menolak muka emaknya semula supaya menunduk. Buah dada Amirah terayun-ayun. Sebelah tangan Padil menjangkau buah dada emaknya dan meramas-ramas buah dada itu dari atas t-shirt yang dipakainya. Tangan Padil memegang pinggang seluar dalam emaknya dan menariknya turun.

Punggung pejal sederhana besar emaknya yang hitam manis itu terdedah sehingga membuatkan Padil menelan liur dan tubuhnya kesejukan keghairahan. Bibir cipap emaknya kelihatan terkepit di antara kedua pehanya di dalam keadaannya yang menonggeng itu. Cipap itu basah dan mengembang. Padil menurunkan seluar pendeknya, batangnya terpacak di belakang punggung emaknya. Dia merapatkan dirinya ke punggung emaknya. Batangnya menujah-nujah dan kemudiannya melintang keras di alur punggung emaknya, sehingga dia mendesah kenikmatan.“Aaaahhhh sedapnya mak!”

“Tak baik Padil….buat mak cam ni.”Padil mulai mencium-cium emaknya. Tangannya mengusap-usap cipap emaknya yang telah kembang dan berlendir itu. Emaknya pula menggeliat-geliat, antara sedar dengan tidak menggeser-geser punggungnya dengan batang anaknya. Amirah juga telah dilanda badai nafsu, mukanya ditoleh ke belakang dan peluang ini diambil oleh Padil untuk mengucup mulutnya, dia mendesah apabila lidah anaknya menjalar masuk ke dalam bibirnya.

Jari Padil mulai menjolok lubang cipapnya yang berlendir, sehingga dia tidak dapat berdiri dengan betul kerana kenikmatan dan kegelian. Dia sedikit terhoyong-hayang. Sebelah tangannya ke belakang, cuba menolak perut anaknya untuk mengimbangkan badannya yang sedang tertonggeng itu, tangannya itu terpegang batang anaknya yang keras bagaikan besi itu. Padil tahu yang emaknya tidak akan melarangnya lagi, emaknya mendesah dan menggoyang-goyangkan badannya ketika jarinya keluar masuk ke dalam cipapnya yang lencun berlendir itu. Punggung emaknya tergesel-gesel dengan batangnya yang keras membuatkan dia sendiri makin tidak tertahan gelora. Padil membetulkan diriannya dan menekan batangnya masuk ke dalam cipap emaknya dari belakang.

“Aaaahhhhhh…….aarrk….”Amirah mendesah apabila terasa batang keras anaknya mencerobohi lubang lendir cipapnya. Kepalanya terdongak dengan mata yang terpejam, bibirnya diketap-ketap. Tangannya menekan kuat tebing kolah mandi.Padil menghenjut kasar lima, enam kali. Buah zakarnya berlaga-laga dengan punggung emaknya yang sederhana, comel dan pejal. Emaknya mendesah-desah dan terpekik perlahan, menahan nikmat. Kini Padil menghenjut cipap emaknya perlahan-lahan dan menekan batangnya dalam-dalam ke dalam cipap emaknya yang sempit, licin dan berdenyut-denyut itu. Tangan Padil memegang pinggang emaknya. Betapa ghairahnya di memerhatikan emaknya menonggeng sambil ke dua-dua tangannya menekan kolah mandi. Kain batik emaknya di atas pinggang. Dia memerhatikan batangnya yang sudah berlendir dengan air cipap itu keluar masuk cipap emaknya dari belakang.

Punggung emaknya bergegar-gegar ketika dia menghenjut, buah zakarnya berlaga-laga nikmat dengan punggung emaknya. Padil mendakap emaknya dari belakang, membiarkan batangnya terendam dalam cipap hangat emaknya. Kedua-dua tangannya melepaskan pinggang emaknya dan menusuk masuk ke bawah t-shirt emaknya. Dia mengepal-ngepal buah dada emaknya yang berbungkus bra itu. Telapak tangannya kemudian masuk ke bawah bra dan meramas-ramas gunung pejal sederhana besar milik emak kandungnya itu.“Padillllll………”Amirah mendesah kesayuan dalam keghairahan. Buah dada emaknya di ramas geram, punggung Padil terus bergerak kasar ke depan dan belakang menghentak cipap emaknya dari belakang. Dia terdengar emaknya mendesah kasar dan badan emaknya seakan-akan menggeletar, punggung emaknya melawan gerakan keluar masuk batangnya.Padil terus menghentak-hentak batangnya dengan kuat. Satu desahan yang panjang disertai dengan nafas yang kasar keluar dari mulut emaknya. Kaki emaknya kejang dan kemudiannya lemah. Padil sendiri tidak dapat lagi menahan diri, dengan satu hentakan sepenuh tenaga, dia mencabut batangnya. Air maninya terpancut laju ke atas belakang emaknya, di atas t-shirt dan kain batik. Pancutan yang seterusnya mercik ke permukaan punggung emaknya yang telah lembab dengan peluh.Untuk seketika waktu kedua-dua menahan nafas dengan dada yang berombak-ombak. Kedua-duanya kelelahan. Padil melihat emaknya longlai lemah dengan perlahan terduduk dan bertenggong di tepi kolah mandi. Muka emaknya berpeluh. Kedengaran bunyi suara tangisan budak dari bilik Syafiza, tempat Maksu Suzana dan Paksu Jalil tumpang bermalam.“Padil keluar dulu mak!” Padil melangkah keluar dari bilik air setelah cepat-cepat menaikkan seluar. Menapak perlahan melintasi pintu bilik Syafiza dan kemudiannya masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik air, Padil terdengar curahan air, emaknya sedang membersihkan diri. Sebentar kemudian terdengar pintu bilik Syafiza dibuka.“Belum tido lagi Kak Irah?”Suara Maksu Suzana menegur emaknya.“Kakak ke bilik air, siapa yang menangis?”Suara emaknya pula kedengaran.“Asyraf, nak susu.” Paksu Jalil berbual-bual dengan Padil di atas pelantar di bawah pokok di luar rumah sementara menantikan isteri dan anak-anaknya bersiap-siap untuk pulang ke Ipoh pada pagi itu. Sebahagian dari barang-barang telah dimasukkan ke dalam kereta.“Bagaimana dengan permohonan untuk melanjutkan pelajaran tu Padil, dah dapat tawaran ke belum?”“Setakat ni belum lagi, tapi ada antara kawan-kawan Padil yang dah dapat tawaran.”“Keputusan SPM Padil pun bagus. Paksu rasa tak lama lagi tentulah dapat tawaran tu.” Paksu Jalil ingin menduga perasaan Padil tentang cadangannya dan isterinya untuk menjodohkan Amirah dengan Abang Salim, jiran mereka di Ipoh.“Kalau Padil dah ke universiti nanti tentulah mak Padil akan kesorangan kat kampung, tak begitu Padil?”Padil mengangguk-anggukkan kepalanya. Di dalam hatinya, dia telah dapat meneka ke arah mana perbualan mereka ini ingin dibawa oleh Paksu Jalil. Apa yang dibualkan oleh Maksu Suzana dan emaknya semalam masih diingatinya dan juga apa yang berlaku di antara dia dengan emaknya di dalam bilik air juga kembali menerpa ke ingatannya dan membuatkan batangnya keras.“Paksu rasa Padil tentu tak de halangan kalaulah mak Padil berkahwin semula kan!”Malam itu lagu “Babe” berkemundang perlahan di dalam bilik Amirah, dia duduk kegelisahan di pinggir katil. Memakai baju kelawar berwarna kelabu. Duduk diam tunduk merenung lantai, sambil telinganya menghayati senikata lagu itu. Perasan tak muram air muka? Eh…mungkin tidak kerana ku dah kau lupa Jauh di mata….apatah lagi hati Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri Oh patutlah lagu dah tak semerdu Puputan bayu dah tak senyaman dulu Kupasti kerana tiada pelengkapnya Ketiadaanmu dirasa Amirah sedang memikirkan tentang perbincangannya dengan Suzana, sesekali dia teringatkan kemesraan semalam di dalam bilik air di antaranya dan Padil.Lagu itu terus menemaninya di dalam bilik. Oh babe, ku masih menyinta Oh babe, ku masih setia Pilu…lara…hiba dijiwa Kelabu di kalbuku Oh babe, ku makin tersiksa Oh babe, ku makin terasa haru Bisakan disembuh andainya kau disisiku Oh babe ku masih perlukanmu Malam itu Amirah keresahan. Setelah keluarga Jalil pulang ke Ipoh, Padil sedikit murung dan tidak banyak bercakap. Amirah tahu, perubahan Padil itu tentu ada kaitannya tentang dirinya yang ingin dijodohkan dengan Salim, usahawan yang menjadi jiran kepada keluarga Jalil di Ipoh. Amirah sendiri telah memikirkan perkara ini sejak semalam, selepas dia dan anaknya mengulangi perbuatan mereka di dalam bilik air. Selepas itu dia tidak dapat tidur. Dia mengakui pada dirinya yang dia amat menikmati apa yang dilakukannya bersama Padil selama ini. Dia tidaklah begitu tua, keinginan dan nafsunya adalah normal bagi wanita-wanita yang sebaya dengannya. Persoalannya, sampai bilakah hubungan gelapnya dengan Padil, anak kandungnya sendiri akan berterusan? Sampai bilakah?Padil masih belum tidur. Di dalam biliknya dia berbogel di kain selimut. Padil melancap perlahan-lahan di bawah kain selimut itu, mengingatkan kembali saat-saat ghairah dia bersama emaknya. Sehinggalah dia mendengar tapak kaki emaknya, masih belum tidur. Pintu biliknya yang tidak berkunci itu ditolak perlahan.Amirah menguatkan semangatnya, dia masuk ke bilik Padil. Dia melihat Padil berbaring berselimut tidak berbaju. Dia tidak menyedari yang Padil bertelanjang bulat di bawah kain selimut itu. Perasaannya bercampur-campur, namun dia perlu bercakap dengan Padil tentang perkara itu, oleh kerana Padil menjauhkan diri darinya sejak pagi tadi dan menyendiri di dalam bilik sepanjang hari. Amirah duduk di pinggir katil Padil. Dia tersenyum memandang Padil yang bersinar matanya memandang dirinya. Memegang tangan anaknya dan meramas-ramasnya mesra, ramasan seorang emak kepada anaknya.“Padil, mak tahu Padil tahu tentang apa yang dicakapkan oleh Maksu Suzana kepada emak.”Padil hanya mendiamkan diri, ramasan dan genggaman tangan emaknya itu membuatkan batangnya yang sedia keras kini menjadi-jadi tegangnya di bawah selimut.“Mak rasalah sudah sampai masanya Padil punya seorang ayah.”Padil tidak berkata apa-apa, dia tidak berminat untuk berbincang tentang perkara itu pada ketika itu. Dia menarik perlahan tangan emaknya ke bawah selimut dan meletakkannya di atas batangnya yang keras. Emaknya tidak menarik tangannya, tidak berkata apa-apa atau membuat apa-apa.“Hisap mak.” Padil mendesah perlahan.“Kita tak boleh lagi buat macam ni Padil.” Kata Amirah, namun suaranya kini serak dengan perasaan ghairah di dalam dirinya sendiri.Amirah mulai mengurut dan meramas batang Padil perlahan. Menggenggam-genggam batang itu dan melancapnya lemah. Padil menggeliat kenikmatan diperlakukan demikian sehingga dia tidak dapat lagi menahan diri, menolak kepala emaknya turun tetapi emaknya mengeraskan leher tidak mahu mengikuti kemahuannya.“Jangan buat cam tu kat mak, tak baik,” Amirah berkata lembut, suaranya gementar. Di dalam debaran yang kencang di dadanya,

Padil tahu emaknya akan melakukannya juga. Oleh kerana itu dia mendiam dirinya, mendesah dan menggeliat perlahan, cuba menahan diri supaya tidak memancutkan air maninya.“Tidak baik kita selalu buat begini kan Padil?” Kata emaknya, kegugupan.“Padil tahu mak.” Amirah terus cuba menasihatkan Padil tentang betapa buruknya apa yang telah mereka lakukan.

Cuba membetulkan hubungan mereka semula di landasan yang sihat dan berharap apa yang telah terjadi biarlah berlalu, tidak berulang semula. Namun bagi Padil, nasihat emaknya itu tidak meyakinkannya, tambahan pula ketika tangan emaknya masih menggenggam dan melancapkan batangnya perlahan-lahan di bawah selimut. Setelah seketika melancapkan batang anaknya, Amirah menarik nafas dan memasukkan kepalanya di bawah selimut, Padil mendesah kegelian apabila terasa nafas panas emaknya di batangnya. Terasa lidah lembut emaknya mulai menjilat-jilat perlahan di atas kepala zakarnya dan kemudiannya mengulum batangnya. Padil menekan turun belakang kepala emaknya dan mulai menghenjut batangnya keluar masuk ke dalam mulut Amirah.Amirah mengeluh kasar kerana dia juga mulai merasakan cipapnya berlendir. Padil menggeliat, cuba membayangkan yang batangnya sedang dihisap oleh Hartini seperti di dalam mimpinya tetapi ternyata emaknya yang sedang melakukannya. Di dalam dirinya timbul perasaan ini semua tidak sepatutnya terjadi di antara dia dan emaknya tetapi perasaan bersalah itu hanya membuatkan batangnya bertambah tegang dan keras di dalam mulut lembab emaknya. Tangannya meraba kepala emaknya di bawah selimut, kepala itu di atas perutnya. Dia mengusap kepala itu sedang emaknya menghisap batangnya. Kain selimut yang menutupi kepalanya emaknya turun naik mengikut gerakan kepala Amirah menghisap batang anaknya. Amirah mendesah perlahan apabila rambutnya diusap Padil. Mulutnya menghisap batang anaknya perlahan-lahan ke atas dan ke bawah ketika tangan anaknya mengusap-usap kepalanya yang berambut paras leher itu. Lidah emaknya menjilat-jilat kepala zakar Padil yang berada di dalam mulutnya.Padil dapat merasakan kepala zakarnya menyentuh kerongkong emaknya ketika batangnya dikulum dalam-dalam. Kepala zakarnya kemudian menongkat lelangit mulut emaknya. Keluhan kenikmatan terkeluar dari bibir Padil ketika dia menutup matanya, cuba menahan kegelian dan kenikmatan sambil tangannya terus mengusap kepala emaknya. Nafas kasarnya bertalu-talu terpacul dari ruang bibirnya ketika emaknya terus mengulum-ngulum batangnya. Padil menggeliat keghairahan, tangannya menekan kepala emaknya ke atas dan ke bawah menghisap batangnya. Emaknya hanya membiarkan perlakuannya itu dengan merenggangkan mulutnya. Padil sudah hampir memancutkan air maninya. Amirah mengangakan mulutnya ketika anaknya menekan kepalanya turun naik berkali-kali pada batangnya. Perlakuan itu semakin kasar, Amirah terangguk-angguk semakin laju di batang anaknya. Padil tidak dapat menahan diri lagi.“Aaaahhhhh…….makkkkkk…..!!!!” Dia menggelepar sambil memancutkan bertalu-talu air mani yang panas ke dalam mulut emaknya.

Tangannya lesu melepaskan kepala emaknya di bawah kain selimut. Amirah mengeluarkan kepalanya dari kain selimut. Tersipu-sipu menutup mulutnya yang penuh dengan air mani anaknya. Dia berdiri dan melangkah cepat keluar bilik dan terus ke dapur. Di dalam kelesuan, Padil mendengar emaknya meludah air maninya ke dalam sinki dan berkumur mulut. Di dalam bilik Amirah menggelisah seorang diri, cipapnya masih basah. Kegatalan dan ketidakselesaan kerana gelora di dalam dirinya yang belum mencapai kepuasan. Dia meramas buah dadanya sendiri dari atas baju kelawar yang dipakainya, suara desahan perlahannya kedengaran di dalam biliknya itu.

Apa yang berlaku di antara dirinya dan anaknya Padil semalam di dalam bilik air dan sebentar tadi dibayangkannya semula. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap cipapnya dan memainkan kelintitnya. Punggungnya terangkat-angkat seiring dengan gerakan jarinya sendiri. Buah dadanya terus diramas-ramasnya. Dia mendesah tertahan-tahan, kakinya kejang.“AAAAAaaarrrkkkk……aaahhhhhhHHHHHHHHHh.” Amirah mencapai puncak sendiri. Dia terkulai di atas katil di dalam biliknya. Matanya terpejam sambil mulutnya tercungap-cungap. Tangannya terus mengusap-usap lemah cipapnya yang tebal berlendir.Radio di dalam bilik Amirah berkumandang perlahan. Dia kelelahan setelah melayani nafsunya. Berat bebanku..meninggalkanmu Separuh nafas jiwaku…. sirna Bukan salahmu…..apa dayaku Mungkin cinta sejati tak berpihak.. pada kita Mata Amirah terkebil-kebil menatap siling rumah. Dia kesal dengan apa yang telah berlaku di antaranya dan Padil. Dia bertekad untuk menghentikan semuanya ini. Dia juga tahu ianya bukannya mudah. Cadangan Suzana untuk menjodohkannya dengan Salim akan ditimbangkannya sehalus-halusnya. Hanya dengan berkahwin semula, dia akan mempunyai seorang suami, seorang lelaki yang akan memenuhi kekosongan hidupnya, zahir dan batin. Padil pula akan mempunyai seorang ayah.Dengan ini kehidupan mereka akan kembali normal, fikirnya. Sekurang-kurangnya dia perlu berbuat sesuatu untuk mengelakkan perhubungan terlarang di antaranya dan Padil berpanjangan. Dia harus berkahwin semula. Itu tekadnya! Lagu nyanyian Glenn Fredly terus menemani Amirah yang masih terkebil-kebil melayan perasaan. Kasihku..sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan karena kita berbeda Dengarkan dengarkan lagu… lagu ini Melodi rintihan hati ini Kisah kita berakhir di Januari Selamat tinggal kisah sejatiku Oh….. pergilah……….Tamat.

PG-13
5
347
0
General
Short Story
Ibu Tiriku

IBU TIRIKU

Semua ini terjadi beberapa bulan lepas selama ini saya menyangka ianya mustahil boleh berlaku ke atas diri saya. Namun, seolah telah ditakdirkan - pengalaman ini telahmengubah sikap dan cara hidup saya. Untuk pertama kali, saya merasakan diri saya telah melangkah ke alam dewasa yang penuh misteri dan kejutan ini. Banyak perkara yang selama ini tidak terlintas dalam fikiran saya telah berlaku.

Baiklah, begini kisahnya: Nama saya Roslan dan baru menyambut hari lahir ke 19 tahun. Tubuh saya sederhana saja, tapi mempunyai saiz zakar yang agak besar - 8 inci dan kuat kerana saya amalkan kaedah mengurut zakar saya dengan minyak urut zakar yang saya beli dari laman web.Minyak ini yang dikatakan sangat mujarab untuk membesarkan dan menguatkan zakar ....dan ditambah dengan hormon jantan tengah naik serta zakar yang sihat, saya selalu giankan pantat perempuan.

Maklumlah, tinggal di bandaraya KL ni...sana-sini perempuan seksi! Saya tidak kira sama ada bohsia atau yang matang, dengan yang cantik atau sederhana, tapi saya lebih sukakan wanita yang mempunyai payudara besar dan punggung yang bulat yang memberi petanda bahawa mereka sehat dan gemarkan seks rakus. Lagipun, semua perempuan mahukan seks ~ hanya ada yang malu untuk menyatakannya.

Saya tinggal di sebuah apartment dengan ibu tiri saya. Namanya Nur Hayati, tetapi saya memanggilnya Makcik sahaja, dan saya rasa lebih selesa dengan panggilan itu walaupun dia kelihatan jauh lebih muda dari usianya. Tubuhnya lampai, punggungnya montok dan memakai coli size 38.Umurnya baru tiga-puluh-enam- tahun, bapa saya meninggalkan kami enam tahun lalu - kononnya mencari pekerjaan di Singapura, dan sejak itu kami tidak menerima apa berita darinya - entahkan hidup entahkan tidak.

Sebabkan terlampau sayangkan ayah saya Makcik terus hidup membujang dan tidak pernah merasakan dirinya telah bercerai. Makcik agak pendiam dan saya tidak memikirkan dia seorang wanita yang menarik dari segi seks. Pada pandangan saya dia suri rumah yang baik dan seorang pemalu. Bila keluar rumah Makcik sentiasa memakai tudung moden. Saya pasti bahawa tidak satu pun angan-angan seks memasuki fikirannya, meskipun kerap juga saya lihat dia berjalan di dalam rumah tanpa memakai coli atau seluar dalam. Saya dapat lihat payudaranya terbuai-buai ke kiri kanan dan putingnya terpacak di sebalik blaus atau T-Shirt. Punggung montoknya akan terhayun disebalik kain batik apabila dia berjalan tanpa memakai seluar dalam. Kadang-kadang Makcik tidak pernah teragak-agak menyuruh saya menolong dengan kancing-coli yang degil. Kami hidup dalam suasana mesra tapi agak diam dengan hal masing-masing. Lagipun sebagaiseorang lelaki apalah sangat yang saya dapt berkongsi cerita dengannya... dan Makcikpun lebih banyak menghabis masanya dengan jiran-jiran wanita.

Namun pada harijadi saya yang ke 19 tahun semuanya berubah...hari yang bersejarah itu telah menukar pandangansaya mengenainya. Hari itu semasa dia keluar membeli belah, saya membaca diarinya. Ketika itu saya sedang berbaring di atas katilnya dan tanpa sengaja terjumpa diarinya terbuka, dan tak sengaja saya terbuka satu mukasurat! Ini adalah apa yang tertulis dalam buku catatan harian itu: " saya berdiri di dalam bas yang penuh sesak, saya merasa zakarnya yang keras mengelongsor jauh ke dalam rekahan punggung saya, dan saya hampir-hampir klimaks!" Dan: " Melihat lelaki yang sama di panggung wayang, kami mengambil bangku bersebelahan dan jauh dari penonton lain... saya menghisap zakarnyasampai puas." Wow makcik-ku! Saya memikirkan, siapa sangka!!!

Kemudian terdapat satu lagi catatan: " Jika Roslan tahu yang saya intai sewaktu dia mandi, dia mungkin membenci saya. Zakarnya jauh lebih besar daripada ayahnya! Adakah dia pun kuat seks macam ayahnya?" Dan makcik menyambung lagi: " perbuatan sumbang muhrim atau tidak, saya akan pasti menggoda Roslan suatu hari nanti !

Entah berapa lama Makcik berdiri memerhatikan saya yang tidak perasan kehadirannya. Dia melangkah masuk dan mukanya agak merah sewaktu mengambil buku catatan tersebut dari tangan saya. Makcik dengan selamba menutup buku itu dan meletakkanya di atas almari solek dan menanggalkan tudung dan blausnya sambil berkata. " Panas betul kat luar tu..." Dalam keadaan tubuhnya yang hanya bercoli tipis, dia berkata, " Lan, nanti makcik panggil kamu untuk makanmalam ya ."

Sewaktu makcik berjalan keluar, saya lihat punggung makcik bergoncang kerana tidak memakai seluar dalam. Zakar saya pun terus keras gila. Apatah lagi bayangan Makcik menghisap konek seorang lelaki bermain liar dalam fikiran saya. Makan malam itu lebih tenang dari biasa; kami bercakap tentang membeli belah dan kenaikan pangkat saya di tempat kerja...dan bergurau tentang jiran baru kami, Karen - gadis Cina yang kelam-kabut itu. Makcik langsung tidak menyebut tentang buku catatannya. Perbuatan sumbang muhrim atau tidak, zakar yang gian tak dapat membezakannya - kerana semakin lama kami bersembang, mata kami tidak dapat mengelak dari mengimbas kembali kejadian petang tadi.

Selepas makan malam, saya pergi ke dapur, seperti biasa menolong Makcik mengemas apa yang patut. Makcik ketika itu berada di sink. Dia agak gugup bila saya meletakkan satutangan saya di atas pinggangnya. Tapak tangan saya yang satu lagi meraba punggung Makcik yang disaluti kain batik sutera yang agak tipis. Saya dapat rasakan yang Makcik tidak mengenakan panties kerana tidak terdapat garisan seluar dalam bila saya meraba.

"Siapakah lelaki di panggung wayang itu, Makcik ?" Sayabertanya dengan lembut dan yakin, sambil tangan saya meraba buah dadanya pula. Suaranya menggeletar tapi cepat menjawab.." Makcik pun tak tahu. Dia selalu di situ setiap Selasa tengahari. Makcik bertemu dengannya sana tiga kali ." Makcik sempat mencapai tangannya ke belakang dan mengenggam zakar saya yang keras, sambil berbisik antardengar dan tidak "Aku mahukan kau Lan"

Saya pun berhenti meramas buah dada yang gebu itu, sambil melondehkan kain batik Makcik, saya membongkokkan badan sehingga muka saya menyentuh punggung montoknya. Wow...saya tidak menyangka punggung Makcik begitu bulat dan cantik..dan di celah kangkang Makcik tidak banyak bulu pantat, mungkin Makcik baru mencukurnya. ...saya hampir-hampir terpancut airmani melihatkan senario yang hebat ini.

Di sebalik peribadinya yang sederhana, saya sedikitpun tak menyangka yang Makcik mempunyai tubuh yang sangat mengiurkan. Saya mencium pahanya dan sekitar ponggongnyayang putih gebu itu. Makcik menoleh setiap kali saya mengigit halus kedua-dua belah ponggongnya yang semakin hangat...renungan matanya yang layu seolah merestui perbuatan saya 100% dan mahukan saya melakukan sesuatu yang lebih ganas....Saya merangkul pinggangnya danmenjilat jauh ke dalam rekahan punggungnya yang tertonjol di muka saya.

Dia membongkok, meletakkan lengannya di atas kaunter danmelekapkan pipinya di situ - seperti orang mengantuk disorongkan bantal. Makcik telah menyerah pada nafsu betinanya, dan saya bakal memacu kejantanan saya ke dalam lubuk birah itu. Saya pun mula menguak pelepah punggung Makcik dan dapat melihat lubang faraj Makcik yang basah dan tercungap-cungap kemerahan. Lubang sejuta nikmat itu sudah ternganga menantikan lidah saya yang semakin menghampirinya!

Saya menjilat rekahan punggung dari lubang duburnya sampailah ke bibir faraj Makcik seperti anjing lapar menjilat tulang dan Makcik memberi respon yang rakus dengan menolak bontotnya ke muka saya, sambil menggeliang- geliut. Batang hidung saya yang mancung itu terus-terusan di asak oleh punggung gebu Makcik. Untuk membalas asakan Makcik, lidah saya merayap antara lubang dubur dan cipapnya - saya menjilat kelentit Makcik dan menyapu lidah saya padabibir farajnya sampai ke pinggir lubang duburnya.

Makcik terjengket-jengket di atas ujung jari kakinya menerima asakan saya yang bertubi-tubi, pinggangnya menonggeng ke atas dan dengan kaki yang terbuka Makcik meletakkan tapak tangannya pada kedua belah punggung danmenariknya keluar untuk memberi saya laluan yang lebih mudah...dan suatu pemandangan yang hebat - saya dapat lihat dengan jelas lubang dubur Makcik yang ketat dan keperangan turut terkemut-kemut.

Mungkin Makcik sengaja mengembang-nguncup lubang duburnya untuk menarik perhatian saya!!! Saya terus meratah bibir faraj Makcik. Sesekali saya julurkan lidah dan menyentuh biji kelentitnya yang keras dan agak besar, hampir separuh jari kecil saya. Makcik merengek kesedapan setiap kali lidah saya menjilat biji kelentitnya.

Dalam posisi begitu, hidung saya tidak dapat mengelak dari menyentuh lubang dubur Makcik. Baragkali inilah yang Makcik inginkan ~ kedua-dua lubangnya mendapat sentuhan dari saya. Hidung, mulut dan dagu saya berjanggut sejemput itu habis basah dengan cream yang mengalir dari lubang cipap Makcik. Makin lama, air mazi Makcik semakin meleleh dan jatuh di atas lidah saya; ianya tidak berbau tapi terasa sedikit masin, macam masin mentega pun ada. Tak dapat saya ceritakan betapa hebatnya respon pantat Makcik 36 tahun ini.

Dengan goyangan pinggul dan hayunan ke depan dan ke belakang macam penari Dangdut tengah naik syeh, Makcik seolah-olah mahu menghisap lidah saya dengan bibir pantatnya!!! dan semakin lama, semakin rakus menggelekbontotnya. Untuk tidak menghampakan kemahuan Makcik, saya masukkan lidah saya ke lubang farajnya se dalam-dalam yang mungkin. Hampir seluruh lidah saya meneroka lubang yang basah kuyup itu - saya ngangakan mulut saya dan menempatkan bibir saya dicelah bibir faraj Makcik...seolah- olah kami berkucupan, tapi seorang mengguna bibir yang lain...

"Hmmmhh ooooh..." Makcik meraung kecil dan mungkin diaklimaks bila seluruh lidah saya menjolok ke dalam lubang faraj kerana sejurus itu Makcik meminta saya memantatnya dengan batang zakar saya yang sudah 200% keras!!! Dengan suara terketar-ketar menahan birah " Lan, Makcik nak rasa zakar kau sekarang..tolong Lan..Makcik dah tak tahan ni...cepat sikit Lan..please hurry up"

Makcik dah mula speaking English menandakan nafsunya sudah meluap-luap.... [ kekadang saya terdengar juga Makcik cakap manja-manja dan berbisik dalam bahasa English bila bergayut kat telefon - entah jantan mana..saya pun tak pernah terfikir sehinggalah hari ini... ]

Seperti menerima arahan ketua, saya pun tidak membantah dan terus berdiri dengan perlahan, sambil zakar saya menyapu bahagian dalam kaki dan paha Makcik. Dia mencapai tangannya ke belakang dan menarik rambut saya dengan agak kasar supaya cepat berdiri !!! Apabila batang zakar 8 inci saya singgah di celah kangkangnya Makcik cepat-cepat mengepitnya dengan menyilang kakinya! Ketika itu saya rasa seolah zakar saya sudah melekat dan jadi sebahagian tubuh Makcik.

Nasib baik ketinggian Makcik yang hanya dua inci lebih rendah dari saya ... kalau tidak, teruk juga saya kena membongkok macam ahli gusti. Dengan kakinya yang bersilang dan mengepit kuat batang saya, Makcik menghenjut ke depan belakang dan saya turut terhoyong hayang dikerjakan nafsu buas Makcik yang macam perempuan kerasukan lagaknya. Saya dapat rasakan jari-jemari Makcik meramas-ramas kepalabutuh saya dan mengenggamnya, sambil batang zakar saya membelah bibir farajnya. Kami berdua sama-sama menghayunkan pinggang dengan satu tempo dan air mazi Makcik yang mereneh berdecit-decit mengeluarkan bunyi yang lucah setiap kali kami mengenjut.

Oleh kerana Makcik menonggeng dengan kakinya terjengket, kemaluan kami adalah pada paras yang sama dan memudahkan saya menyorong batang saya ke depan dan belakang. Tapi Makcik masih tidak mahu melepaskan grip pada batang saya....saya dapat merasakan bibir faraj Makcik seolah menjilat-jilat bahagian tengah batang saya. Mungkin Makciksengaja mengepit kuat, supaya saya tidak pancut lebih dahulu......

Tapi lutut saya sudah semakin longgar kerana lama dalam posisi itu...dan hayunan saya sudah mula goyah. Makcik menyedarinya, lalu dia melepaskan batang saya yang seperti spring keluar dari cengkaman pantat Makcik. Kini zakar saya berlabuh di celah punggung Makcik dan berlomoran air mazi Makcik. " Okay Lan...now you can FUCK my pussy...." sambil kata gitu, Makcik melangkau kaki kanannya ke atasdan merehatkan lututnya atas sink. Zakar saya hampir memuntahkan pelurunya melihat aksi lucah Makcik saya yang mencelapak sink meminta dijimak oleh anak tirinya....Lubang pantat Makcik terbuka luas , tanpa segan silu menunggu saya untuk memantatnya seperti anjing betina yang gian batang.

Apalagi...saya pun terus menujah batang saya ke arah lubang itu...namun mungkin kerana posisi kami yang janggal, kepala zakar saya menyentuh lubang faraj dan dubur Makcik bergilir-gilir. Saya mengasah batang saya di kedua-dua lubang tersebut dengan hanya suara Makcik merengek-rengek ooohhh dan mmmhhhh menahan sedap yang teramat. Saya lihat bulu tangan Makcik meremang dan bintik halus pada bahu, lengan dan bontot Makcik. Saya menyangka Makcik akan klimaks..jadi saya pun terus mengasak kelubang gol sampai rapat dua biji bola saya pada pantat Makcik...tapiMakcik menolak badan saya ke belakang...sambil tercungap-cungap berkata "..Lan belum lagi...buat macam tadi tu..."

Saya pun menarik keluar zakar saya yang basah kuyup dan mengeselnya pada celah punggung Makcik seperti mengesel biola. Bunyi-bunyi lucah yang keluar dari celah kangkang Makcik kedengaran lebih merdu dari gesekan biola Vanessa May...Entah macam mana sewaktu saya mahu merapatkan kepala butuh saya dengan kelentit Makcik, ia tergelincirdan menyentuh tepat pada lubang dubur Makcik...kebetulan Makcik sedang mengenjut punggungnya ke belakang...dan entah macam mana saya pula menujah ke depan - tanpa dapat kami elakkan kepala butuh saya terjelus ke dalam lubang dubur Makcik....kami sama-sama terdiam seketika.

Kejadian yang tidak diduga akan berlaku ini membuat kamicuba memikirkan tindakan seterusnya. Saya mula sedar yang Makcik menguncup lubang duburnya dengan agak kuat seolah sengaja mahu merasakan kapala zakar saya dalam duburnya. Setiap kali saya cuba menarik keluar Makcik mengemut kuat, dan saya rasa suatu kelazatan yang tak pernah saya alami pada batang zakar saya. Kini Makcik mula menyorong bontotnya ke arah saya dan 3 inci zakar saya tenggelamdalam lubang itu. Saya merasa confuse kerana antara perasaan bersalah dan sedap meliwat Makcik. Tapi yang herannya, Makcik langsung tidak membantah... malah Makcik terus membiarkan batang saya menjolok perlahan-lahan ke dalam lubang larangan itu.

Kami sama-sama memulakan tempo baru ~ kali ini dengan penuh sedar bahawa konek saya sedang menujah lubang larangan!!! Makcik terus menggalakkan perlakuan saya, sambil mengusap-usap buah dadanya dan menggentel puting teteknya sendiri. Seolah-olah Makcik khayal dalam dunianya sendiri tanpa membantah perlakuan anak tirinya yang separuh batangzakar tertanam dalam duburnya.

Tiba-tiba saya merasakan satu nikmat yang tak dapat saya gambarkan apabila liang dubur Makcik seperti memerah batang saya dengan kemutan yang bertubi-tubi. ...kedengaransuara Makcik seolah meneran dan tertahan-tahan dan nafasnyatercungap-cungap mhhmm...mhhmmhh " Hayati..." oops saya terlanjur menyebut namanya " Hayati...I'm cumming...oooooooh"

Makcik @ Hayati melepaskan gripnya dan saya memuntahkan airmani panas yang cukup banyak ke dalam lubang bontot Hayati membuat dia tersentak menerima pancutan kuat yang membanjiri duburnya...setiap pancutan saya disambut dengan kemutan liang duburnya. namun hanya separuh batangzakar saya yang tenggelam di dalamnya. Pada waktu yang sama saya meraba pantat Hayati, tapi mendapati jari-jarinya mendahului saya dan rakus menjolok lubang faraj ketika batang saya dalam duburnya.

Hayati menghampiri klimaks dan terus menolak bontotnya ke belakang untuk memasukkan batang zakar saya sebelum ianya lembek ... saya merasakan otot dalam tubuh Hayati seolah-olah memerah keluar setiap titik airmani saya yang masih bertakung di salurannya.. .ketika nafsu kami memuncak, Hayati melayan saya sebegitu rakus seolah dia bukanlagi ibu tiri dan saya bukanlah anak suaminya - kerana nafsu birahinya yang tak terbendung, saya telah memantat wanita yang masih menjadi isteri kepada ayah saya....Zakar saya terus berendam dalam dubur Hayati hampir lima minit dan selama itu saya dapat rasakan liang dubur Hayati memijat-mijat batang saya dengan tanpa henti-henti. Kemutan yang saya rasakan sangat berlainan dari kemutan lubang faraj. Barangkali inilah sebabnya lelaki gay ketagih bontot!!! Bagi saya tak sama bontot lelaki dengan perempuan... entahlah, saya pun tak berminat denganseks gay.Semakin lama, kemutan Hayati semakin reda dan zakar saya yang separuh mencucuk bontotnya pun dah tiga-suku keras sahaja. Saya mengusap tetek Hayati dan merasakan putingnya masih tegang terpacak. Hayati mencapai tangan saya, membawa ke mukanya lalu menghisap jari tengah saya seolah-olah melakukan oral seks. Jilatan dan hisapan lidahnya begitu memberahikan sehinggakan konek saya kembali keras.Dari celah kangkangnya, Hayati meraba telur zakar saya dengan agak kuat. Seolah-olah mahu memasukan telur saya ke dalam duburnya. Dengan jangkauan tangannya yang sampai ke buntut saya, Hayati menarik tubuh saya untuk merapatkan lagi batang yang kini sudah tiga-suku di dalam duburnya. Bagaimanapun, hanya setakat itu saja yang dapat saya masukkan - dan saya menonggang Hayati seperti kudajantan, kali ini lebih mudah kerana tusukan saya dibantu pelincir yang begitu banyak. Phflopp..phlapp. .phlopp phlapp bunyi lucah dari lubang Hayati membanjiri ruang dapur yang agak kecil itu.Ooohhh ooooh ... Hayati mengaduh setiap kali batang sayamenjoloknya. Hampir lima minit berlalu sebelum Hayati mencapai klimaksnya yang kedua dengan suatu jeritan yang agak kuat. Arghh...arghhh. ..mmmmhhh. ..bunyi suaranya nyaring bergema sampai ke ruang tamu. [ Jam dinding sudah menunjukkan waktu 10:30 malam, bermakna kami telah hampir satu jam bersenggama! !! ] Saya khuatir jeritan Hayati dapat didengari jiran-jiran sebelah kerana suasanamalam yang agak bening. Namun, Hayati seperti tidak mempedulikan, mungkin terlalu sedap klimaks yang dialaminya.. ....Setelah Hayati klimaks dengan kemutan yang kuat, saya menarik keluar batang saya dengan satu bunyi letupan PLOPP !!! yang membuat Hayati ketawa kecil ....malu ada, kelakar pun ada. Saya lihat lubang bontot Hayati melopong kerana lama disumbat. Inilah pertama kali saya memantat dubur seorang wanita ... dan sampai kini, bila setiap kalisaya teringatkan pemandangan lubang Hayati yang melopong itu selalu membuat saya gian untuk memantat mak tiri saya itu....Sebentar kemudian air mani saya meleleh keluar dan Hayati sudah mula berdiri.Hayati memberikan saya satu ciuman Frech Kiss yang panas seolah mengucapkan terima kasih kepada saya. Lidahnya mencari lidah saya dan menyotnyot lama. Lidah kami saling bertukar masuk dan setelah puas mencium, Hayati melepaskan saya dan membongkok untuk mengambil kain batik di lantai. Sekali lagi saya lihat air mani sayakeluar dari duburnya dan meleleh dari paha sampai ke belakang lututnya. Hayati menyapu airmani saya yang bercampur dengan air maninya dengan kain tersebut. Dia memberi satu lagi ciuman pada pipi saya sebelum beredar ke bilik air.Langkah Hayati begitu seksi sekali dan saya tidak melepaskan peluang memerhatikan gegaran bontotnya yang seperti agar-agar, terhayun kiri kanan.Saya berehat seketika di sink sambil menghisap rokok. Ternyata memantat Hayati memerlukan tenaga yang cukup banyak, kerana saya rasa begitu letih sekali. Melalui tingkap dapur saya dapat melihat seorang wanita memerhatikan saya dari apartmentnya. Oleh keranajarak antara setiap apartmen tak sampai 10 meter saya dapat lihat jelas wajah wanita tersebut yang tersenyum simpul. Mungkin dia tersenyum melihat keadaan saya yang tak berbaju, walaupun dia tak mungkin nampak tubuh saya di bahagian bawah pusat. Saya mengangkat tangan dan memberinya senyuman sebelum dia menoleh dan masuk ke dalam apartmentnya. Saya tak pernah lihat wanita itu sebelum ini.

PG-13
5
436
0
General
Short Story
The Knight and The Warrior

I shifted uncomfortably as the King paced back and forth. I was trained, night and day, every day for my life, to become a royal guard. Only for the armor to be uncomfortable as hell and my job to babysit the King.

The King, actually named James Hildergard III, had recently had his very own daughterstolen from him. My brothers joke that she left him. All she ever does is sit in her room, readinganyway. Who on Earth reads when you are literal royalty? Isn't there fun royalty stuff to be doing?

Back to the story.

There I was, standing with a giant sword between my legs. I only use it for special occasions. And trust me, my sword is giant.I always get asked if it will fit in the sheath, and I always tell them that you have to start slow.You can't just ram it in at once. Nice and easy. Once it's in, you can go a little faster. But alwayspull out slow, or else it'll rip. And only for special occasions, or else it'll get worn out and dull.

"How could this happen?" The King bellowed, his voice echoing throughout the throne room. I flinched. I could've sworn he was going to tar me that very instant.

"Sir, if I can speak," I said, speaking through my helmet.

He turned to me. Not to be overly blunt, but the King himself was quite a large man. He had a long, gray beard that flowed when he walked. He was decorated in a blue outfit, that was decorated in gold with a dragon that he supposedly 'slayed'. U-huh. Keep telling yourself that, 'almighty' James.

"Sir, with all due respect, she was in the forest outside of the kingdom after countless tries of asking her to go back to the castle,"

"I know!" he shouted, catching me off guard, "I know."

Soon, we heard a Shave and a Haircut knock on the massive bronze doors. I turned, my hand on my sword.

"You may enter," The King replied, rubbing his fingers on his temples.

A female knight entered, breathing heavily. "Sir?"

"Yes?" The King breathed.

"Sir, we heard from a commoner that Princess Hildegard was captured by those of the . . . the outsiders, sir."

"Those outlandish beasts! I knew it was them!" The King roared. His slapped his hand on the massive round table. The table was holding an ancient map, with a bunch of red marks signaling places we've conquered.

"You!" The King shouted, pointing his finger at me.

I turned my head. The female knight slowly backed up.

"Go the outsiders and get my daughter back! If you don't come back in three days time, consider yourself just another commoner. If you do, you will be the highest ranking knight in all of this kingdom! Now go!"

So off I went, out of the castle walls, into the forest. My very elegant horse, named Gluteus Maximus, galloped along the forest, his mane practically flowing against the afternoon sun.

You think standingis bad in armor? Ho-ho, imagine sittingin a saddle.Yeah, there's nothing liberatingabout that, if you ask me.

Beyond the trail, I saw a group of monsters.

"Oh, alas, the horror, Gluteus Maximus!" I said, slowing down into a trot. I patted his golden mane.

My sword was only for special occasions, after all, so I would have to come up with an idea to ward the monsters off.

Then I had an idea. "Onward!" I commanded to my loyal steed. He galloped toward them

They squealed like pigs when I approached. "Make way, or die at my hand," I declared, looking down at them.

"No way, pipsqueak! What, do you think you can kill us? Yeah, right!" They laughed amongst themselves.

It was at that moment when I got ready for my killer strike. I cracked my knuckles, rolled my shoulders, cracked my head from right to left, and cleared my throat.

"Thy mother!"

They all gasped, flabbergasted in my killer remark.

"That. . . You took that waytoo far, man!" One of them said as they started to fade away into specks of dust.

I laughed gallantly as I was finally able to cross the bridge. The bridge was the last thing in this forest owned by the Kingdom, so obviously, it was made of stone.

I liked having all creatures in this forest bow down to me. Those monsters will now die with my face the last thing they see. Kinda dark, but eh.

Onward I went, with my loyal steed.

It was then when I approached the dark, cave-man like castle. It disgusted me, a man of royalty and honor. In front of the castle, well, I guess their form of security was a beast.

This beast was tall and wide in all directions. I had three eyes on the top of its head, with a gaping mouth pooling drool. Its nails were green and overgrown, and its hair was all over the place.

Again, my sword was for only special occasions, as aforesaid. I could not risk putting it in something as vulgar as this. I rubbed it, as it was currently slung over my shoulder.

"No, not yet my dear. Your time will come," I whispered gently.

The beast stomped in my direction, the ground almost shaking with every step.

"Halt!" I thundered, "May you make one more move, and you will perish at my breath. If you allow me passage, no harm will be done."

The beast made an odd face and scratched its bumpy head, as if it was thinkingor something. What would a beast such as this need to be thinking about?

The beast roared, clenching its fists. I saw spit fly from its open mouth. Its breath.

I gagged, trying to keep my dignity. "Is this an act of war? Then war it will be!" I demanded. That is when I had to get ready for my killer strike.

The beast roared once again, as I got ready cracking every bone I could.

"Thy mother!" I yelled, watching in pride as the beast would'vefaded away into specks of dust. But it didn't. All it did was make it become angrier.

"Gah!" I exclaimed, watching in horror as it stomped towards me. Gluteus Maximus was becoming frightened. Plan ß!! I needed a plan ß!!!

"Ah, ah," I said, trying to think. "Aye! Thy mother is gay!"

"Graaaaaagh!" The monster grumbled, falling to its knees. Works like a witch's charm, I'll tell you!

"Hahaha! Thy have been warned!" I said, for no reason whatsoever. Gluteus Maximus and I moved foreword, crossing the bridge to the outsider's castle. Below the bridge was burning lava. I made sure I crossed the bridge quickly.

"My beloved Gluteus Maximus, this is where we shall part. You have served me in the toughest of times. But trust me, no feat was too big! If I don't come out by nightfall, consider me dead. May you run free for all eternity," I sighed, rubbing my hand on his mane.

He watched me lovingly as I pushed the doors open into the castle.

The castle inside was just as grotesque as the outside. The walls were covered with some sort of gunk, and the carpets where of some dead animal. It was also painted an odd purple.

"Hello?" I called into the castle, my voice echoing through the empty room. "Princess Hildegard? I am here to save you!"

I heard something behind me. I turned, to see multiple monsters already on my tail. Before I could even let out a scream, they had me.

Darkness.

The bag over my head lifted. I was helmet-less. I was sitting in what seemed to be a throne room. The throne was made of bones.

"That bag was putrid," I declared. But I couldn't stand. My hands were tied back, along with my legs. I felt like one of the Prince's play toys.

I heard the strut of shoes coming from my left. And that was when I saw her. Princess Hildegard.

"Princess!" I shouted. She payed me no attention. Her hair was wild, and she was dressed in a warrior fashion. Her heels were made of bones. She looked down to me from the throne. She was hot.

"I am no princess," she spat, as if the word was poison. "I am a Queen! And who are you?"

I gulped. "I am the King's royal knight." Who would've thought that I trained night and day, every day, just to be captured while also being mildly turned on?

"Hah! Hahahaha!" she laughed, getting up from her throne. She stepped right in front of me. "You aren't that knightly, then, are you?" she had a smirk on her face.

"I. . ." I couldn't fashion anything to say, for a moment. I was in awe. "I was sent to bring you home, my Queen,"

"Home?" she shouted. "I amhome. There is no going back. For me or for you."

"For me?" I asked.

"No. I've taken a liking towards you," she said, stepping back.

My instant thought was about my sword. She had stripped my of my helmet and my manlihood!

"Looking for this?" she remarked dropping it in front of me.

Clang.

"I need to only use it for special occasions, my Queen," I declared.

"Oh, you can practice it on me if you like," she stated, "I'm great at sword fighting."

"Now? We can do it now?"

"Oh, no, later, tiger," she laughed, "at night."

"Well, it may last us all the way until dawn," I countered.

"True, I don't want to be sore afterwards," she replied, thinking.

"Anyway, let us not waste too much time on the thought, or else I'll spend all daythinking about it. You will now be myprince," she declared.

"Wouldn't that make me King?" I questioned.

"No!" she shouted. I flinched.

"You will be a prince. My prince. Guards, untie him!"

The smelly old guards came to untie me. I could finally stand.

"Can I have my sword now?" I asked, bending down to reach it.

"No! You can only use it on me."

I accepted her rules and slowly backed away from it. I surprisingly wasn't sad, or mad. I had always secretly dreamed of being royalty, and if this was the best I was going to get, I wasn't going to complain.

This is the life,I thought, sitting back in my throne.

And that's the story of how I became a prince in a day!

PG-13
4
9
3
General
Short Story
PART 8

“Padil”, Amirah berkata sambil mengusap-usap dada anaknya.

“Padil tahukan…., kita tak boleh buat perkara macam ni”. Tubuhnya yang telanjang bulat sedang didakap erat oleh anak lelakinya Padil.Padil mencium-cium tengkuknya sedang tangannya memilin-milin puting kecil yang kini lembut di atas buah dadanya yang pejal kemas, hitam manis. Air mani Padil sudah mulai cair di atas buah dadanya, perutnya dan dicelah bulu ari-arinya yang nipis. Tiupan angin dari kipas angin berdiri di hujung katil mencelah sejuk ke celah kangkangnya yang telah dicerobohi buat pertama kalinya setelah sekian lama gersang.“Padil tahu mak tapi Padil sayangkan mak. Mak cantik, mak baik. Padil tahu perkara macam ni salah mak. Tapi Padil tak dapat tahan nak peluk mak, nak cium mak, nak beritahu yang Padil sayangkan mak”.

Sebelah kaki Padil di atas kain dalam emaknya yang berada di atas kain sutera krim. Kain-kain itu terperenyok terhempap oleh kaki Padil. Seluar dalam hijau pucat emaknya yang ditanggalkan tadi kelihatan tergulung lesu di atas lantai tidak jauh dari bra coklat air yang telungkup kaku di atas simen membeku.“Kalaulah orang tahu Padil”.

“Takkan ada orang yang tahu mak”.

“Tapi Padil…..”.Padil mengucup bibir emaknya sebelum dia dapat menghabiskan ayat. Dia mencium rambut kusut emaknya yang terurai di atas bantal menutupi sebahagian wajah comelnya, turun ke tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri dan kemudiannya turun semula ke bibir emaknya yang hangat itu. Sekali lagi emaknya cair di dalam pelukannya. Kucupannya dibalas lemah oleh emaknya. Lidah mereka bergeseran mesra.“Padil,” Amirah terus memujuk setelah bibir mereka renggang,“Dengar cakap mak ya”.

“Mengapa mak?”.Amirah serba-salah untuk mengucapkannya, tidak selepas apa yang telah mereka lakukan tadi.“Padil, kita tak boleh lagi ulangi apa yang telah kita buat”. Padil cuba berkata sesuatu tetapi tangan jari telunjuk emaknya dengan lembut diletakkan dibibirnya, meminta dia diam.“Dengar cakap mak ya. Jangan buat lagi”.Kedua-dua mereka terleka sebentar mendengar lagu yang sedang rancak dialunkan di radio di tepi almari hias Amirah. Radio yang menjadi teman setia emaknya selama ini di dalam bilik itu. Tidak pernah bosan menghiburkan hatinya yang kesepian.

”Senang percaya Si Tipah Dia ditipu lelaki senang pula berubah hati Kerna ditipu emosi Menipu sana dan sini Tanggung kandungan sendiri Bila problem dah menggunung Tak ada yang dapat tolong Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu lagi…”“Dengar tu, Padil tak boleh percaya…….suka tipu pompuan!”. Amirah bergurau sambil mengoyang-goyangkan dagu anaknya Padil dengan jari ibu dan telunjuknya. Buah dadanya berombak-ombak apabila dia ketawa kecil kerana terasa lucu mendengar lagu itu.“Eh tipu Tipah je tapi Amirah…… Padil tak pernah tipu”. Padil ketawa perlahan sambil mengucup-ngucup bahu emaknya yang telanjang itu.“Kalau tipu mak…….mmmmmmmmmmmmmm”.

Cepat saja jari Amirah mencubit peha anak lelakinya itu, membuatkan Padil mengaduh nakal. Batangnya yang belum lembut sepenuhnya tergesel dengan tangan emaknya.Padil membalikkan tubuhnya kembali meniarap di atas tubuh telanjang emaknya. Buah dada emaknya kembali terpenyek di bawah dadanya yang sasa itu. Mata mereka bertentangan semula, Padil ingin mengucup bibir emaknya lagi. Tiba-tiba,terdengar deruan enjin motosikal di luar rumah. Amirah dan Padil tersentak. Amirah menolak tubuh Padil dengan kasar, cepat-cepat mengambil baju sutera krimnya dan menutup buah dada sedangkan bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah masih terdedah. Pehanya dirapatkan. Padil bingkas ke tepi katil tergopoh-gapah memakai jean tanpa sempat menyarung seluar dalamnya. Padil bergegas ke tingkap, diintainya melalui tingkap itu untuk memastikan siapa berada di luar rumah mereka. Yang mengacau kemesraan di antara mereka berdua tika itu.“Apek Hong Keat, mak!”.

“Siapa?”. Dada Amirah masih berdebar-debar. Kerisauan terpancar di wajah comelnya.“Apek Hong Keat!”. “Apek Hong Keat……… dia hantar barang gamaknya. Kau pergi tengok Padil!”.Padil segera keluar dari bilik emaknya sambil menyarungkan t-shirtnya. Dia menapak pantas ke pintu hadapan dan membuka selak pintu. Sekilas pandangannya, matanya sempat melihat emaknya keluar dari bilik dengan berkembankan tuala dan menghilang ke dalam bilik air.“Irah!Irah!….allo…Irah aaaaa!!!!!”. Cina kurus separuh usia itu melaung-laung memanggil Amirah di depan halaman rumah.

Di belakang pelantar motosikalnya kelihatan kampit beras, tepung, susu, telur dan lain-lain lagi yang selalu dihantar ke rumah mereka untuk dibuat nasi lemak untuk dijual di warung mereka.“Ya apek?”.

“Lu punya mak mana?”.

“Wa punya mak mandi, lu anta barang ka apek?”.

“Ya la, itu hali wa mali, lumah tatak olang!”.

“Ooooo itu hali, kita ada kat Penang, belum balik lagi”. Apek Hong Keat mula memunggah barang-barang dari pelantar motosikalnya dan meletakkannya di hadapan pintu. Padil pun pula memindahkan barang-barang itu sedikit melepasi pintu rumah di ruang tamu. Sekejap lagi barang-barang itu akan dibawanya ke dapur.“Selonok ka kat Penang, Padil ?”. Tanya Apek Hong Keat sambil menyapu peluh di dahinya. Sebelah tangannya lagi menggaru-garu perut nipisnya. Dia hanya bersinglet dan berseluar pendek. Topi keledarnya masih di kepala dan tidak diikat.“Memang best la kat sana !”. Padil menjawab sambil tersenyum, pinggangnya terasa perit kerana mengheret dua kampit beras yang di hantar oleh Apek Hong Keat.“Wa pun ada sedala kat Penang, itu wa punya tok punya mak punya anak sedala”. Penerangan yang diberi oleh Apek Hong Keat itu memeningkan kepala Padil.“Lu selalu pigi Penang ka apek?”.“Talak selalu la, mana ada sinang, kedai sapa mau tingok. Setahun sikali ada laaaaaa…..pigi Pesta Pulau Pinang”. Setelah bayaran dibuat, Apek Hong Keat pun berlalu. Padil mengubah barang-barang yang dilonggokkannya di ruang tamu tadi ke dapur. Pintu bilik emaknya tertutup rapat.“Padil…..kau mandi cepat, kita dah lewat ni!”. Laung emaknya dari dalam bilik. Selepas mandi, Padil dengan cepat memakai semula pakaian tadi. Emaknya telah siap menunggu di ruang tamu dengan berpakaian baju batik sutera berwarna hijau muda. Emaknya ayu sekali pada pandangan matanya.“Eh? Mak tukar baju ya….sebab apa tak pakai baju yang tadi?”. Amirah tidak menjawab melainkan hanya menjeling tajam kepada anaknya Padil.Sepanjang perjalanan dengan menaiki motosikal ke rumah kakaknya, Rohani. Tubuh Amirah begitu hampir dengan belakang anaknya Padil. Buah dadanya bergeser-geser dengan belakang anaknya dan sesekali melekap pejal ke belakang anaknya apabila Padil menekan brek. Padil pula di sepanjang perjalanan itu begitu kerap menekan brek.

Amirah merasa dirinya seperti di alam remaja semula. Tidak pernah dibayangkannya perasaan begini akan muncul semula di dalam hidupnya sesudah dia berkahwin, dan apa tah lagi sesudah dia menjadi janda kerana takdir. Apabila tidak dapat mengawal perasaannya, dia mendakap erat tubuh Padil, anaknya membuatkan Padil menggeliat kegelian apabila terasa sepasang gunung pejal emaknya melekap erat di belakangnya. Cuaca begitu baik pada pagi itu. Tiada sebarang tanda ianya akan hujan seperti semalam walaupun tanah di sekeliling rumah kenduri kelihatan lembab dan berlumpur akibat hujan lebat malam tadi. Orang pun belum lagi ramai kerana masih awal lagi, belum pukul 10 pagi.“Abang Padil, tak nampak kami ke?”. Satu panggilan manja kedengaran dari tepi rumah. Kelihatan sepupunya Nur Aishah dan di sebelahnya sedang tertunduk malu, Hartini anak Makcik Seha.“Eh….nampak…..!”. Padil sedikit gelabah. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah emaknya.“Nampak Aishah ke…. atau nampak orang yang kat sebelah Aishah?”.

Nuraishah ketawa nakal mengusik Padil. Dia adalah sepupu kepada Padil iaitu anak kepada Rohani, dia juga sebaya dengan Hartini iaitu sama-sama di dalam tingkatan lima di sekolah menengah di kampung mereka. Mereka berdua memang berkawan baik.Hartini makin tersipu-sipu, tangan lembutnya menolak malu tubuh Nuraishah. Mata Padil merenung Hartini. Hartini berbaju kurung merah jambu yang berkilat. Tudung kepalanya juga merah jambu. Imbas bra yang dipakai menutupi buah dada sederhananya yang comel itu jelas kelihatan menongkat pejal di sebalik kain baju merah jambu yang dipakainya. Hartini tinggi lampai orangnya, lebih tinggi daripada Nuraishah. Kulitnya putih melepak dan matanya coklat menawan kerana keluarga di sebelah emaknya berasal dari Selatan Thailand. Matanya yang bersinar kecoklatan itu kelihatan sungguh menawan, tambahan pula bibirnya yang merah asli.“Dah lama sampai Tini?”. Amirah menegur Hartini. Entah mengapa hatinya tidak merasa senang apabila Padil memberi perhatian kepada Hartini. “Mak kau datang tak?”.“Baru saja sampai Makcik Aton”, Hartini menjawab lembut, masih malu dengan Padil. “Mak ada kat dalam”.

“Padil, kalau kau nak berbual dengan Aishah dan Tini, berbuallah dahulu. Mak nak masuk ke dalam”. Amirah berkata kepada Padil. Dari isyarat matanya yang membayangkan dia tidak senang Padil berhenti di situ bersama kedua-dua gadis remaja itu. Tetapi, Padil tidak dapat membaca gerak mata emaknya.

Seketika kemudian, Amirah berada di dalam bilik pengantin di tingkat atas rumah kayu sederhana besar itu. Kakaknya, Rohani memintanya melihat apa yang perlu diperbetulkan untuk mencantikkan lagi bilik pengantin yang dihias serba ungu itu.Pengantin perempuan tidak ada di rumah kerana pergi ke bandar untuk berdandan di sebuah salun kecantikan. Dari tingkap bilik pengantin, Amirah dapat melihat Padil sedang berbual-bual dengan mesra terutamanya dengan Nuraishah. Hartini lebih banyak tersipu-sipu dan kurang bercakap. Amirah menggelisah apabila melihat Padil begitu. Mungkinkah dia cemburu? Hatinya berkali-kali menolak perasaan itu, tidak mungkin dia cemburu apabila anak lelakinya berbual-bual dengan perempuan lain! Dia melihat cermin. Walaupun di dalam usia 40an, dirinya masih lagi cantik.

Tubuhnya sederhana sahaja. Wajahnya comel dengan bertahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Senyumannya tetap menawan, tetapi entah mengapa dia tidak berasa senang apabila Padil begitu mesra dengan Hartini.“Mak!”. Amirah tersentak apabila Padil tiba-tiba muncul di pintu bilik pengantin mengusung beberapa kotak bungkusan hadiah untuk pengantin. “Mak Ngah suruh Padil hantar hadiah-hadiah ni ke bilik pengantin”.“Letak kat sini Padil”. Amirah menunjukkan tempat beberapa bungkusan hadiah yang disusun rapi di pinggir katil.

Padil meletakkan hadiah-hadiah yang dibawanya itu di tempat yang ditunjukkan itu. Dia sedikit kelelahan. Air peluh turun melalui batang hidung Padil ketika dia memerhatikan bilik pengantin yang cantik dihias serba ungu itu. Tambah pula dilihat emaknya terbongkok-bongkok membetulkan jambangan bunga di atas katil pengantin. Punggung sederhana besar emaknya itu diperhatikan dengan ghairah. Padil mendekati emaknya, membongkok dan memeluk tubuh emaknya dari belakang. Buah dada emaknya di ramas-ramas. Batang kerasnya menikam-nikam punggung sederhana besar yang pejal emaknya itu.“Padil!!!!!!!!!”. Amirah terperanjat, segera berpusing dan bibirnya pula segera dikucup sambil tubuhnya dipeluk erat oleh Padil anaknya.

Hangat terasa muka anaknya di mukanya. Lidah mereka bergeser-geseran. Amirah terasa dia yang memiliki Padil sekarang, bukan Hartini. Padil menarik emaknya sehingga tubuhnya tersandar di dinding yang agak terlindung dari pintu bilik pengantin dengan emaknya masih di dalam pelukannya. Dengan perlahan Padil menarik turun zip seluarnya, batangnya yang menegang segera meleding keluar dari celahan zip itu.“Hisap mak”. Desah Padil sambil menekan bahu emaknya supaya melutut di hadapannya. Amirah tergamam.

“Isssh….nan…nanti orang datang…”.

Namun begitu, dia merendahkan tubuhnya. Sambil melutut, dia memegang batang anaknya, lidahnya menjilat kepala dan di bawah leher di mana kepala dan batang bercantum. Hatinya berdebar-debar!Padil mendesah kenikmatan sambil matanya mengawasi pintu bilik pengantin yang terbuka, manalah tahu. Amirah mulai mengulum batang anaknya. Batang keras lelakinya itu dikulum separuh di dalam mulutnya. Dia menghisapnya perlahan-lahan dengan mata yang terpejam. Dia tidak lagi kaku membatu seperti di dalam warung pada malam itu. Pengalaman baru baginya itu begitu cepat dipelajarinya. Padil melihat dengan berahi emaknya yang hitam comel berkulit hitam manis, bertudung labuh dan berbaju batik sutera berwarna hijau muda sedang melutut dan menghisap batangnya. Bahkan tangan emaknya meramas-ramas lembut buah zakarnya. Pipi emaknya kembung dengan tujahan batangnya. Dia mendesah sambil bertambah terkangkang menahan kegelian dan memegang kepala emaknya. Amirah terangguk-angguk menghisap batang anaknya. Dia tahu, Padil tidak boleh bertahan lama. Tangannya kembali memegang peha Padil untuk mengimbang badannya yang sedang melutut itu. Mulutnya terus mundur-maju di sepanjang batang anaknya itu.Padil mahu menghenjut kuat-kuat mulut emaknya tetapi dia cuba menahan diri, membiarkan emaknya melakukannya. Dilihatnya emaknya mengeluarkan batangnya dari mulutnya. Emaknya mengocok-ngocok batangnya di hadapan wajahnya yang comel itu. Dia mendongak memerhatikan wajah anaknya ketika dia melakukan itu semua. Emaknya kemudian dengan perlahan memejamkan mata, mengulum dan menghisap batangnya lagi. Tangan emaknya terus mengocok-ngocok batangnya dengan kuat. Akhirnya Padil tidak dapat lagi bertahan. Tubuh Padil kejang, dia merasa kepalanya berpusing. Dia menggeletar menggigit lidah untuk menahan daripada menderam kenikmatan.

Punggungnya bergerak ke depan dan ke belakang. Kepala Amirah tersentak sedikit ke belakang apabila terasa pancutan air mani anaknya yang hangat mengenai lelangit mulutnya, mulutnya tetap mengulum batang anaknya. Pancutan seterusnya terus ke tekak membuatkan dia tersedak seketika. Pancutan yang berturut-turut kemudiannya menyebabkan dia tertelan sebahagian dari air mani itu. Air mani Padil yang melimpah itu membanjiri mulut emaknya. Sebahagian darinya meleleh keluar dari tepi bibirnya dan jatuh ke atas buah zakar anaknya. Amirah juga merasa ketegangan di kedua-dua bibir cipapnya yang membengkak dan telah lama lembab, pehanya dikepit-kepit kegatalan di dalam kenikmatan. Dia melepaskan nafas perlahan-lahan sambil menikmati puncak nikmatnya sendiri ketika batang hangat berlendir anaknya berada di dalam mulutnya.“Abang Padil……….”. Kedengaran suara Nur Aishah yang menghampiri bilik itu.

Padil kelam-kabut memasukkan batangnya yang masih tegang dan berkilat dengan kesan liur emaknya itu ke dalam jean dan menarik zip. Terkial-kial dia. Amirah segera berdiri dan menyapu-nyapu bibirnya yang melekit-lekit dengan air mani anaknya itu dengan tangan. Dia segera ke katil pengantin, membongkok dan berpura-pura melakukan sesuatu.Nur Aishah menapak masuk ke dalam bilik membawa sebahagian lagi hadiah yang kakaknya terima. Dilihatnya Padil sedang menyusun hadiah-hadiah di dalam bilik itu. Kakaknya seorang pekerja kilang jadi ramailah kawan-kawan sekerja yang telah memberi hadiah kepadanya lebih awal terutama yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinannya. Amirah sedang membongkok mengubahsuai kedudukan jambangan bunga di atas bantal peluk di atas katil itu. Dia berpaling dan memberi senyuman kepada Nur Aishah walaupun mulutnya masih terasa kebas kerana menghisap batang anaknya di dalam bilik pengantin itu sebentar tadi. Lipstik nipis dibibirnya telah hilang dan tentunya tidak disedari oleh Nur Aishah.“Lahhh… Abang Padil kenapa lama sangat kat atas….?. Ni ha…. ambik hadiah-hadiah ni. Nanti turun bawah ya sebab ada lagi yang nak kena bawa naik ke atas”. Nur Aishah meletakkan barang-barang itu berhampiran dengan Padil. Padil dan emaknya saling lirik-melirik pandangan dengan debaran kenikmatan yang belum pudar di dada mereka berdua.Bersambung...

PG-13
3
292
0
General
Short Story
PART 3

“Mak”, Padil bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Amirah.

“Hmmmm….”. Amirah tersedar dari lamunan.Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu.

“Bila pula kita nak datang ke Penang?”.“Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”.

Padil hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas.“Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”.Padil cuba bergurau. Amirah ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit peha Padil. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Padil memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Amirah. Tangan itu diusap-usap perlahan. Amirah membiarkan perlakuan Padil malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu.“Padil rasalah mak, satu hari nanti Padil nak kerja kat Penang”.“Ya ke?”.Padil mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum.“Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?”Amirah seolah-olah merajuk. Padil tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Amirah kembali rapat kepada Padil. Kepala Amirah kembali menyandar ke bahu Padil. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Padil meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Padil memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Padil meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi.“Mak”. “Mmmmm…”. “Padil sayangkan mak”.Serentak itu Padil tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Amirah. Dia meramas-ramas perlahan tangan Padil, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Mokhtar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Amirah yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Mokhtar, suaminya dan bapa kepada Padil. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apatah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri.Padil menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Padil. Wajah Padil begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Padil melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering.Dari pandangan Padil, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar.“Sayang mak”, Padil mencium pipi emaknya.“Hmmmmmmm….’. Amirah tersenyum apabila terasa bibir hangat Padil mencium pipinya.Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Amirah tetap berdebar. Kedua-dua pehanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa.“Sayang mak lagi”. Sekali lagi Padil mencium pipi emaknya.Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Amirah. Padil memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Padil selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Padil hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada!Debaran dada Padil bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Padil terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya.Padil nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Padil berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Amirah. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya.“Uhhhhhhhh……”. Perlahan Amirah mengeluh apabila terasa bibir hangat Padil menekan bibir lembut dan lembabnya.Dia menggenggam kuat tangan Padil kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Padil begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya. Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah peha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Padil tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Amirah mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya.Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Amirah pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Amirah terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Amirah perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Amirah tahu yang Padil bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang.Amirah hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Amirah bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Padil. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak.“Mak”. Padil memanggil Amirah, separuh berbisik.Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Amirah tidak menjawab panggilan Padil itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pehanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu.Bersambung...

PG-13
3
397
0
General
Short Story
Aku dan Salleh

Aku dan Salleh

Aku adalah kakitangan di sebuah syarikat di ibu kota. Umurku hampir pencen. Dah nak masuk 55 tahun. Anak-anak aku semua dah besar. Paling besar dah berumur 31 tahun. Paling kecil pula 21 tahun. Anak ku semuanya 4 orang. Bekas suami ku seorang kakitangan kerajaan. Kami bercerai ketika ku berumur 48 tahun.

Aku tak lah cantik mana. Dah tua. Tubuh aku gempal. Bukan gemuk maksudku, berisi tetapi mempunyai bentuk ye. Bentuk punggung ku lebar dan bulat membuatkan kelihatan tertonggek jika dilihat dari tepi. Buah dada aku besar dan melayut. Berbentuk bulat dan ranum. Anda boleh bayangkan ianya seperti belon yang ditiup separuh.Aku mengaku aku bernafsu kuat. Bekas suamiku dulu memang tak pernah memuaskan nafsuku. Selalu saja tewas dulu. Belum sempat aku puas dia dah pancut. Tapi aku bukan nak cerita keburukan bekas suami aku. Apa yang aku nak sampaikan adalah kisah hidup aku yang aku rasa sepatutnya jadi sempadan.Peristiwa ini berlaku ketika aku berumur 45 tahun. Tabiat aku yang gemar melancap di pejabat sewaktu rehat akhirnya terbongkar. Salah seorang pegawai jabatan aku dapat menghidu perbuatan buruk ku itu. Salleh, pegawai yang bertanggungjawab ke atas jabatan yang aku kerja sekarang. Masih muda, baru 28 tahun, belum kawin.Aku tertangkap olehnya ketika aku sedang mengerang kecil menikmati sedapnya jari hantu ku yang keluar masuk lubuk ku yang berair banyak. Sesekali gentelan ibu jari di kelentitku menegangkan otot dan melayangkan ku jauh di alam fantasi. Aku hanya melakukannya di meja kerja ku. Namun nasib memang tidak menyebelahi aku ketika itu. Salleh yang kebetulan tidak keluar rehat ketika itu melalui partition ku untuk ke pantry. Aku tidak menyedari kehadirannya kerana sebelum itu aku memang sudah pasti dan yakin bahwa tiada sesiapa lagi di pejabat kecuali aku seorang. Tambahan pula dalam kenikmatan yang ku sangkakan selamat itu, aku memejamkan mata menikmati sedapnya melancap sambil membayangkan sedapnya jika dapat bersetubuh dengan tukang cuci kereta yang berada di sekitar tempat tinggalku.Aku terkejut apa bila terasa seperti ada orang di hadapanku. Perlahan-lahan aku buka mata dan aku lihat Salleh sedang berdiri bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh memerhatikan aku. Dia kelihatan tersenyum melihat ku. Kelam kabut aku cabut jariku dan betulkan kain. Jari hantuku yang berlumuran dengan lendir ku sorokkan dibawah meja sambil mengelapnya dengan kain ku perlahan-lahan. Aku memang betul betul kelam kabut ketika itu. Rasa malu memang wujud. Rasa seperti nak berlutut depan Salleh supaya jangan ambil tindakan dan paling penting jangan cerita kepada sesiapa. Salleh memanggil ku menggunakan jarinya dan mengikutinya masuk ke biliknya. Aku yang sudah buntu mencari alasan dan jawapan hanya bodoh mengikutnya.“Kak Yah, apa masalah kak yah sebenarnya? Sedap sangat nampaknya sampai tak sedar lama saya berdiri perhatikan akak kat situ. Kenapa kak?” Tanya Salleh setelah dia duduk di kerusinya.Aku yang berdiri di hadapan mejanya hanya mampu tunduk membisu menanti perkataan perkataan yang tidak mahu ku dengari keluar dari mulutnya. Aku malu yang amat sangat.“Kak Yah, jangan lah takut. Jangan bimbang, ini adalah kes salah laku yang mengaibkan akak, jadi tak perlu bimbang. Saya tak akan ceritakan kepada sesiapa. Tapi beritahu saya apa masalah akak sebenarnya?” Tanya Salleh sekali lagi kepada ku dengan lembut.“Salleh, akak minta maaf. Akak tahu akak salah, akak janji tak akan buat lagi.” Pinta ku sambil menitiskan air mata akibat kesal dengan perbuatan tak senonohku itu.“Kak Yah, saya tak marah akak lah.. Saya cuma nak tanya saja. Sebenarnya apa masalah akak?” Tanya Salleh sekali lagi sambil dia bangun dari kerusinya dan berjalan ke arahku yang kaku berdiri.“Sebenarnya… sebenarnya… akak…. Ishh… ini soal rumah tangga lah Salleh.. Akak malu… “ kata ku dalam keadaan serba salah.“Hmm… Saya rasa akak ada masalah dalam hubungan seks akak dengan suami akak. Betul tak?” Tanya Salleh perlahan sambil berjalan perlahan-lahan mengelilingiku. Aku hanya mampu mengangguk mengiyekan tekaan nya.“Akak tahu tak saya boleh kenakan tindakan ke atas akak. Seperti tukar jabatan atau tukar tempat kerja. Akak nak yang mana? Akak dah nak pencen, akak tak malu ke tetiba je kena tukar? Apa orang cakap nanti…” Salleh memberikan soalan cepu emas yang paling aku tidak mahu dengar. Memang itu lah perkataan perkataan yang aku tak mahu keluar dari mulutnya. Serta merta aku menggigil dan berasa takut. Takut tindakan tersebut akan menimbulkan seribu persoalan kepada semua kakitangan dan lebih teruk lagi kepada keluarga ku. Aku tak mahu ianya terjadi. Aku tak mahu lambat laun mereka tahu. Mana aku nak sorokkan muka.“Salleh, tolong lah akak. Akak tau akak salah.. Toloonggglah…. “ Kata ku dalam nada sedih.“Ok, saya boleh tolong akak, tapi akak boleh tolong saya?” Tanya Salleh kepadaku.“Apa dia?” segera saja aku bertanya dengan harapan aku mampu selamat dengan membantunya.“Kalau saya nak akak bantu saya untuk mendapat kenikmatan sama seperti yang akak dah rasa boleh tak?” Tanya Salleh perlahan.Serta merta aku rasa malu. Aku rasa seperti Salleh mahu mengambil kesempatan ke atas ku. Mentang mentang dia ada kuasa, dia ingin ambil kesempatan pula. Namun ini sahajalah peluang yang aku ada. Tetapi aku tak sanggup melakukannya. Aku tak pernah melakukan seks dengan mana mana lelaki selain suami ku. Memang nafsu aku kuat, kadang-kadang aku berangan berzina dengan lelaki yang aku suka, melancap sendiri, terutama selepas suami aku terus tidur kepuasan lepas kering kantungnya meninggalkan aku sendirian terkapai-kapai mencari kepuasan.. sendirian. Namun aku tidak pernah walau sekali pun merealisasikan khayalan aku itu ke alam nyata. Aku takut.. aku malu…Aku hanya mampu diam membatu tanpa sebarang kata. Aku rasa malu. Seorang lelaki yang jauh lebih muda dariku menyatakan keinginan melakukan hubungan seks dengan ku. Aku sedar aku terlalu tua untuk nya. Malah, aku rasa seperti aku adalah seorang perempuan yang sudah tiada maruah. Hinggakan tubuh gempal wanita yang berusia 45 tahun ini ingin dijamah oleh lelaki semuda itu.“Kak Yah jangan risau. Saya akan jaga nama baik akak, seperti saya menjaga burung saya yang satu ni.” Kata Salleh lembut sambil dia mengusap usap lengan ku yang gebu berlemak itu.Dapat ku rasakan Salleh menekan bonjolan di kelengkangnya ke bonjolan punggungku. Sungguh keras aku rasakan. Aku hanya mampu berdiri membiarkannya menekan bonjolan kerasnya itu semakin rapat dan kuat di punggung ku. Tangan kirinya meramas lembut bahagian tepi punggungku. Pinggul ku yang gebu berlemak itu di ramas dan di usap penuh geram. Kemudian tangannya menjalar pula ke hadapan tubuhku. Perutku yang buncit itu di usap penuh manja membuatkan sedikit nafsu ku tiba tiba bangkit secara perlahan lahan.Salleh kemudian meletakkan bonjolannya ke celah punggungku. Lalu dia melalukan bonjolannya itu naik turun, selari dengan celah punggung ku yang dalam. Baju kurung satin yang ku pakai itu melicinkan pergerakannya hingga aku dapat merasakan kekerasannya semakin ketara bersama saiznya yang semakin mengembang. Perlahan-lahan tangan kanannya menyusup masuk ke bawah ketiak ku dan mencapai buah dadaku. Di pegangnya buah dadaku dan di ramas perlahan. Aku pasrah dalam rela. Sedikit demi sedikit nafsu ku kembali terbuka. Aku membiarkan tubuh ku di peluknya dan di usap dan ramas semahu hatinya. Ku rasakan hembusan nafasnya yang kuat menerjah leherku yang masih bertudung itu.Kemudian Salleh turun melutut di belakang ku. Tanpa menoleh ke belakang aku sudah tahu apa mahunya. Aku merasakan mukanya penuh mengisi belahan pantat ku. Dengusan dan hembusan nafasnya yang menghidu aroma pantat ku dapat ku dengari. Celah pantat ku yang hanya berlapikkan kain baju kurung satin itu dihidu sedalam dalamnya. Ternyata pantat ku yang besar berlemak ini masih ada yang minat. Sangkaan ku bahawa nilai ku telah pun merosot ternyata silap. Aku baru menyedari bahwa masih ada insan yang berahi kepada wanita tua yang gebu ini. Masih ada insan yang ingin menikmati tubuh isteri orang yang sudah beranak 4 ini.Aku semakin terangsang. Hembusan nafasnya yang menembusi kain dan seluar dalam ku dapat ku rasai. Dapat aku rasakan seluar dalamku semakin licin dan basah. Aku secara separuh sedar mengerang kecil sambil meramas buah dadaku sendiri penuh nafsu. Salleh menyedarinya apabila dia merasakan pantatku semakin ku tekan rapat kemukanya. Dia tahu aku semakin berahi dengan perbuatannya. Malah aku rasa dia juga tahu bahawa memang aku adalah seorang wanita kegersangan yang kuat nafsunya. Dia pun bangun berdiri dan memeluk tubuhku. Bonjolan keras itu sekali lagi di tekan rapat di celah punggungku. Tangannya yang melingkari tubuhku itu mengusap seluruh tubuhku. Kucupan demi kucupan di leher, kepala dan telinga ku yang dilindungi tudung itu dapat kurasakan, malah ianya semakin memberahikan. Aku hanya mampu memejamkan mata menikmati adegan ringan yang di lakukannya ke atas tubuhku.“Saya nak Kak Yah… “ Salleh berbisik kecil di telinga ku.Aku terus melayani khayalan ku, tidak pedulikan cumbu rayunya kepada ku. Usapan dan ramasan Salleh di tubuh ku semakin kuat bernafsu. Aku mendengus kecil menikmati saat itu. Kemudian Salleh menjarakkan tubuhnya dari ku. Kedengaran bunyi zip di buka. Serta merta jantungku berdegup laju. Terlintas di hatiku, ini bukan mimpi atau khayalan. Ini adalah kenyataan dan aku semakin hampir kearah persetubuhan.Persetubuhan antara seorang isteri orang bersama seorang anak muda. Aku tidak pernah melakukannya sebelum ini. Hanya suamiku sahaja yang menyetubuhiku, hanya benihnya sahaja yang bersemadi di dalam tubuhku.Aku semakin hilang dalam gelora apabila belahan pantatku di tekan zakar Salleh. Zakarnya yang keras itu membenamkan bersama kain kurung satinku, hingga terselit dalam di celah pantat bersama-sama seluar dalamku.. Ohh.. aku dapat rasakan gerakannya itu menyentuh pintu pantatku. Aku lentikkan badanku membuatkan pantatku semakin menekan zakarnya menyentuhi pintu pantatku rapat. Seluar dalam ku semakin terselit ke dalam.Kemudian Salleh mengorak langkah yang lebih berani. Kain ku di selak ke atas hingga mempamerkan pantat besarku yang hanya di tutupi seluar dalam yang terselit di belahan pantat. Salleh menarik seluar dalam ku ke bawah hingga terlucut ke pergelangan kaki ku. Aku membiarkannya. Aku rela, namun aku masih lagi kebingungan, adakah kerelaan ini adalah hanya untuk melepaskan diri dari hukuman atau untuk kepuasan diriku sendiri.Salleh kemudian menjulurkan zakarnya di kelengkang ku. Secara automatik aku berpaut di mejanya dan menonggeng. Salleh menolak dan menarik zakarnya. Terasa kehangatan zakarnya menyentuh bibir lubuk berahiku yang lecun. Ku rasakan air berahi ku menyelaputi zakarnya. Pergerakannya semakin lama semakin licin. Aku semakin berahi.“Sayang sekali, pantat yang sebegini cantik di abaikan keperluannya. Kak Yah.. Biar saya selesaikan masalah akak… “ bisik Salleh perlahan.Serentak dengan itu, dia memasukkan zakarnya terus ke dalam lubuk banjirku. Terasa zakarnya menghenyak pangkal lubuk ku. Ohhh… Salleh memiliki zakar yang panjang. Jika tidak, masakan dia mampu sampai ke dasar sedangkan pantatku besar berlemak. Namun dari saiznya, setelah aku kemut dan nikmati kekerasan zakarnya yang terendam di lubuk ku, dapat ku rasakan saiznya tidak sebesar suami ku.Salleh memaut pinggulku dan menekan zakarnya lebih dalam. Mungkin akibat kesedapan zakarnya ku kemut. Namun aku semakin terasa kesenakan. Aku tolak tubuhku ke hadapan membuatkan tekanan zakarnya berkurangan. Kemudian Salleh memulakan adegan keluar masuk yang menikmatkan. Kekerasan zakarnya jauh lebih baik dari yang aku rasa sebelum ini. Ternyata zakar lelaki yang sedang meneroka lubuk berahiku itu memuaskan hatiku. Aku lentikkan lagi tubuhku membuatkan Salleh semakin mendengus kenikmatan.“Ohh… Kak Yahhhh… Licinnyaa… Banyaknyaaa air akaaakkkk… Sedaplahhhh…” rintih salleh.Aku hanya merintih perlahan menikmati tubuhku di setubuhi sedemikian rupa. Aku akui memang kenikmatan yang ku rasakan membuatkan aku begitu pantas hilang kawalan.Rupanya inilah rasanya menikmati zakar lelaki muda. Salleh melajukan dayungannya. Aku yang hanya menonggeng, berpaut di tebing mejanya. Aku semakin tak dapat bertahan. Zakar muda Salleh yang keras itu membuatkan aku semakin hampir kepada puncak. Dan akhirnya aku terkapai kelemasan kenikmatan melepaskan kejutan otot di seluruh tubuhku. Lendir ku semakin melimpah hingga dapat ku rasa ianya mengalir di pehaku. Aku menggigil kenikmatan.Salleh tahu bahwa aku telah mencapai kepuasan. Dia merendam zakarnya menikmati kemutan yang ku berikan. Tangannya tak henti mengusap usap belakang tubuhku yang masih berbaju kurung itu. Daging-daging tubuhku yang berlemak di usap dan diramas halus. Sesekali tangannya mengusap tudungku. Aku yang kelesuan itu terasa seolah seperti dihargai. Tubuh ku yang ku sangkakan sudah season dan sudah susut nilai itu rupanya masih mampu memberahikan seorang lelaki. Aku rela diperlakukan sedemikian rupa. Aku tahu, aku secara tidak langsung telah menyundal kepada anak muda itu. Namun aku menikmatinya. Zakar yang masih terendam itu perlu aku hargai kerna zakar itulah yang memberikan kepuasan yang sudah lama tidak ku kecapi.“Kak Yahhh.. Sedapkannn?” Tanya Salleh.“Sallehhhhh.. Ooooohhh… Salleh sukaaa?” Tanya ku laksana seorang pelacur bersama pelanggannya.“Suka sayang.. Cuma longgar, maklumlah dah 4 budak keluar. Tapi body akak memang sedap.. “ katanya jujur.“Ye ke… Akak ni kan gemuk Sallehh… Uhhh… Salleh suka perempuan gemuk ke?” Tanya ku keghairahan, sambil lubuk berahi ku mengemut dan memijat batang Salleh yang masih terendam dan menekan-nekan lembut.“Akak tak gemuk kak… Akak montok… Saya suka tubuh gebu Kak Yah… Terutamanya perut akak yang gendut nih… “ kata Salleh sambil tangannya mengusap perutku yang berlemak di dalam baju kurung purple yang licin itu.“Hi hi hi… Salleh ni… “ aku tertawa kecil dengan gelagat Salleh.Aku terus melentikkan pantat ku dan menyerahkan pantat ku untuk santapan Salleh laksana pelacur gemuk tua yang melayani pelanggan. Lendir yang menyelaputi zakarnya membantu untuk masuk lebih mudah. Namun aku sudah biasa dengan itu. Zakar suami ku yang jauh lebih besar dari zakar Salleh sudah selalu terbenam di lubang itu. Inikan pula zakar Salleh. Namun kepanjangan zakar Salleh memang tidak boleh di pandang rendah. Aku tidak pernah rasa lubang pantatku dimasuki sedalam itu. Lubuk kegelian semakin mengembalikan nafsuku. Lebih lebih lagi bulu ari ari nya menyentuh dan bergesel dengan pantatku. Ohh.. memang sungguh luar biasa ku rasakan. Salleh kemudiannya menyorong tarik zakarnya keluar masuk pantatku. Lubang pantatku yang semakin tiada harganya itu lagi di kerjakan sepuas-puasnya. Lubang pantat yang selalunya di penuhi benih suamiku kini sedang menikmati zakar orang lain. Malah zakar lelaki yang berbelas tahun lebih muda dari ku.Aku teringat sewaktu pertama kali aku melakukannya bersama suami ku dahulu. Memang menyakitkan. Namun lama-kelamaan ianya benar benar memberikan kenikmatan yang pelik hinggakan aku menjadi ketagih. Suami ku no komen, kerana baginya memang lubang pantatku begitu mengasyikkan. Jika suami ku marah marah, senjata paling berkesan untuk menumpaskannya adalah pantatku. Aku akan menggodanya hingga dia terangsang hingga membuatkan dia ingin melakukannya di situ juga. Tidak kira walau dimana sekali pun. Di dapur, di meja makan, di belakang anak-anak yang sedang leka bermain permainan video… Ohh… memang gila… Ye, begitulah suamiku. Tidak hairanlah aku menjadi ketagih pantatku dikerjakan dan di bedal sedemikian rupa. Apabila umur semakin hari semakin tua macam sekarang ni, semakin sedap pula rasanya.Aku merengek dan mengerang menikmati dan merasai zakar panjang yang keras itu keluar masuk lubang pantatku. Salleh yang sedang sedap menikmati pantatku yang di sontotnya memberi petanda bahawa dia akan inzal mani. Aku dapat merasakan lubang pantatku semakin sempit akibat zakar Salleh yang semakin mengembang. Malah kekerasannya juga semakin mengasyikkan aku. Hinggalah akhirnya aku merasakan zakar Salleh berdenyut kencang sedalam dalamnya. Tangannya memaut erat pinggulku dan serangannya semakin kuat dan mengghairahkan. Dapat ku rasakan zakar Salleh memuntahkan maninya. Kehangatan maninya terasa seolah memenuhi jauh di dalam pantatku. Satu lagi kejutan yang tidak pernah ku kecapi. Air mani Salleh ternyata terlalu banyak. Seolah dia ingin memberikan seluruh isi kantung maninya ke dalam tubuhku.Setelah beberapa lama, akhirnya Salleh mengeluarkan zakarnya dari lubang pantatku. Dapat ku rasakan air mani Salleh serta merta ikut keluar dan memancut-mancut mengeluarkan bunyi yang lucah. Memang benar sangkaan ku, memang banyak air mani anak muda ini. Tak pernah aku merasakan air mani yang sebegitu banyak meluru keluar dari lubang pantatku. Aku sudah tidak ubah seperti berak air mani lelaki.Aku dan Salleh terkapar kelesuan. Masing-masing duduk di kerusi dengan muka kepenatan. Terlihat jam di dinding menunjukkan kami mempunyai masa kurang dari 15 minit untuk berkemas kerana bila bila masa sahaja kakitangan lain akan masuk kembali menyambung tugas.“Salleh, akak harap Salleh tak akan ambil tindakan ke atas akak. Jangan beri tahu sesiapa ye.. “ kata ku kelesuan sambil membetulkan kain yang ku pakai.“Akak jangan risau, saya akan jaga rahsia akak dan rahsia perbuatan kita tadi. Tapi kak.. saya memang berharap dapat melakukannya lagi.” Kata Salleh sambil menyimpan zakarnya yang mula mengecil ke dalam seluar.“Betul ke Salleh nak lagi?” Tanya ku ingin kepastian.“Betul kak.. Maaf kak.. Rasanya saya tak perlu selindung lagi. Saya dah lama perhatikan akak dan saya selalu melancap sendirian membayangkan akak. Anggaplah apa yang saya dapat tadi adalah satu hadiah bermakna dari akak untuk saya.” Terang Salleh.“Ye ke ni, atau mula mula je, nanti dah jemu tinggalkan akak ye?” Tanya ku menguji.“Saya tak berniat langsung macam tu. Saya memang inginkan seorang isteri seperti akak” kata Salleh cuba meyakinkan ku.“Tapi, akak ni kan dah tua. Umur Salleh dah hampir sebaya dengan anak akak yang sulong. Lagi pun akak ni kan gemuk.” Aku cuba mengujinya lagi.“Saya tahu perbezaan umur kita memang jauh, tapi percayalah lah kak, dah 4 tahun saya bekerja di sini, tetapi saya tetap bernafsu kepada akak. Walau pun ramai perempuan perempuan muda tapi nafsu saya tetap tak dapat dikawal bila saya terpandang atau terbayang akak. Buah dada, perut dan punggung akak benar benar membuatkan saya gila bayang. Kalau akak nak tahu, ini buktinya” lalu Salleh mengeluarkan dompetnya dan membukanya di hadapanku.Terlihat ada gambar seorang wanita sedang makan di meja pantry. Gambar yang ditangkap dari sisi itu mempamerkan wanita itu sedang duduk dalam gaya tubuhnya yang melentik. Mempamerkan lengkuk pinggang dan pantat yang menawan. Terlihat kelibat peha wanita itu yang gebu dan berisi ketat di baluti baju kurung satin berwarna unggu yang kilat. Tudungnya pula jenis bawal dan bercorak bunga bunga. Aku kenal wanita itu. Dialah aku.“Bila Salleh tangkap gambar ni?” Tanya ku.“Akak tak perlu tahu, yang akak perlu tahu, bahawa saya tak main main dengan apa yang saya cakap tadi. Saya harap akak faham.. Oklah kak, rasanya akak boleh balik ke meja akak. Kejap lagi semua staff masuk.” Kata Salleh. Aku juga turut bangun menuju ke pintu biliknya.Belum sempat aku membuka tombol pintu, Salleh menarik tanganku dan membalikkan badanku mengadapnya. Terus sahaja dia mengucup bibirku dan aku rasakan ianya sungguh hangat dan memberahikan. Kucupannya sungguh mesra dan ku rasakan penuh kasih sayang. Seluruh tubuhku di raba dan di usap semahu hatinya. Aku rebah dalam dakapannya. Akhirnya aku akur, bahawa aku harus mengambil peluang keemasan ini. Nafsuku yang sentiasa bergelojak tidak mengira tempat dan waktu akhirnya telah pun menjumpai landasan sulit yang boleh ku lampiaskan. Itulah detik pertama bagaimana seorang isteri orang beranak 4 yang gempal akhirnya rebah dan jatuh cinta kali ke 2 bersama anak bujang yang terlalu jauh usianya. Sungguh mengasyikkan..Mungkin inilah keserasian seksual bagi wanita yang sudah semakin berumur seperti ku ini. Bersama lelaki muda yang akan ku berikan segala kemahuan batinnya, asalkan dia sudi menemani kekosongan batin ku ini…Aku dan Salleh selalu melakukan perbuatan terkutuk itu tidak kira masa dan tempat. Asalkan tiada orang dan selamat, pasti kami melakukannya. Salleh bagaikan seorang pelanggan setiaku. Malah bagi ku, dialah perwira ku. Tubuh ku di jamah penuh nafsu dan menjadi tempat takungan air maninya. Selalu aku pulang ke rumah dengan lubang pantat atau lubuk berahi ku berciciran dengan air mani yang Salleh lepaskan. Malah, tekak ku juga sering berselaput dengan lendiran air mani yang Salleh lepaskan di dalam mulut ku.Ohh.. aku terasa bagaikan seorang pelacur. Yang membezakannya hanyalah tiada bayaran yang ku perolehi, hanya kenikmatan yang ku sendiri dambakan. Aku bernasib baik kerana tidak mengandung. Aku tidak tahu dimana silapnya, mungkin air mani Salleh tidak berkualiti walau pun luar biasa banyaknya atau mungkin aku yang sudah menghampiri menopause.

PG-13
3
417
0
General
Short Story
PART 7

“Kusangkakan panas berpanjangan Rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang Dalam tak sedar ku kebasahan…”

Begitu sayu lagu itu berkumandang di radio di dalam bilik pada pagi itu. Amirah siap berpakaian baju kurung sutera berwarna krim untuk ke majlis perkahwinan anak saudaranya iaitu anak perempuan Rohani, kakaknya. Zahir tidak dapat pulang kerana terpaksa bekerja 12 jam pada hari itu di kilangnya di Pulau Pinang. Syafiza awal-awal lagi telah memberitahu mempunyai tugasan di universitinya dan Aina berkursus di Kuantan. Hanya dia dan Padil sahaja yang akan ke majlis itu. Amirah melihat dirinya di dalam cermin. Dia merasakan dirinya cukup jelita pada pagi itu. Wajah hitam manisnya yang comel, bertahi lalat hidup antara kening dan telinga kiri.

Dia cuba tersenyum sambil memandang cermin. Bibirnya yang berlipstik nipis tetap menggoda tetapi senyuman itu pudar apabila dia teringat kembali kenangan bersama Padil, anaknya di dalam warung semalam. Entah mengapa hatinya menjadi sebak.

“Dalam tak sedar ku kebasahan……….”. Lagu yang mendayu-dayu itu terus menyentuh perasannya. Pintu biliknya yang tidak tertutup rapat itu terkuak sedikit. Dia melihat Padil sedang serba-salah di sebalik pintu itu.“Mak…..err…er..mak dah siap?”,Padil bertanya sedikit tergagap. Amirah menjeling anaknya tetapi tidak menjawab.

Dia menyembur perfume ke bahagian tengkuk dan dan bahagian bawah kedua-dua ketiaknya. Keresahan menjelma di jiwanya apabila Padil melangkah masuk dengan tertib ke dalam biliknya.“Mak dah siap?”. Padil mengulangi soalan yang sama kerana menyangkakan yang emaknya tidak mendengarnya tadi. Padil seperti terpegun melihat kecantikan emaknya. Kewangian semburan perfume yang dipakai oleh emaknya juga begitu mengkhayalkan.“Mak……”, Seru Padil perlahan.

Tangannya cuba menyentuh bahu Amirah. Perbuatan itu sudah cukup untuk membuatkan air mata Amirah mengalir. Dia menekup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya dan duduk di pinggir katil. Secara tiba-tiba dia tersedu-sedu. Padil tergamam. Serba-salah di antara untuk terus mendekati emaknya ataupun beredar dari situ. Padil memang dapat meneka bahawa sedu-sedan emaknya itu tentunya kerana peristiwa semalam dan juga yang sebelum itu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukannya.“Bukan sekejap dengan mu Bukan mainan hasrat ku…”.

Perhatian Padil beralih sebentar kepada radio. Kesayuan lagu itu dan emaknya yang terisak-isak di pinggir katil membuatkan jiwanya menjadi sebu. Dengan perlahan dia beralih dan mula melangkah keluar ke arah pintu untuk keluar. Mungkin itulah cara yang paling terbaik, iaitu meninggalkan emaknya seorang diri.“Padil……”. Serak suara emaknya memanggil namanya. Langkah kaki Padil terhenti. Dia berpaling semula melihat emaknya di pinggir katil. Emaknya dengan linangan air mata sedang memerhatikannya. Padil cuba mengukir senyuman. Emaknya juga tersenyum walaupun air matanya berlinang. Air mata itu terus bengkang-bengkuk mengalir turun melalui pipinya. Amirah bertekad ingin berterus-terang dengan anaknya. Berbicara dari hati ke hati. Memberitahu tentang salah dan betul. Membawa kembali hubungan mereka ke landasan yang betul, tidak seperti dua tiga hari kebelakangan ini. Dengan tertib Padil menghampiri Amirah. Duduk disamping emaknya. Tilam yang tebal itu tenggelam sedikit apabila Padil melabuhkan punggungnya. Angin daripada kipas angin berdiri di hujung katil sesekali menyapa tubuh kedua-dua beranak itu.“Padil”.

“Ya mak, ada apa mak?”, Padil menanti dengan debaran tentang apa yang ingin diluahkan oleh emaknya.Di lihat bibir comel emaknya bergerak-gerak tetapi masih tidak ada perkataan yang keluar. Dia terus merenung, memerhatikan wajah emaknya. Wajah yang cukup comel dengan tudung labuh berwarna krim. Hati Amirah berdebar, tambahan pula direnung begitu oleh Padil. Isi hati yang ingin diluahkannya itu cuma terhenti di tekaknya, tidak dapat diluahkan. Sehinggalah dia merasakan Padil mendakapnya dan mengucup bibirnya. Sekali lagi Amirah tenggelam di dalam lautan berahi.“Padil…Padil…!!!!!!”. Amirah kelelahan, dia cuba menolak tubuh Padil, anaknya.Tenaga Padil sungguh luar biasa, tubuhnya tidak bergerak sebaliknya dia mendakap tubuh emaknya semakin rapat dengannya. Mata Amirah terbuka lebar apabila Padil tunduk ke arah wajah hitam manisnya yang comel. Raut wajahnya menggambarkan kebimbangannya, dia tidak mahu apa yang dialaminya sebelum ini berulang kembali. Bibir comelnya sedikit terbuka.“Padil….tolonglah, dengarlah cakap mak ni”. Dia cuba melarang di dalam keresahan kepada Padil anaknya, namun semuanya itu tidak mengubah keadaan, bibir Padil menyentuh bibirnya yang nipis lembut, perlahan.Amirah mendesah tidak terkawal, tangannya masih cuba menolak dada Padil, tolakan yang tidak bermaya dan tidak memberi kesan. Tangan Padil memaut pinggang emaknya, dengan perlahan tubuh emaknya dibaringkannya di atas katil bertilam tebal dan bercadar berwarna merah hati itu. Apabila tangannya mulai meraba-raba punggung emaknya, Amirah pasrah dan cair di dalam pelukannya, tangan emaknya mengusap-usap perlahan dadanya. Lidah Padil melintasi ruang bibir Amirah dan menyentuh lidah emaknya di dalam mulut yang terasa panas. Rangsangan yang diberi oleh kucupan anaknya menjadikan Amirah makin tidak keruan. Lidah Padil menggila di dalam mulut emaknya sambil nafas kasar emaknya yang tercungap-cungap kerana kekurangan udara. Jari jemari Padil terus melepaskan geram meramas-ramas punggung emaknya yang sederhana besar itu.Perasaan Amirah kini perlahan-lahan berubah, keberahian sudah mempengaruhi dirinya. Tangannya ke belakang tubuh sasa anaknya dan memeluk erat. Dia tidak berupaya lagi menghalang apa yang sedang dialaminya di saat itu. Kepala Amirah terasa beralun. Sentuhan demi sentuhan anaknya begitu menikmatkannya, membakar jiwanya. Kakinya menggelinjang seolah kepanasan. Hanya satu ungkapan yang bertali arus di kepalanya. Sudah! Sudah! Sudah! Tetapi api berahi sudah membakar dirinya. Sudah terlambat untuk dipadamkan.Tangan Padil merungkaikan tudung labuh emaknya, menarik ke atas anak tudung berwarna krim yang dipakai oleh Amirah dan terlerailah rambut pendek paras bahu yang diikat tocang , menyingkap baju kurung suteranya ke atas kepala Amirah. Terserlahlah dua gunung pejal yang berbungkus bra yang berwarna coklat air. Tangan Padil terus menjalar ke buah dada yang kelihatan berombak-ombak. Padil bukan seorang yang berpengalaman di dalam perlakuan begitu. Tetapi apa yang ditontonnya entah berapa ratus kali di dalam vcd dengan berbagai-bagai tajuk, menjadi panduan untuk dia melakukannya.Amirah terasa sentuhan angin nyaman dari kipas angin berdiri yang menunggul di hujung katil, berhembus membelai kedua-dua gunung pejalnya apabila bahagian atas tubuhnya telah terdedah. Bibir mereka renggang seketika untuk mengambil udara. Amirah terasa tangan Padil di belakangnya, terkial-kial mencari cakuk branya. Bra coklat air yang melindungi buah dadanya itu akhir longgar, dilepaskan oleh Padil ke lantai dipinggir katil, bra itu jatuh berdetak tetapi di telinga Amirah bunyi itu bagaikan sebuah batu besar yang terhempas ke tanah. Air mata Amirah mulai mengalir. Ini tidak mungkin berlaku! Ini semua di luar adab di antara emak dan anak! Namun kehendak jiwanya yang kosong selama ini harus dipenuhi!Tangan anak lelakinya membelai sang tubuhnya yang sekian lama kegersangan! Seketika tadi dia akan ke majlis perkahwinan tetapi tubuhnya kini di dalam pelukan anak lelakinya! Mengapakah ini terjadi? Padil terlihat air mata emaknya dan merasakan air mata itu adalah air mata kerelaan dan bukan sebaliknya. Emaknya sepatutnya tidak menangis lagi setelah apa yang berlaku di antara mereka sehari dua ini. Tangannya menyapu air mata emaknya. Terus menyapu air mata yang mengalir di pipi dan turun ke leher emaknya.Amirah terasa sentuhan lembut anaknya itu begitu nikmat. Kepalanya terdongak apabila Padil menyembamkan muka ke tengkuknya yang jinjang. Dirasakan Padil menggigit halus lehernya, kemudian bibir panas lembab anaknya itu turun ke dada dan mengulum puting buah dadanya yang kecil dan menegang sejak tadi lagi. Bibirnya menghisap-hisap puting buah dada itu sambil tangannya meramas-ramas sebelah lagi buah dadanya. Amirah terawang-awang di dalam keberahian. Dia tidak dapat lagi membezakan di antara waras dan sebaliknya, tentunya tidak apabila sudut yang tersembunyi di antara kedua pehanya mulai merasa gatal nikmat, lendir berahi mulai berkumpul dan lemah mengalir dari terowong gersangnya. Kakinya mulai mengangkang dan sebelah kakinya disilangkan ke belakang anak lelakinya. Tidak pernah terlintas di hati Amirah yang anak lelakinya akan mengisi ruang yang sepi di dalam dirinya. Jauh sekali dimimpikannya bahawa tuntutan batinnya akan membawa dirinya ke dalam dakapan anaknya setelah sekian lama dia bertahan dari godaan, cubaan dan cabaran. Kesucian yang selama ini dipertahankannya hancur berderai.Jari Padil mencari-cari zip kain dan menariknya turun perlahan-lahan. Kain batik sutera Amirah terbuka di bahagian belakang menampakkan kain dalamnya yang berwarna coklat. Dia berhenti seketika, menanti sebarang larangan daripada emaknya. Hanya kedengaran desahan emaknya yang bermata kuyu dengan rambut terhurai di atas bantal. Jiwa Padil membara dibakar nafsu. Sebelah tangannya memeluk kemas tubuh emaknya, dada mereka melekap, buah dada emaknya terpenyek di bawah dadanya. Padil menarik turun kain batik sutera emaknya dan melambakkannya di hujung katil, kain dalam Amirah kemudiannya terlonggok di atas kain batik sutera itu. Kini tubuh emaknya hanya dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna hijau pucat. Dengan tergopoh-gapah Padil membuka t-shirt dan melucutkan jean yang dipakainya. Tubuh remajanya yang tegap kerana aktif bersukan hanya tinggal seluar dalam berwarna biru gelap. Batangnya keras tegang di dalam seluar dalam itu. Padil segera merangkul emaknya. Dia mengomol tubuh emaknya yang hanya berseluar dalam sahaja itu, seperti dirinya juga. Tangannya terus mengusap-usap celah peha emaknya di atas seluar dalam nipis yang menampakkan alur yang lembab.Emaknya menggeliat penuh berahi. Mulut emaknya tercungap-cungap mengeluarkan nafas yang panas sambil sesekali mengucup-ngucup bibirnya. Seluar dalam Amirah ditanggalkan oleh Padil. Tubuh emaknya yang telanjang kini terhidang di hadapannya. Matanya bersinar berahi, dia bagaikan tidak percaya realiti ini. Padil mula terbayang perlakuan-perlakuan yang dilihatnya di dalam vcd. Batangnya semakin tegang dan keras. Dia menyembamkan mukanya ke celah peha emaknya. Bau yang sedikit hanyir dapat dihidunya, dia mengeluarkan lidahnya dan menjulurkannya di alur cipap emaknya yang membengkak lembab itu.“Arrrr……hhhhhhkkkkk…..”. Amirah menggeliat bagaikan ikan haruan di atas pasir. Matanya terpejam rapat. Dia belum pernah dijilati di situ sebelum ini. Padil terus menjilat-jilat cipap emaknya sambil tangannya mencapai buah dada emaknya dan terus meramas-ramas buah itu. Amirah mengerang kerana terlalu nikmat. Erangannya menjadi kasar, punggungnya terangkat-rangkat. Tangannya meramas-ramas kain cadar sehingga renyuk. Dia menggeletar, pehanya kejang. Pehanya mengepit kuat kepala Padil. Dengan satu keluhan yang kasar, akhirnya dia terkulai dengan kakinya menggeletak. Amirah mengeluh perlahan, kepuasan, menyedut udara sambil meletakkan tangannya di atas dahi. Dadanya berombak-ombak. Dia benar-benar kelesuan mencapai puncak nikmat yang tidak pernah dirasainya. Tidak terasa olehnya pehanya telah dikuak oleh Padil. Tidak perasan olehnya yang Padil sudahpun menghunuskan batangnya ke mulut cipapnya. Bagaikan orang yang tersentak dari lamunan, dia merasakan sesuatu yang keras dan tumpul menembusi lubang cipapnya.“Padil!!!!!!!!!!!!”. Terpacul suara Amirah, tetapi sudah terlambat. Dirinya kini disetubuhi oleh anaknya sendiri, Padil.Padil terdongak kenikmatan apabila batangnya terendam di dalam cipap emaknya. Ketat dan licin rasanya. Kenikmatan yang dirasakannya tidak dapat digambarkan. Rasa ketakutan yang amat sangat mula menjelma di hati Amirah ketika cipapnya sedang dihenjut oleh Padil. Dia cuba menggoyang-goyangkan punggungnya untuk mengeluarkan batang anaknya itu dari dalam cipapnya, namun perbuatannya itu menyebabkan batang itu makin dalam menusuk ke dalam cipap itu. Padil semakin kuat menghempap dan menghunjam batangnya ke dalam cipap emaknya, pengalamannya yang pertama itu membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Lubang sempit cipap emaknya seolah-olah mencengkam batangnya. Kemutan demi kemutan otot cipap itu begitu menikmatkan. Tangannya menekan kuat tilam di kiri dan kanan pinggang Amirah. Punggung sasanya bergerak gagah ke depan dan ke belakang. Dia telah hampir ke kemuncak. Amirah dapat merasakannya.“Pancut luar Padil….. tolong keluarkan……cepat!!!!!!”.“Harrrrrggggggghhhhhhhhhhhh………”. Padil sempat mencabut keluar batangnya dari cipap emaknya. Batang itu terangguk-angguk sebentar sebelum memancutkan air mani yang bertali arus ke atas buah dada, perut dan di atas bulu nipis ari-ari emaknya. Tubuh tegap Padil rebah di atas tubuh emaknya. Kepalanya menyembam di atas buah dada emaknya. Amirah memeluk Padil dan tangannya menarik kepala Padil rapat ke buah dadanya. Bibir Amirah mengorak senyuman lemah apabila Padil mendongak merenungnya. Padil membalas senyuman itu, mengesot ke atas dan mengucup lembut bibir emaknya. Mereka berpelukan. Dari corong radio berkemundang lagu syahdu ‘Januari’ nyanyian Glenn Fredly.“Kasihku….. sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan kerana kita berbeda………”. Dakapan Padil dan Amirah semakin erat. Mereka terlena di dalam dunia yang mereka cipta sendiri. Dunia yang berbeza dari tabii kemanusiaan. Suatu hubungan cinta yang terlarang.Bersambung...

PG-13
2
314
0
General
Short Story
PART 6

Malam begitu dingin. Tiada bintang kelihatan di langit yang gelap-gelita. Sesekali cahaya kilat memancar-mancar dan diikuti oleh bunyi guruh yang menderu-deru. Hujan turun rintik-rintik.“Sempat ke kita sampai ni Padil?”.“Sempat mak!”. Padil memecut motosikalnya meredah rintikan hujan.Tubuh Amirah yang kesejukan rapat ke belakang Padil. Sesekali buah dadanya yang lembut bergeser dengan belakang Padil. Peristiwa semalam berputar kembali. Padil kelesuan di dalam kenikmatan di atas sofa. Mendongak memerhatikan kipas angin di siling rumah. Emaknya sedang membetulkan pakaiannya yang kusut masai. Padil mendengar suara seperti emaknya menangis.“Mak…”. Amirah masih diam tidak menjawab. “Mak…”. Akhirnya emaknya berpaling melihatnya. Matanya jelas diselubungi oleh air yang jernih.“Padil……”. Susah bagi Amirah untuk membuka bicara. “…kita…kita….tak boleh buat macam ni, tak baik”. “Padil… Padil… tahu mak”, jawab Padil. Rasa malu dan bersalah mulai menyelubungi dirinya.Amirah tertunduk, masih duduk di atas sofa. Tangannya menongkat dahi. Air matanya mengalir menjalar di atas batang hidungnya dan seterusnya menitik ke atas lantai. Di dalam hatinya, dia tidak menyalahkan Padil anaknya. Salah sebenar terletak di bahunya sendiri kerana membiarkan perkara yang tidak sepatutnya terjadi itu berlaku. Amirah berdiri. Air matanya terus mengalir. Dia terus berjalan pantas ke biliknya.“Mak!”, Padil cuba memanggil emaknya tetapi Amirah telah masuk ke dalam biliknya dan menutup pintu. Padil sesal. Dirinya sudah keterlaluan. Kasih-sayang, kelembutan dan kebaikan emaknya diambil kesempatan olehnya untuk melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Dia menggelisah, kecewa terhadap dirinya sendiri. Gusar kerana tidak tahu bagaimana harus menjernihkan semula suasana yang cukup gawat baginya itu. Di dalam bilik, Amirah menyembamkan mukanya di atas bantal. Dia menangis semahu-mahunya. Isak tangisnya yang perlahan tenggelam di dalam lagu ‘Babe’ nyanyian KRU yang sedang berkumandang di radio di dalam biliknya. Dia benar-benar menyalahkan dirinya dan bukan anaknya Padil. Dialah puncanya. Air matanya terus mengalir.Kedua-dua anak-beranak itu menyalahkan diri masing-masing. Sepanjang petang dan malam, Amirah mengurung dirinya di dalam bilik. Padil di ruang tamu menonton tv sehingga tertidur. Keesokan harinya kedua-dua saling mengelakkan diri di antara satu sama lain. Kalau berselisih pun masing-masing mendiamkan diri. Mereka juga makan tidak dalam masa yang sama dan berdua seperti selalu. Seminggu ini warung makanan yang mereka usahakan tidak dibuka kerana mereka baru pulang dari Pulau Pinang. Sehinggalah lewat petang itu sedang Padil membasuh motosikal kapcainya di luar rumah. Emaknya menghampirinya sesudah mengambil pakaian yang dijemur di ampaian.

“Padil, jangan lupa malam ni ya. Kita kena pegi rumah mak ngah”.“Baiklah mak”. Padil menjawab sambil cuba melarikan pandangan daripada menatap wajah emaknya yang berdiri dan kemudiannya berlalu dari situ. Memang dia terlupa bahawa pada malam itu mereka akan ke rumah emak saudaranya yang tinggal 6km daripada kampung mereka kerana mak ngahnya iaitu kakak kepada emaknya akan mengadakan kenduri kahwin minggu ini. Sebab itulah juga mereka pulang awal dari Pulau Pinang. Ramai orang kampung bergotong-royong membuat persiapan kenduri kahwin di rumah mak ngahnya pada malam itu.Amirah berada di dalam kelompok kaum keluarga wanita di dapur, riuh-rendah dengan perbualan, gurauan dan gelak ketawa. Padil pula di luar rumah, membantu mengatur kerusi di bawah balai jamuan. Setelah kerja di luar siap, Padil di dalam rumah, berbual-bual dan minum kopi ‘o’ dan makan biskut kering bersama sepupu-sepupunya dan kaum keluarga lelakinya yang lain. Sesekali emaknya muncul membawa hidangan tambahan. Padil melirik kepada emaknya. Emaknya kelihatan gembira. Amirah juga mencuri-curi pandang Padil, anaknya. Dia tahu Padil sentiasa mengikuti gerak-gerinya di dalam rumah itu. Namun dia juga sedar, Padil yang memang pendiam bertambah menyepi diri ketika bersama kaum keluarga mereka. Malam telah lewat, telah melepasi dini hari.Rumah mak ngah yang riuh-rendah tadi telah mulai suram, sesuram malam itu. Hampir semua kaum keluarga dan jiran-jiran yang datang membantu tadi telah pun pulang. Padil dan Amirah sedang memakai topi keledar untuk beredar pulang ke rumah mereka yang memang agak jauh dari rumah mak ngah itu. Mak ngah Rohani tergesa-gesa menghampiri mereka.“Kau nak pulang Rah? Eh, tido kat sinilah. Dah pukul 1 pagi ni ha. Nak hujan pula!”.“Tak tidorlah Kak Ani. Tak plan nak tidor kat sini, tak bawa baju. Lagi pun rumah tak ada orang. Rasanya sempat sampai ke rumah”, Jawab Amirah sambil mengikat tali topi keledar di lehernya.“Baiklah kalau gitu. Padil, bawa motor bebaik. Lembu kat jalan tu banyak. Dua hari lepas, Haji Seman sama Mak Haji Nab…… eeeee teruk dia orang berdua terlanggar lembu waktu malam. Jangan lupa datang awal besok ya!”. Padil hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya.Hujan yang rintik-rintik bertukar menjadi butiran-butiran yang kasar. Angin menjadi kencang. Padil memecut motosikal kapcainya di jalan yang sunyi tidak berlampu itu. Di kiri-kanan jalan hanyalah pokok-pokok getah yang berbaris dengan puncak daun bergoyang-goyang di pukul angin. Amirah tidak mempunyai pilihan kecuali makin merapatkan dirinya ke belakang Padil yang menunduk memandu motosikal membelah malam. Buah dadanya melekap-lekap di belakang Padil yang mulai basah ditimpa hujan.“Hujan lebat mak, kena berhenti… bahaya, lembu banyak!”.Kata Padil yang memang arif dengan jalan itu.Jalan yang sunyi, gelap dan tidak berlampu. Memang sukar untuk dia terus memandu . Dia tidak nampak lagi jalan di hadapan. Butiran-butiran hujan yang kasar terasa bagaikan mukanya dilemparkan pasir. Padil memperlahankan motosikalnya dan berhenti untuk berteduh di sebuah warung terpencil di pertengahan jalan. Warung yang hanya menjual makanan di waktu siang. Warung itu ringkas sekali, hanya beberapa meja plastik lusuh yang kerusinya diletakkan di atas meja dan ruang dapur memasak makanan. Warung itu hanya berlantaikan tanah. Tempias hujan yang lebat membuatkan Padil dan Amirah beransur ke ruang dapur warung. Kilat sabung-menyabung dan bunyi petir yang silih berganti membuatkan Amirah gentar. Dia merapatkan dirinya ke tubuh Padil yang bersandar di dinding warung. Terasa tangan Padil memeluk tubuhnya. Padil memeluk rapat tubuh emaknya. Bumbung warung yang diperbuat daripada zink yang masih baru begitu bingit apabila ditimpa hujan. Darah muda Padil mulai panas apabila emaknya di dalam pelukannya.“Sese… juk Padil”, Amirah menggeletar. Padil yang sejak tadi menahan perasaan. Mendakap erat tubuh emaknya, menundukkan kepalanya dan mengucup bibir emaknya.“Padilff……fffff….”, Amirah mengeluh dan cuba menghindar daripada diperlakukan begitu. Cepat! Halang dia sebelum terlambat! Amirah berkata pada dirinya sendiri tetapi dia tidak berupaya untuk melarang apabila lidah anaknya menjalar ke dalam mulutnya. Seketika kemudian, Amirah terasa tangan anaknya melorot ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Padil menarik rapat tubuh emaknya ke dalam pelukannya.“Sayang mak…..”, Padil separuh berbisik setelah bibir mereka renggang seketika.Amirah mendesah dan membalas pelukan anaknya, dia telah terangsang. Amirah terasa kepalanya berpusing-pusing. Dia mendongak dan mengucup bibir anaknya untuk kucupan kedua dan bibir mereka bertaut lama. Lidahnya menjalar ke dalam mulut anaknya dan dia terasa Padil menghisap-hisap lidah itu. Amirah mendesah-desah keghairahan apabila bahagian kangkang mereka berdua kini bergeseran. Tangan anaknya masih di punggungnya dan meramas-ramas punggung yang masih pejal dan kental itu. Sebelah lagi tangan Padil kemudiannya mencekup celah kangkang emaknya.“Padil”,.Keluh resah Amirah apabila terasa tangan anaknya bergerak masuk melalui pinggang kainnya dan terus ke dalam seluar dalamnya. Walaupun di luar kerelaan, Amirah merenggangkan pehanya.“Ahhhh…..Padilffff”, Amirah melepaskan nafas yang panas di leher anaknya apabila terasa tangan anaknya mengusap taman rahsia di antara celah pehanya.Padil mengeluh kenikmatan apabila telapak tangannya merasa kehangatan menyentuh cipap seorang perempuan buat kali pertamanya. Dia dapat merasakan betapa rakusnya emaknya mengucup bibirnya sedang tangannya bermain-main di ruang seluar dalam emaknya itu. Cipap emaknya terasa lembab. Jejarinya tersentuh lubang yang berlendir.“Padil, Padilffff…., jaa…jangan”, Amirah mendesah, merayu tetapi tidak dapat menahan perlakuan anaknya itu. Desahan yang perlahan terlepas dari mulutnya apabila terasa jari Padil masuk ke dalam lubang keramatnya itu.Jari Padil kini berlendir dengan jus berahi dari cipap emaknya. Jarinya keluar-masuk dan keluar-masuk perlahan-lahan di dalam lubang yang terasa panas itu. Dia terdengar emaknya mengeluh lagi. Amirah hilang pertimbangan diri. Dia menggerakkan punggungnya selaras dengan gerakan jari anaknya. Kepala terasa berat, dia tahu saat kemuncak berahinya akan sampai.Padil terkejut apabila tiba-tiba emaknya mendesah panjang. Memeluknya dengan begitu erat dan kemas. Emaknya seolah-olah menggeletar, nafasnya kasar dan berombak-ombak. Kemudian pautan tangan tangan emaknya dilehernya longgar dan emaknya terkulai di dadanya. Padil tidak memahami yang emaknya sudah mencapai kemuncak berahi.Kepala Amirah masih terasa berat. Dia kelesuan di dalam kedinginan. Tiba-tiba dia tersedar yang batang Padil masih keras menggesel-gesel pehanya. Dia perlu mengulang perbuatan yang serupa terhadap anaknya pada waktu petang semalam untuk mengelakkan anaknya daripada melakukan sesuatu yang lebih buruk terhadap dirinya. Amirah menarik zip jean Padil, menarik sedikit seluar dalam anaknya ke bawah dan memegang batang Padil yang terjulur keluar, keras bagaikan tiang lampu. Padil menahan nikmat apabila batangnya dikocok-kocok oleh emaknya. Dia mencium-cium kepala emaknya yang bertudung labuh itu. Bibirnya diketap dan pehanya terasa kejang. Sukar bagi Amirah mengocok batang Padil di dalam keadaan berdiri. Dia melutut di hadapan Padil dan terus mengocok-ngocok batang anaknya itu. Cepat Padil mencapai puncak, cepatlah semuanya itu akan berlalu. Padil tunduk melihat emaknya yang bertudung labuh melutut hadapan batangnya. Mengocok-ngocok batangnya betul-betul di hadapan muka emaknya. Berahinya memuncak, dia pernah melihat ‘satu perbuatan nikmat itu’ melalui vcd yang ditontonnya, bacaannya, mendengar cerita daripada kawan-kawannya. Dia ingin merasakannya sekarang! Padil memegang erat kepala emaknya. Kepala itu ditarik ke kangkangnya.“Padilff……!!!!”, Mata Amirah terpejam. Batang keras yang berlendir dengan air berahi itu menujah pipi dan hidungnya. Amirah menyedari kemahuan anaknya! Amirah cuba mengelak dengan mengetap bibirnya rapat-rapat tetapi tangan Padil sendiri memandu batangnya ke ruang bibirnya. Amirah membuka mulut untuk melarang tetapi ruang yang sedikit itu menyebabkan batang anaknya menerobos ke dalam mulutnya yang lembab dan hangat. Padil bernafas kasar. Memegang kuat kepala emaknya sambil menghenjut-henjut mulut emaknya dengan batangnya yang keras. Emaknya memejamkan mata. Kepala emaknya sedikit mendongak.Emaknya diam kaku, cuma mengangakan mulut, liur emaknya kelihatan mengalir keluar dari pinggir bibirnya. Pemikiran Amirah kacau. Kedua-dua tangannya memegang erat peha Padil ketika mulutnya diterokai oleh batang Padil. Ini adalah pengalaman baru bagi Amirah, walaupun dia memang tahu perlakuan begini tetapi tidak pernah pun dilakukannya sewaktu bersama Mokhtar, suaminya dulu.“AaaRRRRRggggghhhhh…….”. Suara Padil menderam kuat. Pehanya kejang. Dia makin kuat memegang kepala emaknya. Pancutan demi pancutan mani panas meluru masuk ke dalam mulut Amirah.“Arkkk…..”, Amirah terasa loya apabila air berahi Padil mencurah masuk ke dalam mulutnya. “Ekkk…..ekkk….”. Amirah segera menundukkan kepalanya, meludahkan mani yang banyak dari dalam mulutnya itu ke atas tanah. Kemudian tekaknya terasa masam dan meloya, Amirah memegang perut. Dia termuntah di hadapan anaknya. Hujan telah mulai reda. Hanya tinggal gerimis yang terus menitis.

PG-13
2
340
0
General
Short Story
PART 5

“Padil, ni ada surat daripada Kak Aina”, Amirah gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah.

“Apa katanya mak?”,

Padil keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala.“Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Amirah sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair.“Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Amirah tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung.“Petang karang bolehlah Padil pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Padil sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Padil meresap ke dalam hidung Amirah.“Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Amirah memberitahu Padil sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Padil memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknya, mata Padil mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang.“Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Amirah ketawa.“Mana ada, bak sini surat tu Padil nak tengok’, Padil turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Amirah.“Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Amirah melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Padil. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Padil.“Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Padil terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Amirah terbaring di atas sofa dan Padil tertiarap di atas tubuhnya.Debaran dada Padil menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Padil. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Padil merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Padil menyentuh bibirnya.Padil tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Amirah terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pehanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Padil menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Padil menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga.Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Padil masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Amirah sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Padil mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Amirah meronta, melepaskan dirinya daripada Padil. Dia tercungap-cungap.“Padil….sudah, tak…tak baik buat cam ni”.

Larangannya tidak memberi kesan kepada Padil yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Padil bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Padil tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya.“Padil….jangan!”, Amirah kembali meronta.

Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Amirah. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Padil. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Padil pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Padil. Kini Padil anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Amirah terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya.Hati Amirah benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Padil yang keras menujah pehanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Padil. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Amirah merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Padil. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Padil dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Padil di dalam seluar.“Hahhhhhh…….”, Padil hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah.Kesempatan itu diambil oleh Amirah untuk menolak dengan kasar tubuh Padil sehingga terlentang di atas sofa. Amirah harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Padil di tariknya turun ke paras peha. Batang Padil meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Amirah. Amirah terhenti sebentar memerhatikan batang Padil yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Amirah berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ?“Makkkkkk……”. Terdengar oleh Amirah desahan Padil.

Dia terasa tangan Padil cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Amirah duduk berkeadaan menyiku merentang perut Padil. Dia memegang semula batang anaknya Padil. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Amirah mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Mokhtar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Mokhtar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Padil menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri.Dengan perlahan dan cermat Amirah mengocok semula batang Padil sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Padil. Amirah memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pehanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Amirah tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri.Amirah terus menekan tubuhnya di atas perut Padil. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Padil yang keras, licin dan berkilat itu. Amirah masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain.Tiba-tiba, Padil menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Padil terangkat-angkat. Amirah tersentak apabila deretan pancutan air mani Padil yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Amirah terus menggoncang-goncangkan batang Padil menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Padil. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Amirah merebahkan dirinya di atas perut anaknya Padil, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Padil yang mulai lembik dan mengecil. Amirah melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.Bersambung...

PG-13
2
355
0