×

Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Write a New Story!

Feedback
curang

Meyya
6Mins Each
15
ISSUES
Atika
Updated Dec 5, 2019
R
51
57128
5
Romance
Fantasy

Kisah Atika yang gersang dan tidak puas bersama suami

General
Romance
Fantasy
Read More
Solo Work

Atika

Kisah Atika yang gersang dan tidak puas bersama suami

Read More
Solo Work
Spectre_Kayrin
5Mins Each
9
ISSUES
Dunia Serakah
Updated Sep 15, 2019
R
85
54149
18
Marriage
Family

Selamat Datang Ke Dunia Di Mana Nafsu Anda Dipuaskan Dengan Fiction Karya Kayrin

Young Adult
Marriage
Family
Read More
Solo Work

Dunia Serakah

Selamat Datang Ke Dunia Di Mana Nafsu Anda Dipuaskan Dengan Fiction Karya Kayrin

Read More
Solo Work
Spectre_Kayrin
1Min Each
0
ISSUES
Salah Faham
Updated Aug 23, 2019
R
27
6071
1
Family
Marriage

Aliff gerak pulang ke rumah. Kesihatan dirinya agak terganggu ketika di sekolah tadi. Rasa pening dan mual membuatkan dia ingin muntah. Suhu badannya juga mula naik. Dia bergegas pulang ke rumah setelah memaklumkan kepada guru bertugas bahawa dia tidak dapat meneruskan sesi pembelajaran hari itu.

Jarak rumahnya dengan sekolah tidak jauh. Hanya beberapa minit sahaja, dia sudah sampai di hadapan rumahnya. Pagar rumah banglo dua tingkat itu dibukanya lalu terus dia berlari membuka pintu dan menghala ke dapur.

Saat itu dia terdengar rentak lagu rap di tingkat atas. Pelik kerana dia kurang meminati genre lagu tersebut apatah lagi kedua ibubapanya. Dan apa yang menarik perhatiannya, disebalik lagu tersebut terdengar rintihan wanita seperti di dalam kesakitan.

"Ohh yeahhh. Ahhhh ahhh ughhhh." Suara itu mengerluh.

Aliff jelas akan bunyi suara itu milik ibunya Pn. Aisyah. Namun bunyi hentakkan seperti daging ditampar berulang kali membuatkan Aliff berdiri kaku. Terdengar jelas suara ibunya mengerang sambil diikuti dengan suara seorang lelaki memberikan arahan.

"Yes, rasakan sundal. Kau sukakan aku henjut kau dalam-dalam macam ni? umphhh.... Ketat sial." Keluh lelaki asing itu.

Hanya keluhan dan rengekan yang kedengaran dari suara Pn. Aisyah.

"Aku tak tahu apa yang kau sangapkan sangat  dengan kote aku ni. Kenapa? Laki kau tak fuckkau macam aku ke?" soal lelaki asing itu.

Aliff bergerak perlahan-lahan  menaiki anak tangga ke atas. Hatinya berdebar-debar akan suara yang didengarnya. Bunyi lagu rap yang didengarnya sedikit sebanyak membantu menyembunyikan kehadirannya.

Saat di anak tangga terakhir, Aliff mengintai tentang apa yang berlaku di ruangan atas rumahnya. Hatinya bagaikan tersentap bila didapati ibunya Pn. Aisyah sedang menonggeng di atas sofa dalam keadaan bogel dengan seorang lelaki india sedang berdiri dibelakangnya. Tudung bawal dikepala Pn. Aisyah kelihatan kusut dengan beberapa tompokkan pada tudung manakala baju dan kainnya sudah tertanggal.  Lelaki dibelakang ibunya kelihatan dalam umur 20an, yang mana lebih muda dari ibunya.

Aliff kaku ditempatnya menyaksikan adengan yang berlaku dihadapannya. Tak pernah terlintas dia akan melihat ibunya dalam keadaan begitu dengan lelaki asing dan bukan dengan ayahnya.

Lelaki itu terus menerus menjolok zakarnya ke dalam faraj Pn. Aisyah.  Sambil tangannya menampar-nampar punggung Pn. Aisyah.

“Aghhhh...Aghhhh... Aghhhh...” Erang Pn Aisyah.

Kedua belah tangannya memaut erat di bahu sofa itu. Matanya terpejam menahan asakan dari lelaki india itu.

Lelaki itu makin geram akan erangan isteri orang itu. Tangan kirinya menarik bahu Pn. Aisyah ke belakang membuatkan punggung Pn. Aisyah makin melentik kearahnya.

Air mazi meleleh dari belahan faraj Pn. Aisyah. Setiap henjutan menghasilkan bunyi erotik sehingga sedikit sebanyak menenggelamkan irama rap yang sedang dimainkan.

Aliff masih lagi kaku di tangga. Kehangatan ibunya bersetubuh membangkitkan berahinya. Tapi bagi umurnya ketika itu, sukar untuk ditafsirkan akan perasaan yang dirasainya saat itu. Zakarnya mula mengeras disebalik seluarnya. Namun Aliff tetap kaku disitu...

Lelaki india itu berhenti sebentar dari menjolok faraj Pn. Aisyah. Ditarik keluar zakarnya kemudian diusapnya perlahan-lahan.

Saiz zakarnya yang besar itu berkilat dengan air mazi Pn. Aisyah.

Pn. Aisyah menghembus nafas lega saat zakar lelaki itu ditarik keluar dari farajnya.

“Jangan relaxdulu... Aku ada preparesesuatu untuk kau...” kata lelaki itu.

Pn. Aisyah hanya terpinga-pinga dengan apa yang diucapkan lelaki itu.

Lelaki itu kemudian menolak bahu Pn. Aisyah rapat ke bahu sofa. Zakarnya dihunuskan ke lubang dubur Pn. Aisyah. Perlahan-lahan dia mula menolak zakarnya masuk ke lubang najis wanita itu.

Sedar akan tindakkan lelaki itu, Pn. Aisyah cuba menolak. Namun lelaki itu menekan bahunya rapat ke sofa membataskan sebarang tindakkan untuk melawan.

Please...Saya tak pernah lagi di situ.. Husbandsaya pun tak pernah dapat...” rayu Pn. Aisyah,

“Shhhh... kau diam saja. Biar aku yang buat kerja. Kau suka sangatkan menyundal? Apa kau expect? “

Zakar lelaki itu perlahan-lahan terbenam dalam lubang najis Pn. Aisyah itu...

“Aghhh.... please..sakit...” keluh Pn. Aisyah.

“Sakit sekejap saja sayang. Lepas ni baru kau betul-betul boleh jadi sundal aku.”  Kata lelaki itu.

Zakar lelaki itu terbenam habis dalam lubang dubur Pn. Aisyah. Dibiarkan zakarnya diam dalam posisi itu sementara. Terasa dubur isteri orang itu terkemut-kemut cuba membiasakan dengan saiz zakarnya yang besar itu.

Pn. Aisyah hanya mampu menahan. Tangannya erat memegang bahu sofa.

“Aghhhh...” erang Pn. Aisyah saat dirasakan zakar lelaki itu ditarik.

Lelaki india itu memulakan aksi sorong tarik zakarnya pada lubang dubur Pn. Aisyah.

“Aghhh...aghhhh....sakit..”

Lelaki itu tetap dengan aksi sorong tariknya. Malah temponya mula melaju.

“Aghhh... please stop.” Rayu Pn. Aisyah.

Aliff melihat ibunya menahan kesakitan diperlakukan seperti itu. Dia menggenggam tangan seerat-eratnya. Dia mahukan semuanya berakhir. Dia tidak mahu ibunya diperlakukan begitu.

Pn. Aisyah masih lagi menonggeng diatas sofa itu. Menerima setiap hentaman dari lelaki itu.

Awalnya memang menyakitkan. Namun kelama-lamaan, nikmat itu mula hadir. Namun dia hanya menggigit bibir.

Menahan. Menerima. Cuba menikmati permainan lelaki itu.

“Sedap sial pantat kau! Laki kau pun tak pernah rasa eh? Patut la ketat gila!” Kata lelaki itu.

“Aghhh... ummpphhh... please...”

Pleaseapa!? Berhenti???” tanya lelaki itu.

”Aghhh....aghhh... please...”

Pleaseapa sial !!!” Tengking lelaki itu. Tangannya menampar kuat punggung Pn. Aisyah.

PAP!

”Aghhh! . . . .Just please FUCK ME HARDER!!!”Jerit Pn. Aisyah

Lelaki itu hanya tersengih mendengar permintaan Pn. Aisyah itu. Temponya dilajukan. Henjutan pada lubang dubur Pn. Aisyah makin mengganas. Sekali-sekala punggungnya ditampar kuat oleh lelaki itu.

“Aghhhh...aghhhh... laju lagi...fucksaya laju lagi! Sedap.... seeeedapnya...” erang Pn Aisyah

Tanpa sedar, sambil duburnya diliwat oleh lelaki itu. Tangan Pn. Aisyah mula menjalar ke belahan farajnya. Diusap semahunya. Kemudian jari tengahnya mula menjolok-jolok ke dalam lubang farajnya.

YES!....  FUCK ME.. AGHHH FUCK ME!!” Racau Pn. Aisyah.

“Ughhh... Macam ni la. Umpppphhhh. Laki kau pun tak pernah bagi kau puas macam ni kan? Aghhhh!”

Zakar lelaki itu menyentak-nyentak ganas. Payu dara Pn. Aisyah yang masih berbalut disebalik baju kebayanya itu terhayun-hayun. Jari tangannya makin laju menjolok lubang farajnya.

Yes, Husbandsaya sendiri tak pernah bagi macam ni. Tak pernah dapat dubur saya. Aghhh... Laju lagi... saya dah nak sampai.” Kata Pn. Aisyah.

Kini Pn. Aisyah mula menjolok lubang farajnya dengan dua jari. Air mazi meleleh ke pehanya. Suara erangannya makin menggila. Dia sudah hampir klimaks.

“Ughhhh... yes sayang. Macam ni la sundal aku... Aku akan pastikan kau ingat betapa sedapnya batang kote orang india ni.”

Lelaki itu menarik tubuh Pn. Aisyah bangun. Tangan kanannya memeluk Pn. Aisyah disekitar lehernya sambil tangan kirinya menangkap dan meramas kasar payudara Pn. Aisyah yang besar disebalik baju kebayanya.

“Ughhh yes! Sikit lagi sial! Aghhh... aku dah nak pancut!”

“Pancut je, pancut dalam punggung saya... aghhhh... bagi saya rasa nikmat air awak dalam perut saya!” arah Pn. Aisyah.

Tangan kirinya sudah dilepaskan dari farajnya. Kini kedua-dua tangannya memegang tangan kanan lelaki itu yang memeluk dirinya.

“Aghhhhh...”

Lelaki india itu memberikan satu hentakan padu pada lubang dubur Pn. Aisyah sebelum melepaskan berdas-das pancutan ke dasar lubang najis Pn. Aisyah itu.

Tubuh badan Pn. Aisyah tersentak kehadapan. Badannya mengejang menerima pancutan lelaki itu. Perlahan-lahan kedua tangannya dilepaskan dari tangan lelaki itu. Terasa tubuhnya lemah saat dia klimaks akan hubungan zinanya dengan lelaki itu...

********************************************

Aliff segera melangkah kebelakang perlahan-lahan dan terus turun ke tingkat bawah. Hatinya tidak keruan. Perasaannya bercelaru. Ibunya bagaikan dirogol oleh lelaki itu. Namun di akhir senario yang dilihatnya tadi, ternyata ibunya seakan merelakan apa yang dilakukan oleh lelaki itu. Malah ibunya menggalakkan lelaki itu melakukan sesuka hatinya pada dirinya.

Otaknya mula mempersoalkan kesetiaan ibunya pada ayahnya. Saat ayahnya sedang berada jauh diluar negara atas urusan perniagaan. Ibunya menduakan ayahnya dengan seorang lelaki lain. Seorang lelaki yang jauh lebih muda dari ayahnya.

Shit! Fuck!”Aliff menyumpah-nyumpah memikirkan akan apa yang berlaku.

Kepalanya terasa berat. Tubuh badannya makin panas. Dia mengurut kepala mengurangkan sakit kepalanya.

Aliff mula berjalan laju ke bilik studyayahnya. Dibukanya laci bawah di sebuah almari dalam bilik tersebut. Disitu diambil keluar sebuah peti simpanan kecil. Diputarnya nombor kombinasi peti tersebut.

Saat peti itu dibuka, dikeluarkannya sepucuk pistol jenis Glock.Ditarik keluar magazinepistol itu bagi memeriksa pelurunya. Saat dipastikan pelurunya penuh dan siap sedia untuk digunakan, Aliff menolak kembali magazineitu kedalam pemegang senjata itu dan terus berjalan laju menuju keatas. Apapun yang berlaku seterusnya, dia sudah nekad!

*********************************************

Slurrppp... slurppp..ummmm

Pn. Aisyah galak mengulum rakus zakar lelaki india itu. Hanya sebahagian dari saiz zakar lelaki itu dapat dimasukkan kedalam mulutnya. Yang lain diurut serta dilancapkan saat mulutnya dilepaskan dari batang zakar itu.

Lelaki itu terduduk diatas sofa di ruang tamu atas itu sambil menikmati blowjobdari isteri orang itu.

“Aghhh pandai kau kulum. Kenapalah laki kau tinggalkan kau lama-lama macam ni. Ummmppph... Rugi betul.” Kata lelaki itu.

“Slurrppp.. ummmppp...” Pn. Aisyah mengulum semahunya.

Zakar yang baru keluar dari lubang duburnya itu dikulum begitu sahaja.  Tidak peduli akan kekotoran najis atau sisa lelehan air mani lelaki itu.

“Slurrppp... aghhh... Nakalkan batang ni. Suka-suka saja jolok punggung saya.” Kata Pn. Aisyah.

“Barang sedap maa. Kau pun sukakan.” Kata lelaki itu.

Tangannya memegang kepala Pn. Aisyah yang masih berbalut tudung itu. Tudung bawal isteri orang itu kemudian diselaknya keatas lalu disentap baju kebaya Pn. Aisyah sehingga terkoyak menampakkan payudaranya Pn. Aisyah.

“Mari sini, Aku tak dapat lagi main dengan tetek kau ni hari ni.”

Lelaki itu menarik Pn. Aisyah naik keatasnya lalu mengomoli payudara wanita itu. Ditariknya bra Pn. Aisyah kebawah dan dicapainya payudara wanita itu. Puting payudara Pn. Aisyah dihisapnya sambil sebelah lagi diramas semahunya.

“Aghhh sedapnya... hisap lagi... aghhh...ummmm.”

Pn. Aisyah meramas rambut lelaki india itu sambil menekan kepala lelaki itu di dadanya.

Tiba-tiba...

“BERHENTI!!! Lepaskan ibu aku barua!”

Pn. Aisyah lantas melompat kesebelah lelaki itu. Manakala lelaki itu kelam kabut mencapai seluarnya.

Terkejut Pn. Aisyah saat melihat anak bongsunya Aliff sedang berdiri sambil mengacukan pistol kearah mereka.

Lelaki india itu memandang kearah Pn. Aisyah terpinga-pinga. Lidahnya kelu saat melihat pistol diacukan kearah mereka.

“Aliff... apa yang aliff buat ni... Kenapa Aliff balik awal?” Tanya Pn. Aisyah.

“Diam! Sampai hati ibu khianat ayah. ANDkau... keling babi!” pekik Aliff.

Situasi makin tegang kala itu. Jari Aliff sudah berada dipicu pistol itu. Salah langkah, pasti nyawa mereka melayang.

“Ayo adik ampun, Saya... saya...” Lelaki itu terketar-ketar menyusun kata.

“ ‘Saya’ apa hanat? Aku nampak apa kau buat dengan ibu aku tadi. Kau ingat ibu aku pelacur!?”

“Ampun adik, saya minta maaf. Saya janji tadak mari sini lagi. Ampunnn... Tolong lepaskan saya.. saya janji...” rayu lelaki india itu.

“Aliff... bawa mengucap sayang... mana sayang dapat pistol ayah tu. Letak pistol tu Aliff... Ibu minta maaf..” Pujuk Pn. Aisyah.

Aliff cuba menafsir situasi itu. Ikutkan hatinya, mahu saja dia kosongkan semua peluru dalam pistol and pastikan lelaki india itu mati saat itu juga.

Pn. Aisyah mula resah. Tak pernah dia menjangka anak lelakinya akan pulang awal. Lebih-lebih lagi mengacukan pistol kearahnya dan pasangannya itu. Ternyata kesilapannya kini akan memakan dirinya nanti.

“Aliff....” belum sempat Pn. Aisyah menghabiskan katanya...

“Aghhhhh!!!!” jerit Aliff.

BANG! BANG! BANG!

Terkejut mereka dengan bunyi tembakan itu.

Tiga das tembakan dilepaskan ke syiling rumah banglo itu. Aliff terduduk selepas melepaskan tembakan itu. Air matanya mengalir ke pipi. Kepalanya terasa berat.

“Blah! Berambus! Keluar dari rumah aku. Sekali lagi kau rapat dengan keluarga aku, AKU BUNUH KAU!!!” Jerit Aliff memberi amaran.

“Terima kasih dik. Saya... saya janji saya taubat... Ampun.” Kata lelaki india itu sambil mengutip pakaiannya dan terus berlari turun kebawah. Seketika kemudian terdengar bunyi pintu dibuka dan ditutup.

Aliff masih lagi terduduk. Kedua tangannya masih erat menggenggam pistol milik ayahnya itu. Matanya memandang ke lantai. Air matanya berlinang di pipi.

“Aliff...Ibu minta maaf... Aliff?”

Kepala Aliff mula terasa berat. Suhu badannya naik mendadak. Tiba-tiba suasana mula menjadi gelap. Dia rebah pengsan ke lantai rumah itu...

Utk readers, Kayrin updatekan satu series baru utk korang. Tgk sambutan macam mana.

Series Dunia Serakah Kayrin stop skejap.

Layan Wattpad dlu.

Penana readers ramai sampai 6K+ tpi like20 pon xsampai.

Agak sedih disitu. T_T

Sehingga jumlah like betul2 memuaskan, baru Kayrin update plot baru.

Kalo ada ap2 yg tak kena or salah silap tegur la. Kayrin menulis untuk menghibur dan menghidupkan fantasi korang.

Drama
Family
Marriage
Read More
Solo Work

Salah Faham

Aliff gerak pulang ke rumah. Kesihatan dirinya agak terganggu ketika di sekolah tadi. Rasa pening dan mual membuatkan dia ingin muntah. Suhu badannya juga mula naik. Dia bergegas pulang ke rumah setelah memaklumkan kepada guru bertugas bahawa dia tidak dapat meneruskan sesi pembelajaran hari itu.

Jarak rumahnya dengan sekolah tidak jauh. Hanya beberapa minit sahaja, dia sudah sampai di hadapan rumahnya. Pagar rumah banglo dua tingkat itu dibukanya lalu terus dia berlari membuka pintu dan menghala ke dapur.

Saat itu dia terdengar rentak lagu rap di tingkat atas. Pelik kerana dia kurang meminati genre lagu tersebut apatah lagi kedua ibubapanya. Dan apa yang menarik perhatiannya, disebalik lagu tersebut terdengar rintihan wanita seperti di dalam kesakitan.

"Ohh yeahhh. Ahhhh ahhh ughhhh." Suara itu mengerluh.

Aliff jelas akan bunyi suara itu milik ibunya Pn. Aisyah. Namun bunyi hentakkan seperti daging ditampar berulang kali membuatkan Aliff berdiri kaku. Terdengar jelas suara ibunya mengerang sambil diikuti dengan suara seorang lelaki memberikan arahan.

"Yes, rasakan sundal. Kau sukakan aku henjut kau dalam-dalam macam ni? umphhh.... Ketat sial." Keluh lelaki asing itu.

Hanya keluhan dan rengekan yang kedengaran dari suara Pn. Aisyah.

"Aku tak tahu apa yang kau sangapkan sangat  dengan kote aku ni. Kenapa? Laki kau tak fuckkau macam aku ke?" soal lelaki asing itu.

Aliff bergerak perlahan-lahan  menaiki anak tangga ke atas. Hatinya berdebar-debar akan suara yang didengarnya. Bunyi lagu rap yang didengarnya sedikit sebanyak membantu menyembunyikan kehadirannya.

Saat di anak tangga terakhir, Aliff mengintai tentang apa yang berlaku di ruangan atas rumahnya. Hatinya bagaikan tersentap bila didapati ibunya Pn. Aisyah sedang menonggeng di atas sofa dalam keadaan bogel dengan seorang lelaki india sedang berdiri dibelakangnya. Tudung bawal dikepala Pn. Aisyah kelihatan kusut dengan beberapa tompokkan pada tudung manakala baju dan kainnya sudah tertanggal.  Lelaki dibelakang ibunya kelihatan dalam umur 20an, yang mana lebih muda dari ibunya.

Aliff kaku ditempatnya menyaksikan adengan yang berlaku dihadapannya. Tak pernah terlintas dia akan melihat ibunya dalam keadaan begitu dengan lelaki asing dan bukan dengan ayahnya.

Lelaki itu terus menerus menjolok zakarnya ke dalam faraj Pn. Aisyah.  Sambil tangannya menampar-nampar punggung Pn. Aisyah.

“Aghhhh...Aghhhh... Aghhhh...” Erang Pn Aisyah.

Kedua belah tangannya memaut erat di bahu sofa itu. Matanya terpejam menahan asakan dari lelaki india itu.

Lelaki itu makin geram akan erangan isteri orang itu. Tangan kirinya menarik bahu Pn. Aisyah ke belakang membuatkan punggung Pn. Aisyah makin melentik kearahnya.

Air mazi meleleh dari belahan faraj Pn. Aisyah. Setiap henjutan menghasilkan bunyi erotik sehingga sedikit sebanyak menenggelamkan irama rap yang sedang dimainkan.

Aliff masih lagi kaku di tangga. Kehangatan ibunya bersetubuh membangkitkan berahinya. Tapi bagi umurnya ketika itu, sukar untuk ditafsirkan akan perasaan yang dirasainya saat itu. Zakarnya mula mengeras disebalik seluarnya. Namun Aliff tetap kaku disitu...

Lelaki india itu berhenti sebentar dari menjolok faraj Pn. Aisyah. Ditarik keluar zakarnya kemudian diusapnya perlahan-lahan.

Saiz zakarnya yang besar itu berkilat dengan air mazi Pn. Aisyah.

Pn. Aisyah menghembus nafas lega saat zakar lelaki itu ditarik keluar dari farajnya.

“Jangan relaxdulu... Aku ada preparesesuatu untuk kau...” kata lelaki itu.

Pn. Aisyah hanya terpinga-pinga dengan apa yang diucapkan lelaki itu.

Lelaki itu kemudian menolak bahu Pn. Aisyah rapat ke bahu sofa. Zakarnya dihunuskan ke lubang dubur Pn. Aisyah. Perlahan-lahan dia mula menolak zakarnya masuk ke lubang najis wanita itu.

Sedar akan tindakkan lelaki itu, Pn. Aisyah cuba menolak. Namun lelaki itu menekan bahunya rapat ke sofa membataskan sebarang tindakkan untuk melawan.

Please...Saya tak pernah lagi di situ.. Husbandsaya pun tak pernah dapat...” rayu Pn. Aisyah,

“Shhhh... kau diam saja. Biar aku yang buat kerja. Kau suka sangatkan menyundal? Apa kau expect? “

Zakar lelaki itu perlahan-lahan terbenam dalam lubang najis Pn. Aisyah itu...

“Aghhh.... please..sakit...” keluh Pn. Aisyah.

“Sakit sekejap saja sayang. Lepas ni baru kau betul-betul boleh jadi sundal aku.”  Kata lelaki itu.

Zakar lelaki itu terbenam habis dalam lubang dubur Pn. Aisyah. Dibiarkan zakarnya diam dalam posisi itu sementara. Terasa dubur isteri orang itu terkemut-kemut cuba membiasakan dengan saiz zakarnya yang besar itu.

Pn. Aisyah hanya mampu menahan. Tangannya erat memegang bahu sofa.

“Aghhhh...” erang Pn. Aisyah saat dirasakan zakar lelaki itu ditarik.

Lelaki india itu memulakan aksi sorong tarik zakarnya pada lubang dubur Pn. Aisyah.

“Aghhh...aghhhh....sakit..”

Lelaki itu tetap dengan aksi sorong tariknya. Malah temponya mula melaju.

“Aghhh... please stop.” Rayu Pn. Aisyah.

Aliff melihat ibunya menahan kesakitan diperlakukan seperti itu. Dia menggenggam tangan seerat-eratnya. Dia mahukan semuanya berakhir. Dia tidak mahu ibunya diperlakukan begitu.

Pn. Aisyah masih lagi menonggeng diatas sofa itu. Menerima setiap hentaman dari lelaki itu.

Awalnya memang menyakitkan. Namun kelama-lamaan, nikmat itu mula hadir. Namun dia hanya menggigit bibir.

Menahan. Menerima. Cuba menikmati permainan lelaki itu.

“Sedap sial pantat kau! Laki kau pun tak pernah rasa eh? Patut la ketat gila!” Kata lelaki itu.

“Aghhh... ummpphhh... please...”

Pleaseapa!? Berhenti???” tanya lelaki itu.

”Aghhh....aghhh... please...”

Pleaseapa sial !!!” Tengking lelaki itu. Tangannya menampar kuat punggung Pn. Aisyah.

PAP!

”Aghhh! . . . .Just please FUCK ME HARDER!!!”Jerit Pn. Aisyah

Lelaki itu hanya tersengih mendengar permintaan Pn. Aisyah itu. Temponya dilajukan. Henjutan pada lubang dubur Pn. Aisyah makin mengganas. Sekali-sekala punggungnya ditampar kuat oleh lelaki itu.

“Aghhhh...aghhhh... laju lagi...fucksaya laju lagi! Sedap.... seeeedapnya...” erang Pn Aisyah

Tanpa sedar, sambil duburnya diliwat oleh lelaki itu. Tangan Pn. Aisyah mula menjalar ke belahan farajnya. Diusap semahunya. Kemudian jari tengahnya mula menjolok-jolok ke dalam lubang farajnya.

YES!....  FUCK ME.. AGHHH FUCK ME!!” Racau Pn. Aisyah.

“Ughhh... Macam ni la. Umpppphhhh. Laki kau pun tak pernah bagi kau puas macam ni kan? Aghhhh!”

Zakar lelaki itu menyentak-nyentak ganas. Payu dara Pn. Aisyah yang masih berbalut disebalik baju kebayanya itu terhayun-hayun. Jari tangannya makin laju menjolok lubang farajnya.

Yes, Husbandsaya sendiri tak pernah bagi macam ni. Tak pernah dapat dubur saya. Aghhh... Laju lagi... saya dah nak sampai.” Kata Pn. Aisyah.

Kini Pn. Aisyah mula menjolok lubang farajnya dengan dua jari. Air mazi meleleh ke pehanya. Suara erangannya makin menggila. Dia sudah hampir klimaks.

“Ughhhh... yes sayang. Macam ni la sundal aku... Aku akan pastikan kau ingat betapa sedapnya batang kote orang india ni.”

Lelaki itu menarik tubuh Pn. Aisyah bangun. Tangan kanannya memeluk Pn. Aisyah disekitar lehernya sambil tangan kirinya menangkap dan meramas kasar payudara Pn. Aisyah yang besar disebalik baju kebayanya.

“Ughhh yes! Sikit lagi sial! Aghhh... aku dah nak pancut!”

“Pancut je, pancut dalam punggung saya... aghhhh... bagi saya rasa nikmat air awak dalam perut saya!” arah Pn. Aisyah.

Tangan kirinya sudah dilepaskan dari farajnya. Kini kedua-dua tangannya memegang tangan kanan lelaki itu yang memeluk dirinya.

“Aghhhhh...”

Lelaki india itu memberikan satu hentakan padu pada lubang dubur Pn. Aisyah sebelum melepaskan berdas-das pancutan ke dasar lubang najis Pn. Aisyah itu.

Tubuh badan Pn. Aisyah tersentak kehadapan. Badannya mengejang menerima pancutan lelaki itu. Perlahan-lahan kedua tangannya dilepaskan dari tangan lelaki itu. Terasa tubuhnya lemah saat dia klimaks akan hubungan zinanya dengan lelaki itu...

********************************************

Aliff segera melangkah kebelakang perlahan-lahan dan terus turun ke tingkat bawah. Hatinya tidak keruan. Perasaannya bercelaru. Ibunya bagaikan dirogol oleh lelaki itu. Namun di akhir senario yang dilihatnya tadi, ternyata ibunya seakan merelakan apa yang dilakukan oleh lelaki itu. Malah ibunya menggalakkan lelaki itu melakukan sesuka hatinya pada dirinya.

Otaknya mula mempersoalkan kesetiaan ibunya pada ayahnya. Saat ayahnya sedang berada jauh diluar negara atas urusan perniagaan. Ibunya menduakan ayahnya dengan seorang lelaki lain. Seorang lelaki yang jauh lebih muda dari ayahnya.

Shit! Fuck!”Aliff menyumpah-nyumpah memikirkan akan apa yang berlaku.

Kepalanya terasa berat. Tubuh badannya makin panas. Dia mengurut kepala mengurangkan sakit kepalanya.

Aliff mula berjalan laju ke bilik studyayahnya. Dibukanya laci bawah di sebuah almari dalam bilik tersebut. Disitu diambil keluar sebuah peti simpanan kecil. Diputarnya nombor kombinasi peti tersebut.

Saat peti itu dibuka, dikeluarkannya sepucuk pistol jenis Glock.Ditarik keluar magazinepistol itu bagi memeriksa pelurunya. Saat dipastikan pelurunya penuh dan siap sedia untuk digunakan, Aliff menolak kembali magazineitu kedalam pemegang senjata itu dan terus berjalan laju menuju keatas. Apapun yang berlaku seterusnya, dia sudah nekad!

*********************************************

Slurrppp... slurppp..ummmm

Pn. Aisyah galak mengulum rakus zakar lelaki india itu. Hanya sebahagian dari saiz zakar lelaki itu dapat dimasukkan kedalam mulutnya. Yang lain diurut serta dilancapkan saat mulutnya dilepaskan dari batang zakar itu.

Lelaki itu terduduk diatas sofa di ruang tamu atas itu sambil menikmati blowjobdari isteri orang itu.

“Aghhh pandai kau kulum. Kenapalah laki kau tinggalkan kau lama-lama macam ni. Ummmppph... Rugi betul.” Kata lelaki itu.

“Slurrppp.. ummmppp...” Pn. Aisyah mengulum semahunya.

Zakar yang baru keluar dari lubang duburnya itu dikulum begitu sahaja.  Tidak peduli akan kekotoran najis atau sisa lelehan air mani lelaki itu.

“Slurrppp... aghhh... Nakalkan batang ni. Suka-suka saja jolok punggung saya.” Kata Pn. Aisyah.

“Barang sedap maa. Kau pun sukakan.” Kata lelaki itu.

Tangannya memegang kepala Pn. Aisyah yang masih berbalut tudung itu. Tudung bawal isteri orang itu kemudian diselaknya keatas lalu disentap baju kebaya Pn. Aisyah sehingga terkoyak menampakkan payudaranya Pn. Aisyah.

“Mari sini, Aku tak dapat lagi main dengan tetek kau ni hari ni.”

Lelaki itu menarik Pn. Aisyah naik keatasnya lalu mengomoli payudara wanita itu. Ditariknya bra Pn. Aisyah kebawah dan dicapainya payudara wanita itu. Puting payudara Pn. Aisyah dihisapnya sambil sebelah lagi diramas semahunya.

“Aghhh sedapnya... hisap lagi... aghhh...ummmm.”

Pn. Aisyah meramas rambut lelaki india itu sambil menekan kepala lelaki itu di dadanya.

Tiba-tiba...

“BERHENTI!!! Lepaskan ibu aku barua!”

Pn. Aisyah lantas melompat kesebelah lelaki itu. Manakala lelaki itu kelam kabut mencapai seluarnya.

Terkejut Pn. Aisyah saat melihat anak bongsunya Aliff sedang berdiri sambil mengacukan pistol kearah mereka.

Lelaki india itu memandang kearah Pn. Aisyah terpinga-pinga. Lidahnya kelu saat melihat pistol diacukan kearah mereka.

“Aliff... apa yang aliff buat ni... Kenapa Aliff balik awal?” Tanya Pn. Aisyah.

“Diam! Sampai hati ibu khianat ayah. ANDkau... keling babi!” pekik Aliff.

Situasi makin tegang kala itu. Jari Aliff sudah berada dipicu pistol itu. Salah langkah, pasti nyawa mereka melayang.

“Ayo adik ampun, Saya... saya...” Lelaki itu terketar-ketar menyusun kata.

“ ‘Saya’ apa hanat? Aku nampak apa kau buat dengan ibu aku tadi. Kau ingat ibu aku pelacur!?”

“Ampun adik, saya minta maaf. Saya janji tadak mari sini lagi. Ampunnn... Tolong lepaskan saya.. saya janji...” rayu lelaki india itu.

“Aliff... bawa mengucap sayang... mana sayang dapat pistol ayah tu. Letak pistol tu Aliff... Ibu minta maaf..” Pujuk Pn. Aisyah.

Aliff cuba menafsir situasi itu. Ikutkan hatinya, mahu saja dia kosongkan semua peluru dalam pistol and pastikan lelaki india itu mati saat itu juga.

Pn. Aisyah mula resah. Tak pernah dia menjangka anak lelakinya akan pulang awal. Lebih-lebih lagi mengacukan pistol kearahnya dan pasangannya itu. Ternyata kesilapannya kini akan memakan dirinya nanti.

“Aliff....” belum sempat Pn. Aisyah menghabiskan katanya...

“Aghhhhh!!!!” jerit Aliff.

BANG! BANG! BANG!

Terkejut mereka dengan bunyi tembakan itu.

Tiga das tembakan dilepaskan ke syiling rumah banglo itu. Aliff terduduk selepas melepaskan tembakan itu. Air matanya mengalir ke pipi. Kepalanya terasa berat.

“Blah! Berambus! Keluar dari rumah aku. Sekali lagi kau rapat dengan keluarga aku, AKU BUNUH KAU!!!” Jerit Aliff memberi amaran.

“Terima kasih dik. Saya... saya janji saya taubat... Ampun.” Kata lelaki india itu sambil mengutip pakaiannya dan terus berlari turun kebawah. Seketika kemudian terdengar bunyi pintu dibuka dan ditutup.

Aliff masih lagi terduduk. Kedua tangannya masih erat menggenggam pistol milik ayahnya itu. Matanya memandang ke lantai. Air matanya berlinang di pipi.

“Aliff...Ibu minta maaf... Aliff?”

Kepala Aliff mula terasa berat. Suhu badannya naik mendadak. Tiba-tiba suasana mula menjadi gelap. Dia rebah pengsan ke lantai rumah itu...

Utk readers, Kayrin updatekan satu series baru utk korang. Tgk sambutan macam mana.

Series Dunia Serakah Kayrin stop skejap.

Layan Wattpad dlu.

Penana readers ramai sampai 6K+ tpi like20 pon xsampai.

Agak sedih disitu. T_T

Sehingga jumlah like betul2 memuaskan, baru Kayrin update plot baru.

Kalo ada ap2 yg tak kena or salah silap tegur la. Kayrin menulis untuk menghibur dan menghidupkan fantasi korang.

Read More
Solo Work
Meyya
4Mins Each
13
ISSUES
Ani
Updated Dec 5, 2019
R
39
50711
3
Romance
Fantasy

Kisah seorang suri rumah yang curang kepada suaminya

General
Romance
Fantasy
Read More
Solo Work

Ani

Kisah seorang suri rumah yang curang kepada suaminya

Read More
Solo Work
Seri Dewi Suria
10Mins Each
32
ISSUES
Cinta dan Dosa
Updated Nov 8, 2019
R
126
64098
62

Ini adalah kisah hidupku. Kehidupan seorang wanita yang bergelar isteri, yang telah terjerumus dalam gelora nafsu-nafsu lelaki tatkala mencari erti cinta. Seorang wanita yang telah lupa perbezaan antara cinta dan dosa, dan telah memilih dosa sebagai teman hidupnya.

Hayatilah kisah diriku ini. Pembaca mungkin akan membenciku. Memang patut aku dibenci. Memang patut aku dicemuh dan dihina. Aku bukan wanita suci. Kerana dalam aku mencari cinta, aku telah terjerumus di dalam dosa.

(Kisah ini hanyalah untuk bacaan dewasa sahaja kerana ianya mempunyai unsur-unsur seks yang agak ketara).

Romance
Read More
Solo Work

Cinta dan Dosa

Ini adalah kisah hidupku. Kehidupan seorang wanita yang bergelar isteri, yang telah terjerumus dalam gelora nafsu-nafsu lelaki tatkala mencari erti cinta. Seorang wanita yang telah lupa perbezaan antara cinta dan dosa, dan telah memilih dosa sebagai teman hidupnya.

Hayatilah kisah diriku ini. Pembaca mungkin akan membenciku. Memang patut aku dibenci. Memang patut aku dicemuh dan dihina. Aku bukan wanita suci. Kerana dalam aku mencari cinta, aku telah terjerumus di dalam dosa.

(Kisah ini hanyalah untuk bacaan dewasa sahaja kerana ianya mempunyai unsur-unsur seks yang agak ketara).

Read More
Solo Work
Meyya
4Mins Each
1
ISSUE
Wani
Updated Jul 20, 2019
R
20
13835
2
Romance
Fantasy

Kisah Wani ketika menaiki komuter bersama anak kecilnya

General
Romance
Fantasy
Read More
Solo Work

Wani

Kisah Wani ketika menaiki komuter bersama anak kecilnya

Read More
Solo Work
Meyya
6Mins Each
12
ISSUES
Salwa
Updated Dec 5, 2019
R
101
84112
54
Romance
Fantasy

Keseronokan dan kepuasaan adalah dua unsur yang tidak kurangnya menjadi keinginan makhluk yang bergelar manusia. Pelbagai usaha dan cara sanggup dilakukannya sama ada secara baik atau sebaliknya. Justeru cerita ini akan memaparkan liku-liku kehidupan yang kelihatannya manis, namun di sebalik kemanisannya terdapat kepahitan sama ada dirasainya sendiri atau dirasai oleh orang lain yang terkena percikannya.

General
Romance
Fantasy
Read More
Solo Work

Salwa

Keseronokan dan kepuasaan adalah dua unsur yang tidak kurangnya menjadi keinginan makhluk yang bergelar manusia. Pelbagai usaha dan cara sanggup dilakukannya sama ada secara baik atau sebaliknya. Justeru cerita ini akan memaparkan liku-liku kehidupan yang kelihatannya manis, namun di sebalik kemanisannya terdapat kepahitan sama ada dirasainya sendiri atau dirasai oleh orang lain yang terkena percikannya.

Read More
Solo Work
Spectre_Kayrin
7Mins Each
1
ISSUE
Orgy Dengan Housemate Boyfriend Kawan
Updated Aug 1, 2019
R
15
6665
1
Friendship
Short Story

Peristiwa ini bermula saat aku temankan Lisa berjumpa boyfriend dia di rumah bujang mereka. Terus terang aku selalu temankan si Lisa ni jumpa dengan boyfriend kesayangan dia si Haikal ni. So, tak ada la segan sangat setiap kali aku ikut teman diorang berdating. Kadang-kadang Lisa pergi sendiri, and kadang-kadang aku temankan. Sebelum tu biar aku gambarkan pada korang sedikit tentang aku. Aku ni jenis yang open. Setakat minum arak and hisap ganja tu umpama hiburan sampingan bagi aku. Mungkin agak keterlaluan bagi yang pertama kali jumpa atau lepak dengan aku kerana aku ni jenis yang bertudung. Namun pemakaian aku agak jarang and fit ikut saiz badan aku. Dengan ukur dada yang ranum, cukup untuk membuat mana-mana lelaki meratah tubuh aku dengan mata mereka. Begitu juga dengan Lisa, cuma dia lebih senang melepaskan rambutnya yang paras bahu itu. Hanya bertudung bila pergi ke kuliah memandangkan kami study di sebuah IPTA di Perak. Jadi malam itu macam biasa aku temankan diorang dating di depan pagar rumah si Haikal ni. Aku tak bagi perhatian sangat apa yang mereka bualkan. Aku lebih selesa duduk di atas motor sambil layan whatsapp dengan boyfriend aku. Sekali sekala aku curi pandang pada si Haikal ni. Orangnya boleh tahan kacak. Dengan ukuran badan yang agak tegap, padanlah Lisa boleh sukakan dia. And Haikal ni pula pandai bergurau. Jenis yang boleh ajak bersembang.Tiba-tiba... "Nana! Jom masuk lepak dalam. Aku nak main game dengan laki aku ni." ajak Lisa. Aku agak terdiam, belum sempat aku menjawab, Lisa mula memujuk."Ala... sekejap je. Takkan kau nak tinggal sensorang kat luar ni?"Aku akur akan ajakan Lisa. Lagi pula ini bukan pertama kali aku masuk rumah mereka. Sesampai di ruang tamu, aku lihat Adi dan Lan tengah lepak kat sofa sambil tengok tv. Dengan beer and ganja di atas meja, mereka selesa begitu. Lisa ikut Haikal masuk ke master bedroom memandangkan Haikal mempunyai raungnya sendiri. Pintu bilik dibiarkan terbuka. Aku mengambil tempat di sebelah Lan and menonton tv bersama mereka. Dan macam biasa aku minum sebotol dua beer yang ada. Sesekali terdengar bunyi sorakan dari bilik Haikal and gelak tawa mereka.Tak berapa lama kemudian Adi mengajak aku masuk menyertai mereka di dalam, namun aku menolak. Aku lebih selesa santai di ruang tamu dengan Lan. Lan ni pun kacak seperti kawannya. cuma beza kulitnya agak cerah dari Haikal. Sambil berbual dengan Lan, aku menghisap ganja yang Lan sediakan. Cukup untuk melayan kepala yang agak serabut memandangkan aku ketika itu tengah krisis sikit dengan boyfriend aku.Tanpa aku sedar, hanya bunyi game yang ku dengar dari bilik Haikal. Tiada lagi bunyi sorak ketawa mereka. Aku memandang Lan, namun Lan memandang ke arah tv seperti tiada apa-apa yang berlaku. Lalu aku bangun dan bergerak ke bilik Haikal untuk memeriksa.Dan apa yang ku lihat amat memeranjatkan. Ku lihat Lisa sedang memberi blowjob pada Haikal manakala Adi sedang asyik menjilat pantat Lisa di celah kangkangnya. Aku kaku dimuka pintu dan memerhati tingkah laku mereka. Mereka sikit pun tidak sedar akan kehadiran aku disitu sehingga aku merasakan ada tangan yang memeluk aku dari belakang..."Enjoy the show?""Hah?" Rupanya Lan yang memelukku dari belakang. Serentak dari itu Lisa yang sedang sibuk melayan mereka tersentak dengan kehadiran aku. Namun dia kembali mengulum pelir boyfriendnya seperti tiada apa-apa. Perlahan-lahan Lan mengusap dadaku dan mencium leherku. Aku cuba menepis, namun perasaan aku ketika itu mula terasa ghairah. Aku dapat rasakan pantat aku mula berair... mungkin akibat arak and ganja tadi. Mungkin akibat pemandangan yang amat erotik ini. "Relax and enjoy Nana.." bisik Lan sambil menarik daguku lalu mencium aku. Aku membalas ciumannya dan tanpa paksa, aku mulai suka. Aku membalas ciumannya perlahan-lahan. Dan dapat aku rasakan di celah kangkangnya, pelirnya mula membengkak. Tanpa membuang masa, Lan menarik aku untuk duduk di birai katil. Betul-betul di sebelah kawan-kawan aku yang khayal melayan nafsu mereka. Saiz katil jenis King Size tu cukup untuk memuatkan kami berlima di atas tu. Lan mula meraba dadaku. Di ramasnya perlahan-lahan sebelum menyusupkan tangannya ke dalam bajuku lalu membelainya. Perasaan aku ketika itu sangat menyelesakan. Tak dapat aku nafikan yang pantatku mula basah akibat rangsangan yang aku rasa. Aku mula membelai pelir Lan dari luar seluarnya sebelum mengeluarkannya untuk ku urut. Bila aku buka seluarnya, pelirnya sudah berdenyut-denyut kekerasan. Namun bukan itu yang buat aku tertarik. Tapi saiznya yang lebih besar dari boyfriendku. Dengan ukuran 6 inci dan gemuk. kemas ku pegang sebelum mengurutnya. Lan membuka bajuku untuk memramas tetek ku yang ranum ini. Aku tanpa membuang masa memberi kerjasama dengan membuang baju ku. dan ketika aku ingin membuka tudungku, dia menahan dan mengarahkan aga aku membiarkan saja tudungku begitu. Aku biarkan saja dan sambung mengurut pelirnya yang besar itu sambil Lan perlahan-lahan meramas tetekku. Dan bila dia menjilat and menggigit puting aku, perasaan geli itu buat aku lagi gila diperlakukan begitu. Aku menepis kepala Lan dan terus ke celah kangkangnya. Perlahan-lahan aku urut lalu ku masukkan pelirnya ke dalam mulutku. Aku tak dapat memasukkan semuanya namun aku kulum pelirnya perlahan-lahan. Dan perlahan-lahan aku lajukan kuluman aku."Ouch, Nana... Slow sikit, oouucchhh." desis Lan saat aku mula menikmati pelirnya. Air liurku membasahi pelir Lan dan aku tetap tak berhenti. Aku akan buatkan Lan pancut dalam mulutku. Saat itu aku rasakan, seperti ada yang menarik seluarku dan aku biarkan saja dan teruskan kuluman aku sambil Lan memegang kepala aku meracau kesedapan. Dan bila aku rasa seperti ada yang menjilat biji kelentit aku, seperti ada elektrik yang menjalar keseluruh badan aku. Lalu aku hentikan kuluman aku dan melihat siapa yang mainkan lidahnya di celah kangkang aku dan tanpa ku sangka. Rupanya Haikal yang menjilat pantatku. Gila. Boyfriend kawan aku sendiri. Apa yang Lisa buat?Bila aku menoleh ke arah Lisa aku lihat Adi sedang pacak Lisa dari belakang sambil menarik rambut Lisa. Tetek Lisa terhayun-hayang akibat hentakkan pelir Adi kedalam pantatnya. "Awwww... Laju lagi Adi. Fuck me, fuck me faster!" pekik Lisa.Adi melajukan dayungan dan setiap hentakan yang dia buat, Lisa meraung kesedapan. Lisa memandang aku dengan mata yang kuyu. Nampak sangat dia sedang menikmati apa yang Adi lakukan padanya."Kal, you baring. I dah tak tahan." Arah ku.Terus terang aku sendiri pun sudah tidak tahan di tease oleh jantan dua orang ni. Haikal mengambil posisi dan berbaring menelentang di sebelah aweknya yang sedang dihenjut oleh housemate dia. Tanpa membuang masa aku naik ke atas Haikal dan perlahan-lahan aku masukkan pelirnya ke dalam pantat aku."Auwww... sempit. Pandai you kemut Nana." kata Haikal saat aku mula masukkan kesemua batang pelirnya ke dalam pantat aku. Sesak nafas aku seketika bila memasukkan pelir Haikal yang besar ni. Aku mulakan aksi naik turun dan makin lama, makin laju aku menunggang Haikal. Sambil aku sibuk menunggang, Lan mengambil tempat di hadapan Lisa dan menghulurkan pelirnya untuk di kulum. Dan Lisa seperti profesional mula mengulum pelir Lan sambil di doggie oleh Adi."Kal... besarnya pelir Kal... senak Nana rasa.""Ahhhhh, Nana pun pandai kemut. Rasa macam nak terpancut je ni.""Hehehe, kalau kau nak tahu Nana, ini la aktiviti aku tiap-tiap kali datang sini." Lisa menyampuk."Ummm.... Kalau aku tau kau menyundal macam ini, tiap-tiap malam aku temankan kau beb."Adi mula melajukan dayungan terhadap Lisa. Dua-dua sudah mahu climax. "Ughh.. I dah nak pancut ni. You nak I pancut dekat mana?" tanya Adi."Pancut je kt dalam mulut I. Biar I rasa air mani you." jawab Lisa.Tanpa membuang masa, Adi mengambil tempat di depan muka Lisa. Lalu disua pelirnya ke dalam mulut Lisa. Dan Lisa menyambut lalu mengulumnya dengan rakus."Aghhhh... i'm cumming.. Isap Lisa, Isap!"UmmmLisa menyedut setiap pancutan Adi sehingga tersedak. Kelihatan sedikit lelehan air mani Adi di bibir Lisa. Dia mengulum pelir Adi semahunya walaupun Adi sudah memancutkan air maninya semua. Kemudian mereka mula bercium dengan rakus tanda kepuasan.Kembali pada aku, dalam aku tengah menunggang Haikal. Lan mendatangi aku dari belakang. Lelehan air mazi aku yang banyak menjadi pelincir untuk dia mendatangi duburku. Kini aku di sandwich oleh boyfriend kawanku dan housematenya. Mereka mula mencari rentak dan terus menghenjut aku sehingga aku meraung kesedapan."Aghh, fuck me faster guys. I'm cumming." jeritku"Yeah, I pun dah nak sampai ni." jawab Haikal."Okay, jom pancut sekali. ughhhhh." jawab Lan sambil melepaskan air mazinya ke dalam dubur aku.Begitu juga dengan Haikal. Ketika dia climax, aku turut serta dengan meraung kesedapan. kedua-dua lubangku dipenuhi air mani mereka. Saat aku terbaring keletihan, air mani mereka berdua banyak mengalir keluar dari lubang pantat and dubur aku.PUASItu perkataan yang dapat aku simpulkan pada malam itu. Seterusnya kami melanjutkan aktiviti kami sampai ke pagi. Sejak hari itu, aku sentiasa bertukar-tukar pasangan dengan Lisa.Nanti akan aku ceritakan pula bagaimana aku kantoi memantat depan boyfriend aku dengan mereka ni. Jumpa lagi...

Historical
Friendship
Short Story
Read More
Solo Work

Orgy Dengan Housemate Boyfriend Kawan

Peristiwa ini bermula saat aku temankan Lisa berjumpa boyfriend dia di rumah bujang mereka. Terus terang aku selalu temankan si Lisa ni jumpa dengan boyfriend kesayangan dia si Haikal ni. So, tak ada la segan sangat setiap kali aku ikut teman diorang berdating. Kadang-kadang Lisa pergi sendiri, and kadang-kadang aku temankan. Sebelum tu biar aku gambarkan pada korang sedikit tentang aku. Aku ni jenis yang open. Setakat minum arak and hisap ganja tu umpama hiburan sampingan bagi aku. Mungkin agak keterlaluan bagi yang pertama kali jumpa atau lepak dengan aku kerana aku ni jenis yang bertudung. Namun pemakaian aku agak jarang and fit ikut saiz badan aku. Dengan ukur dada yang ranum, cukup untuk membuat mana-mana lelaki meratah tubuh aku dengan mata mereka. Begitu juga dengan Lisa, cuma dia lebih senang melepaskan rambutnya yang paras bahu itu. Hanya bertudung bila pergi ke kuliah memandangkan kami study di sebuah IPTA di Perak. Jadi malam itu macam biasa aku temankan diorang dating di depan pagar rumah si Haikal ni. Aku tak bagi perhatian sangat apa yang mereka bualkan. Aku lebih selesa duduk di atas motor sambil layan whatsapp dengan boyfriend aku. Sekali sekala aku curi pandang pada si Haikal ni. Orangnya boleh tahan kacak. Dengan ukuran badan yang agak tegap, padanlah Lisa boleh sukakan dia. And Haikal ni pula pandai bergurau. Jenis yang boleh ajak bersembang.Tiba-tiba... "Nana! Jom masuk lepak dalam. Aku nak main game dengan laki aku ni." ajak Lisa. Aku agak terdiam, belum sempat aku menjawab, Lisa mula memujuk."Ala... sekejap je. Takkan kau nak tinggal sensorang kat luar ni?"Aku akur akan ajakan Lisa. Lagi pula ini bukan pertama kali aku masuk rumah mereka. Sesampai di ruang tamu, aku lihat Adi dan Lan tengah lepak kat sofa sambil tengok tv. Dengan beer and ganja di atas meja, mereka selesa begitu. Lisa ikut Haikal masuk ke master bedroom memandangkan Haikal mempunyai raungnya sendiri. Pintu bilik dibiarkan terbuka. Aku mengambil tempat di sebelah Lan and menonton tv bersama mereka. Dan macam biasa aku minum sebotol dua beer yang ada. Sesekali terdengar bunyi sorakan dari bilik Haikal and gelak tawa mereka.Tak berapa lama kemudian Adi mengajak aku masuk menyertai mereka di dalam, namun aku menolak. Aku lebih selesa santai di ruang tamu dengan Lan. Lan ni pun kacak seperti kawannya. cuma beza kulitnya agak cerah dari Haikal. Sambil berbual dengan Lan, aku menghisap ganja yang Lan sediakan. Cukup untuk melayan kepala yang agak serabut memandangkan aku ketika itu tengah krisis sikit dengan boyfriend aku.Tanpa aku sedar, hanya bunyi game yang ku dengar dari bilik Haikal. Tiada lagi bunyi sorak ketawa mereka. Aku memandang Lan, namun Lan memandang ke arah tv seperti tiada apa-apa yang berlaku. Lalu aku bangun dan bergerak ke bilik Haikal untuk memeriksa.Dan apa yang ku lihat amat memeranjatkan. Ku lihat Lisa sedang memberi blowjob pada Haikal manakala Adi sedang asyik menjilat pantat Lisa di celah kangkangnya. Aku kaku dimuka pintu dan memerhati tingkah laku mereka. Mereka sikit pun tidak sedar akan kehadiran aku disitu sehingga aku merasakan ada tangan yang memeluk aku dari belakang..."Enjoy the show?""Hah?" Rupanya Lan yang memelukku dari belakang. Serentak dari itu Lisa yang sedang sibuk melayan mereka tersentak dengan kehadiran aku. Namun dia kembali mengulum pelir boyfriendnya seperti tiada apa-apa. Perlahan-lahan Lan mengusap dadaku dan mencium leherku. Aku cuba menepis, namun perasaan aku ketika itu mula terasa ghairah. Aku dapat rasakan pantat aku mula berair... mungkin akibat arak and ganja tadi. Mungkin akibat pemandangan yang amat erotik ini. "Relax and enjoy Nana.." bisik Lan sambil menarik daguku lalu mencium aku. Aku membalas ciumannya dan tanpa paksa, aku mulai suka. Aku membalas ciumannya perlahan-lahan. Dan dapat aku rasakan di celah kangkangnya, pelirnya mula membengkak. Tanpa membuang masa, Lan menarik aku untuk duduk di birai katil. Betul-betul di sebelah kawan-kawan aku yang khayal melayan nafsu mereka. Saiz katil jenis King Size tu cukup untuk memuatkan kami berlima di atas tu. Lan mula meraba dadaku. Di ramasnya perlahan-lahan sebelum menyusupkan tangannya ke dalam bajuku lalu membelainya. Perasaan aku ketika itu sangat menyelesakan. Tak dapat aku nafikan yang pantatku mula basah akibat rangsangan yang aku rasa. Aku mula membelai pelir Lan dari luar seluarnya sebelum mengeluarkannya untuk ku urut. Bila aku buka seluarnya, pelirnya sudah berdenyut-denyut kekerasan. Namun bukan itu yang buat aku tertarik. Tapi saiznya yang lebih besar dari boyfriendku. Dengan ukuran 6 inci dan gemuk. kemas ku pegang sebelum mengurutnya. Lan membuka bajuku untuk memramas tetek ku yang ranum ini. Aku tanpa membuang masa memberi kerjasama dengan membuang baju ku. dan ketika aku ingin membuka tudungku, dia menahan dan mengarahkan aga aku membiarkan saja tudungku begitu. Aku biarkan saja dan sambung mengurut pelirnya yang besar itu sambil Lan perlahan-lahan meramas tetekku. Dan bila dia menjilat and menggigit puting aku, perasaan geli itu buat aku lagi gila diperlakukan begitu. Aku menepis kepala Lan dan terus ke celah kangkangnya. Perlahan-lahan aku urut lalu ku masukkan pelirnya ke dalam mulutku. Aku tak dapat memasukkan semuanya namun aku kulum pelirnya perlahan-lahan. Dan perlahan-lahan aku lajukan kuluman aku."Ouch, Nana... Slow sikit, oouucchhh." desis Lan saat aku mula menikmati pelirnya. Air liurku membasahi pelir Lan dan aku tetap tak berhenti. Aku akan buatkan Lan pancut dalam mulutku. Saat itu aku rasakan, seperti ada yang menarik seluarku dan aku biarkan saja dan teruskan kuluman aku sambil Lan memegang kepala aku meracau kesedapan. Dan bila aku rasa seperti ada yang menjilat biji kelentit aku, seperti ada elektrik yang menjalar keseluruh badan aku. Lalu aku hentikan kuluman aku dan melihat siapa yang mainkan lidahnya di celah kangkang aku dan tanpa ku sangka. Rupanya Haikal yang menjilat pantatku. Gila. Boyfriend kawan aku sendiri. Apa yang Lisa buat?Bila aku menoleh ke arah Lisa aku lihat Adi sedang pacak Lisa dari belakang sambil menarik rambut Lisa. Tetek Lisa terhayun-hayang akibat hentakkan pelir Adi kedalam pantatnya. "Awwww... Laju lagi Adi. Fuck me, fuck me faster!" pekik Lisa.Adi melajukan dayungan dan setiap hentakan yang dia buat, Lisa meraung kesedapan. Lisa memandang aku dengan mata yang kuyu. Nampak sangat dia sedang menikmati apa yang Adi lakukan padanya."Kal, you baring. I dah tak tahan." Arah ku.Terus terang aku sendiri pun sudah tidak tahan di tease oleh jantan dua orang ni. Haikal mengambil posisi dan berbaring menelentang di sebelah aweknya yang sedang dihenjut oleh housemate dia. Tanpa membuang masa aku naik ke atas Haikal dan perlahan-lahan aku masukkan pelirnya ke dalam pantat aku."Auwww... sempit. Pandai you kemut Nana." kata Haikal saat aku mula masukkan kesemua batang pelirnya ke dalam pantat aku. Sesak nafas aku seketika bila memasukkan pelir Haikal yang besar ni. Aku mulakan aksi naik turun dan makin lama, makin laju aku menunggang Haikal. Sambil aku sibuk menunggang, Lan mengambil tempat di hadapan Lisa dan menghulurkan pelirnya untuk di kulum. Dan Lisa seperti profesional mula mengulum pelir Lan sambil di doggie oleh Adi."Kal... besarnya pelir Kal... senak Nana rasa.""Ahhhhh, Nana pun pandai kemut. Rasa macam nak terpancut je ni.""Hehehe, kalau kau nak tahu Nana, ini la aktiviti aku tiap-tiap kali datang sini." Lisa menyampuk."Ummm.... Kalau aku tau kau menyundal macam ini, tiap-tiap malam aku temankan kau beb."Adi mula melajukan dayungan terhadap Lisa. Dua-dua sudah mahu climax. "Ughh.. I dah nak pancut ni. You nak I pancut dekat mana?" tanya Adi."Pancut je kt dalam mulut I. Biar I rasa air mani you." jawab Lisa.Tanpa membuang masa, Adi mengambil tempat di depan muka Lisa. Lalu disua pelirnya ke dalam mulut Lisa. Dan Lisa menyambut lalu mengulumnya dengan rakus."Aghhhh... i'm cumming.. Isap Lisa, Isap!"UmmmLisa menyedut setiap pancutan Adi sehingga tersedak. Kelihatan sedikit lelehan air mani Adi di bibir Lisa. Dia mengulum pelir Adi semahunya walaupun Adi sudah memancutkan air maninya semua. Kemudian mereka mula bercium dengan rakus tanda kepuasan.Kembali pada aku, dalam aku tengah menunggang Haikal. Lan mendatangi aku dari belakang. Lelehan air mazi aku yang banyak menjadi pelincir untuk dia mendatangi duburku. Kini aku di sandwich oleh boyfriend kawanku dan housematenya. Mereka mula mencari rentak dan terus menghenjut aku sehingga aku meraung kesedapan."Aghh, fuck me faster guys. I'm cumming." jeritku"Yeah, I pun dah nak sampai ni." jawab Haikal."Okay, jom pancut sekali. ughhhhh." jawab Lan sambil melepaskan air mazinya ke dalam dubur aku.Begitu juga dengan Haikal. Ketika dia climax, aku turut serta dengan meraung kesedapan. kedua-dua lubangku dipenuhi air mani mereka. Saat aku terbaring keletihan, air mani mereka berdua banyak mengalir keluar dari lubang pantat and dubur aku.PUASItu perkataan yang dapat aku simpulkan pada malam itu. Seterusnya kami melanjutkan aktiviti kami sampai ke pagi. Sejak hari itu, aku sentiasa bertukar-tukar pasangan dengan Lisa.Nanti akan aku ceritakan pula bagaimana aku kantoi memantat depan boyfriend aku dengan mereka ni. Jumpa lagi...

Read More
Solo Work