Please use Chrome or Firefox for better user experience!
Popular Tags
What Others Are Reading
x
Reset
Save Filter
Saved!
CATEGORY
Collaborate More Options
Rating: Language Settings
superjosh250
41Mins Each
17
ISSUES
STAR TREK LEGACY: Alternate Tides (Season 1)
Updated Jul 8, 2015
PG-13
4
4217
0
Action
Adventure

This is my fanfiction of an Alternate dimension. Much remains the same as the original Star Trek universe but there are differences also. Most notable about this script however will be the fact that it is focused on corruption rather than exploring the stars.

In this, it's power or weakness. You never know what's happening or what will happen next. The next generation of vessels in the Star Trek universe glides through the galaxy to defend it and protect it.

The crew will never stop...it will keep flying, to protect, to explore, to fight...for the Federation of Planets.

Screenplay
Action
Adventure
Read More
Solo Work

STAR TREK LEGACY: Alternate Tides (Season 1)

This is my fanfiction of an Alternate dimension. Much remains the same as the original Star Trek universe but there are differences also. Most notable about this script however will be the fact that it is focused on corruption rather than exploring the stars.

In this, it's power or weakness. You never know what's happening or what will happen next. The next generation of vessels in the Star Trek universe glides through the galaxy to defend it and protect it.

The crew will never stop...it will keep flying, to protect, to explore, to fight...for the Federation of Planets.

Read More
Solo Work
TylerDoak
5Mins Each
8
ISSUES
Blood, Bullets & Black Magic
Updated Oct 28, 2017
PG-13
10
501
0
Adventure
Fantasy

The Kingdom is no longer the only place to reside. An earthquake has opened a previously inaccessible pass that leads to a new land. Settlers flock to this new land and establish a Freedom Springs; a place where dreams of fortune can come true. For many those dreams become nightmares. Unruly road agents, demented reverends, crooked governors, Magic using gunslingers and demons straight from hell roam the lands. And the indigenous elves of the new found land have other ideas about what is going to happen to the settlers of Freedom Springs. Before the end everyone will get their fill of blood, bullets and black magic. 

Screenplay
Adventure
Fantasy
Read More
Solo Work

Blood, Bullets & Black Magic

The Kingdom is no longer the only place to reside. An earthquake has opened a previously inaccessible pass that leads to a new land. Settlers flock to this new land and establish a Freedom Springs; a place where dreams of fortune can come true. For many those dreams become nightmares. Unruly road agents, demented reverends, crooked governors, Magic using gunslingers and demons straight from hell roam the lands. And the indigenous elves of the new found land have other ideas about what is going to happen to the settlers of Freedom Springs. Before the end everyone will get their fill of blood, bullets and black magic. 

Read More
Solo Work
BlueberryKitten
2Mins Each
57
ISSUES
Parfait
Updated Jan 24, 2015
PG-13 Completed
1
11715
0
Dystopia

Please note: I already have the script notes for this and a redraft is in the works.

Parfait is a crisp, clean city where those who do not conform to it’s ideals are punished.  Many have fled to the under city, where it isn’t fancy but its where they are free.  The story centers around Callista and how she aims to put an end to what the scientists in Parfait are planning.  They plan to rehabilitate the people of the under city by force, they believe that what they are doing is best for the people of Parfait.  However, their plans come to a halt when Callista takes their two test subjects to the under city.

I imagined a world where perfection was the law, a world where anyone who didn’t conform to it’s expectations would ether be imprisoned or executed.  Sadly in some cases, this the world we live in now.  I also wanted to write characters both male and female, who struggled to break away from the expectations that society has placed on them.  This was also my first attempt at writing a science fiction screenplay, I wanted to make the story easy to understand as well as enjoyable.  While I have added to the growing pile of stories set in a dystopian universe, this is my take on the genre.  There are many ways in which one can write a story, and this is mine.

Screenplay
Dystopia
Read More
Solo Work

Parfait

Please note: I already have the script notes for this and a redraft is in the works.

Parfait is a crisp, clean city where those who do not conform to it’s ideals are punished.  Many have fled to the under city, where it isn’t fancy but its where they are free.  The story centers around Callista and how she aims to put an end to what the scientists in Parfait are planning.  They plan to rehabilitate the people of the under city by force, they believe that what they are doing is best for the people of Parfait.  However, their plans come to a halt when Callista takes their two test subjects to the under city.

I imagined a world where perfection was the law, a world where anyone who didn’t conform to it’s expectations would ether be imprisoned or executed.  Sadly in some cases, this the world we live in now.  I also wanted to write characters both male and female, who struggled to break away from the expectations that society has placed on them.  This was also my first attempt at writing a science fiction screenplay, I wanted to make the story easy to understand as well as enjoyable.  While I have added to the growing pile of stories set in a dystopian universe, this is my take on the genre.  There are many ways in which one can write a story, and this is mine.

Read More
Solo Work
BlueberryKitten
1Min Each
44
ISSUES
Raven: Book 1
Updated Jan 24, 2015
PG-13 Completed
4
8867
3
Dark
Fantasy

This was an attempt to create an urban fantasy story,  I often considered changing the setting making this a gaslight fantasy story.  I began writing the screenplay as part of a writing challenge called ‘Camp Nanowrimo’, where I had one month to write a 50,000 word screenplay.  I was only able to write 12,500 words, but I was proud of the fact that I was able to write down the basic plot.  I will redraft the script during the summer when I am finished with exams.

This is the first in a trilogy about a girl named Amy who is drafted into a supernatural cult.  The story is about her fight to escape, even when the cult leader expects that she will eventually return. She is granted immense power that she must learn to control, and she is joined by other escapees on her journey

Screenplay
Dark
Fantasy
Read More
Solo Work

Raven: Book 1

This was an attempt to create an urban fantasy story,  I often considered changing the setting making this a gaslight fantasy story.  I began writing the screenplay as part of a writing challenge called ‘Camp Nanowrimo’, where I had one month to write a 50,000 word screenplay.  I was only able to write 12,500 words, but I was proud of the fact that I was able to write down the basic plot.  I will redraft the script during the summer when I am finished with exams.

This is the first in a trilogy about a girl named Amy who is drafted into a supernatural cult.  The story is about her fight to escape, even when the cult leader expects that she will eventually return. She is granted immense power that she must learn to control, and she is joined by other escapees on her journey

Read More
Solo Work
MrHawkeye
2Mins Each
1
ISSUE
The boiling point.
Updated Nov 12, 2014
PG-13
0
622
3
Humor
Friendship

A crazy old senile professor and his assistant that's only interested in money and has a very short fuse.

Screenplay
Humor
Friendship
Read More
Solo Work

The boiling point.

A crazy old senile professor and his assistant that's only interested in money and has a very short fuse.

Read More
Solo Work
Greenleaf
2Mins Each
2
ISSUES
Curtain Call
Updated Mar 6, 2018
PG
0
40
0
Short Story

A collection of short scripts, most of which are not entirely serious.

Screenplay
Short Story
Read More
Solo Work

Curtain Call

A collection of short scripts, most of which are not entirely serious.

Read More
Solo Work
Monos D.O.A
3Mins Each
1
ISSUE
Crossing Over
Updated Nov 25, 2017
PG-13
0
153
0
Spiritual
Angst

A script for Project Canada about the Halifax Explosion.

All critiques are appreciated.

Screenplay
Spiritual
Angst
Read More
Solo Work

Crossing Over

A script for Project Canada about the Halifax Explosion.

All critiques are appreciated.

Read More
Solo Work
Createology
1Min Each
11
ISSUES
My Top Ten Welcome to the Show Trilogy Songs
Updated Nov 14, 2017
PG-13
0
486
0
Lyrics
Humor

Hey, everyone! This is where I'll be posting my top ten favorite songs from the Welcome To The Show Trilogy. This is just my opinion, but let me know which ones you guys like too! I would love to hear your opinions! (I will not be including songs that were made by professional artists.)

(SPECIAL THANKS TO GraysonZalishqi, The Virtual Shadow, and Kokiri-Hylian-Hero for helping me write these songs!)

LYRICS:

Welcome to the Show Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/18664/welcome-to-the-show-songs/toc

Welcome BACK to the Show Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/21059/welcome-back-to-the-show-songs/toc

Welcome to the 3RD ACT Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/26674/welcome-to-the-3rd-act-songs/toc

INSTRUMENTALS:

Here at Camp (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-here-at-camp-opening-song-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

John's Rap (WttS): http://soundcloud.com/createology/the-dark-heros-story-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

Rocks (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-rocks-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

Wake Me Up Remix (WttS): http://soundcloud.com/createology/wake-me-up-instrumental-remix-2?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

I Will Watch You (WttS): http://soundcloud.com/createology/we-will-rock-you-instrumental-remix?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

That's a Rap (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-thats-a-rap-final-rap-battle-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

The End Credits (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-the-end-credits-instrumental-remake-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

To Cattle Call Camp I Go (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-to-cattle-call-camp-i-go-instrumental?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Stage Fright (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-stage-fright-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Searching (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-searching-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

The Conductor's Theme (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-the-conductors-theme-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

More Rocks (WBttS): http://soundcloud.com/createology/more-rocks-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Remembrance (WBttS): http://soundcloud.com/createology/remembrance-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Killer Jam's Return (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-killer-jams-return-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Welcome (BACK) to the Show Medley (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-medley-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Opening Song (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-opening-song-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Antagonists' Intro (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-antagonists-intro-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Antagonist's Anthem (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-antagonists-anthem-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Alone (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-alone-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Friends (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-friends-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Heavy Rocks (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/heavy-rocks?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

THE END (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-the-end-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Screenplay
Lyrics
Humor
Read More
Solo Work

My Top Ten Welcome to the Show Trilogy Songs

Hey, everyone! This is where I'll be posting my top ten favorite songs from the Welcome To The Show Trilogy. This is just my opinion, but let me know which ones you guys like too! I would love to hear your opinions! (I will not be including songs that were made by professional artists.)

(SPECIAL THANKS TO GraysonZalishqi, The Virtual Shadow, and Kokiri-Hylian-Hero for helping me write these songs!)

LYRICS:

Welcome to the Show Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/18664/welcome-to-the-show-songs/toc

Welcome BACK to the Show Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/21059/welcome-back-to-the-show-songs/toc

Welcome to the 3RD ACT Songs' Lyrics: http://www.penana.com/story/26674/welcome-to-the-3rd-act-songs/toc

INSTRUMENTALS:

Here at Camp (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-here-at-camp-opening-song-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

John's Rap (WttS): http://soundcloud.com/createology/the-dark-heros-story-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

Rocks (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-rocks-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

Wake Me Up Remix (WttS): http://soundcloud.com/createology/wake-me-up-instrumental-remix-2?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

I Will Watch You (WttS): http://soundcloud.com/createology/we-will-rock-you-instrumental-remix?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

That's a Rap (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-thats-a-rap-final-rap-battle-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

The End Credits (WttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-show-the-end-credits-instrumental-remake-realistic?in=createology/sets/welcome-to-the-show-official

To Cattle Call Camp I Go (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-to-cattle-call-camp-i-go-instrumental?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Stage Fright (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-stage-fright-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Searching (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-searching-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

The Conductor's Theme (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-the-conductors-theme-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

More Rocks (WBttS): http://soundcloud.com/createology/more-rocks-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Remembrance (WBttS): http://soundcloud.com/createology/remembrance-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Killer Jam's Return (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-killer-jams-return-instrumental-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Welcome (BACK) to the Show Medley (WBttS): http://soundcloud.com/createology/welcome-back-to-the-show-medley-realistic?in=createology/sets/welcome-back-to-the-show

Opening Song (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-opening-song-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Antagonists' Intro (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-antagonists-intro-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Antagonist's Anthem (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-antagonists-anthem-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Alone (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-alone-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Friends (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-friends-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Heavy Rocks (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/heavy-rocks?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

THE END (Wtt3A): http://soundcloud.com/createology/welcome-to-the-3rd-act-the-end-instrumental?in=createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Read More
Solo Work
amd_jnt8989
1Min Each
1
ISSUE
Can I Believe Once Again?
Updated Oct 5, 2017
PG-13 Completed
0
148
0
Friendship
Short Story

Can I Believe Once Again?

.

.

HAPPY READING^^

.

Aku hanya mewujud sebagai harapan kalian semua. Pada akhirnya setelah semua harapan itu terpenuhi, tidak ada rasa sesal lagi dalam hati kalian. Dan selamanya persahabatan kita akan terus ku kenang, ia bagian terindah dalam hidupku yang tertindih oleh kemiskinan. Dan senyuman satu per satu dari kalian diakhir hari adalah kenangan terbaik yang kalian berikan padaku.

Tetaplah menjadi senja yang selalu merangkulku sahabatku.

Namjoon.

.

[satu]

Menggantungkan mimpi pada langit cerah dengan sedikit awan. Sedikit saja. Saat itu mungkin aku agak terkekeh dengan pernyataannya. Terlalu muda untuk sebijak itu, dan juga merutuki diri karena tidak bisa sebijak itu.

Jangan sampai tersandung, kau harus berusaha menghindar. Seperti perkataan yang meremehkan sekaligus kalimat yang menusuk. Meremehkan segala sesuatunya, terkadang. Aku juga manusia.

Aku berlari disebuah padang rumput yang indah. Tanpa alas kaki, rerumputan hijau menyambutku langsung. Angin berhembus pelan, gemerincing gantungan didepan toko kelontong dipersimpangan jalan menjadi penarik. Cukup sederhana, ya sederhana.

Senyuman pemiliknya merekah bagai bunga mawar yang tidak pernah layu. Aku berjalan mendekatinya dengan keadaan yang masih sama; tanpa alas kaki. Pandangannya memberikan sebuah pertanyaan. Sebuah pertanyaan yang selalu sama setiap hari; tidak menggunakan alas kaki lagi?. Dan seakan mengerti akan cengiran konyol khas ku, dia hanya menggangguk paham lalu kembali pada rutinitasnya pada anggrek yang menjuntai didepan tokonya.

Aku masuk kedalam toko kelontong milik kim ahjussi- ayahnya. Mencari rak berisi pilihan berbagai macam merk mie yang tidak kukenal baik. Aku mendengus pelan, apakah semakin hari semakin banyak pilihan rasa mie? Bagaimana jika para konsumen bingung dan akhirnya membeli semuanya? Aku cukup bodoh, nilaiku saja rata-rata merah di raport.

Dua cup mie dengan rasa yang sama setiap harinya. Aku terlalu sibuk berkelebat dalam monologku sendiri, dan melupakan tujuan awalku yang hanya ingin membeli dua cup mie rasa soto banjar.

Ku rogoh uang yang terlipat rapi dalam kantung celana panjang hitam yang kukenakan. Tersenyum sedikit kepada kim ahjumma- ibunya- saat menyadari bahwa usianya yang mencapai kepala tiga tidak menutupi wajah cantiknya. Dia memang memilki ibu yang cantik. Dia sama cantiknya seperti ibunya, namun sedikit perbedaan yang mendasar- dia seorang namja.

Seperti kebiasaanku setiap harinya, duduk di depan toko kelontong dan menikmati mie soto banjarku bersama sahabat karibku. Saat menunggunya selesai dengan hobinya- menyirami bunga anggreknya- menantinya dan tersenyum seperti orang tidak waras.

“oh ayolah.. jangan tersenyum seperti itu. Apa kau mau dikatakan gila?” kulihat wajahnya yang agak kesal. Dengan segera ditaruhnya watering can tua miliknya dibawah, lalu merebut satu cup mie soto banjar dari genggamanku. Aku hanya tersenyum menatapnya, kebiasaan kami yang tidak berubah.

“ngomong-ngomong..” dia membuka pembicaraan. Membuatku menolehkan kepalaku sedikit agar bisa menatapnya bicara. Berbicara dengan mulut penuh, kebiasaan jelek yang tidak bisa berubah.

“telan dulu” kataku mengingatkan. Jika dia lupa bagaimana cara menelan makanan, sebagai seorang sahabat aku harus mengingatkannya.

Dia mengangguk kecil, kemudian tersenyum konyol. Aku hanya tersenyum simpul dengan tingkahnya. Sesuatu yang harus diabadikan. Sayangnya seorang yang tidak memilki apapun tidak mampu membeli kamera. Aku tidak mampu bahkan untuk makanku sendiri.

Seakan mengerti sorot wajahku yang mendadak berubah, dia memiringkan kepalanya. Menyatukan hitam pada matanya mencoba membuatku tertawa, ditambah lidahnya yang terjulur. Aku hanya tersenyum lebar. Setidaknya ia harus yakin bahwa aku baik.

“aku akan pergi ke busan...” kudengar helaan napas pada kalimat terakhirnya. Aku mencoba fokus pada cup mie ku, berusaha untuk tidak mengetahuinya lebih lanjut.

Ia menatapku dengan geram. Pasti sekelebat pikiran negatif tentangku mulai berjalan dalam pikirannya. Kulihat wajahnya yang nampak kesal itu, benar-benar seperti seorang gadis.

“bisa antarkan aku besok? Bukan ke busan, tetapi ke stasiun kereta.” aku terdiam sesaat. Apakah aku harus mengantarkannya ke stasiun besok? Pastilah sangat berat untukku. Sama saja memotong apa yang belum tumbuh.

Dengan ragu kepalaku mengangguk lemah. Membuat senyuman manis khasnya tercetak jelas diwajahnya. Dia selalu seperti itu, bahagia akan hal-hal kecil. Bersamanya, bersahabat dengannya, mengenalnya sudah cukup membuat hariku yang suram menjadi cerah. Sahabat terbaik sepertinya.

Cukuplah aku selalu menghiburnya tanpa harus dia yang menghiburku. Kegelapan sudah lama menelanku. Cukuplah ia tidak tahu. Cukuplah ia tersenyum ceria, seperti dirinya yang sekarang ini.

Dan sore itu kuhabiskan dengan duduk didepan toko kelontong bersamanya. Hari esok yang tidak kukenal baik akan merangkulku perlahan. Aku tidak tahu apakah ia hari yang baik, atau justru hari yang buruk. Dengan dua cup mie soto banjar ini, sudah cukup jelaslah kebahagian hari ini. dan jika hanya ada satu cup mie soto banjar, aku tidak tahu kebahagian esok. Tanpanya.

.

.

[dua]

Bahkan dihari yang kutahu semuanya akan mulai berubah dari sana, aku masih memandangi tiap-tiap ujung sepatu orang-orang. Berlalu-lalang begitu saja tanpa saling bertegur sapa, seakan sapaan adalah harga yang terlalu mahal. Aku seakan berada ditempat asing. Tatapan diam yang penuh kematian.

Jemarinya yang hangat menyentuh pelan punggung tanganku. Seulas senyuman tergores diwajahnya, berusaha meyakinkanku bahwa aku akan baik. Dengan penuh keraguan senyum simpul kuberikan padanya, berusaha menyampaikan padanya untuk tidak khawatir.

Pemberitahuan keberangkatan kereta menuju busan terdengar disepanjang stasiun. Bisakah waktu berjalan lebih lambat dari biasanya? Biarkan waktu seakan berhenti hanya untuk kami berdua. Sahabat yang akan kurindukan.

Bersamanya selama 6 tahun membuatku cukup yakin menyatakan bahwa aku mengenal dirinya dengan sangat baik. Hobinya memasak, sangat mewarisi ibunya. Wajahnya yang nampak cantik untuk namja. Hobi lainnya seperti bekebun, berlari diantara padang rumput, dan tertidur dimana saja. Berbicara saat mulut penuh oleh makanan, dan kebiasaan lainnya kebiasaannya yang selalu bisa menenangkanku.

Anti sosial, tidak pernah ingin berhubungan dengan siapapun- dalam bentuk apapun, mengunci diri dalam kegelapan, meracau tidak jelas, dan sering menangis tanpa sebab. Perlahan ia merangkulku, seperti senja yang kusukai.

Kehilangan orang tua diusia muda, sudah cukup dengan hal itu. Bahkan ketakutan itu telah berakhir sepenuhnya. Bayangan bagaimana ayah dan ibu tergantung begitu saja dengan darah yang telah berhenti mengalir, membuat ruangan kecil itu berbau anyir. 10 tahun lalu, kurasa itu sudah sangat lama.

Hanya perlu menghilangkan sikap anti sosialku. Hanya itu. Dan apabila dia pergi maka kurasa aku harus membuang jauh-jauh niat itu, dan mengubur dalam-dalam semua itu.

Dengan keyakinan dalam dadanya, jemarinya beralih menggenggam erat koper cokelatnya. Seulas senyum terukir diwajah sang namja seperti senja.

“nah.. aku pamit-

“ya aku tahu.” Kataku menyelanya secepat yang kubisa. Tidak menunjukan artian sebenarnya. Hanya berusaha menutupinya.

“hahaha.. kau selalu seperti ini. baik-baik oke?” tawanya tidak terdengar nyaman. Aku hanya mengangguk kecil, mencoba seperti biasa.

“jika musim panas telah berakhir aku akan pulang. Percayalah. Bisa kau percaya?” apakah hanya aku yang merasakan pertanyaanmu itu terlalu.. terasa.. berbeda? Kali ini untuk membuang jauh-jauh kemungkinan terburuk, aku menganggukkan kepalaku kecil. Lagi-lagi seperti biasanya.

“kalau gitu aku pergi namjoonie..” dia masuk kedalam kereta. Kulihat wajahnya yang selalu tersenyum dengan cara yang sama saat ia telah duduk didalam sana. Tangannya melambai pelan kearahku.

Kereta mulai bergerak. Semakin menjauh, menjauhkanku darinya.

“jin hyung.. jangan lupa kirim surat!” kataku saat mencoba menyamakan wajahku dengan wajahnya dengan cara berlari.

“tentu namjoonie” ibu jarinya teracung dikaca jendela kereta.

Semakin menjauh bagai titik terkecil diujung sana. Kedua kakiku perlahan berhenti, dengan napas yang tersengal kutatap kereta menuju busan yang semakin menjauh. Semakin hilang pada pandanganku.

Pada akhirnya.. tidak ada yang terungkap.

.

.

[tiga]

Stang sepeda tua yang telah berkarat kusandarkan pada dinding beton yang telah berlumut. Pemiliknya memutuskan mengangkut seluruh keluarga pergi ke kota. Mencoba peruntungan katanya. Begitulah.. semua orang memutuskan keluar dari zona aman. Sedangkan aku? Berputar pada kehidupan monoton yang tidak pernah berakhir.

Kaos putih yang perlahan menguning, kuseka wajahku dengan menggunakan handuk putih yang tersampir di leherku. Musim panas telah datang, dan kutahu surat pertamanya pasti akan datang.

“halo namjoon..” seseorang yang kukenal baik memegang pelan bahuku. Sejenak kuhentikan aktivitasku, dan memberikan senyum kotak padanya.

“hai hyung.” Ia meraih botol air yang tergeletak di keranjang sepeda milikku, dan dengan santai menenggaknya hingga tak bersisa. Ia hanya bisa tersenyum lebar.

Kini kusandarkan tubuhku pada tembok berlumut dibelakangku. Ia juga melakukan hal yang sama, menyandarkan tubuhnya. Kulihat jemarinya yang semakin kasar memainkan cincin yang terkalung dilehernya. Senyum simpul terukir diwajah letihnya.

“mengapa kau tidak mencoba hyung?” tanyaku yang membuatnya tersentak. Ia tahu betul apa maksudku. Kepalanya menghadap kearahku, dan dengan pasti senyum simpul terukir dikedua sudut bibirnya.

“untuk apa? Agar terjatuh?” meremehkan diri sendiri. Kalimat yang aku yakin mencoba membunuh harapan miliknya sendiri.

Kini aku hanya terdiam. Membiarkan hening menyelimuti suasana sekarang. Biarkan saja, bukankah hening tidak selamanya buruk? Aku menyukai hening terkadang. Membiarkan kita untuk memikirkan diri sendiri.

“jangan berbicara omong kosong lagi namjoon. Kita tidak bisa mempercayai sesuatu yang letaknya jauh diatas sana.” Aku mengangguk kecil atas sarannya. Wajah dinginnya itu tidak bisa menyembunyikan lukanya.

Kulihat dia yang sudah beranjak dari sampingku. Sebungkus roti yang masih hangat diletakkannya didalam keranjang sepeda tuaku. Langkahnya yang pelan semakin menjauhiku. Dan malam perlahan semakin menyambut kami.

Tubuhnya semakin mengecil diujung jalan sana.

“namjoon! Jangan lupa untuk memakannya sewaktu masih panas!” ia berteriak dari ujung sana. Mengingatkanku untuk memakan roti buatannya. Ia tahu aku selalu lupa untuk memakannya selagi hangat, namun biar sedingin apapun aku akan tetap menghabiskannya. Mungkin itulah mengapa ia selalu mengingatkanku setiap hari.

Kuraih roti hangat tertutupi kertas cokelat. Aku tahu roti ini baru keluar dari panggangan. Dan satu hal yang kutahu pasti –dia –yoongi hyung –mengambilnya secara diam-diam.

.

.

[empat]

Langkahku yang tidak kecil lagi berjalan diantara deretan padi yang agak menguning. Tugas terakhir hanyalah memastikan bahwa panen akan berhasil, lalu berikutnya aku akan mendapat upahku –sekedar untuk mengambung hidup.

Bel sepeda tua terdengar semakin jelas. Aku tahu pasti sepeda itu mendekat kearah sini. Aku kembali sibuk dengan jemari-jemari kakiku yang masih terselip lumpur. Mencucinya dengan air dari sumur tua, yang dengan susah payah harus menimbanya dulu.

“namjoon..” suara yang sangat kukenali. Begitu menghangatkan seperti sinar matahari pagi.

Aku menoleh ke sumber suara. Cengiran kecil tersungging diwajahnya. Aku hanya tersenyum simpul, lalu kembali pada aktivitasku.

“ada surat untukmu”ia mengibaskan sepucuk surat itu dihadapan wajahku.

Sepertinya ia sukses membuatku agak kesal padanya. Terlihat dari wajahnya yang menahan tawa. Diantara kami dialah yang selalu tertawa. Ceria meskipun langit akan gelap. Dialah yang menyimpan luka yang paling banyak.

Tanpa sebuah embel-embel terima kasih, kurebut begitu saja sepucuk surat itu dari tangannya. Sebelum membukanya bahkan sebelum menyentuhnya, aku sudah yakin ini adalah surat dari jin hyung.

“dari jin hyung bukan?” aku hanya mengangguk sekilas atas pertanyaannya.

Kubuka surat itu dari ujungnya. Terlihat sebuah lipatan kertas bewarna kuning didalam sana. Gerakan jemariku terhenti. Alangkah lebih baik jika aku membukanya nanti. Mungkin saat itu –adalah tepat.

“kenapa tidak membacanya?” kedua alisnya bertaut, menanyakan mengapa aku tidak lekas membacanya. Aku tersenyum kecil, kemudian disusul gelengan kecil –tanda tidak ada apa-apa.

“ada kompetisi menulis lagu di desa sebelah. Apa kau tidak ingin ikut?” surat tadi kulipat dan kumasukan begitu saja kedalam kantung celana panjang hitamku. Ia agak tersentak, sedetik kemudian kulihat ia dapat menguasai diri.

“aku tidak tahu. Apa gunanya orang sepertiku?” nada yang sama dari yoongi hyung kutemukan lagi padanya. Kulihat netranya yang tidak bercahaya lagi menahan tangisnya.

Aku kembali diam. Tidak benar kulanjutkan ini semua jika pada akhirnya ia akan terluka. Kulihat wajahnya yang tertunduk dalam.

“kau tahu? Menggantungkan sedikit harapan pada langit biru.. itu tidak masalah.”

“aku tahu itu namjoon.”

Ia segera memegang kedua stang sepeda miliknya. Aku tahu surat milikku adalah surat terakhir yang harus dia antar. Langit semakin menggelap, dan seperti biasanya malam akan menyambutku lagi.

Bunyi bel sepeda itu semakin menjauh, bersama dengannya. Aku masih diam, aku tahu ia akan pergi dalam kesedihan.

“jangan lupa mengantarku besok!” suara teriakannya membuatku tersadar dari lamunanku. Sedetik kemudian, sepedanya semakin menjauh di ujung jalan sana. Membuatnya terlihat seperti titik kecil hitam.

Dan pada akhirnya ia menyetujuinya. Menggantungkan harapan yang diyakininya sekali lagi. Meskipun perjalanan kedesa sebelah membutuhkan waktu agak lama, tetapi besok aku akan menjadi kaki penopang untuknya –untuknya terus berharap.

.

.

[lima]

Kami duduk pada sebuah halte yang agak menyedihkan. Menjadi satu-satunya halte bis yang tersedia didesa kami tidak membuat pemerintah desa melayakkannya. Lihat saja tiang penopang yang hampir patah, namun diakali warga sekitar dengan mengikatnya dengan tali tambang.

30 menit. Kami menunggu bis datang hampir sejam. Tidak ada jadwal keberangkatan khusus disini, tidak seperti dikota. Bis akan datang jika ia menginginkannya. Jadi tunggu saja sampai ia datang.

“bisnya akhirnya datang” bukan nada bahagia yang terdengar dari kalimatnya barusan. Keraguan dan ketidakpercayaan terasa kental dalam kalimatnya.

“mari aku bantu” kupegang bahunya pelan. Kami memasuki bis dengan rasa yang berbeda. Aku dengan rasa keyakinan, dan ia yang kurasa dengan rasa keraguan akan pilihannya.

Kembali duduk dalam keheningan. Aku mengambil posisi duduk didekat jendela. langit terlihat begitu biru, dengan sedikit awan yang indah. Aku menyukai pemandangan seperti ini. seperti sahabat yang merangkul, saatnya aku yang merangkul mereka.

Kulihat wajahnya yang nampak gugup. Aku tahu ia mencoba meyakinkan hatinya. Tidak mudah mengambil pilihan yang sama. Rasa takut untuk mendapat hasil yang sama saja pasti akan menghantui langkah. Kupegang bahunya pelan, mencoba meyakinkannya bahwa pilihan yang telah diputuskannya itu bukanlah pilihan yang salah.

“terima kasih” ia nampak lega. Aku yakin ia telah yakin sekarang.

Dua jam perjalanan. Begitu lama. Aku harap kompetisinya masih dibuka. Dengan perasaan yang tidak bisa diungkapkan, aku membantunya untuk turun. Kami telah sampai. Kulihat sekeliling, berbagai spanduk berisi perlombaan menulis lagu yang akan dilaksanakan terlihat meriah. Sepertinya lombanya sudah dimulai.

Kami segera memasuki sebuah gedung bercat putih. tidak terlalu besar. Aku pikir animo masyarakat sekitar akan sangat besar, tetapi presepsiku salah. Lomba ini terlalu membosankan untuk anak-anak, juga terlalu hening bagi para orang tua. Jika lomba menulis lagu seperti lomba panjat pinang, mungkin animo masyarakat akan sangat besar. Bagaimana jika mengadakan lomba menulis lagu sambil panjat pinang? Pasti seru sekali.

“mau ikut lomba? Tersisa 30 menit lagi.” Kata seorang penjaga disana. Dengan cepat aku menganggukkan kepalaku.

“iya, apa masih bisa?” tanyaku padanya yang sibuk meminum kopi hitamnya.

“tentu yang mengikuti lomba langsung masuk saja. Sedangkan yang menemani silahkan tunggu diluar. Omong-omong siapa yang mengikuti lomba diantara kalian berdua?” tanyanya tanpa mengalihkan pandangannya dari kami.

Dengan ekspresi wajah, aku memberitahunya bahwa yang mengikuti lomba adalah sahabatku yang berada disampingku. Awalnya ia masih tidak paham. Namun sedetik kemudian ia ber-oh ria dan mengangguk paham. Dengan cepat ia segera masuk bersama sahabatku.

Tugasku sekarang hanyalah menunggu hasilnya.

.

.

[enam]

Beberapa peserta keluar dari ruangan dengan wajah yang berbeda-beda. Ada yang tersenyum bahagia, ada juga yang terlihat menahan kekecewaan. Akhirnya ia keluar, yang tidak kusangka dengan bantuan yoongi hyung.

Aku menatap keduanya dengan bingung. Menyadari arti tatapanku, yoongi hyung memegang pelan bahuku.

“aku rasa, aku perlu percaya sekali lagi. Kemiskinan tidak bisa menghalangi mimpi.” Yoongi hyung tersenyum kecil. Aku tahu ia akan memikirkan kata-kataku kembali. Mengingat yoongi hyung adalah orang yang lebih suka merenung dan memikirkan hidup daripada kami berenam.

“bagaimana hasilnya?”tanyaku tidak sabar. Yoongi hyung dan dia melemparkan pandangan yang sulit kuartikan. Yoongi hyung mulai membuka jawaban atas pertanyaanku.

“kau benar. Usaha tidak akan membohongi kita..” kalimatnya sengaja menggantung agar aku lebih penasaran.

“aku juara dua. Dan ia juara satu” ia melanjutkan. Aku tersenyum senang, memeluk keduanya tanpa berhenti mengucapkan selamat.

“aku tidak tahu mengapa.. langit membuatku kembali bermimpi. Orang sepertiku yang kehilangan sebelah kakiku. Tapi aku berterima kasih padanya, setidaknya aku dapat bermimpi lagi meski untuk yang terakhir.” Aku sama sekali tidak dapat menangkap makna yang tersembunyi dalam kalimatnya.

“maksudmu?” tanyaku dan yoongi hyung hampir bersamaan. Seakan tahu ada yang salah dalam pengakuannya, ia hanya tersenyum kecil. Dan memegang kedua bahu kami.

“namjoonie, terima kasih sudah mau menjadi penopangku hari ini. aku tidak akan melupakannya.” Ia tersenyum dengan cara yang manis kearahku. Senyuman yang sama menghangatkannya seperti sinar mentari pagi.

Dan senja hari ini, kami bertiga pulang dalam kebahagian. Senja merangkul kami dalam pelukannya yang menenangkan. Dan senja hari ini juga berhasil merangkul hoseok yang berusaha menjauh dari semua harapan.

Dia –hoseok adalah orang yang paling ceria –juga paling banyak menyimpan luka. Dia –hoseok yang tersenyum dengan hangatnya seperti mentari pagi –juga menangis dalam diam di keheningan malam.

Dia –hoseok.

.

.

[tujuh]

Kugulung lengan kemeja bewarna merah yang kukenakan sampai keatas siku. Kemeja satu-satunya yang kumiliki –itupun pemberian jin hyung. Aku –kami semua sama. Kemiskinan. Menekan kami hingga kebawah, hingga mimipi-mimpi yang kami punya hancur dengan sendirinya.

Telinga ini bahkan sudah kebal dengan perkataan yang membawa-bawa kemiskinan dalam topiknya. Membicarakan saat lewat dijalan, sungguh aku sudah kebal. Bahkan semasa sekolah kami terbiasa seadanya. Aku yang sedari kecil hidup tanpa orang tua terbiasa menghadapi dunia. Bahkan sejak kematian nenek saat usiaku menginjak 10 tahun, aku sudah siap menghadapi dunia sendirian.

Ku eratkan genggaman jemariku pada satu bungkus roti panas –baru keluar dari panggangan. Yoongi hyung menitipkannya padaku sebagai perayaan atas kemenangan nya dalam meraih mimpinya sejak kecil –menulis lagu. Yang aku tahu pasti ia telah mengambil atau setidaknya mengisihkan beberapa roti dari tempat kerjanya. Ia bekerja sangat keras setiap harinya –berkutat dengan tempat kerja yang meremehkannya.

Rumah kayu berpagar alang-alang. Rumah yang terlihat tak bernyawa, namun tidak dengan isinya.

Dengan hati-hati ku dorong pagar kayu yang hampir patah itu kesamping. Tumbuhan liar tumbuh subur dihalamannya. Dahulu rumah ini selalu bersih, meskipun ia nampak tua. Tanaman sayur, bunga melati yang cantik menggembul dibalik pagar kayu –kisah lama mengenai rumah ini.

Beberapa kali ketukan pada pintu reyot ini kulakukan. Aku menghela napas dalam, menyadari betapa bodohnya aku. Dengan perlahan ganggang pintu berkarat itu kutekan kebawah, membuat bunyi decit yang cukup memekakkan telinga.

Sosok namja muda duduk menghadap kearah jendela. Netra sipitnya yang tertutup, dan kepalanya yang menengadah keatas. Senyuman tulus terpancar dari wajahnya. Aku tahu ia membayangkan hal yang begitu membahagiankan.

Angin menghembuskan tirai bewarna cokelat itu pelan. Sesekali surai hitam legamnya juga ikut melambai. Sebuah selimut tebal menutupi tubuh kurusnya. Sudah lama aku tidak mengunjunginya. Bukan karena aku tidak mengingatnya, hanya saja itu karena takut akan reaksinya.

“dongsaeng tersayangku. Apa kabar?” kuberanikan diri memecah keheningan. Kini kedua netra sipitnya itu terbuka, menyapu pada sekeliling lalu beralih kearahku. Aku tersenyum berusaha menunjukan kebahagianku.

Ia balas tersenyum dengan sangat lebar, membuat netra sipitnya itu ikut tersenyum. Seperti bulan sabit yang indah dimalam hari.

Terkadang malam hari tidak seburuk yang dipirkan. Ada banyak bintang juga bulan yang bersinar terang disaat tertentu. Ada kalanya juga bulan dan bintang tidak menampakkan dirinya. Kami bertujuh selalu merebahkan diri di padang rumput, menikmati bulan dan bintang juga semilir angin malam. Membicarakan mengenai hidup juga impian dan harapan yang digantungkan pada langit. Namun ada kalanya kami semua merasa harapan yang digantungkan pada langit itu terasa sia-sia –seperti sekarang.

“kau baik?” tanyaku. Ia mengangguk pelan dan tersenyum lagi. Kini pandangannya beralih kearah jendela yang terbuka lebar.

“kau terluka.. itu terlihat jelas dalam matamu.” Senyuman diwajahnya mengendur. Bibirnya yang semula terkatup rapat terbuka sedikit, namun sedetik kemudian terkatup kembali –berusaha menahan kalimatnya sendiri yang penuh keraguan.

Aku segera berjalan kesampingnya. Berusaha menangkap apa yang ditangkap oleh netranya. Anak-anak desa yang berlarian dengan riangnya. Mereka bermain kejar-kejaran. Senyuman diwajah mereka begitu lebar. Kesenangan masa kecil yang indah.

“hyung..” kalimatnya terdengar lirih –begitu lirih. Membuat netraku seketika memanas.

“iya?” kataku mencoba kuat.

“bisakah kau membantuku meraih harapanku?” tanyanya semakin lirih. Hampir tidak terdengar, menyatu bersama atmosfir sekitar yang begitu hening. Terlalu hening.

Aku menghela napas untuk kesekian kalinya. Kuletakkan begitu saja sebungkus roti yang kuyakini sudah mulai dingin. Dengan yakin kuanggukan kepalaku kepadanya. Senyuman tergores dikedua sudut bibirnya, senyuman yang membuat matanya ikut tersenyum.

.

.

[delapan]

Kedua telapak kakiku kini berlari menyusuri padang rumput yang menenangkan –kembali tanpa mengenakan alas kaki. Dapat kurasakan sinar mentari yang hangat menyapa kulitku.

Senyuman lebar tidak mengendur dari kedua sudut bibirku sedari tadi. Kedua pendengaranku dapat menangkap teriakan kecil kebahagian darinya. Sepertinya ia sangat bahagia. Pasti ia juga tersenyum lebar sama seperti ku.

Tak terhitung berapa langkahku menyusuri padang rumput ini. hingga perlahan jemarinya yang mungil menepuk pelan pundakku, memintaku untuk berhenti. Sepertinya ia menyadari aku sudah terlalu lelah untuk berlari.

“aku mengerti.” Sahutku padanya. Kini aku duduk dihamparan padang rumput yang luas.

“terima kasih hyung” katanya sambil tersenyum. Aku mengangguk kecil, kemudian mengusap surai hitamnya pelan.

“tidak ada beban lagi. Aku akan tenang sekarang.” Pandangannya menyapu keatas.

“apa maksudmu?” aku mengerutkan kedua alisku. Pernyataan yang disampaikannya, menurutku itu terdengar begitu ambigu. Apa yang sedang dipikirkan namja yang lebih muda dariku ini?

“terima kasih untuk membantuku meraih harapanku. Itu benar tidak ada salahnya menggantungkan sedikit harapan pada langit. Sedikit saja. Bocah itu memang benar.” Ia terkekeh kecil. Menyadari betapa benarnya bocah itu. Aku tersenyum kecil –ikut membenarkan apa yang disampaikannya.

“dan juga, terima kasih sudah menjadi kedua kakiku hari ini. saat menutup kedua mataku, aku dapat merasakan bahwa akulah yang sedang berlari. Maaf membuatmu merasa lelah.” Kini ia menatapku dengan senyum tipis. Dengan cepat aku menggelengkan kepalaku.

“tidak itu tidak benar. Aku hanya inngin membantumu meraih harapanmu.”

“akhirnya untuk pertama kalinya setelah lima tahun aku dapat berlari, meski tidak dengan kedua kakiku sendiri. Tapi aku merasa sangat bahagia.” Airmata mulai membasahi kedua pipinya. Aku memeluknya erat, berusaha menyampaikan padanya bahwa aku tidak akan menjauh dari siapapun lagi.

Isakannya semakin menjadi. Dapat kurasakan kemeja yang kukenakan basah oleh airmatanya. Sesekali jemari kasarku mengusap pelan punggungnya.

“mari kita pulang. Jangan lupa untuk memakan rotinya ya? Itu dari yoongi hyung.” Ia melepaskan diri dari dekapanku. Senyum tulus tergores diwajahnya. Ia mengangguk pelan sambil menyeka kedua ujung matanya.

“sebelum hari ini berakhir, aku akan memakan rotinya. Sampaikan ucapan terima kasihku pada semua orang.”

Dan pada akhirnya matahari mulai pulang ke peraduannya. Menyisakan seberkas kejinggan disana. Kami pulang kerumahnya dengan senyuman yang mengembang. Dengan aku yang menggendongnya dibelakangku, dengan aku menjadi kedua kakinya.

Dia seseorang yang kehilangan kedua kakinya 5 tahun lalu karena kecelakaan kereta. Sehari sebelum kecelakan kereta, kedua orangtuanya meninggal tanpa sebab. Dan pada hari itu ia melepaskan seluruh harapannya. Hidup tanpa harapan. Tanpa senyuman.

Hari ini senyuman tulus pertama setelah lima tahun terukir diwajah kurusnya. Tubuhnya yang semaki hari semakin mengenaskan, membuatku tidak sanggup menatapnya. Ia hidup seorang diri. Ia hidup hanya karena belas kasihan warga desa akan nasibnya. Namun sekalipun ia tidak pernah mengasihani dirinya sendiri. Menyalahakan semua takdir buruk itu pada kelahirannya.

Dia –park jimin. Namja yang matanya ikut tersenyum jika bibirnya tersenyum. Netranya yang bagai bulan sabit bila tersenyum.

Dia –park jimin. Seorang pemuda yang bernasib sama, dipecundangi berulang kali oleh waktu.

.

.

[sembilan]

Aku kembali mengitari pasar yang begitu ramai. Para pedagang sibuk menjajakan dagangannya yang beragam. Mulai dari berbagai jenis sayuran, ikan, daging ayam, pakaian, hingga lainnya.

Tujuan awalku kemari bukanlah membeli sesuatu. Uangku saja sudah sekarat dalam dompet. Ya dompet tipis –itulah julukanku. Aku hanya sibuk mencari kakek tua yang bersedia meminjamkan bukunya secara percuma. Meskipun pendidikanku tidak berlanjut –putus sekolah. Namun aku selalu menyempatkan diri kemari. Sekedar membaca berbagi macam buku agar menambah pengetahuan. Aku iri pada mereka yang bisa mengenyam bangku pendidikan yang tinggi.

“halo kakek..” sapaku hangat. Diusianya yang sudah tidak muda lagi, kakek itu masih saja terlihat sehat dan bugar.

“halo namjoonie. Aku ada buku baru, bacalah.” Senyum manis terukir diwajahnya yang keriput. Aku tersenyum senang. Kedua netraku pasti berbinar saat ini. buku baru adalah hal yang kutunggu. Ya sekitar satu minggu untuk memesannya kata kakek. Karena memesannya dikota.

Dengan cepat aku segera duduk, mengambil buku yang masih baru –terlihat dari sampulnya, lalu duduk dengan tenang membacanya. Tidak berselang lama, teriakan warga mengecoh konsentrasiku.

“MALING!!”

“MALING!! KEJAR DIA!!”

“JANGAN BIARKAN DIA LOLOS!!”

Ada maling. Berbaju hitam dan melewatiku begitu saja secepat angin. Tunggu.. sepertinya aku mengenalinya. Bukankah dia? Tunggu.. apa jangan-jangan..

Dengan cepat aku segera memacu lariku. Meninggalkan begitu saja buku yang belum sempat kubaca. Saat ini yang ada dipikiranku hanyalah tentang namja itu. Sepertinya aku dapat mengejarnya, terbukti dengan lengannya yang dapat kuraih. Secepat yang kubisa, aku segera menariknya bersembunyi di sebuah gudang kosong. Tidak akan ada yang melihat kami disini.

Aku menghela napas berulang kali. Menghirup kemudian menghembuskannya, mencoba mengembalikan detak jantungku menjadi normal. Kulihat wajahnya yang masih sama –namun tertutup topi hitam yang dikenakannya. Ia juga menghela napasnya berulang kali –sama sepertiku.

“apa kabar?” tanyaku padanya. Ia menoleh dengan gemetar.

“aku? A-aku baik.” Cukup singkat. Berbeda dengan dirinya yang dulu.

“mengapa sekarang ka-

“tidak memiliki uang. Dan kau tahu apa alasannya.” Selanya secepat yang ia bisa. Kulihat ia menghela napas panjang. Aku tahu, harusnya aku tahu alasannya akan hal yang ia lakukan.

“bagaimana keadaannya?” tanyaku kembali. Ia tidak menatapku, netranya diedarkan pada pintu masuk gudang kosong.

“kau tahu.”

“jangan bersikap dingin seperti itu.” Kataku lirih.

“kalian yang memaksa kami seperti itu!” nadanya agak sedikit membentakku –meskipun aku lebih tua darinya.

“kami salah. Kita salah. Dengan pergi tidak ada yang terselesaikan. Harapan yang kita gantungan pada langit biru yang cerah, harapan itu perlahan kita tarik kembali. Aku hanya ingin mewujud sebagai mimpi kalian semua.” Ia terdiam. Perlahan airmata mulai membasahi kedua pipinya.

“kau benar hyung. Bantu aku mewujudkan harapanku.” Isakannya semakin terdengar jelas.

“aku tahu. Aku akan membantumu membuat jungkook tersenyum lagi.”

.

.

[sepuluh]

“jungkook…” aku memanggil namanya dengan hati-hati. Takut-takut kalau kedatangan kami tidak membuatnya bahagia.

Aku tidak sendirian sekarang. Aku sudah berhasil membawa yoongi hyung, hoseok, dan juga jimin kemari. Melalui sederet permohonan pada mereka, akhirnya mereka mau datang kemari –kerumah jungkook dan taehyung.

Kami bertujuh bersahabat sejak kecil. Ya tidak terlalu kecil juga. Kira-kira semenjak aku duduk dikelas 4.

Saat kami lulus smp, kami semua mulai berubah. Ya kami hanya lulusan smp. Jika ingin melanjutkan ke sma harus ke desa sebelah. Karena desa kami yang masih terbelakang waktu itu. hanya ada sekolah sampai jenjang smp. Uang lagi-lagi penghalang kami untuk bisa meneruskan sekolah.

Kami saling berjauhan. Tidak menyapa dengan hangat lagi, juga mulai melupakan kenangan lampau –akan masa masa kami bersama. Ada banyak kenangan yang kami ingat, namun kami berpura-pura melupakan.

Aku tahu saatnya untuk melupakan semuanya. Menyatukan semuanya kembali. Kemudian aku bisa tenang.

“namjoon hyung? Itu kau bukan?” Tanya nya padaku. suaranya begitu kecil, seperti bisikan angin.

“iya ini aku. Tebak siapa yang datang.”kini kulihat taehyung mulai menangis. Air mata terus mengalir dari kedua ujung matanya. Tetapi ia menahan isakannya –agar jungkook tidak bersedih.

“kalian semua datang?” nada kalimat yang terlontar dari bibir pucatnya kini naik satu oktaf. Aku tersenyum simpul. Kuanggukkan kepalaku kecil –membenarkan pertanyaannya.

Kini ia berbalik. Semula ia duduk membelakangi kami, duduk di sebuah kursi kayu reyot dengan memegang sebuah buku lama. Senyuman mengembang indah diwajahnya. Ia memang paling rupawan diantara kami. Saat ia tersenyum, wajahnya sangat indah seperti bunga yang mekar.

Semua terdiam. Tidak ada yang berani membuka suara. Senyuman yang sudah kami siapkan dengan sempurna mengendur dengan pasti –terkecuali taehyung. Kurasa inilah alasan yang jelas mengapa taehyung mencuri tadi. Keadaan lagi-lagi membuat semuanya terlihat rumit.

Taehyung menggigit bibir bawahnya. Ia berusaha menahan isakan yang mencoba lolos dari bibirnya.

“kau menangis hyung?” jungkook memegang lengan taehyung. Sepertinya ia sangat mengetahui banyak hal sekarang. Ia menjadi lebih peka –dari sebelumnya.

Taehyung menggeleng pelan. Jemarinya balas menggenggam erat jemari jungkook. Tidak ada satupun dari kami yang tidak menangis saat itu. kami berusaha mati-matian menahan isakan kami –sama seperti taehyung.

“sebenarnya tidak se-

“apa jin hyung disini?” ia menyela kalimatku.

“…” kami semua terdiam. Tidak tahu harus menjawab pertanyaan itu dengan jawaban apa.

“aku tahu. Jangan dilanjutkan.” Ia melanjutkan sendiri kalimatnya.

“jungko-

“terima kasih.. kalian sudah mau datang mengunjungiku. Aku pikir sampai aku mati, kalian tidak sudi melihat wajahku. Maaf sudah membuat semuanya berubah.” Ia kembali menyela.

“tidak jungko-

“aku tahu. Tapi bisakah kalian mewujudkan harapan terakhirku? Aku janji ini adalah harapan yang terakhir. Tidak aka nada harapan lagi nantinya.” Airmata mengalir dari kedua ujung matanya. Tetapi isakan sema sekali tidak keluar dari bibir pucatnya.

Kami semua menangguk.

“apa itu?” kini yoongi hyung membuka suara.

“antar aku menemui jin hyung.”

.

.

[sebelas]

Kereta yang kami tumpangi membawa kami menuju busan. Kami semua sepakat untuk mengantarkan jungkook menemui jin hyung.

Setelah mengalami sederet permasalahan, akhirnya kami mendapatkan uang untuk pergi kesana. Yoongi hyung kali ini mencoba melawan. Gaji yang belum dibayar selama dua bulan, yoongi hyung mendesak bosnya hingga akhirnya bosnya mau memberikan gajinya –meskipun kurang dari setengah yang dijanjikan.

Hoseok memecahkan celengan ayam kesayangannya. Lalu uang itu diberikannya pada yoongi. Aku menagih janji tuan tanah mengenai gaji mengurus sawahnya. Semua uang itu kami gabungkan menjadi satu, lalu kami segera membeli tiket kereta sebanyak enam buah. Sisanya kami gunakan sebagai uang makan selama disana.

“mengapa firasatku tidak enak ya namjoon?” yoongi hyung yang duduk bersebelahan denganku memegang lehernya. Aku menggeleng pelan. Ia menghembuskan napas dalam, mencoba mengusir perasaan aneh yang dirasakannya.

Jujur sebenarnya aku juga merasakan perasaan aneh. Sesuatu yang sulit untuk dijelaskan. Firasat buruk.

“hyung..” jungkook memegang bahuku.

“ya? Ada apa?” aku menoleh kepadanya. Ia tersenyum –senyum yang aneh.

“sepertinya kita tidak bisa menemui jin hyung ya?”

.

.

[dua belas]

Untuk namjoonie,

Namjoon.. apa kabar? Sepertinya ini surat pertamaku sesampainya aku di busan. Disini menyenangkan namjoon. Laut dan pemandangannya. Andai kita semua bisa kemari. Sekarang aku sendirian disini.

Ini sepertinya surat yang pertama sekaligus yang terakhir namjoon. Aku memutuskan mengakhiri semuanya disini –busan. Saat senja tiba. Aku merindukan senja bersama kalian.

Titip pesan untuk yoongi, bilang padanya untuk bekerja keras dalam meraih mimpinya. Bilang pada hoseok untuk selalu semangat, kehilangan satu kaki itu tidak merubah segalanya. Ia harus kuat agar ia dapat menjadi composer nantinya. Untuk jimin, bilang padanya bahwa aku menyayanginya. Jadilah kedua kaki untuknya namjoon. Titip pesan juga untuk taehyung dan jungkook. Bilang pada mereka untuk jangan khawatir, aku tidak membenci mereka. Meskipun mereka berdua telah membuat tunanganku gila. Ya bilang seperti itu. aku menyesal, telah menarik dengan keras kursi yang dulu diduduki jungkook. Aku tidak pernah menyangka itu akan membuatnya kehilangan penglihatannya. Tapi itu sebenarnya cukup pantas untuk dia dapatkan.

Nah namjoon.. aku ke busan karena orang tua Ye jin meneleponku. Tebak apa yang mereka katakan.. kau tidak bisa? Baiklah, mereka mengatakan bahwa Ye jin membunuh dirinya sendiri. Tragis bukan? Padahal aku ingin melamarnya saat ia sembuh. Semua karena kakak beradik sialan itu! Tapi aku tidak akan bersikap tidak dewasa lagi.

Jadi.. aku memutuskan untuk membunuh diriku sendiri. Setidaknya aku danYe jin akan bisa bersama. Jadi hiduplah dengan baik. Jangan lupa memakai alas kaki, nanti kakimu terluka lagi.

Tinggal beberapa detik lagi, reaksi racun yang kuminum mulai bekerja. Terima kasih namjoon mau menjadi sahabatku selama ini. aku sangat menyayangimu.

10 detik lagi.

Namjoon aku tidak bisa mempercayainya lagi. Meskipun itu untuk sekali lagi.

.

.

[tiga belas]

Harapan ku hanya satu. Agar persahabatan kita kembali. Pada akhirnya apa yang aku perjuangkan berbuah dengan manis. Semuanya mulai kembali, kenangan yang mulai memudar, juga wajah-wajah yang kurindukan.

Saat satu lagi harapanku terwujud, semua yang tidak diharapkan itu muncul. Membuat lidahku terasa kelu, tubuhku mati rasa, seakan rasa sakit tidak dapat lagi kurasakan.

Semuanya terasa melayang. Bunyi decit tak terhindarkan, juga suara-suara memekak kan telinga. Pada akhirnya tidak ada yang terdengar. Tidak ada lagi yang dapat terlihat –kecuali senyuman kalian semua.

Pada akhirnya kini aku terbangun. Segala yang kupikir mimpi buruk, bahkan semua ini lebih dari mimpi buruk.

Tubuh-tubuh yang membeku. Jemari-jemari yang terasa dingin. Pada akhirnya aku berlari sendiri, menyusuri jalan gelap yang seakan tak berujung.

Dan pada akhirnya, tidak ada yang tersisa.

Semuanya telah pergi. Dan aku sendiri disini. Menatap keenam makam yang saling berjajar. Dibawah senja yang senantiasa merangkulku layaknya kalian. Pada akhirnya hanya senjalah yang tersisa bersamaku –selain kenangan indah dan menyakitkan.

Aku telah mewujud sebagai mimpi kalian semua. Aku telah berhasil, walau pada akhirnya kalian semua pergi. Hanya isakan yang memenuhi tempat ini. isakan yang keluar tanpa henti dari bibirku.

Seperti kenangan yang dulu kita habiskan. Bisakah aku mempercayai semuanya lagi? Bisakah aku percaya sekali lagi, bahwa harapan itu ada?

Jika bisa, aku ingin kalian kembali. Aku ingin kalian memegang bahuku dan tersenyum lebar padaku. Menunjukan ciri khas kalian masing-masing yang kurindukan.

.

.

[empat belas]

Pada akhirnya, senja jugalah yang merangkul kalian semua untuk pulang.

.

.

author note: thank you for reading my story. this is bts fanfiction. i hope you all like it. thank you very much^^

Screenplay
Friendship
Short Story
Read More
Solo Work

Can I Believe Once Again?

Can I Believe Once Again?

.

.

HAPPY READING^^

.

Aku hanya mewujud sebagai harapan kalian semua. Pada akhirnya setelah semua harapan itu terpenuhi, tidak ada rasa sesal lagi dalam hati kalian. Dan selamanya persahabatan kita akan terus ku kenang, ia bagian terindah dalam hidupku yang tertindih oleh kemiskinan. Dan senyuman satu per satu dari kalian diakhir hari adalah kenangan terbaik yang kalian berikan padaku.

Tetaplah menjadi senja yang selalu merangkulku sahabatku.

Namjoon.

.

[satu]

Menggantungkan mimpi pada langit cerah dengan sedikit awan. Sedikit saja. Saat itu mungkin aku agak terkekeh dengan pernyataannya. Terlalu muda untuk sebijak itu, dan juga merutuki diri karena tidak bisa sebijak itu.

Jangan sampai tersandung, kau harus berusaha menghindar. Seperti perkataan yang meremehkan sekaligus kalimat yang menusuk. Meremehkan segala sesuatunya, terkadang. Aku juga manusia.

Aku berlari disebuah padang rumput yang indah. Tanpa alas kaki, rerumputan hijau menyambutku langsung. Angin berhembus pelan, gemerincing gantungan didepan toko kelontong dipersimpangan jalan menjadi penarik. Cukup sederhana, ya sederhana.

Senyuman pemiliknya merekah bagai bunga mawar yang tidak pernah layu. Aku berjalan mendekatinya dengan keadaan yang masih sama; tanpa alas kaki. Pandangannya memberikan sebuah pertanyaan. Sebuah pertanyaan yang selalu sama setiap hari; tidak menggunakan alas kaki lagi?. Dan seakan mengerti akan cengiran konyol khas ku, dia hanya menggangguk paham lalu kembali pada rutinitasnya pada anggrek yang menjuntai didepan tokonya.

Aku masuk kedalam toko kelontong milik kim ahjussi- ayahnya. Mencari rak berisi pilihan berbagai macam merk mie yang tidak kukenal baik. Aku mendengus pelan, apakah semakin hari semakin banyak pilihan rasa mie? Bagaimana jika para konsumen bingung dan akhirnya membeli semuanya? Aku cukup bodoh, nilaiku saja rata-rata merah di raport.

Dua cup mie dengan rasa yang sama setiap harinya. Aku terlalu sibuk berkelebat dalam monologku sendiri, dan melupakan tujuan awalku yang hanya ingin membeli dua cup mie rasa soto banjar.

Ku rogoh uang yang terlipat rapi dalam kantung celana panjang hitam yang kukenakan. Tersenyum sedikit kepada kim ahjumma- ibunya- saat menyadari bahwa usianya yang mencapai kepala tiga tidak menutupi wajah cantiknya. Dia memang memilki ibu yang cantik. Dia sama cantiknya seperti ibunya, namun sedikit perbedaan yang mendasar- dia seorang namja.

Seperti kebiasaanku setiap harinya, duduk di depan toko kelontong dan menikmati mie soto banjarku bersama sahabat karibku. Saat menunggunya selesai dengan hobinya- menyirami bunga anggreknya- menantinya dan tersenyum seperti orang tidak waras.

“oh ayolah.. jangan tersenyum seperti itu. Apa kau mau dikatakan gila?” kulihat wajahnya yang agak kesal. Dengan segera ditaruhnya watering can tua miliknya dibawah, lalu merebut satu cup mie soto banjar dari genggamanku. Aku hanya tersenyum menatapnya, kebiasaan kami yang tidak berubah.

“ngomong-ngomong..” dia membuka pembicaraan. Membuatku menolehkan kepalaku sedikit agar bisa menatapnya bicara. Berbicara dengan mulut penuh, kebiasaan jelek yang tidak bisa berubah.

“telan dulu” kataku mengingatkan. Jika dia lupa bagaimana cara menelan makanan, sebagai seorang sahabat aku harus mengingatkannya.

Dia mengangguk kecil, kemudian tersenyum konyol. Aku hanya tersenyum simpul dengan tingkahnya. Sesuatu yang harus diabadikan. Sayangnya seorang yang tidak memilki apapun tidak mampu membeli kamera. Aku tidak mampu bahkan untuk makanku sendiri.

Seakan mengerti sorot wajahku yang mendadak berubah, dia memiringkan kepalanya. Menyatukan hitam pada matanya mencoba membuatku tertawa, ditambah lidahnya yang terjulur. Aku hanya tersenyum lebar. Setidaknya ia harus yakin bahwa aku baik.

“aku akan pergi ke busan...” kudengar helaan napas pada kalimat terakhirnya. Aku mencoba fokus pada cup mie ku, berusaha untuk tidak mengetahuinya lebih lanjut.

Ia menatapku dengan geram. Pasti sekelebat pikiran negatif tentangku mulai berjalan dalam pikirannya. Kulihat wajahnya yang nampak kesal itu, benar-benar seperti seorang gadis.

“bisa antarkan aku besok? Bukan ke busan, tetapi ke stasiun kereta.” aku terdiam sesaat. Apakah aku harus mengantarkannya ke stasiun besok? Pastilah sangat berat untukku. Sama saja memotong apa yang belum tumbuh.

Dengan ragu kepalaku mengangguk lemah. Membuat senyuman manis khasnya tercetak jelas diwajahnya. Dia selalu seperti itu, bahagia akan hal-hal kecil. Bersamanya, bersahabat dengannya, mengenalnya sudah cukup membuat hariku yang suram menjadi cerah. Sahabat terbaik sepertinya.

Cukuplah aku selalu menghiburnya tanpa harus dia yang menghiburku. Kegelapan sudah lama menelanku. Cukuplah ia tidak tahu. Cukuplah ia tersenyum ceria, seperti dirinya yang sekarang ini.

Dan sore itu kuhabiskan dengan duduk didepan toko kelontong bersamanya. Hari esok yang tidak kukenal baik akan merangkulku perlahan. Aku tidak tahu apakah ia hari yang baik, atau justru hari yang buruk. Dengan dua cup mie soto banjar ini, sudah cukup jelaslah kebahagian hari ini. dan jika hanya ada satu cup mie soto banjar, aku tidak tahu kebahagian esok. Tanpanya.

.

.

[dua]

Bahkan dihari yang kutahu semuanya akan mulai berubah dari sana, aku masih memandangi tiap-tiap ujung sepatu orang-orang. Berlalu-lalang begitu saja tanpa saling bertegur sapa, seakan sapaan adalah harga yang terlalu mahal. Aku seakan berada ditempat asing. Tatapan diam yang penuh kematian.

Jemarinya yang hangat menyentuh pelan punggung tanganku. Seulas senyuman tergores diwajahnya, berusaha meyakinkanku bahwa aku akan baik. Dengan penuh keraguan senyum simpul kuberikan padanya, berusaha menyampaikan padanya untuk tidak khawatir.

Pemberitahuan keberangkatan kereta menuju busan terdengar disepanjang stasiun. Bisakah waktu berjalan lebih lambat dari biasanya? Biarkan waktu seakan berhenti hanya untuk kami berdua. Sahabat yang akan kurindukan.

Bersamanya selama 6 tahun membuatku cukup yakin menyatakan bahwa aku mengenal dirinya dengan sangat baik. Hobinya memasak, sangat mewarisi ibunya. Wajahnya yang nampak cantik untuk namja. Hobi lainnya seperti bekebun, berlari diantara padang rumput, dan tertidur dimana saja. Berbicara saat mulut penuh oleh makanan, dan kebiasaan lainnya kebiasaannya yang selalu bisa menenangkanku.

Anti sosial, tidak pernah ingin berhubungan dengan siapapun- dalam bentuk apapun, mengunci diri dalam kegelapan, meracau tidak jelas, dan sering menangis tanpa sebab. Perlahan ia merangkulku, seperti senja yang kusukai.

Kehilangan orang tua diusia muda, sudah cukup dengan hal itu. Bahkan ketakutan itu telah berakhir sepenuhnya. Bayangan bagaimana ayah dan ibu tergantung begitu saja dengan darah yang telah berhenti mengalir, membuat ruangan kecil itu berbau anyir. 10 tahun lalu, kurasa itu sudah sangat lama.

Hanya perlu menghilangkan sikap anti sosialku. Hanya itu. Dan apabila dia pergi maka kurasa aku harus membuang jauh-jauh niat itu, dan mengubur dalam-dalam semua itu.

Dengan keyakinan dalam dadanya, jemarinya beralih menggenggam erat koper cokelatnya. Seulas senyum terukir diwajah sang namja seperti senja.

“nah.. aku pamit-

“ya aku tahu.” Kataku menyelanya secepat yang kubisa. Tidak menunjukan artian sebenarnya. Hanya berusaha menutupinya.

“hahaha.. kau selalu seperti ini. baik-baik oke?” tawanya tidak terdengar nyaman. Aku hanya mengangguk kecil, mencoba seperti biasa.

“jika musim panas telah berakhir aku akan pulang. Percayalah. Bisa kau percaya?” apakah hanya aku yang merasakan pertanyaanmu itu terlalu.. terasa.. berbeda? Kali ini untuk membuang jauh-jauh kemungkinan terburuk, aku menganggukkan kepalaku kecil. Lagi-lagi seperti biasanya.

“kalau gitu aku pergi namjoonie..” dia masuk kedalam kereta. Kulihat wajahnya yang selalu tersenyum dengan cara yang sama saat ia telah duduk didalam sana. Tangannya melambai pelan kearahku.

Kereta mulai bergerak. Semakin menjauh, menjauhkanku darinya.

“jin hyung.. jangan lupa kirim surat!” kataku saat mencoba menyamakan wajahku dengan wajahnya dengan cara berlari.

“tentu namjoonie” ibu jarinya teracung dikaca jendela kereta.

Semakin menjauh bagai titik terkecil diujung sana. Kedua kakiku perlahan berhenti, dengan napas yang tersengal kutatap kereta menuju busan yang semakin menjauh. Semakin hilang pada pandanganku.

Pada akhirnya.. tidak ada yang terungkap.

.

.

[tiga]

Stang sepeda tua yang telah berkarat kusandarkan pada dinding beton yang telah berlumut. Pemiliknya memutuskan mengangkut seluruh keluarga pergi ke kota. Mencoba peruntungan katanya. Begitulah.. semua orang memutuskan keluar dari zona aman. Sedangkan aku? Berputar pada kehidupan monoton yang tidak pernah berakhir.

Kaos putih yang perlahan menguning, kuseka wajahku dengan menggunakan handuk putih yang tersampir di leherku. Musim panas telah datang, dan kutahu surat pertamanya pasti akan datang.

“halo namjoon..” seseorang yang kukenal baik memegang pelan bahuku. Sejenak kuhentikan aktivitasku, dan memberikan senyum kotak padanya.

“hai hyung.” Ia meraih botol air yang tergeletak di keranjang sepeda milikku, dan dengan santai menenggaknya hingga tak bersisa. Ia hanya bisa tersenyum lebar.

Kini kusandarkan tubuhku pada tembok berlumut dibelakangku. Ia juga melakukan hal yang sama, menyandarkan tubuhnya. Kulihat jemarinya yang semakin kasar memainkan cincin yang terkalung dilehernya. Senyum simpul terukir diwajah letihnya.

“mengapa kau tidak mencoba hyung?” tanyaku yang membuatnya tersentak. Ia tahu betul apa maksudku. Kepalanya menghadap kearahku, dan dengan pasti senyum simpul terukir dikedua sudut bibirnya.

“untuk apa? Agar terjatuh?” meremehkan diri sendiri. Kalimat yang aku yakin mencoba membunuh harapan miliknya sendiri.

Kini aku hanya terdiam. Membiarkan hening menyelimuti suasana sekarang. Biarkan saja, bukankah hening tidak selamanya buruk? Aku menyukai hening terkadang. Membiarkan kita untuk memikirkan diri sendiri.

“jangan berbicara omong kosong lagi namjoon. Kita tidak bisa mempercayai sesuatu yang letaknya jauh diatas sana.” Aku mengangguk kecil atas sarannya. Wajah dinginnya itu tidak bisa menyembunyikan lukanya.

Kulihat dia yang sudah beranjak dari sampingku. Sebungkus roti yang masih hangat diletakkannya didalam keranjang sepeda tuaku. Langkahnya yang pelan semakin menjauhiku. Dan malam perlahan semakin menyambut kami.

Tubuhnya semakin mengecil diujung jalan sana.

“namjoon! Jangan lupa untuk memakannya sewaktu masih panas!” ia berteriak dari ujung sana. Mengingatkanku untuk memakan roti buatannya. Ia tahu aku selalu lupa untuk memakannya selagi hangat, namun biar sedingin apapun aku akan tetap menghabiskannya. Mungkin itulah mengapa ia selalu mengingatkanku setiap hari.

Kuraih roti hangat tertutupi kertas cokelat. Aku tahu roti ini baru keluar dari panggangan. Dan satu hal yang kutahu pasti –dia –yoongi hyung –mengambilnya secara diam-diam.

.

.

[empat]

Langkahku yang tidak kecil lagi berjalan diantara deretan padi yang agak menguning. Tugas terakhir hanyalah memastikan bahwa panen akan berhasil, lalu berikutnya aku akan mendapat upahku –sekedar untuk mengambung hidup.

Bel sepeda tua terdengar semakin jelas. Aku tahu pasti sepeda itu mendekat kearah sini. Aku kembali sibuk dengan jemari-jemari kakiku yang masih terselip lumpur. Mencucinya dengan air dari sumur tua, yang dengan susah payah harus menimbanya dulu.

“namjoon..” suara yang sangat kukenali. Begitu menghangatkan seperti sinar matahari pagi.

Aku menoleh ke sumber suara. Cengiran kecil tersungging diwajahnya. Aku hanya tersenyum simpul, lalu kembali pada aktivitasku.

“ada surat untukmu”ia mengibaskan sepucuk surat itu dihadapan wajahku.

Sepertinya ia sukses membuatku agak kesal padanya. Terlihat dari wajahnya yang menahan tawa. Diantara kami dialah yang selalu tertawa. Ceria meskipun langit akan gelap. Dialah yang menyimpan luka yang paling banyak.

Tanpa sebuah embel-embel terima kasih, kurebut begitu saja sepucuk surat itu dari tangannya. Sebelum membukanya bahkan sebelum menyentuhnya, aku sudah yakin ini adalah surat dari jin hyung.

“dari jin hyung bukan?” aku hanya mengangguk sekilas atas pertanyaannya.

Kubuka surat itu dari ujungnya. Terlihat sebuah lipatan kertas bewarna kuning didalam sana. Gerakan jemariku terhenti. Alangkah lebih baik jika aku membukanya nanti. Mungkin saat itu –adalah tepat.

“kenapa tidak membacanya?” kedua alisnya bertaut, menanyakan mengapa aku tidak lekas membacanya. Aku tersenyum kecil, kemudian disusul gelengan kecil –tanda tidak ada apa-apa.

“ada kompetisi menulis lagu di desa sebelah. Apa kau tidak ingin ikut?” surat tadi kulipat dan kumasukan begitu saja kedalam kantung celana panjang hitamku. Ia agak tersentak, sedetik kemudian kulihat ia dapat menguasai diri.

“aku tidak tahu. Apa gunanya orang sepertiku?” nada yang sama dari yoongi hyung kutemukan lagi padanya. Kulihat netranya yang tidak bercahaya lagi menahan tangisnya.

Aku kembali diam. Tidak benar kulanjutkan ini semua jika pada akhirnya ia akan terluka. Kulihat wajahnya yang tertunduk dalam.

“kau tahu? Menggantungkan sedikit harapan pada langit biru.. itu tidak masalah.”

“aku tahu itu namjoon.”

Ia segera memegang kedua stang sepeda miliknya. Aku tahu surat milikku adalah surat terakhir yang harus dia antar. Langit semakin menggelap, dan seperti biasanya malam akan menyambutku lagi.

Bunyi bel sepeda itu semakin menjauh, bersama dengannya. Aku masih diam, aku tahu ia akan pergi dalam kesedihan.

“jangan lupa mengantarku besok!” suara teriakannya membuatku tersadar dari lamunanku. Sedetik kemudian, sepedanya semakin menjauh di ujung jalan sana. Membuatnya terlihat seperti titik kecil hitam.

Dan pada akhirnya ia menyetujuinya. Menggantungkan harapan yang diyakininya sekali lagi. Meskipun perjalanan kedesa sebelah membutuhkan waktu agak lama, tetapi besok aku akan menjadi kaki penopang untuknya –untuknya terus berharap.

.

.

[lima]

Kami duduk pada sebuah halte yang agak menyedihkan. Menjadi satu-satunya halte bis yang tersedia didesa kami tidak membuat pemerintah desa melayakkannya. Lihat saja tiang penopang yang hampir patah, namun diakali warga sekitar dengan mengikatnya dengan tali tambang.

30 menit. Kami menunggu bis datang hampir sejam. Tidak ada jadwal keberangkatan khusus disini, tidak seperti dikota. Bis akan datang jika ia menginginkannya. Jadi tunggu saja sampai ia datang.

“bisnya akhirnya datang” bukan nada bahagia yang terdengar dari kalimatnya barusan. Keraguan dan ketidakpercayaan terasa kental dalam kalimatnya.

“mari aku bantu” kupegang bahunya pelan. Kami memasuki bis dengan rasa yang berbeda. Aku dengan rasa keyakinan, dan ia yang kurasa dengan rasa keraguan akan pilihannya.

Kembali duduk dalam keheningan. Aku mengambil posisi duduk didekat jendela. langit terlihat begitu biru, dengan sedikit awan yang indah. Aku menyukai pemandangan seperti ini. seperti sahabat yang merangkul, saatnya aku yang merangkul mereka.

Kulihat wajahnya yang nampak gugup. Aku tahu ia mencoba meyakinkan hatinya. Tidak mudah mengambil pilihan yang sama. Rasa takut untuk mendapat hasil yang sama saja pasti akan menghantui langkah. Kupegang bahunya pelan, mencoba meyakinkannya bahwa pilihan yang telah diputuskannya itu bukanlah pilihan yang salah.

“terima kasih” ia nampak lega. Aku yakin ia telah yakin sekarang.

Dua jam perjalanan. Begitu lama. Aku harap kompetisinya masih dibuka. Dengan perasaan yang tidak bisa diungkapkan, aku membantunya untuk turun. Kami telah sampai. Kulihat sekeliling, berbagai spanduk berisi perlombaan menulis lagu yang akan dilaksanakan terlihat meriah. Sepertinya lombanya sudah dimulai.

Kami segera memasuki sebuah gedung bercat putih. tidak terlalu besar. Aku pikir animo masyarakat sekitar akan sangat besar, tetapi presepsiku salah. Lomba ini terlalu membosankan untuk anak-anak, juga terlalu hening bagi para orang tua. Jika lomba menulis lagu seperti lomba panjat pinang, mungkin animo masyarakat akan sangat besar. Bagaimana jika mengadakan lomba menulis lagu sambil panjat pinang? Pasti seru sekali.

“mau ikut lomba? Tersisa 30 menit lagi.” Kata seorang penjaga disana. Dengan cepat aku menganggukkan kepalaku.

“iya, apa masih bisa?” tanyaku padanya yang sibuk meminum kopi hitamnya.

“tentu yang mengikuti lomba langsung masuk saja. Sedangkan yang menemani silahkan tunggu diluar. Omong-omong siapa yang mengikuti lomba diantara kalian berdua?” tanyanya tanpa mengalihkan pandangannya dari kami.

Dengan ekspresi wajah, aku memberitahunya bahwa yang mengikuti lomba adalah sahabatku yang berada disampingku. Awalnya ia masih tidak paham. Namun sedetik kemudian ia ber-oh ria dan mengangguk paham. Dengan cepat ia segera masuk bersama sahabatku.

Tugasku sekarang hanyalah menunggu hasilnya.

.

.

[enam]

Beberapa peserta keluar dari ruangan dengan wajah yang berbeda-beda. Ada yang tersenyum bahagia, ada juga yang terlihat menahan kekecewaan. Akhirnya ia keluar, yang tidak kusangka dengan bantuan yoongi hyung.

Aku menatap keduanya dengan bingung. Menyadari arti tatapanku, yoongi hyung memegang pelan bahuku.

“aku rasa, aku perlu percaya sekali lagi. Kemiskinan tidak bisa menghalangi mimpi.” Yoongi hyung tersenyum kecil. Aku tahu ia akan memikirkan kata-kataku kembali. Mengingat yoongi hyung adalah orang yang lebih suka merenung dan memikirkan hidup daripada kami berenam.

“bagaimana hasilnya?”tanyaku tidak sabar. Yoongi hyung dan dia melemparkan pandangan yang sulit kuartikan. Yoongi hyung mulai membuka jawaban atas pertanyaanku.

“kau benar. Usaha tidak akan membohongi kita..” kalimatnya sengaja menggantung agar aku lebih penasaran.

“aku juara dua. Dan ia juara satu” ia melanjutkan. Aku tersenyum senang, memeluk keduanya tanpa berhenti mengucapkan selamat.

“aku tidak tahu mengapa.. langit membuatku kembali bermimpi. Orang sepertiku yang kehilangan sebelah kakiku. Tapi aku berterima kasih padanya, setidaknya aku dapat bermimpi lagi meski untuk yang terakhir.” Aku sama sekali tidak dapat menangkap makna yang tersembunyi dalam kalimatnya.

“maksudmu?” tanyaku dan yoongi hyung hampir bersamaan. Seakan tahu ada yang salah dalam pengakuannya, ia hanya tersenyum kecil. Dan memegang kedua bahu kami.

“namjoonie, terima kasih sudah mau menjadi penopangku hari ini. aku tidak akan melupakannya.” Ia tersenyum dengan cara yang manis kearahku. Senyuman yang sama menghangatkannya seperti sinar mentari pagi.

Dan senja hari ini, kami bertiga pulang dalam kebahagian. Senja merangkul kami dalam pelukannya yang menenangkan. Dan senja hari ini juga berhasil merangkul hoseok yang berusaha menjauh dari semua harapan.

Dia –hoseok adalah orang yang paling ceria –juga paling banyak menyimpan luka. Dia –hoseok yang tersenyum dengan hangatnya seperti mentari pagi –juga menangis dalam diam di keheningan malam.

Dia –hoseok.

.

.

[tujuh]

Kugulung lengan kemeja bewarna merah yang kukenakan sampai keatas siku. Kemeja satu-satunya yang kumiliki –itupun pemberian jin hyung. Aku –kami semua sama. Kemiskinan. Menekan kami hingga kebawah, hingga mimipi-mimpi yang kami punya hancur dengan sendirinya.

Telinga ini bahkan sudah kebal dengan perkataan yang membawa-bawa kemiskinan dalam topiknya. Membicarakan saat lewat dijalan, sungguh aku sudah kebal. Bahkan semasa sekolah kami terbiasa seadanya. Aku yang sedari kecil hidup tanpa orang tua terbiasa menghadapi dunia. Bahkan sejak kematian nenek saat usiaku menginjak 10 tahun, aku sudah siap menghadapi dunia sendirian.

Ku eratkan genggaman jemariku pada satu bungkus roti panas –baru keluar dari panggangan. Yoongi hyung menitipkannya padaku sebagai perayaan atas kemenangan nya dalam meraih mimpinya sejak kecil –menulis lagu. Yang aku tahu pasti ia telah mengambil atau setidaknya mengisihkan beberapa roti dari tempat kerjanya. Ia bekerja sangat keras setiap harinya –berkutat dengan tempat kerja yang meremehkannya.

Rumah kayu berpagar alang-alang. Rumah yang terlihat tak bernyawa, namun tidak dengan isinya.

Dengan hati-hati ku dorong pagar kayu yang hampir patah itu kesamping. Tumbuhan liar tumbuh subur dihalamannya. Dahulu rumah ini selalu bersih, meskipun ia nampak tua. Tanaman sayur, bunga melati yang cantik menggembul dibalik pagar kayu –kisah lama mengenai rumah ini.

Beberapa kali ketukan pada pintu reyot ini kulakukan. Aku menghela napas dalam, menyadari betapa bodohnya aku. Dengan perlahan ganggang pintu berkarat itu kutekan kebawah, membuat bunyi decit yang cukup memekakkan telinga.

Sosok namja muda duduk menghadap kearah jendela. Netra sipitnya yang tertutup, dan kepalanya yang menengadah keatas. Senyuman tulus terpancar dari wajahnya. Aku tahu ia membayangkan hal yang begitu membahagiankan.

Angin menghembuskan tirai bewarna cokelat itu pelan. Sesekali surai hitam legamnya juga ikut melambai. Sebuah selimut tebal menutupi tubuh kurusnya. Sudah lama aku tidak mengunjunginya. Bukan karena aku tidak mengingatnya, hanya saja itu karena takut akan reaksinya.

“dongsaeng tersayangku. Apa kabar?” kuberanikan diri memecah keheningan. Kini kedua netra sipitnya itu terbuka, menyapu pada sekeliling lalu beralih kearahku. Aku tersenyum berusaha menunjukan kebahagianku.

Ia balas tersenyum dengan sangat lebar, membuat netra sipitnya itu ikut tersenyum. Seperti bulan sabit yang indah dimalam hari.

Terkadang malam hari tidak seburuk yang dipirkan. Ada banyak bintang juga bulan yang bersinar terang disaat tertentu. Ada kalanya juga bulan dan bintang tidak menampakkan dirinya. Kami bertujuh selalu merebahkan diri di padang rumput, menikmati bulan dan bintang juga semilir angin malam. Membicarakan mengenai hidup juga impian dan harapan yang digantungkan pada langit. Namun ada kalanya kami semua merasa harapan yang digantungkan pada langit itu terasa sia-sia –seperti sekarang.

“kau baik?” tanyaku. Ia mengangguk pelan dan tersenyum lagi. Kini pandangannya beralih kearah jendela yang terbuka lebar.

“kau terluka.. itu terlihat jelas dalam matamu.” Senyuman diwajahnya mengendur. Bibirnya yang semula terkatup rapat terbuka sedikit, namun sedetik kemudian terkatup kembali –berusaha menahan kalimatnya sendiri yang penuh keraguan.

Aku segera berjalan kesampingnya. Berusaha menangkap apa yang ditangkap oleh netranya. Anak-anak desa yang berlarian dengan riangnya. Mereka bermain kejar-kejaran. Senyuman diwajah mereka begitu lebar. Kesenangan masa kecil yang indah.

“hyung..” kalimatnya terdengar lirih –begitu lirih. Membuat netraku seketika memanas.

“iya?” kataku mencoba kuat.

“bisakah kau membantuku meraih harapanku?” tanyanya semakin lirih. Hampir tidak terdengar, menyatu bersama atmosfir sekitar yang begitu hening. Terlalu hening.

Aku menghela napas untuk kesekian kalinya. Kuletakkan begitu saja sebungkus roti yang kuyakini sudah mulai dingin. Dengan yakin kuanggukan kepalaku kepadanya. Senyuman tergores dikedua sudut bibirnya, senyuman yang membuat matanya ikut tersenyum.

.

.

[delapan]

Kedua telapak kakiku kini berlari menyusuri padang rumput yang menenangkan –kembali tanpa mengenakan alas kaki. Dapat kurasakan sinar mentari yang hangat menyapa kulitku.

Senyuman lebar tidak mengendur dari kedua sudut bibirku sedari tadi. Kedua pendengaranku dapat menangkap teriakan kecil kebahagian darinya. Sepertinya ia sangat bahagia. Pasti ia juga tersenyum lebar sama seperti ku.

Tak terhitung berapa langkahku menyusuri padang rumput ini. hingga perlahan jemarinya yang mungil menepuk pelan pundakku, memintaku untuk berhenti. Sepertinya ia menyadari aku sudah terlalu lelah untuk berlari.

“aku mengerti.” Sahutku padanya. Kini aku duduk dihamparan padang rumput yang luas.

“terima kasih hyung” katanya sambil tersenyum. Aku mengangguk kecil, kemudian mengusap surai hitamnya pelan.

“tidak ada beban lagi. Aku akan tenang sekarang.” Pandangannya menyapu keatas.

“apa maksudmu?” aku mengerutkan kedua alisku. Pernyataan yang disampaikannya, menurutku itu terdengar begitu ambigu. Apa yang sedang dipikirkan namja yang lebih muda dariku ini?

“terima kasih untuk membantuku meraih harapanku. Itu benar tidak ada salahnya menggantungkan sedikit harapan pada langit. Sedikit saja. Bocah itu memang benar.” Ia terkekeh kecil. Menyadari betapa benarnya bocah itu. Aku tersenyum kecil –ikut membenarkan apa yang disampaikannya.

“dan juga, terima kasih sudah menjadi kedua kakiku hari ini. saat menutup kedua mataku, aku dapat merasakan bahwa akulah yang sedang berlari. Maaf membuatmu merasa lelah.” Kini ia menatapku dengan senyum tipis. Dengan cepat aku menggelengkan kepalaku.

“tidak itu tidak benar. Aku hanya inngin membantumu meraih harapanmu.”

“akhirnya untuk pertama kalinya setelah lima tahun aku dapat berlari, meski tidak dengan kedua kakiku sendiri. Tapi aku merasa sangat bahagia.” Airmata mulai membasahi kedua pipinya. Aku memeluknya erat, berusaha menyampaikan padanya bahwa aku tidak akan menjauh dari siapapun lagi.

Isakannya semakin menjadi. Dapat kurasakan kemeja yang kukenakan basah oleh airmatanya. Sesekali jemari kasarku mengusap pelan punggungnya.

“mari kita pulang. Jangan lupa untuk memakan rotinya ya? Itu dari yoongi hyung.” Ia melepaskan diri dari dekapanku. Senyum tulus tergores diwajahnya. Ia mengangguk pelan sambil menyeka kedua ujung matanya.

“sebelum hari ini berakhir, aku akan memakan rotinya. Sampaikan ucapan terima kasihku pada semua orang.”

Dan pada akhirnya matahari mulai pulang ke peraduannya. Menyisakan seberkas kejinggan disana. Kami pulang kerumahnya dengan senyuman yang mengembang. Dengan aku yang menggendongnya dibelakangku, dengan aku menjadi kedua kakinya.

Dia seseorang yang kehilangan kedua kakinya 5 tahun lalu karena kecelakaan kereta. Sehari sebelum kecelakan kereta, kedua orangtuanya meninggal tanpa sebab. Dan pada hari itu ia melepaskan seluruh harapannya. Hidup tanpa harapan. Tanpa senyuman.

Hari ini senyuman tulus pertama setelah lima tahun terukir diwajah kurusnya. Tubuhnya yang semaki hari semakin mengenaskan, membuatku tidak sanggup menatapnya. Ia hidup seorang diri. Ia hidup hanya karena belas kasihan warga desa akan nasibnya. Namun sekalipun ia tidak pernah mengasihani dirinya sendiri. Menyalahakan semua takdir buruk itu pada kelahirannya.

Dia –park jimin. Namja yang matanya ikut tersenyum jika bibirnya tersenyum. Netranya yang bagai bulan sabit bila tersenyum.

Dia –park jimin. Seorang pemuda yang bernasib sama, dipecundangi berulang kali oleh waktu.

.

.

[sembilan]

Aku kembali mengitari pasar yang begitu ramai. Para pedagang sibuk menjajakan dagangannya yang beragam. Mulai dari berbagai jenis sayuran, ikan, daging ayam, pakaian, hingga lainnya.

Tujuan awalku kemari bukanlah membeli sesuatu. Uangku saja sudah sekarat dalam dompet. Ya dompet tipis –itulah julukanku. Aku hanya sibuk mencari kakek tua yang bersedia meminjamkan bukunya secara percuma. Meskipun pendidikanku tidak berlanjut –putus sekolah. Namun aku selalu menyempatkan diri kemari. Sekedar membaca berbagi macam buku agar menambah pengetahuan. Aku iri pada mereka yang bisa mengenyam bangku pendidikan yang tinggi.

“halo kakek..” sapaku hangat. Diusianya yang sudah tidak muda lagi, kakek itu masih saja terlihat sehat dan bugar.

“halo namjoonie. Aku ada buku baru, bacalah.” Senyum manis terukir diwajahnya yang keriput. Aku tersenyum senang. Kedua netraku pasti berbinar saat ini. buku baru adalah hal yang kutunggu. Ya sekitar satu minggu untuk memesannya kata kakek. Karena memesannya dikota.

Dengan cepat aku segera duduk, mengambil buku yang masih baru –terlihat dari sampulnya, lalu duduk dengan tenang membacanya. Tidak berselang lama, teriakan warga mengecoh konsentrasiku.

“MALING!!”

“MALING!! KEJAR DIA!!”

“JANGAN BIARKAN DIA LOLOS!!”

Ada maling. Berbaju hitam dan melewatiku begitu saja secepat angin. Tunggu.. sepertinya aku mengenalinya. Bukankah dia? Tunggu.. apa jangan-jangan..

Dengan cepat aku segera memacu lariku. Meninggalkan begitu saja buku yang belum sempat kubaca. Saat ini yang ada dipikiranku hanyalah tentang namja itu. Sepertinya aku dapat mengejarnya, terbukti dengan lengannya yang dapat kuraih. Secepat yang kubisa, aku segera menariknya bersembunyi di sebuah gudang kosong. Tidak akan ada yang melihat kami disini.

Aku menghela napas berulang kali. Menghirup kemudian menghembuskannya, mencoba mengembalikan detak jantungku menjadi normal. Kulihat wajahnya yang masih sama –namun tertutup topi hitam yang dikenakannya. Ia juga menghela napasnya berulang kali –sama sepertiku.

“apa kabar?” tanyaku padanya. Ia menoleh dengan gemetar.

“aku? A-aku baik.” Cukup singkat. Berbeda dengan dirinya yang dulu.

“mengapa sekarang ka-

“tidak memiliki uang. Dan kau tahu apa alasannya.” Selanya secepat yang ia bisa. Kulihat ia menghela napas panjang. Aku tahu, harusnya aku tahu alasannya akan hal yang ia lakukan.

“bagaimana keadaannya?” tanyaku kembali. Ia tidak menatapku, netranya diedarkan pada pintu masuk gudang kosong.

“kau tahu.”

“jangan bersikap dingin seperti itu.” Kataku lirih.

“kalian yang memaksa kami seperti itu!” nadanya agak sedikit membentakku –meskipun aku lebih tua darinya.

“kami salah. Kita salah. Dengan pergi tidak ada yang terselesaikan. Harapan yang kita gantungan pada langit biru yang cerah, harapan itu perlahan kita tarik kembali. Aku hanya ingin mewujud sebagai mimpi kalian semua.” Ia terdiam. Perlahan airmata mulai membasahi kedua pipinya.

“kau benar hyung. Bantu aku mewujudkan harapanku.” Isakannya semakin terdengar jelas.

“aku tahu. Aku akan membantumu membuat jungkook tersenyum lagi.”

.

.

[sepuluh]

“jungkook…” aku memanggil namanya dengan hati-hati. Takut-takut kalau kedatangan kami tidak membuatnya bahagia.

Aku tidak sendirian sekarang. Aku sudah berhasil membawa yoongi hyung, hoseok, dan juga jimin kemari. Melalui sederet permohonan pada mereka, akhirnya mereka mau datang kemari –kerumah jungkook dan taehyung.

Kami bertujuh bersahabat sejak kecil. Ya tidak terlalu kecil juga. Kira-kira semenjak aku duduk dikelas 4.

Saat kami lulus smp, kami semua mulai berubah. Ya kami hanya lulusan smp. Jika ingin melanjutkan ke sma harus ke desa sebelah. Karena desa kami yang masih terbelakang waktu itu. hanya ada sekolah sampai jenjang smp. Uang lagi-lagi penghalang kami untuk bisa meneruskan sekolah.

Kami saling berjauhan. Tidak menyapa dengan hangat lagi, juga mulai melupakan kenangan lampau –akan masa masa kami bersama. Ada banyak kenangan yang kami ingat, namun kami berpura-pura melupakan.

Aku tahu saatnya untuk melupakan semuanya. Menyatukan semuanya kembali. Kemudian aku bisa tenang.

“namjoon hyung? Itu kau bukan?” Tanya nya padaku. suaranya begitu kecil, seperti bisikan angin.

“iya ini aku. Tebak siapa yang datang.”kini kulihat taehyung mulai menangis. Air mata terus mengalir dari kedua ujung matanya. Tetapi ia menahan isakannya –agar jungkook tidak bersedih.

“kalian semua datang?” nada kalimat yang terlontar dari bibir pucatnya kini naik satu oktaf. Aku tersenyum simpul. Kuanggukkan kepalaku kecil –membenarkan pertanyaannya.

Kini ia berbalik. Semula ia duduk membelakangi kami, duduk di sebuah kursi kayu reyot dengan memegang sebuah buku lama. Senyuman mengembang indah diwajahnya. Ia memang paling rupawan diantara kami. Saat ia tersenyum, wajahnya sangat indah seperti bunga yang mekar.

Semua terdiam. Tidak ada yang berani membuka suara. Senyuman yang sudah kami siapkan dengan sempurna mengendur dengan pasti –terkecuali taehyung. Kurasa inilah alasan yang jelas mengapa taehyung mencuri tadi. Keadaan lagi-lagi membuat semuanya terlihat rumit.

Taehyung menggigit bibir bawahnya. Ia berusaha menahan isakan yang mencoba lolos dari bibirnya.

“kau menangis hyung?” jungkook memegang lengan taehyung. Sepertinya ia sangat mengetahui banyak hal sekarang. Ia menjadi lebih peka –dari sebelumnya.

Taehyung menggeleng pelan. Jemarinya balas menggenggam erat jemari jungkook. Tidak ada satupun dari kami yang tidak menangis saat itu. kami berusaha mati-matian menahan isakan kami –sama seperti taehyung.

“sebenarnya tidak se-

“apa jin hyung disini?” ia menyela kalimatku.

“…” kami semua terdiam. Tidak tahu harus menjawab pertanyaan itu dengan jawaban apa.

“aku tahu. Jangan dilanjutkan.” Ia melanjutkan sendiri kalimatnya.

“jungko-

“terima kasih.. kalian sudah mau datang mengunjungiku. Aku pikir sampai aku mati, kalian tidak sudi melihat wajahku. Maaf sudah membuat semuanya berubah.” Ia kembali menyela.

“tidak jungko-

“aku tahu. Tapi bisakah kalian mewujudkan harapan terakhirku? Aku janji ini adalah harapan yang terakhir. Tidak aka nada harapan lagi nantinya.” Airmata mengalir dari kedua ujung matanya. Tetapi isakan sema sekali tidak keluar dari bibir pucatnya.

Kami semua menangguk.

“apa itu?” kini yoongi hyung membuka suara.

“antar aku menemui jin hyung.”

.

.

[sebelas]

Kereta yang kami tumpangi membawa kami menuju busan. Kami semua sepakat untuk mengantarkan jungkook menemui jin hyung.

Setelah mengalami sederet permasalahan, akhirnya kami mendapatkan uang untuk pergi kesana. Yoongi hyung kali ini mencoba melawan. Gaji yang belum dibayar selama dua bulan, yoongi hyung mendesak bosnya hingga akhirnya bosnya mau memberikan gajinya –meskipun kurang dari setengah yang dijanjikan.

Hoseok memecahkan celengan ayam kesayangannya. Lalu uang itu diberikannya pada yoongi. Aku menagih janji tuan tanah mengenai gaji mengurus sawahnya. Semua uang itu kami gabungkan menjadi satu, lalu kami segera membeli tiket kereta sebanyak enam buah. Sisanya kami gunakan sebagai uang makan selama disana.

“mengapa firasatku tidak enak ya namjoon?” yoongi hyung yang duduk bersebelahan denganku memegang lehernya. Aku menggeleng pelan. Ia menghembuskan napas dalam, mencoba mengusir perasaan aneh yang dirasakannya.

Jujur sebenarnya aku juga merasakan perasaan aneh. Sesuatu yang sulit untuk dijelaskan. Firasat buruk.

“hyung..” jungkook memegang bahuku.

“ya? Ada apa?” aku menoleh kepadanya. Ia tersenyum –senyum yang aneh.

“sepertinya kita tidak bisa menemui jin hyung ya?”

.

.

[dua belas]

Untuk namjoonie,

Namjoon.. apa kabar? Sepertinya ini surat pertamaku sesampainya aku di busan. Disini menyenangkan namjoon. Laut dan pemandangannya. Andai kita semua bisa kemari. Sekarang aku sendirian disini.

Ini sepertinya surat yang pertama sekaligus yang terakhir namjoon. Aku memutuskan mengakhiri semuanya disini –busan. Saat senja tiba. Aku merindukan senja bersama kalian.

Titip pesan untuk yoongi, bilang padanya untuk bekerja keras dalam meraih mimpinya. Bilang pada hoseok untuk selalu semangat, kehilangan satu kaki itu tidak merubah segalanya. Ia harus kuat agar ia dapat menjadi composer nantinya. Untuk jimin, bilang padanya bahwa aku menyayanginya. Jadilah kedua kaki untuknya namjoon. Titip pesan juga untuk taehyung dan jungkook. Bilang pada mereka untuk jangan khawatir, aku tidak membenci mereka. Meskipun mereka berdua telah membuat tunanganku gila. Ya bilang seperti itu. aku menyesal, telah menarik dengan keras kursi yang dulu diduduki jungkook. Aku tidak pernah menyangka itu akan membuatnya kehilangan penglihatannya. Tapi itu sebenarnya cukup pantas untuk dia dapatkan.

Nah namjoon.. aku ke busan karena orang tua Ye jin meneleponku. Tebak apa yang mereka katakan.. kau tidak bisa? Baiklah, mereka mengatakan bahwa Ye jin membunuh dirinya sendiri. Tragis bukan? Padahal aku ingin melamarnya saat ia sembuh. Semua karena kakak beradik sialan itu! Tapi aku tidak akan bersikap tidak dewasa lagi.

Jadi.. aku memutuskan untuk membunuh diriku sendiri. Setidaknya aku danYe jin akan bisa bersama. Jadi hiduplah dengan baik. Jangan lupa memakai alas kaki, nanti kakimu terluka lagi.

Tinggal beberapa detik lagi, reaksi racun yang kuminum mulai bekerja. Terima kasih namjoon mau menjadi sahabatku selama ini. aku sangat menyayangimu.

10 detik lagi.

Namjoon aku tidak bisa mempercayainya lagi. Meskipun itu untuk sekali lagi.

.

.

[tiga belas]

Harapan ku hanya satu. Agar persahabatan kita kembali. Pada akhirnya apa yang aku perjuangkan berbuah dengan manis. Semuanya mulai kembali, kenangan yang mulai memudar, juga wajah-wajah yang kurindukan.

Saat satu lagi harapanku terwujud, semua yang tidak diharapkan itu muncul. Membuat lidahku terasa kelu, tubuhku mati rasa, seakan rasa sakit tidak dapat lagi kurasakan.

Semuanya terasa melayang. Bunyi decit tak terhindarkan, juga suara-suara memekak kan telinga. Pada akhirnya tidak ada yang terdengar. Tidak ada lagi yang dapat terlihat –kecuali senyuman kalian semua.

Pada akhirnya kini aku terbangun. Segala yang kupikir mimpi buruk, bahkan semua ini lebih dari mimpi buruk.

Tubuh-tubuh yang membeku. Jemari-jemari yang terasa dingin. Pada akhirnya aku berlari sendiri, menyusuri jalan gelap yang seakan tak berujung.

Dan pada akhirnya, tidak ada yang tersisa.

Semuanya telah pergi. Dan aku sendiri disini. Menatap keenam makam yang saling berjajar. Dibawah senja yang senantiasa merangkulku layaknya kalian. Pada akhirnya hanya senjalah yang tersisa bersamaku –selain kenangan indah dan menyakitkan.

Aku telah mewujud sebagai mimpi kalian semua. Aku telah berhasil, walau pada akhirnya kalian semua pergi. Hanya isakan yang memenuhi tempat ini. isakan yang keluar tanpa henti dari bibirku.

Seperti kenangan yang dulu kita habiskan. Bisakah aku mempercayai semuanya lagi? Bisakah aku percaya sekali lagi, bahwa harapan itu ada?

Jika bisa, aku ingin kalian kembali. Aku ingin kalian memegang bahuku dan tersenyum lebar padaku. Menunjukan ciri khas kalian masing-masing yang kurindukan.

.

.

[empat belas]

Pada akhirnya, senja jugalah yang merangkul kalian semua untuk pulang.

.

.

author note: thank you for reading my story. this is bts fanfiction. i hope you all like it. thank you very much^^

Read More
Solo Work
Createology
2Mins Each
7
ISSUES
Welcome to the 3RD ACT Songs
Updated Oct 24, 2017
PG-13 Completed
0
414
0
Lyrics
Thriller

Finally, the songs for 'Welcome to the 3RD ACT!'

http://soundcloud.com/createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Screenplay
Lyrics
Thriller
Read More
Solo Work

Welcome to the 3RD ACT Songs

Finally, the songs for 'Welcome to the 3RD ACT!'

http://soundcloud.com/createology/sets/welcome-to-the-3rd-act

Read More
Solo Work
MElody Asena
3Mins Each
1
ISSUE
Berita MAXpower Indonesia Terbaru
Updated Sep 11, 2017
PG-13
0
71
0

Write a Brief Intro Here...

Suggestions:Tell us how this story idea come about (a great way to attract readers!)A brief Intro of your storyThings you would like to let your readers know
Screenplay
Read More
Solo Work

Berita MAXpower Indonesia Terbaru

Write a Brief Intro Here...

Suggestions:Tell us how this story idea come about (a great way to attract readers!)A brief Intro of your storyThings you would like to let your readers know
Read More
Solo Work
Paul Robison
1Min Each
3
ISSUES
JUPITER II Episode #1 "Flies
Updated Jun 14, 2017
G
0
202
0
Fantasy
Adventure

A Lost in Space/Ark IIcrossover fanfic series by Paul Robison (2nd part done in script form.

REGULAR CAST:

Don West (Mark Goddard)

Will (Billy Mumy)

Penny (Angela Cartwright)

Debbie the talking chimp (Debbie the Chimp)

Screenplay
Fantasy
Adventure
Read More
4 Collaboration Spaces Available

JUPITER II Episode #1 "Flies

A Lost in Space/Ark IIcrossover fanfic series by Paul Robison (2nd part done in script form.

REGULAR CAST:

Don West (Mark Goddard)

Will (Billy Mumy)

Penny (Angela Cartwright)

Debbie the talking chimp (Debbie the Chimp)

Read More
4 Collaboration Spaces Available
FAQ · Feedback · Privacy · Terms

Penana © 2018