×

Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Write a New Story!
Popular Tags
What Others Are Reading

Feedback
femdom

HentaiMalaya2020
1Min Each
0
ISSUES
Dia Yang Merelakan
Updated Apr 17, 2020
G
7
2419
0

"Kak Aisyah, jom kita Lunch sama hari ni" aku pelawa kak Aisyah yang juga setiausaha ku. Selain sebagai setiausaha aku juga menganggap kak Aisyah sebagai kawan ku. Dia seorang yang baik di mataku cuma agak nakallah. Mungkin pada pandangan kaum lelaki dan para suami kak Aisyah ni seorang yang jahat tetapi tidak bagi aku. Dia juga banyak menasihati diri aku tetapi kat situlah segala ke rosakkan diriku bermula.

"kak, saya ni ada problem lah kak. Akak boleh tolong tak" "boleh Lin, apa masalahnya, cerita lah pada akak. Kalau akak boleh bantu akak bantu"

"tapi akak kena janji tau tak cerita pada sesiapapun sebab ini cerita sulit"

"baiklah Lin akak janji. Apa yang Lin nak cakap pada akak ni tinggal sini saja Lin. Lin cerita lah apa masalahnya"

"macam ni kak.. Abang Razman tu ada balik dari Ipoh dua hari lepas.. Tapi kan kak sekarang ni saya tengok dia asyik layan blue filem lucah, lepas tu kan kak.. Dia lagi suka melancap dari main dengan saya lah kak. Apa saya nak buat ni kak. Buntu lah saya. Dah lah dia balik sekali sekala nak bagi saya seround pun susah dah sekarang ni. "

Begitu kusyuk kak Aisyah mendengar cerita dariku sambil dia menyuap kan makanan ke mulut." dah lama ke Lin benda ni jadi?"soal kak aisyah

" sebenarnya kak dah lama juga. Sejak saya melahirkan anak tunggal saya tu lah kak. Tapi saya dah lama sabar dengan abang Razman tu.. Acaner ah kak? Saya ni tak menarik lagi ke? "

" Eh Lin, taklah Lin akak tengok lin ni masih cantik dan menarik tau lin. Kat pejabat kita tu ramai lelaki yang sukakan lin. Terutamanya si Anwar tu, Anwar selalu puji diri lin kat akak tau. " merah muka aku rasanya masa tu menahan malu. Aku ingatkan orang tak perasan tapi rupanya kak aisyah pun tahu. Yalah mana dia tak tahu kalau bukan si Anwar tu yang tak bukak mulut dia tu kan.

" Lin, kalau akak nak cakap ni lin jangan marah tau, ini pendapat akak saja lah tapi terpulanglah pada lin nak dengar atau pun tak.."

"oh tidak kak saya tak marah, saya nak dengar pandangan akak tentang masalah saya ni dan apa yang harus saya lakukan untuk perbaiki hubungan saya dan abang Razman tu"

"ok lin cerita sini habis sini tau, ini akak nak bagi tau lah pada lin terpulanglah kalau lin nak percaya atau pun tak.. Lin, Razman tu pada pendapat akak dia ni baka jantan dayus tau lin. Sebab apa sebab dia lagi suka melancap dan jadi penonton filem lucah dari main dengan isterinya yang cantik dan seksi macam lin ni. "

Tersentap aku bila dengan kak aisyah berkata begitu pada aku tetapi aku dah janji takkan marah maka aku terpaksalah menahan sajakan. Apa nak buat. Kalau tak dah terbalik meja makan ni aku kerjakan. Hihihi

" kalau lin tak percaya dengan cakap akak ni lin boleh uji kedayusan si Razman tu..lin boleh cuba.."

Aku macam tak percaya kata kata kak aisyah tu. Takkan lah abang Razman tu lelaki baka dayus. Tapi tak apa aku akan cuba uji dia malam ni guna cara yang kak aisyah katakan tu kataku di dalam hati.

Malam tu lepas masak aku ajak Razman makan malam dan selepas makan dan aku meminta abang Razman mencuci segala pinggan mangkuk dan periuk belanga yang aku gunakan tadi ku. Razman pun ikut saja kehendak ku.

Lepas tu aku naik ke bilik dan mandi dulu sebab nak bersiap siap... Pakai pakaian seksi lah untuk abang Razman. Nak tak nak terpaksalah aku merayu batang suamiku sendiri.. Dah dua malam dia bercuti pun masih tak sentuh cipap aku yg tengah berdenyut denyut hendak kan sebatang pohon cinta milik Razman.

Lepas dah siap aku pun tunggu la Razman naik ke bilik tapi hmmm hampa sungguh.. Aku terpaksa bangun dengan pakaian satin warna hitam jarang tanpa sebarang panties dan bra ni untuk tarik abang Razman ke bilik.

Ditangga aku tgk abang Razman tengah melayan filem blue lagi sambil mengurut urut konek 4" nya tu. Adoi, sakitnya hati aku tgk abang Razman ni.. Kemudian aku teringat lah akan tips tips jahat yang kak aisyah bagi kat aku tengahari tadi. Aku nekad. Aku kena cuba juga nak tgk sejauh mana kebenaran kata kata kak aisyah

Aku pun duduk disebelah abang Razman dan aku tepis tangan abang Razman yang sedang asyik mengurut koneknya sejak tadi.. Aku gantikan dengan tangan ku sendiri.

Aku pun yang dah tengah kemaruk seks ni jangan cakaplah mahu je aku terkam konek abang Razman ni.. Tapi aku sabar dulu..

Aku sama-sama menonton filem lucah tu dengan Razman. "bang, best ya perempuan tu kan.. Abang tgk tu bang.. Besar betul konek lelaki tu bang.." Razman pun hanya hmm hmm hmm je responnya..geram pulak aku tgk cara dia respon macam tu.. Tanpa aku sedar aku dah genggam konek Razman dengan cara kasar dan kuat hingga ternganga lubang pancut ya.. Tapi Razman hanya diam dan aku tgk dia lagi suka pulak aku berkasar dengan koneknya tu. Aku guna pulak tangan kiri untuk mengusap batang Razman dan sebelah kanan aku usap pulak buah pelir melayutnya tu... Razman dah stim.. Aku tgk..

"Abang.. Daripada abang tgk blue tu bang baik abang tgk adegan seks tu depan mata abang lagi bagus" kataku..

"macam mana pulak tu?" tanya Razman lagi.. "Tapi abang jangan marah tau..?!"

"okay abang tak marah.. Musykil juga ni yang"

"macam ni bang" kataku dengan rasa gementar tapi terpaksa aku tahankan.. "apa kata abang bawak balik mana mana jantan yang ada batang konek yang besar macam tu (sambil tunjuk ke skrin tv) dan ayang boleh main dengan dia depan abang"

Creeeetttt creeet creeet begitulah jugak batang konek Razman memancutkan air mani nya setelah mendengar pendapat aku..

Memang sah abang Razman ni baka dayus, getus hati ku. Tanpa berkata apa apa Razman terus bangun dan duduk di celah kangkang ku dan tanpa membuang masa terus dia membenam kan mukanya ke cipap basah berdenyut ku ini.. Begitu ghairah sekali Razman menjilat jilat cipap aku ni sampai ke lubang jubur aku pun dijilatnya. "Ooohh sedapnya bang.. Jilat lagi bang jilat bang don't stop bang.." "arghhh arghhh arghhh.." dan lima minit kemudian aku pun terus menggigil kerana mengalami orgasma akibat cipap aku dijilat dengan begitu rakus dan kasar sekali oleh abang Razman. Oh my goodness..

Young Adult
Read More
Solo Work
Dia Yang Merelakan

"Kak Aisyah, jom kita Lunch sama hari ni" aku pelawa kak Aisyah yang juga setiausaha ku. Selain sebagai setiausaha aku juga menganggap kak Aisyah sebagai kawan ku. Dia seorang yang baik di mataku cuma agak nakallah. Mungkin pada pandangan kaum lelaki dan para suami kak Aisyah ni seorang yang jahat tetapi tidak bagi aku. Dia juga banyak menasihati diri aku tetapi kat situlah segala ke rosakkan diriku bermula.

"kak, saya ni ada problem lah kak. Akak boleh tolong tak" "boleh Lin, apa masalahnya, cerita lah pada akak. Kalau akak boleh bantu akak bantu"

"tapi akak kena janji tau tak cerita pada sesiapapun sebab ini cerita sulit"

"baiklah Lin akak janji. Apa yang Lin nak cakap pada akak ni tinggal sini saja Lin. Lin cerita lah apa masalahnya"

"macam ni kak.. Abang Razman tu ada balik dari Ipoh dua hari lepas.. Tapi kan kak sekarang ni saya tengok dia asyik layan blue filem lucah, lepas tu kan kak.. Dia lagi suka melancap dari main dengan saya lah kak. Apa saya nak buat ni kak. Buntu lah saya. Dah lah dia balik sekali sekala nak bagi saya seround pun susah dah sekarang ni. "

Begitu kusyuk kak Aisyah mendengar cerita dariku sambil dia menyuap kan makanan ke mulut." dah lama ke Lin benda ni jadi?"soal kak aisyah

" sebenarnya kak dah lama juga. Sejak saya melahirkan anak tunggal saya tu lah kak. Tapi saya dah lama sabar dengan abang Razman tu.. Acaner ah kak? Saya ni tak menarik lagi ke? "

" Eh Lin, taklah Lin akak tengok lin ni masih cantik dan menarik tau lin. Kat pejabat kita tu ramai lelaki yang sukakan lin. Terutamanya si Anwar tu, Anwar selalu puji diri lin kat akak tau. " merah muka aku rasanya masa tu menahan malu. Aku ingatkan orang tak perasan tapi rupanya kak aisyah pun tahu. Yalah mana dia tak tahu kalau bukan si Anwar tu yang tak bukak mulut dia tu kan.

" Lin, kalau akak nak cakap ni lin jangan marah tau, ini pendapat akak saja lah tapi terpulanglah pada lin nak dengar atau pun tak.."

"oh tidak kak saya tak marah, saya nak dengar pandangan akak tentang masalah saya ni dan apa yang harus saya lakukan untuk perbaiki hubungan saya dan abang Razman tu"

"ok lin cerita sini habis sini tau, ini akak nak bagi tau lah pada lin terpulanglah kalau lin nak percaya atau pun tak.. Lin, Razman tu pada pendapat akak dia ni baka jantan dayus tau lin. Sebab apa sebab dia lagi suka melancap dan jadi penonton filem lucah dari main dengan isterinya yang cantik dan seksi macam lin ni. "

Tersentap aku bila dengan kak aisyah berkata begitu pada aku tetapi aku dah janji takkan marah maka aku terpaksalah menahan sajakan. Apa nak buat. Kalau tak dah terbalik meja makan ni aku kerjakan. Hihihi

" kalau lin tak percaya dengan cakap akak ni lin boleh uji kedayusan si Razman tu..lin boleh cuba.."

Aku macam tak percaya kata kata kak aisyah tu. Takkan lah abang Razman tu lelaki baka dayus. Tapi tak apa aku akan cuba uji dia malam ni guna cara yang kak aisyah katakan tu kataku di dalam hati.

Malam tu lepas masak aku ajak Razman makan malam dan selepas makan dan aku meminta abang Razman mencuci segala pinggan mangkuk dan periuk belanga yang aku gunakan tadi ku. Razman pun ikut saja kehendak ku.

Lepas tu aku naik ke bilik dan mandi dulu sebab nak bersiap siap... Pakai pakaian seksi lah untuk abang Razman. Nak tak nak terpaksalah aku merayu batang suamiku sendiri.. Dah dua malam dia bercuti pun masih tak sentuh cipap aku yg tengah berdenyut denyut hendak kan sebatang pohon cinta milik Razman.

Lepas dah siap aku pun tunggu la Razman naik ke bilik tapi hmmm hampa sungguh.. Aku terpaksa bangun dengan pakaian satin warna hitam jarang tanpa sebarang panties dan bra ni untuk tarik abang Razman ke bilik.

Ditangga aku tgk abang Razman tengah melayan filem blue lagi sambil mengurut urut konek 4" nya tu. Adoi, sakitnya hati aku tgk abang Razman ni.. Kemudian aku teringat lah akan tips tips jahat yang kak aisyah bagi kat aku tengahari tadi. Aku nekad. Aku kena cuba juga nak tgk sejauh mana kebenaran kata kata kak aisyah

Aku pun duduk disebelah abang Razman dan aku tepis tangan abang Razman yang sedang asyik mengurut koneknya sejak tadi.. Aku gantikan dengan tangan ku sendiri.

Aku pun yang dah tengah kemaruk seks ni jangan cakaplah mahu je aku terkam konek abang Razman ni.. Tapi aku sabar dulu..

Aku sama-sama menonton filem lucah tu dengan Razman. "bang, best ya perempuan tu kan.. Abang tgk tu bang.. Besar betul konek lelaki tu bang.." Razman pun hanya hmm hmm hmm je responnya..geram pulak aku tgk cara dia respon macam tu.. Tanpa aku sedar aku dah genggam konek Razman dengan cara kasar dan kuat hingga ternganga lubang pancut ya.. Tapi Razman hanya diam dan aku tgk dia lagi suka pulak aku berkasar dengan koneknya tu. Aku guna pulak tangan kiri untuk mengusap batang Razman dan sebelah kanan aku usap pulak buah pelir melayutnya tu... Razman dah stim.. Aku tgk..

"Abang.. Daripada abang tgk blue tu bang baik abang tgk adegan seks tu depan mata abang lagi bagus" kataku..

"macam mana pulak tu?" tanya Razman lagi.. "Tapi abang jangan marah tau..?!"

"okay abang tak marah.. Musykil juga ni yang"

"macam ni bang" kataku dengan rasa gementar tapi terpaksa aku tahankan.. "apa kata abang bawak balik mana mana jantan yang ada batang konek yang besar macam tu (sambil tunjuk ke skrin tv) dan ayang boleh main dengan dia depan abang"

Creeeetttt creeet creeet begitulah jugak batang konek Razman memancutkan air mani nya setelah mendengar pendapat aku..

Memang sah abang Razman ni baka dayus, getus hati ku. Tanpa berkata apa apa Razman terus bangun dan duduk di celah kangkang ku dan tanpa membuang masa terus dia membenam kan mukanya ke cipap basah berdenyut ku ini.. Begitu ghairah sekali Razman menjilat jilat cipap aku ni sampai ke lubang jubur aku pun dijilatnya. "Ooohh sedapnya bang.. Jilat lagi bang jilat bang don't stop bang.." "arghhh arghhh arghhh.." dan lima minit kemudian aku pun terus menggigil kerana mengalami orgasma akibat cipap aku dijilat dengan begitu rakus dan kasar sekali oleh abang Razman. Oh my goodness..

Read More
Solo Work