×

Please use Chrome or Firefox for better user experience!
buttercccup
Joined Aug 1, 2020
buttercccup
Writer's Blog
Featured Stories
S
Solo Works
C
Collaborative Works
I
Idea Contributors
B
Beta Reader
S
1
ISSUE
hehehe?
Updated Aug 1, 2020
G
0
165
0

aku dah cape bgt jadi aku nulis

Blog
Read More
hehehe?

aku dah cape bgt jadi aku nulis

Read More
S
0
ISSUES
hehehe?
Updated Aug 1, 2020
G
0
44
0

hai aku prolog dulu yaa, jadi aku tuh paling susah banget buat jujur tentang keadaan dan apa yang udah aku alamin ke orang lain, aku bener bener berusaha buat orang ngeliat aku kayak aku tuh keadaannya ya ‘biasa aja’ lagipula susah juga buat menumpahkannya ke kata kata, banyak hal yang gabisa dijelasin, tapi kepengen cerita jadi aku nulis aja

mendem cerita seumur hidup tuh cape banget tapi entah ya aku gatau susah banget buat cerita ke orang lain...bukannya aku ga percaya serius deh aku percaya kok sama temen temen, tapi rasanya tuh ga enak banget kalo mau cerita. aku sering merasa kayaknya aku sekarang harus lebih terbuka karena aku sadar aku tuh toxic buat diri aku sendiri, tp tetep aja ujung ujungnya ga cerita cerita, kl ditanya kenapa ya aku gatau.... aku ngerasa ngapain gt aku cerita kan “gasemuanya bisa ngerti?”“emang mereka peduli?”“cerita gue aja paling menururt mereka gajelas”dll.aku sesering itu tiap udah bilang “eh gue mau cerita deh” abis itu pasti aku kayak “ngapain bilang ya anjir” ujungnya aku blg gajadi kl dipaksa ya aku ceritain sesuatu yg gajelas alias bukan yg mau aku ceritain wk

aku sering banget kepengen mati, atau setidaknya ilang. kalo ngelukain diri sendiri sih sering, jangan ditanya. tapi ngga bisa kalo ngilang, aku takut orang orang notice aku lagi kenapa napa.

aku punya orang yang aku sayang bangeet sahabat aku dia sandaran aku banget yang selama ini...tapi sebaik baiknya persahabatan itu pasti dong namanya ribut, pas ribut itu stress banget, ga ribut aja aku stress ditambah ada masalah lain ya...mentally unstable parah trus aku sakit. aku sampe sebulan lebih ngga mens dan kata dokter karena stress banget. bener bener sesedih itu karena aku gangerasa hidup kl gaada dia.....pun rasa bersalah aku nambah terus setiap hari karena dia marah sebabnya pure karena kesalahan aku....

i know shouldnt rely on others for happiness, the world doesnt revolve around me. people are temporary. tapi aku beneran selalu ngerasa sendiri, gapunya siapa siapa, ngga berguna. sesusah susahnya pelajaran masih lebih susah untuk bisa ngerti diri sendiri deh. jadi pas aku nemu dia setidaknya aku ga ngerasa sendiri lagi....susah rasanya denger orang ngomong “udah wa kalo masalah berantem sama dia doang gausah di stressin” maaf banget maaaf. pertama, masalah gue ga itu doang. kedua, berantem sama dia itu bukan “doang” buat gue.

aku gapang banget attached sama orang n giving my 100% for them walaupun di other side aku udah gakuat....i need to take care of myself too but ya namanya jg aku.. nih persis sm yang aku baca jujur jujuran aja nih socializing tuh draining... i loooooove chit-chats, i love talking to people (apalagi irl) It’s all fun and games until my social battery tbtb 0% NAHLOH PANIK. meet upnya cuma 6-7 jam, tapi ngecharge social batterynya bisa lama until i’m ready to socialize again. hehe karena nahan untuk terlihat seperti salwa ‘yang semua orang lihat’ itu makin susah karena tuntutan masalahnya pun makin berat...

knowing things wont always go my way and many things ive been trough, aku selalu berusaha selalu ada saat orang butuh and keep the same energy u can call me “always available” friend 🤗

noo, bukannya gabut atau apa. I got a lot of things to do, too. but, I will prioritize & willing to make my time for people I care about. no one wants to be treated like an option. akuu gamau semua orang merasakan hal demikian, biar aku aja yang tau rasanya. yaa meskipun terkadang sedih aja gitu why they didn’t give me the same energy, effort, enthusiasm back. im keepin it lowkey hihi.

tapi ga boong bahagia bgt hatikuu rasanya menjadikan semua orang prioritas utama 🥺 but then again i’m only a human, jelas lah ga capable buat begitu all the time 🤍😊

Blog
Read More
hehehe?

hai aku prolog dulu yaa, jadi aku tuh paling susah banget buat jujur tentang keadaan dan apa yang udah aku alamin ke orang lain, aku bener bener berusaha buat orang ngeliat aku kayak aku tuh keadaannya ya ‘biasa aja’ lagipula susah juga buat menumpahkannya ke kata kata, banyak hal yang gabisa dijelasin, tapi kepengen cerita jadi aku nulis aja

mendem cerita seumur hidup tuh cape banget tapi entah ya aku gatau susah banget buat cerita ke orang lain...bukannya aku ga percaya serius deh aku percaya kok sama temen temen, tapi rasanya tuh ga enak banget kalo mau cerita. aku sering merasa kayaknya aku sekarang harus lebih terbuka karena aku sadar aku tuh toxic buat diri aku sendiri, tp tetep aja ujung ujungnya ga cerita cerita, kl ditanya kenapa ya aku gatau.... aku ngerasa ngapain gt aku cerita kan “gasemuanya bisa ngerti?”“emang mereka peduli?”“cerita gue aja paling menururt mereka gajelas”dll.aku sesering itu tiap udah bilang “eh gue mau cerita deh” abis itu pasti aku kayak “ngapain bilang ya anjir” ujungnya aku blg gajadi kl dipaksa ya aku ceritain sesuatu yg gajelas alias bukan yg mau aku ceritain wk

aku sering banget kepengen mati, atau setidaknya ilang. kalo ngelukain diri sendiri sih sering, jangan ditanya. tapi ngga bisa kalo ngilang, aku takut orang orang notice aku lagi kenapa napa.

aku punya orang yang aku sayang bangeet sahabat aku dia sandaran aku banget yang selama ini...tapi sebaik baiknya persahabatan itu pasti dong namanya ribut, pas ribut itu stress banget, ga ribut aja aku stress ditambah ada masalah lain ya...mentally unstable parah trus aku sakit. aku sampe sebulan lebih ngga mens dan kata dokter karena stress banget. bener bener sesedih itu karena aku gangerasa hidup kl gaada dia.....pun rasa bersalah aku nambah terus setiap hari karena dia marah sebabnya pure karena kesalahan aku....

i know shouldnt rely on others for happiness, the world doesnt revolve around me. people are temporary. tapi aku beneran selalu ngerasa sendiri, gapunya siapa siapa, ngga berguna. sesusah susahnya pelajaran masih lebih susah untuk bisa ngerti diri sendiri deh. jadi pas aku nemu dia setidaknya aku ga ngerasa sendiri lagi....susah rasanya denger orang ngomong “udah wa kalo masalah berantem sama dia doang gausah di stressin” maaf banget maaaf. pertama, masalah gue ga itu doang. kedua, berantem sama dia itu bukan “doang” buat gue.

aku gapang banget attached sama orang n giving my 100% for them walaupun di other side aku udah gakuat....i need to take care of myself too but ya namanya jg aku.. nih persis sm yang aku baca jujur jujuran aja nih socializing tuh draining... i loooooove chit-chats, i love talking to people (apalagi irl) It’s all fun and games until my social battery tbtb 0% NAHLOH PANIK. meet upnya cuma 6-7 jam, tapi ngecharge social batterynya bisa lama until i’m ready to socialize again. hehe karena nahan untuk terlihat seperti salwa ‘yang semua orang lihat’ itu makin susah karena tuntutan masalahnya pun makin berat...

knowing things wont always go my way and many things ive been trough, aku selalu berusaha selalu ada saat orang butuh and keep the same energy u can call me “always available” friend 🤗

noo, bukannya gabut atau apa. I got a lot of things to do, too. but, I will prioritize & willing to make my time for people I care about. no one wants to be treated like an option. akuu gamau semua orang merasakan hal demikian, biar aku aja yang tau rasanya. yaa meskipun terkadang sedih aja gitu why they didn’t give me the same energy, effort, enthusiasm back. im keepin it lowkey hihi.

tapi ga boong bahagia bgt hatikuu rasanya menjadikan semua orang prioritas utama 🥺 but then again i’m only a human, jelas lah ga capable buat begitu all the time 🤍😊

Read More
FAQ · Feedback · Privacy · Terms

Penana © 2020