×

Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Roby Alfilio N
Joined Jun 14, 2018
Roby Alfilio N
Writer's Blog
From Indonesia Male
Featured Stories
S
Solo Works
C
Collaborative Works
I
Idea Contributors
B
Beta Reader
S
2
ISSUES
Ga tau diri emang
Updated Dec 31, 2019
G
0
95
0
Romance
Humor

Anda susah move on ?Anda merasa kesepian tingkat olimpiade london ?Pikiran tersendat karena teringat mantan ?Selalu terbayang mantan saat makan ?, saat sarapan ?, saat makan siang ?, bahakan saat di jamban ?

Jika anda menjawab ‘iya’ di salah satu pertanyaan di atas, maka anda harus segera konsultasi ke Move On Clinic. Ya, Move On Clinic. ini bukan yang iklannya Ikang Fauzi apalagi Sule, karena memang Move On Clinic belum ada iklannya... ~

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -Itu tadi di atas cuman sekilas iklan aja, sebenernya bukan masalah iklan yang pengen gw bahas di sini kali ini, tapi masalah Move On.

Ya, Move On. Akhir-akhir ini gw dapet banyak keluhan. Bukan keluhan masalah celana dalem second yang gw jual ke temen-temen gw, tapi keluhan tentang susah nya move on.

Berawal dari banyaknya twit di twitter yang gaya bahasanya mirip pujangga yang sedang mabuk tinja. Twit yang sebenernya itu adalah aib, malah di share gitu aja tanpa perantara akal sehat dan hati yang jernih. Gimana engga?, mereka para orang yang susah move on bikin status yang isinya itu ..... ah biar gw kasih contoh aja deh nih :

“setiap aku mau sarapan, teringat kamu. Mau makan siang, teringat kamu. Mau makan malem, teringat kamu. Mau siram jamban pun, aku teringat kamu”

“gw tuh cuman pengen lo ngerti, gw tuh sayang banget sama lo. Inget pas lo bayarin gw makan?, sekarang udah gada lagi yg bayarin gw makan, busung lapar kan gw sekarang!”

“aku akan terus menunggu kamu, hingga kamu berubah pikiran untuk kembali kepada ku. Aku tanpamu hanyalah sebongkah jigong yang tak tahu harus nempel dimana”

Dari twit twitter di atas, udah dapet di simpulkan sendiri bukan?, bahwa orang susah move on itu memang terkesan lebih mengenaskan daripada tingkah laku nya Lucinta Luna.

Itu baru di status-status media sosial, belum di kehidupan nyata. Ya, di kehidupan nyata ternyata agak sedikit lebih mengenaskan daripada tingkah laku nya Lucinta Luna atau kisah cintanya Awkarin. Ini fakta, ini real, ini good, kalo di satuin jadi Real Good, tinggal lep, tinggal lep.... *Ngapa jadi kesitu sih?...

oke lanjut. Jadi, Cristian Gonzales di iklan sosis itu adegannya nendang bola, nunjukin sosis, terus doi makan, tinggal lep, tinggal lep... *kok jadi ga fokus gini sih.. oke lupakan...

Sebenernya banyak banget peristiwa susah move on di kehidupan nyata yang gw temuin. Percakapan di bawah ini adalah percakapan gw dengan beberapa temen gw yg tidak lain dan tidak bukan adalah korban susah move on (gw juga sih sebenernya) di kehidupan nyata :

Dialog 1 (Korban1) :

Gw : bukannya lo udah putus sama si anu?

Temen : iya udah putus gw

Gw : Ko lo masih nyimpen potonya dalem binder?

Temen : Oh iya, gw lupa,, ntr gw cabut kok dari binder gw...

Gw : Ah, ga bisa move on aja lo, paling-paling 2 atau 3 minggu kemudian lo balikan lagi

Temen : enak aja, kaga lah,, demi ketiak kadal, gw gabakal balikan lagi sama mantan gw ya!!

2 minggu kemudian gw ngeliat temen gw balikan sama mantannya. Badan doi jadi bau ketek kadal.

Dialog 2 (Korban2) :

Temen : bro, kenapa ya gw susah banget lupain mantan gw?

Gw : emang lo udah berapa lama putus sama dia?

Temen : Baru sih, baru 7 or 8 bulanan lah

Gw : Menurut lo, apa yang bikin lo susah buat move on?

Temen : ya kenangannya, bau badan nya, bau kaki nya, lu tau ga?, gw tuh suka banget ngisep daki dia, itu yang ngebuat gw susah ngelupain dia sampe sekarang..

Gw : ngisep daki?

Temen : Iyaaa...

Gw : ......

Gw jadi khawatir sama mantannya, jangan-jangan embun-embunan nya pun udah di kenyot sama temen gw ini ...

Setelah melihat keadaan di sosial media dan di kehidupan nyata, bukan kah sama-sama miris bukan?, ya. miris...

Oke deh, gw bakal ngasi masukan buat lo yang susah move on. Siapa tau setelah lo baca ini, hati lo tergerak buat nraktir gw makan.

M A S U K A N :

Buat lo yang ga bisa move on, lo harus tau devinisi move on itu apa,, oke, akan gw jabarkan terlebih dahulu :

Move : PindahOn : Hidup

Jadi, Move On adalah perpindahan sesuatu ke yang lebih hidup. Anggaplah masa lalu itu sebagai sesuatu yang easy listening, ngerti gak?, engga? Yaudah gapapa...

Jadi, masa lalu itu biasa disebut dengan kenagan. Nah, rata-rata, orang susah move on itu karena faktor kenagan yang susah di lupain.Guysssss,,, come on.. lo mau lupain kenangan dengan cara apa?, makan gorengan campur baygon?, makan nasi pake kamper?, semua bakal sia-sia, kenangan ya tetap kenangan, itu udah ada di otak lo, atau mungkin udah ada di alam bawah sadar lo..

Oke, kembali ke maksud gw “anggaplah masa lalu atau kenangan itu sesuatu yang easy listening”. Jadi, maksud gw, move on itu bukan melupakan semua kenangan yang udah lo alamin, tapi buat lah kenagan itu jadi sesuatu yang menarik dan enak di dengar oleh diri sendiri. Jadi, setiap lo inget kenangan sama mantan lo, lo merasa kenangan itu bukan sesuatu yang bikin otak lo mumet, tapi justru sesuatu yang bikin otak dan perasaan lo berpikir “haha.. gw rasa yang punya pengalaman kaya gini cuman gw sama dia deh”, terus lo liat sekeliling lo, ada jutaan wanita dan pria yang siap buat sesuatu yang lebih dari itu.

Galau mungkin bisa bikin lo lebih dewasa, tapi kalo galau lo terus-terusan?, justru bakal ngebuat lo keliatan childish. Pandang lah lautan, dari itu lo bakal tau berapa kecil nya lo di bandingkan lautan, betapa kecil nya ke galauan lo dibandingkan beribu luas keindahan yang ada di pantai..

*makan apa gw ampe bisa ngomong kayak gitu?

Mungkin move on itu cuman masalah waktu aja,, come on,, move on lah, terus traktir gw nonton,, *apa hubungannya sih

Oke gw cukupkan sampe di sini aja,, mungkin penjelasan gw udah cukup mengena, mungkin. Thanks juga yang udah baca sampe akhir. Kalo ada yang pengen menyumbangkan sebagian Ipad dan Iphone nya, silahkan hubungi gw, jangan sungkan-sungkan....

Cinta akan datang kpd org yg masih mempunyai harapan walaupun mereka telahDikecewakan.

Cinta akan datang kpd mereka yg msih percya walaupun mreka telah Dikhianati.

Cinta akan datang kpd mreka yg msih ingin mencintai, walaupun mreka telah disakiti sebelumnya.

Dan cinta akan datang pula kpd mereka yg mmpunyai keberanian dan keyakinan untk membangunkan kembali kepercayaan itu.

*Alig, keren juga gw bisa ngomong gitu

Mengapa kebanyakan wanita yang selalu susah Move-On?

mungkin survey ini bisa membantu menjawab bwehehehe

ISI HATI WANITA

- Sakit tapi tetap tegar !- Kecewa tapi tetep sabar !- Hatinya menangis tapi tetep tersenyum !- Bilang ga butuh padahal butuh- Bilang fine padahal kaga !

Wanita itu paling gak suka kalau :

- Cerita panjang lebar cuma dijawab dengan kata "oh", "oke", "sip", "y"- PERASAAN Wanita itu Lembut.- Kalau disakiti rasanya sakit buanget.- Apalagi kalau sampai terluka .- Makanya Wanita suka nangis.- Cewe nangis bukan karna cengeng,- Tapi mereka punya perasaan yang lebih...!!

Wanita memang kalah kekuatan fisik sama lelaki, Tapi lelaki masih kalah kekuatan hati sama Wanita....

Setujuuu???

pada dasar nya tidak ada manusia yg sempurna. Kebanyakan mau dimengerti tanpa mau mengerti

Inti nya ya seperti ini..Yang cewe beri pengertian dan kebebasan pada cowo, si cowo juga menjaga kepercayaan dan memanfaatkan kebebasan yg di berikan dg baik.Begitu juga sebalik nya.

Saling menjaga, memahami dan mengerti.Maka semua akan baik- baik saja

# wah...wah...Yg cewe pada protesOke...Sekarang dengarkan

PESAN BUAT LAKI-LAKI !!!

Wanita itu sebenar nya tidak Jahat, tidak mengerikan, dan tidak munafik apabila anda mampu memahami apa mau nya.

Wanita tidak akan selingkuh apabila anda mampu membuat dia merasa Nyaman.

Wanita tidak akan menangis apabila dia tidak anda sakiti.Wanita tidak akan menjadi posesif apabila anda mampu menjaga kepercayaan yang dia berikan.

Wanita cerewet karena dia peduli pada anda.Curiga nya wanita karena dia takut kehilangan anda.Cemburu wanita adalah ungkapan bahwa dia sangat menyayangi anda.

Air mata bukan senjata terampuh bagi wanita.Air mata hanya ungkapan kata yg keluar dari hati saat mulut tak mampu lagi berucap.

*Wooohoooooo

Kadang wanita lebih memilih diam dalam mnyelesaikan masalah..Atau cenderung berucap "yaudah lah"

Semua itu Bukan karena mereka tidak pintar dalam menyelesaikan masalah.Justru sebalik nya,Bukan mereka mengalah.Mereka hanya tidak ingin memperpanjang masalah.dan dengan diam mereka mampu memaafkan dan melupakan apa yg sudah terjadi.Karena wanita lebih berfikir dg hati dan perasaan di banding berfikir dengan ego dan gengsi.

_Setelah ini.Laki-laki yang tadi nya bilang setuju pada berontak.Dan gantian,Dapat di pastikan yg ngaku nya wanita pasti pada setuju banget Akh..udah ketebak

# PESAN BUAT WANITA ..!!

Lelaki itu sebenarnya tidakjahat,tidak egois, tidak munafik,tidakselingkuh,tidak sombong apabilaanda mengerti perasaanya,andapeduli kepadanya dan andasayang kepadanya.

Lelaki tidak akan egois apabila anda mengerti dan memahami kemauan nya.Lelaki tidak akan berkhianat apabila anda Sepenuhnya percaya.Lelaki hanya ingin pengertian dan kebebasan.

Lelaki juga punya hati, punyaairmata untuk di teteskan di kaladisakiti oleh wanita, wanitamemang menangis dengan airmata, tapi lelaki lebih seringmenangis dari hati (itu lebihsakit)

Lelaki itu tidak akan pernahselingkuh bila anda peduli,bilaanda sayang dan bila andamengerti.

_benar atau tidak..Yang ngaku nya lelaki pasti pada setuju..

Udah lah segitu aja dulu, gw mau sahur, emak gw udah masak udang sama ayam asam manis.Terimakasih telah membaca artikel diatas

Blog
Romance
Humor
Read More

Ga tau diri emang

Anda susah move on ?Anda merasa kesepian tingkat olimpiade london ?Pikiran tersendat karena teringat mantan ?Selalu terbayang mantan saat makan ?, saat sarapan ?, saat makan siang ?, bahakan saat di jamban ?

Jika anda menjawab ‘iya’ di salah satu pertanyaan di atas, maka anda harus segera konsultasi ke Move On Clinic. Ya, Move On Clinic. ini bukan yang iklannya Ikang Fauzi apalagi Sule, karena memang Move On Clinic belum ada iklannya... ~

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -Itu tadi di atas cuman sekilas iklan aja, sebenernya bukan masalah iklan yang pengen gw bahas di sini kali ini, tapi masalah Move On.

Ya, Move On. Akhir-akhir ini gw dapet banyak keluhan. Bukan keluhan masalah celana dalem second yang gw jual ke temen-temen gw, tapi keluhan tentang susah nya move on.

Berawal dari banyaknya twit di twitter yang gaya bahasanya mirip pujangga yang sedang mabuk tinja. Twit yang sebenernya itu adalah aib, malah di share gitu aja tanpa perantara akal sehat dan hati yang jernih. Gimana engga?, mereka para orang yang susah move on bikin status yang isinya itu ..... ah biar gw kasih contoh aja deh nih :

“setiap aku mau sarapan, teringat kamu. Mau makan siang, teringat kamu. Mau makan malem, teringat kamu. Mau siram jamban pun, aku teringat kamu”

“gw tuh cuman pengen lo ngerti, gw tuh sayang banget sama lo. Inget pas lo bayarin gw makan?, sekarang udah gada lagi yg bayarin gw makan, busung lapar kan gw sekarang!”

“aku akan terus menunggu kamu, hingga kamu berubah pikiran untuk kembali kepada ku. Aku tanpamu hanyalah sebongkah jigong yang tak tahu harus nempel dimana”

Dari twit twitter di atas, udah dapet di simpulkan sendiri bukan?, bahwa orang susah move on itu memang terkesan lebih mengenaskan daripada tingkah laku nya Lucinta Luna.

Itu baru di status-status media sosial, belum di kehidupan nyata. Ya, di kehidupan nyata ternyata agak sedikit lebih mengenaskan daripada tingkah laku nya Lucinta Luna atau kisah cintanya Awkarin. Ini fakta, ini real, ini good, kalo di satuin jadi Real Good, tinggal lep, tinggal lep.... *Ngapa jadi kesitu sih?...

oke lanjut. Jadi, Cristian Gonzales di iklan sosis itu adegannya nendang bola, nunjukin sosis, terus doi makan, tinggal lep, tinggal lep... *kok jadi ga fokus gini sih.. oke lupakan...

Sebenernya banyak banget peristiwa susah move on di kehidupan nyata yang gw temuin. Percakapan di bawah ini adalah percakapan gw dengan beberapa temen gw yg tidak lain dan tidak bukan adalah korban susah move on (gw juga sih sebenernya) di kehidupan nyata :

Dialog 1 (Korban1) :

Gw : bukannya lo udah putus sama si anu?

Temen : iya udah putus gw

Gw : Ko lo masih nyimpen potonya dalem binder?

Temen : Oh iya, gw lupa,, ntr gw cabut kok dari binder gw...

Gw : Ah, ga bisa move on aja lo, paling-paling 2 atau 3 minggu kemudian lo balikan lagi

Temen : enak aja, kaga lah,, demi ketiak kadal, gw gabakal balikan lagi sama mantan gw ya!!

2 minggu kemudian gw ngeliat temen gw balikan sama mantannya. Badan doi jadi bau ketek kadal.

Dialog 2 (Korban2) :

Temen : bro, kenapa ya gw susah banget lupain mantan gw?

Gw : emang lo udah berapa lama putus sama dia?

Temen : Baru sih, baru 7 or 8 bulanan lah

Gw : Menurut lo, apa yang bikin lo susah buat move on?

Temen : ya kenangannya, bau badan nya, bau kaki nya, lu tau ga?, gw tuh suka banget ngisep daki dia, itu yang ngebuat gw susah ngelupain dia sampe sekarang..

Gw : ngisep daki?

Temen : Iyaaa...

Gw : ......

Gw jadi khawatir sama mantannya, jangan-jangan embun-embunan nya pun udah di kenyot sama temen gw ini ...

Setelah melihat keadaan di sosial media dan di kehidupan nyata, bukan kah sama-sama miris bukan?, ya. miris...

Oke deh, gw bakal ngasi masukan buat lo yang susah move on. Siapa tau setelah lo baca ini, hati lo tergerak buat nraktir gw makan.

M A S U K A N :

Buat lo yang ga bisa move on, lo harus tau devinisi move on itu apa,, oke, akan gw jabarkan terlebih dahulu :

Move : PindahOn : Hidup

Jadi, Move On adalah perpindahan sesuatu ke yang lebih hidup. Anggaplah masa lalu itu sebagai sesuatu yang easy listening, ngerti gak?, engga? Yaudah gapapa...

Jadi, masa lalu itu biasa disebut dengan kenagan. Nah, rata-rata, orang susah move on itu karena faktor kenagan yang susah di lupain.Guysssss,,, come on.. lo mau lupain kenangan dengan cara apa?, makan gorengan campur baygon?, makan nasi pake kamper?, semua bakal sia-sia, kenangan ya tetap kenangan, itu udah ada di otak lo, atau mungkin udah ada di alam bawah sadar lo..

Oke, kembali ke maksud gw “anggaplah masa lalu atau kenangan itu sesuatu yang easy listening”. Jadi, maksud gw, move on itu bukan melupakan semua kenangan yang udah lo alamin, tapi buat lah kenagan itu jadi sesuatu yang menarik dan enak di dengar oleh diri sendiri. Jadi, setiap lo inget kenangan sama mantan lo, lo merasa kenangan itu bukan sesuatu yang bikin otak lo mumet, tapi justru sesuatu yang bikin otak dan perasaan lo berpikir “haha.. gw rasa yang punya pengalaman kaya gini cuman gw sama dia deh”, terus lo liat sekeliling lo, ada jutaan wanita dan pria yang siap buat sesuatu yang lebih dari itu.

Galau mungkin bisa bikin lo lebih dewasa, tapi kalo galau lo terus-terusan?, justru bakal ngebuat lo keliatan childish. Pandang lah lautan, dari itu lo bakal tau berapa kecil nya lo di bandingkan lautan, betapa kecil nya ke galauan lo dibandingkan beribu luas keindahan yang ada di pantai..

*makan apa gw ampe bisa ngomong kayak gitu?

Mungkin move on itu cuman masalah waktu aja,, come on,, move on lah, terus traktir gw nonton,, *apa hubungannya sih

Oke gw cukupkan sampe di sini aja,, mungkin penjelasan gw udah cukup mengena, mungkin. Thanks juga yang udah baca sampe akhir. Kalo ada yang pengen menyumbangkan sebagian Ipad dan Iphone nya, silahkan hubungi gw, jangan sungkan-sungkan....

Cinta akan datang kpd org yg masih mempunyai harapan walaupun mereka telahDikecewakan.

Cinta akan datang kpd mereka yg msih percya walaupun mreka telah Dikhianati.

Cinta akan datang kpd mreka yg msih ingin mencintai, walaupun mreka telah disakiti sebelumnya.

Dan cinta akan datang pula kpd mereka yg mmpunyai keberanian dan keyakinan untk membangunkan kembali kepercayaan itu.

*Alig, keren juga gw bisa ngomong gitu

Mengapa kebanyakan wanita yang selalu susah Move-On?

mungkin survey ini bisa membantu menjawab bwehehehe

ISI HATI WANITA

- Sakit tapi tetap tegar !- Kecewa tapi tetep sabar !- Hatinya menangis tapi tetep tersenyum !- Bilang ga butuh padahal butuh- Bilang fine padahal kaga !

Wanita itu paling gak suka kalau :

- Cerita panjang lebar cuma dijawab dengan kata "oh", "oke", "sip", "y"- PERASAAN Wanita itu Lembut.- Kalau disakiti rasanya sakit buanget.- Apalagi kalau sampai terluka .- Makanya Wanita suka nangis.- Cewe nangis bukan karna cengeng,- Tapi mereka punya perasaan yang lebih...!!

Wanita memang kalah kekuatan fisik sama lelaki, Tapi lelaki masih kalah kekuatan hati sama Wanita....

Setujuuu???

pada dasar nya tidak ada manusia yg sempurna. Kebanyakan mau dimengerti tanpa mau mengerti

Inti nya ya seperti ini..Yang cewe beri pengertian dan kebebasan pada cowo, si cowo juga menjaga kepercayaan dan memanfaatkan kebebasan yg di berikan dg baik.Begitu juga sebalik nya.

Saling menjaga, memahami dan mengerti.Maka semua akan baik- baik saja

# wah...wah...Yg cewe pada protesOke...Sekarang dengarkan

PESAN BUAT LAKI-LAKI !!!

Wanita itu sebenar nya tidak Jahat, tidak mengerikan, dan tidak munafik apabila anda mampu memahami apa mau nya.

Wanita tidak akan selingkuh apabila anda mampu membuat dia merasa Nyaman.

Wanita tidak akan menangis apabila dia tidak anda sakiti.Wanita tidak akan menjadi posesif apabila anda mampu menjaga kepercayaan yang dia berikan.

Wanita cerewet karena dia peduli pada anda.Curiga nya wanita karena dia takut kehilangan anda.Cemburu wanita adalah ungkapan bahwa dia sangat menyayangi anda.

Air mata bukan senjata terampuh bagi wanita.Air mata hanya ungkapan kata yg keluar dari hati saat mulut tak mampu lagi berucap.

*Wooohoooooo

Kadang wanita lebih memilih diam dalam mnyelesaikan masalah..Atau cenderung berucap "yaudah lah"

Semua itu Bukan karena mereka tidak pintar dalam menyelesaikan masalah.Justru sebalik nya,Bukan mereka mengalah.Mereka hanya tidak ingin memperpanjang masalah.dan dengan diam mereka mampu memaafkan dan melupakan apa yg sudah terjadi.Karena wanita lebih berfikir dg hati dan perasaan di banding berfikir dengan ego dan gengsi.

_Setelah ini.Laki-laki yang tadi nya bilang setuju pada berontak.Dan gantian,Dapat di pastikan yg ngaku nya wanita pasti pada setuju banget Akh..udah ketebak

# PESAN BUAT WANITA ..!!

Lelaki itu sebenarnya tidakjahat,tidak egois, tidak munafik,tidakselingkuh,tidak sombong apabilaanda mengerti perasaanya,andapeduli kepadanya dan andasayang kepadanya.

Lelaki tidak akan egois apabila anda mengerti dan memahami kemauan nya.Lelaki tidak akan berkhianat apabila anda Sepenuhnya percaya.Lelaki hanya ingin pengertian dan kebebasan.

Lelaki juga punya hati, punyaairmata untuk di teteskan di kaladisakiti oleh wanita, wanitamemang menangis dengan airmata, tapi lelaki lebih seringmenangis dari hati (itu lebihsakit)

Lelaki itu tidak akan pernahselingkuh bila anda peduli,bilaanda sayang dan bila andamengerti.

_benar atau tidak..Yang ngaku nya lelaki pasti pada setuju..

Udah lah segitu aja dulu, gw mau sahur, emak gw udah masak udang sama ayam asam manis.Terimakasih telah membaca artikel diatas

Read More
S
2
ISSUES
Kisah Bodoh Seseorang Yang Gagal Move On
Updated Apr 19, 2019
G
0
199
0
Humor
Romance

General
Humor
Romance
Read More

Kisah Bodoh Seseorang Yang Gagal Move On

Read More
S
1
ISSUE
Saya Benci Lebaran
Updated Jun 14, 2018
G
3
939
1
Short Story

Saya benci lebaran. Entah mengapa Idul Fitri seolah menjadi parade kemunafikan.

Saya bertemu orang-orang yang tidak saya kenal, memasang muka mainan, terpaksa tersenyum seraya mengucapkan lahir batin. Mereka, orang yang hanya saya temui setahun sekali, orang-orang asing yang entah dari mana asalnya, meminta maaf kepada saya untuk kesalahan yang saya tidak tahu kapan terjadi.

Lebaran, bagi saya, semestinya tentang berpikir apakah saya sudah menjadi orang yang lebih baik daripada sebulan lalu.

Ibu saya adalah orang yang paling bersedih ketika Ramadan berakhir, awalnya saya pikir ibu berlebihan dan sedang melodramatis. Tapi ibu saya serius, ia merasa bahwa hanya ketika Ramadan saja ia bisa demikian total beribadah tanpa mesti memikirkan dunia. Saya tidak pernah paham apa maksudnya, tapi saat lebaran, ketika saya mencium tangan keriputnya untuk meminta maaf, mata ibu saya memerah dan berair. Saya tahu ibu saya tidak rela meninggalkan Ramadan.

Sudah tiga tahun terakhir saya tidak pulang merayakan lebaran di kampung halaman. Saya memilih untuk tinggal di Bali. Saya memutuskan tinggal bukan karena tidak rindu keluarga besar dan suasananya, atau tidak ingin bertemu teman-teman. Saya malas untuk kemudian mesti bertemu orang-orang menyebalkan dengan pertanyaan-pertanyaan menyebalkan.

Kapan kawin? Kenapa pacaran beda agama? Dan sebagainya dan sebagainya. Mereka tidak pernah meminta jawaban. Mereka sedang menghakimi, apapun jawaban yang saya berikan, mereka tidak akan pernah puas.

Pulang ke rumah setelah bekerja di perantauan barangkali adalah bentuk lain kemewahan. Tapi tidak semua orang punya kemewahan untuk bisa menghadapi keluarga besar. Tapi lebaran, juga setiap kepulangan yang lain, selalu membawa kita pada kondisi apa boleh buat. Bertemu dengan kawan lama, sahabat lama yang bisa jadi lebih baik, tetap di tempat atau mengalami dekadensi pemikiran yang mengerikan.  Bagi saya sendiri, ada beberapa hal yang memang bisa ditoleransi, dinegosiasikan, dan dibiarkan untuk sesuatu yang lebih baik.

Di Bali ketika Idul Fitri membuat kota ini menjadi demikian manusiawi, jalanan menjadi lengang, udara sedikit lebih baik, kebisingan berkurang, dan tentu saja menjadi sedikit lebih sepi.

Tapi hey, kesepian dan kesunyian adalah dua komoditas penting di sini. Menjadi sepi dan sunyi barangkali adalah kemewahan yang tidak bisa dimiliki oleh setiap orang. Anda bisa mendapatkan itu ketika lebaran tiba, ketika para perantau pulang ke rumah masing-masing, ketika para pengadu nasib memutuskan untuk kembali ke kampung halaman.

Tentu kesepian itu mengerikan. Tapi saya kira itu harga yang pantas dibayarkan untuk sebuah ketenangan.

Lebaran di kampung bisa jadi lebih ramai daripada Denpasar Festival. Saat di mana seluruh keluarga besar datang, kawan-kawan masa kecil hingga kini mampir. Tentu ada yang rindu, tentu ada yang ingin tulus bertemu denganmu karena sekian tahun tak jumpa. Namun, beberapa dari mereka ingin bertemu karena ingin membandingkan kesuksesan, membandingkan nasib, atau bahkan menertawakan kesialan orang lain.

Pun mereka yang pulang terkadang ingin menunjukan bahwa mereka telah satu derajat lebih kota daripada mereka yang memutuskan tinggal di kampung halaman. Bahwa kota telah membuat mereka menjadi modern, maju, dan bermartabat. Seolah-olah tinggal di kampung halaman zaman akan berhenti, pemikiran mandeg, dan informasi tersendat. Kepongahan yang kerap hinggap di beberapa orang kota yang kena tempeleng gaya hidup urban kekinian.

Bali kehilangan beban ketika lebaran tiba. Gedung-gedung perkantoran menjadi lengang, pasar sepi, dan tiba-tiba kita menjadi jatuh cinta pada kota ini. Kota yang membuatmu berharap agar kelengangan dan kesepian ini abadi. Pembangunan dihentikan dan pohon-pohon menjadi rimbun.

W.R. Supratman, Teuku Umar, Gatot Subroto, dan seluruh simpul kemacetan terurai. Tidak ada lagi umpatan motor goblok, mobil setan, angkot sialan, dan sejenisnya. Para pengendara bernyanyi riang mengikuti irama mp3 player, beberapa bersiul-siul, pengendara roda dua menjadi berakal, angkutan umum tidak lagi penuh sesak dengan penumpang. Sebuah utopia yang telah berpuluh tahun ingin dicapai berbagai gubernur hanya bisa tercapai ketika lebaran tiba.

Malam lebaran di beberapa kampung yang di dominasi penduduk minoritas petasan bertebaran seolah menjadi alat komunikasi. Kampung-kampung beradu ledakan, warna-warni kembang api menghadirkan imaji bahwa desa ini masih sedikit waras. Penduduknya bergembira, kampung-kampung menjadi hidup dengan pertemuan-pertemuan.

Hari Raya di Bali adalah penanda bahwa orang minoritas masih ada, mereka masih hidup, bertahan, dan tetap menjaga tradisi mereka. Memanusiakan manusia, memuliakan tamu, dan menghargai saudara.

Pernahkah kamu merayakan lebaran bersama orang-orang minoritas di Bali? Keramahan mereka, ketulusan mereka, juga tawaran yang tak mungkin Anda tolak untuk menikmati hidangan yang mereka buat.

Bali ketika lebaran adalah sebuah pemandangan yang lain, yang membuat anda akan merasa bahwa, “Ah, tempat ini tidak membuat manusia menjadi kejam”. masih menyediakan manusia-manusia tulus yang mau menerima tamu, yang mau memuliakan mereka yang ditinggalkan.

Suatu ketika Hari Raya di Bali membuatmu berpikir lebih banyak dan lebih panjang. Kesepian mengajarkanmu untuk menghargai kebersamaan. Sementara kesunyian membuatmu belajar memuliakan pertemuan. Kota ini demikian kejam pada mereka yang lemah hati, namun pada saat yang sama mengajarkan kita tentang pentingnya menjadi manusia.

Masih di Bali ketika lebaran bisa jadi menyedihkan. Ketika Anda sedang jatuh cinta, merindu, atau bahkan berharap. Kesendirian adalah karib paling baik dari rasa pedih. Bali menghadirkan banyak kesempatan, tapi juga menyediakan banyak kekecewaaan.

Kamu bisa saja pura-pura optimis dan getir dengan menuliskan sebuah artikel tentang betapa munafiknya perayaan lebaran di kampung halaman, padahal jauh di dalam hatimu, kamu sangat berharap bisa pulang untuk merayakan lebaran bersama orang - orang yang kamu sayang.  -RAN-

Other
Short Story
Read More

Saya Benci Lebaran

Saya benci lebaran. Entah mengapa Idul Fitri seolah menjadi parade kemunafikan.

Saya bertemu orang-orang yang tidak saya kenal, memasang muka mainan, terpaksa tersenyum seraya mengucapkan lahir batin. Mereka, orang yang hanya saya temui setahun sekali, orang-orang asing yang entah dari mana asalnya, meminta maaf kepada saya untuk kesalahan yang saya tidak tahu kapan terjadi.

Lebaran, bagi saya, semestinya tentang berpikir apakah saya sudah menjadi orang yang lebih baik daripada sebulan lalu.

Ibu saya adalah orang yang paling bersedih ketika Ramadan berakhir, awalnya saya pikir ibu berlebihan dan sedang melodramatis. Tapi ibu saya serius, ia merasa bahwa hanya ketika Ramadan saja ia bisa demikian total beribadah tanpa mesti memikirkan dunia. Saya tidak pernah paham apa maksudnya, tapi saat lebaran, ketika saya mencium tangan keriputnya untuk meminta maaf, mata ibu saya memerah dan berair. Saya tahu ibu saya tidak rela meninggalkan Ramadan.

Sudah tiga tahun terakhir saya tidak pulang merayakan lebaran di kampung halaman. Saya memilih untuk tinggal di Bali. Saya memutuskan tinggal bukan karena tidak rindu keluarga besar dan suasananya, atau tidak ingin bertemu teman-teman. Saya malas untuk kemudian mesti bertemu orang-orang menyebalkan dengan pertanyaan-pertanyaan menyebalkan.

Kapan kawin? Kenapa pacaran beda agama? Dan sebagainya dan sebagainya. Mereka tidak pernah meminta jawaban. Mereka sedang menghakimi, apapun jawaban yang saya berikan, mereka tidak akan pernah puas.

Pulang ke rumah setelah bekerja di perantauan barangkali adalah bentuk lain kemewahan. Tapi tidak semua orang punya kemewahan untuk bisa menghadapi keluarga besar. Tapi lebaran, juga setiap kepulangan yang lain, selalu membawa kita pada kondisi apa boleh buat. Bertemu dengan kawan lama, sahabat lama yang bisa jadi lebih baik, tetap di tempat atau mengalami dekadensi pemikiran yang mengerikan.  Bagi saya sendiri, ada beberapa hal yang memang bisa ditoleransi, dinegosiasikan, dan dibiarkan untuk sesuatu yang lebih baik.

Di Bali ketika Idul Fitri membuat kota ini menjadi demikian manusiawi, jalanan menjadi lengang, udara sedikit lebih baik, kebisingan berkurang, dan tentu saja menjadi sedikit lebih sepi.

Tapi hey, kesepian dan kesunyian adalah dua komoditas penting di sini. Menjadi sepi dan sunyi barangkali adalah kemewahan yang tidak bisa dimiliki oleh setiap orang. Anda bisa mendapatkan itu ketika lebaran tiba, ketika para perantau pulang ke rumah masing-masing, ketika para pengadu nasib memutuskan untuk kembali ke kampung halaman.

Tentu kesepian itu mengerikan. Tapi saya kira itu harga yang pantas dibayarkan untuk sebuah ketenangan.

Lebaran di kampung bisa jadi lebih ramai daripada Denpasar Festival. Saat di mana seluruh keluarga besar datang, kawan-kawan masa kecil hingga kini mampir. Tentu ada yang rindu, tentu ada yang ingin tulus bertemu denganmu karena sekian tahun tak jumpa. Namun, beberapa dari mereka ingin bertemu karena ingin membandingkan kesuksesan, membandingkan nasib, atau bahkan menertawakan kesialan orang lain.

Pun mereka yang pulang terkadang ingin menunjukan bahwa mereka telah satu derajat lebih kota daripada mereka yang memutuskan tinggal di kampung halaman. Bahwa kota telah membuat mereka menjadi modern, maju, dan bermartabat. Seolah-olah tinggal di kampung halaman zaman akan berhenti, pemikiran mandeg, dan informasi tersendat. Kepongahan yang kerap hinggap di beberapa orang kota yang kena tempeleng gaya hidup urban kekinian.

Bali kehilangan beban ketika lebaran tiba. Gedung-gedung perkantoran menjadi lengang, pasar sepi, dan tiba-tiba kita menjadi jatuh cinta pada kota ini. Kota yang membuatmu berharap agar kelengangan dan kesepian ini abadi. Pembangunan dihentikan dan pohon-pohon menjadi rimbun.

W.R. Supratman, Teuku Umar, Gatot Subroto, dan seluruh simpul kemacetan terurai. Tidak ada lagi umpatan motor goblok, mobil setan, angkot sialan, dan sejenisnya. Para pengendara bernyanyi riang mengikuti irama mp3 player, beberapa bersiul-siul, pengendara roda dua menjadi berakal, angkutan umum tidak lagi penuh sesak dengan penumpang. Sebuah utopia yang telah berpuluh tahun ingin dicapai berbagai gubernur hanya bisa tercapai ketika lebaran tiba.

Malam lebaran di beberapa kampung yang di dominasi penduduk minoritas petasan bertebaran seolah menjadi alat komunikasi. Kampung-kampung beradu ledakan, warna-warni kembang api menghadirkan imaji bahwa desa ini masih sedikit waras. Penduduknya bergembira, kampung-kampung menjadi hidup dengan pertemuan-pertemuan.

Hari Raya di Bali adalah penanda bahwa orang minoritas masih ada, mereka masih hidup, bertahan, dan tetap menjaga tradisi mereka. Memanusiakan manusia, memuliakan tamu, dan menghargai saudara.

Pernahkah kamu merayakan lebaran bersama orang-orang minoritas di Bali? Keramahan mereka, ketulusan mereka, juga tawaran yang tak mungkin Anda tolak untuk menikmati hidangan yang mereka buat.

Bali ketika lebaran adalah sebuah pemandangan yang lain, yang membuat anda akan merasa bahwa, “Ah, tempat ini tidak membuat manusia menjadi kejam”. masih menyediakan manusia-manusia tulus yang mau menerima tamu, yang mau memuliakan mereka yang ditinggalkan.

Suatu ketika Hari Raya di Bali membuatmu berpikir lebih banyak dan lebih panjang. Kesepian mengajarkanmu untuk menghargai kebersamaan. Sementara kesunyian membuatmu belajar memuliakan pertemuan. Kota ini demikian kejam pada mereka yang lemah hati, namun pada saat yang sama mengajarkan kita tentang pentingnya menjadi manusia.

Masih di Bali ketika lebaran bisa jadi menyedihkan. Ketika Anda sedang jatuh cinta, merindu, atau bahkan berharap. Kesendirian adalah karib paling baik dari rasa pedih. Bali menghadirkan banyak kesempatan, tapi juga menyediakan banyak kekecewaaan.

Kamu bisa saja pura-pura optimis dan getir dengan menuliskan sebuah artikel tentang betapa munafiknya perayaan lebaran di kampung halaman, padahal jauh di dalam hatimu, kamu sangat berharap bisa pulang untuk merayakan lebaran bersama orang - orang yang kamu sayang.  -RAN-

Read More
FAQ · Feedback · Privacy · Terms

Penana © 2020